Shalawat Ke-61-70 – 70 Shalawat Pilihan

70
SHALAWAT PILIHAN
RIWAYAT, MANFAAT DAN KEUTAMAANNYA

 
Diterjemahkan dari buku:
Mukhtasharu fī Ma‘ānī Asmā’ Allāh al-Ḥusnā, bab Ash-Shalātu ‘alan-Nabiy, karya al-Ustadz Mahmud Samiy.
 
 
Penerjemah: Idrus Hasan
Diterbitkan oleh: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: Contoh-contoh Shalawat & Riwayat Penggunaannya - 70 Shalawat Pilihan

SHALAWAT KE-61.

(الصَّلَاةُ الْحَادِيَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ و بارك عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ و على اله عدد انعام الله و افضاله.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat, salam, dan berkah kepada Sayyidinā Muḥammad dan kepada keluarganya, sebanyak jumlah nikmat Allah dan karunia-Nya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat di atas lebih dikenal dengan sebutan shalawat Al-In’ām. Khasiatnya adalah seperti yang dikatakan oleh Sayyid Aḥmad ash-Shāwī, yakni membuka pintu kenikmatan dunia dan akhirat bagi pembacanya, sementara pahalanya tidak terhingga.

 

SHALAWAT KE-62.

(الصَّلَاةُ الثَّانِيَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى النُّوْرِ اللَّامِعِ، وَالقَمَرِ السَّاطِعِ، وَ البَدْرِ الطَّالِعِ، وَ الفَيْضِ الهَامِعِ، وَ الْمَدَادِ الوَاسِعِ، وَ الحَبِيْبِ الشَّافِعِ، وَ النَّبِيِّ الشَّارِعِ، وَ الرَّسُوْلِ الصَّادِعِ، وَ الْمَأمُوْرِ الطَّائِعِ، وَ الْمُخَاطِبِ السَّامِعِ، وَ السَّيْفِ القَاطِعِ، وَ القَلْبِ الخَاشِعِ، وَ الطَّرْفِ الدَّامِعِ، سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اٰلِهِ وَ أَوْلَادِهِ الكَرِامِ، وَ أَصْحَابِهِ العِظَامِ، وَ أَتْبَاعِهِمْ مِنْ أَهْلِ السُّنَّةِ وَ الإِسْلاَمِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada cahaya yang berkilau, bulan yang memancar, purnama yang baik, hujan yang melimpah, pertolongan yang luas, kekasih yang menolong, Nabi yang membuat undang-undang, Rasul yang menjelaskan, orang yang diperintah yang taat, kawan bicara yang mendengarkan, pedang yang tajam, hati yang khusyuk, mata yang mengucurkan air mata, yakni Sayyidinā Muḥammad; juga kepada keluarganya dan anak-anaknya yang mulia; kepada shabat-sahabatnya yang agung; serta kepada para pengikutnya di antara ahli sunnah dan Islam.”

 

SHALAWAT KE-63.

(الصَّلَاةُ الثَّالِثَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَاةً تُكْتَبُ بِهَا السُّطُوْرُ، وَ تُشْرَحُ بِهَا الصُّدُوْرُ، وَ تَهُوْنُ بِهَا جَمِيْعَ الأُمُوْرِ، بِرَحْمَةٍ مِّنْكَ يَاغَفُوْرُ وَ عَلَىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad – shalawat yang dengannya dituliskan garis-garis, dilapangkan dada, serta dimudahkan segala urusan, berkat rahmat dari-Mu, duhai Tuhan Yang Maha Pengampun – serta kepada keluarga dan para sahabatya.”

 

SHALAWAT KE-64.

(الصَّلَاةُ الرَّابِعَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ مَنْ وَالَاهُ، عَدَدَ مَا تَعْلَمُهُ مِنْ بَدْءِ الأَمْرِ اِلىٰ مُنْتَهَاهُ وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad dan orang-orang yang menolongnya, sebanyak jumlah apa yang Engkau ketahui dari permulaan urusan sampai akhirnya, serta kepada keluarga dan sahabat-sahabatnya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dan dua shalawat sebelumnya (no. 62 dan 63) bersumber dari Sayyid Aḥmad ar-Rifā’ī r.a. dan termasuk shalawat al-Jawāmi’ al-Kawāmil (kumpulan kesempurnaan).

Dikatakan bahwa, barang siapa yang membacanya (yang mana saja dari keduanya) sesudah salat subuh atas niat dan keinginan apa saja, niscaya akan diperolehnya dengan izin Allah.

 

SHALAWAT KE-65.

(الصَّلَاةُ الْخَامِسَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللّٰهُمَّ بِكَ تَوَسَّلْتُ، وَ فِيْكَ لَا فِي شَيْءٍ سِوَاكَ رَغِبْتُ، لَا اَسْأَلُ مِنْكَ سِوَاكَ، وَ لَا اَطْلُبُ مِنْكَ اِلَّا اِيَّاكَ. اَللَّهُمَّ وَ اَتَوَسَّلُ اِلَيْكَ فِيْ قَبُوْلِ ذَالِكَ باِلْوَسِيْلَةِ العُظْمٰى وَ الفَضِيْلَةِ الكُبْرٰى، سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ ۨ الْمُصْطَفٰى وَ الصَّفِيِّ الْمُرْتَضٰى، وَ النَّبِيِّ الْمُجْتَبٰى، وَ بِهِ اَسْأَلُكَ اَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ صَلاَةً اَبَدِيَّةً دَيْمُوْمِيَّةً قَيُّمِيَّةً، اِلٰهِيَّةً رَبَّانِيَّةً، بِحَيْثُ يَشْهَدُ لِيْ ذٰلِكَ فيِ عَيْنِ كَمَالِهِ بِشَهَادَةِ مَعَارِفِ ذَاتِهِ، وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ كَذَالِكَ فَإِنَّكَ وَلِيُّ ذَالِكَ، وَ لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ اِلَّا بِاللهِ العَلِيِّ العَظِيْمِ.

Artinya:

Ya Allah, dengan-Mu aku ber-tawassul, dengan-Mu aku meminta, kepada-Mu dan karena-Mu – bukan karena sesuatu selain Diri-Mu – aku rindu. Aku tidak meminta dari-Mu selain Diri-Mu dan tidak meminta dari-Mu kecuali kepada-Mu.

Ya Alah, aku ber-tawassul kepada-Mu danlam perkenan itu dengan wasilah yang teragung dan keutamaan yang terbesar, yakni Sayyidinā Muḥammad – manusia pilihan, orang yang suci dan diridhai, serta Nabi pilihan. Dengannya aku memohon kepada-Mu agar Engkau memberikan shalawat kepadanya dengan shalawat yang bersifat abadi, lestari, dan mandiri; serta bersifat Ilahiyah dan Rabbaniyah, di mana ia menyaksikan bagiku dal itu di dalam mata kesempurnaannya dengan kesaksian makrifat terhadapnya; juga kepada keluarganya dan para sahabatnya. Sebab, Engkaulah penolong atas itu. Tiada upaya dan kekuatan melainkan denagn pertolongan Allah yang Mahatinggi lagi Mahabesar.”

 

SHALAWAT KE-66.

 

(الصَّلَاةُ السَّادِسَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللهُمَّ صلّ عَلىٰ اَحْمَدِ اَمْرِكَ، وَ مُحَمَّدٍ خَلْقِكَ وَ اَسْعَدِ كَوْنِكَ، اَسْأَلُكَ اللّٰهُمَّ بِهِ وَ بِهِ اَسْأَلُكَ اَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ صَلاَةً ذَاتِيَّةً خَاصَّةً بِهِ، عَامَّةً فِي جَمِيْعِ الوَاحِدِ الحَرْفِيَّةِ وَ الاِسْمِيَّةِ، وَ جَمِيْعِ مَرَاتِبِهِ العَقْلِيَّةِ وَ العِلْمِيَّةِ، صَلاَةً مُتَّصِلَةً لَا يُمْكِنُ انْفِصَالُهَا بِسَلْبٍ وَ لَا غَيْرِ ذَالِكَ، بَلْ يَسْتَحِيْلُ عَقْلًا وَ نَقْلًا، وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ اَصْحَابِهِ الاُمَّهَاتِ الجَوَامِعِ وَ الخَزَائِنِ الْمَوَانِعِ، وَ سَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Aḥmad, amr-Mu; Muḥammad makhluk-Mu. Aku memohon kepada-Mu, ya Allah, dengannya dan dengannya aku memohon kepada-Mu, agar Engkau melimpahkan shalawat kepadanya; dengan shalawat yang hakiki, khusus kepadanya, yang umum dalam seluruh kesatuan huruf dan nama serta dalam seluruh tingkatan akal dan ilmu; dengan shalwat yang berkesinambungan, yang tidak mungkin dipsahkan dengan cara dicabut atau cara lainnya, bahkan mustahil secara akal maupun naql; juga kepada keluarga dan para sahabatnya. Limpahkanlah pula kesejahteraan yang banyak kepadanya.

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dan shalawat sebelumnya (no. 65) adalah berasal dari ‘Ārif Rabbānī, Sayyid Muḥammad Wafā’ asy-Syādzilī r.a., yang saya nukil dari kitab Masālik al-Ḥunafā’.

 

SHALAWAT KE-67.

(الصَّلَاةُ السَّابِعَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ مَنْ تَشَرَّفَتْ بِهِ جَمِيْعُ الاَكْوَانِ، وَ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ ۨ الَّذِيْ اَظْهَرْتَ بِهِ مَعَالِمَ العِرْفَانِ، وَ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ ۨ الَّذِيْ اَوْضَحَ دَقَائِقَ القُرْاٰنِ، وَ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَيْنِ الاَعْيَانِ، وَ السَّبَبِ فِي وُجُوْدِ كُلِّ اِنْسَانٍ، وَ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ ۨ الَّذِيْ شَيَّدَ اَرْكَانِ الشَّرِيْعَةِ لِلْعَالَمِيْنَ وَ اَوْضَحَ اَفْعَالَ الطَّرِيْقِ لِلسَّائِلِيْنَ، وَ رَمَزَ فِي عُلُوْمِ الحَقِيْقَةِ لِلْعَارِفِيْنَ، فَصَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكِ اللّٰهُمَّ عَلَيْهِ صَلاَةً تَلِيْقُ بِجَنَابِهِ الشَّرِيْفِ وَ مَقَامِهِ الْمُنِيْفِ وَ سَلِّمْ تَسْلِيْمًا دَائِمًا يَا اَللهُ يَا رَحْمٰنُ يَا رَحِيْمُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ ۨ الَّذِيْ زَيَّنَ مَقَاصِيْرَ القُلُوْبِ، وَ اَظْهَرَ سَرَائِرَ الغُيُوْبِ، بَابِ كُلِّ مَطْلُوْبٍ وَ صَلِّ وَ سَلِّمِ اللّٰهُمَّ عَلَيْهِ مَا طَلَعَتْ شَمْسُ الاَكْوَانِ عَلَى الوُجُوْدِ، وَ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلىٰ مَنْ اَفَاضَ عَلَيْنَا بِاِمْدَادِهِ سَحَائِبِ الجُوْدِ، يَا اَللهُ يَا رَحْمٰنُ يَا رَحِيْمُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُدْنِيْ بَعِيْدَنَا اِلَى الحَضَرَاتِ الرَّبَّانِيَّةِ، وَ تَذْهَبُ بِقَرِيْبِنَا اِلىٰ مَا لَا نِهَايَةَ لَهُ مِنْ الْمَقَامَاتِ الاِحْسَانِيَّةِ، وَ صَلَّ اللّٰهُمَّ عَلَيْهِ صَلَاةً تَنْشَرِحُ بِهَا الصُّدُوْرُ، وَ تَهُوْنُ بِهَا اْلاُمُوْرُ، وَ تَنْكَشِفُ بِهَا السُّتُوْرُ، وَ سِلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا اِلىٰ يَوْمِ الدِّيْنِ. اٰمِيْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat, salam, dan berkah kepada orang yang karenanya seluruh alam menjadi mulia; limpahkanlah, shalawat, salam, dan berkah kepada Sayyidinā Muḥammad yang Engkau tampakkan dengannya petunjuk kebajikan; limpahkanlah, shalawat, salam, dan berkat kepada Sayyidinā Muḥammad, pemimpin orang-orang terkemuka dan penyebab keberadaan setiap manusia; dan limpahkanlah shalawat, salam, dan berkah keapada Sayyidinā Muḥammad – yang membangun tiang-tiang syariat bagi alam manusia dan jin; yang menjelaskan perilaku tarekat bagi orang-orang yang bertanya; dan yang merumuskan ilmu-ilmu hakikat bagi orang-orang yang arif.

Limpahkanlah ya Allah, shalawat, salam dan berkah kepadanya dengan shalawat yang sesuai dengan kedudukannya yang mulia dan derajatnya yang tinggi. Limpahkanlah kesejahteraan yang banyak dan selalu. Ya Allah, ya Raḥmān, ya Raḥīm.

Ya Allah, limpahkanlah shawalat, salam, dan berkah kepada Sayyidinā Muḥammad – yang telah menghiasi mehligai hati, menampakkan rahasia yang gaib, dan pintu semua yang diminta. Limpahkanlah ya Allah, shalawat dan salam kepadanya selama matahari menyinari alam. Limpahkanlah shalawat, salam, dan berkah kepada orang yang telah mengucapkan kepada kami dengan bantuannya, kedermawanannya. Ya Allah; ya Raḥmān, ya Raḥīm.

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat di atas adalah yang dipakai oleh Sayyid Mushtafā al-Bakrī di saat mengakhiri wirid-nya yang dikenal dengan Wird as-Sikhr.

 

SHALAWAT KE-68.

(الصَّلَاةُ الثَّامِنَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ بِكُلِّ صَلَاةٍ تُحِبُّ اَنْ يُصَلَّى بِهَا عَلَيْهِ فِي كُلِّ وَقْتٍ تُحِبُّ اَنْ يُصَلَّى بِهِ عَلَيْهِ. اَللّٰهُمَّ سَلِّمْ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ بِكُلِّ سَلَامٍ تُحِبُّ اَنْ يُسَلَّمَ بِهِ عَلَيْهِ فِيْ كُلِّ وَقْتٍ تُحِبُّ اَنْ يُسَلِّمَ بِهِ عَلَيْهِ صَلَاةً وَ سَلَامًا دَائِمَيْنِ بِدَوَامِكَ عَدَدَ مَا عَلِمْتَ، وَ زِنَةَ مَا عَلِمْتَ، وَ مِلْءَ مَا عَلِمْتَ، وَ مِدَادَ كَلِمَاتِكَ وَ اَضْعَافَ اَضْعَافَ ذٰلِكَ. اَللّٰهُمَّ لَكَ الحَمْدُ وَ الشُّكْرُ كَذٰلِكَ عَلىٰ ذٰلِكَ فِي كُلِّ ذٰلِكَ، وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ اِخْوَانِهِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad dengan semua shalawat yang Engkau sukai baginya, dan dalam setiap waktu yang Engkau sukai atasnya.

Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan kepada Sayyidinā Muḥammad dengan semua kesejahteraan yang Engkau sukai baginya, dan dalam setiap waktu yang Engkau sukai atasnya. Shalawat dan salam semoga selalu (tercurah) menurut keabadian-Mu, sebanyak jumlah yang Engkau ketahui, setimbang dengan apa yang Engkau ketahui, sepenuh apa yang Engkau ketahui, dan sebanyak tinta kalimat-Mu, serta berlipat-lipat ganda dari itu.

Ya Allah, bagi-Mu-lah pujian dan syukur sebanyak itu pula, atas semua itu dan di dalam semua itu; juga kepada keluarganya, sahabat-sahabatnya, dan saudara-saudaranya.

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini berasal dari Sayyid Murtadhā az-Zubaydī.

 

SHALAWAT KE-69.

(الصَّلَاةُ التَّاسِعَةَ وَ الْسِّتُّوْنَ)

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَاةً تَكُوْنُ لَنَا عِنْدَ اللهِ بَابًا مَشْهُوْدًا، وَ عِنْدَا اَعْدَائِهِ حِجَابًا مَّسْدُوْدًا وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad, dengan shalawat yang menjadi pintu yang disaksikan bagi kami di sisi Allah, dan yang menjadi tirai yang tertutup di sisi musuh-musuhnya juga kepada keluarga dan para sahabatnya.

 

SHALAWAT KE-70.

(الصَّلَاةُ السَّبْعُوْنَ)

اَللَّهُمَّ اِنِّي اَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الاَعْظَمِ الْمَكْتُوْبِ مِنْ نُوْرِ وَجْهِكَ الاَعْلَى الْمُؤَيَّدِ، الدَّائِمِ البَاقِيَ الْمُخَلَّدِ، فِي قَلْبِ رَسُوْلِكَ وَ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ، وَ اَسْأَلُكَ باِسْمِكَ الاَعْظَمِ الوَاحِدِ بِوَحْدَةِ الاَحَدِ، الْمَعَالِي عَنْ وَحْدَةِ الكَمِّ وَ الْعَدَدِ، الْمُقَدَّسِ عَنْ كُلِّ اَحَدٍ، وَ بِحَقِّ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ، قُلْ هُوَ اَللهُ اَحَدُ، اَللهُ صَّمَدُ، لَمْ يَلِدْ وَ لَمْ يُوْلَدْ، وَ لَمْ يَكُنْ لَّهُ كُفُوًا اَحَدٌ. اَنْ تُصَلِّيَ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ سِرِّ حَيَاةِ الوُجُوْدِ وَ السَّبَبِ الاَعْظَمِ لِكُلِّ مَوْجُوْدٍ، صَلَاةً تُثَبِّتُ فيِ قَلْبِي الاِيْمَانَ، وَ تُحَفِّظُنِي القُرْاٰنَ، وَ تُفَهِّمُنِيْ مِنْهُ الاٰيَاتِ، وَ تَفْتَحُ لِيْ بِهَا نُوْرَ الجَنَّاتِ، وَ نُوْرَ النَّعِيْمِ، وَ نُوْرَ النَّظَرِ اِلىٰ وَ جْهِكَ الكَرِيْمِ وَ عَلىٰ اٰلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, aku memohon dengan asma-Mu yang agung – yang tertulis dari cahaya Wajah-Mu yang Mahatinggi dan Mahabesar, yang kekal dan abadi, di dalam qalbu Rasul dan Nabi-Mu, Muḥammad; aku memohon dengan asma-Mu yang agung dan tunggal dengan kesatuan yang manunggal, yang mahaagung dari kesatuan jumlah, dan yang Mahasuci dari setiap sesuatu – dan dengan hak bismillāh-ir-raḥmān-ir-raḥīm, qul huwallāhu aḥa, allāh-ush-shamad, lam yalid wa lam yūlad, wa lam yakun lahu kufuwan aḥad, semoga Engkau melimpahkan shalawat kepada junjungan kami, Muḥammad, rahasia kehidupan yang ada, sebab terbesari bagi semua yang ada, dengan shalawat yang menetapkan iman dalam hatiku, dan mendorongku agar menghapalkan al-Qur’ān, memberikan pemahaman bagiku akan ayat-ayatnya, membukakan bagiku dengannya cahara surga dan cahaya nikmat, serta cahaya pandangan kepada wajah-Mu yang mulia; juga kepada keluarga dan para sahabatnya. Limpahkan pula salam sejahtera kepadanya.”

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini dan yang sebelumnya (no. 69) berasal dari al-‘Ārif Billāh Sayyid Taqiyyuddīn al-Ḥanbalī.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.