Shalawat Ke-41-50 – 70 Shalawat Pilihan

70
SHALAWAT PILIHAN
RIWAYAT, MANFAAT DAN KEUTAMAANNYA

 
Diterjemahkan dari buku:
Mukhtasharu fī Ma‘ānī Asmā’ Allāh al-Ḥusnā, bab Ash-Shalātu ‘alan-Nabiy, karya al-Ustadz Mahmud Samiy.
 
 
Penerjemah: Idrus Hasan
Diterbitkan oleh: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: Contoh-contoh Shalawat & Riwayat Penggunaannya - 70 Shalawat Pilihan

SHALAWAT KE-41.

(الصَّلَاةُ الْحَادِيَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ صَلَاةً تَزِنُ الْأَرْضِيْنَ وَ السَّموَاتِ عَدَدَ مَا فِيْ عِلْمِكَ وَ عَدَدَ جَوَاهِرِ أَفْرَادِ كُرَةِ الْعَالَمِ وَ أَضْعَافَ ذلِكَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجيْدٌ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad dan keluarganya, dengan shalawat yang setimbang dengan bumi dan langit, dan sebanyak jumlah apa-apa yang ada di dalam ilmu-Mu, dan sebanyak jumlah partikel dari semua benda yang ada di bola bumi dan berlipat ganda dari itu, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini disebutkan di dalam kitab Kunūz-ul-Asrār. Tentang shalawat ini, Syaikh al-Iyāsy berkata: “Shalawat ini mempunyai rahasia yang sangat besar dan fadhīlah yang sangat banyak, dan ia menyamai 100.000 shalawat lainnya.”

 

SHALAWAT KE-42.

(الصَّلَاةُ الثَّانِيَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْحَبِيْبِ الْمَحْبُوْبِ، شَافِي الْعِلَلِ وَ مُفَرِّجِ الْكُرُوْبِ، وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, kekasih dan yang dikasihi, penyembuh penyakit dan pelepas kesusahan, serta kepada keluarganya dan para sahabatnya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Syaikh Yūsuf an-Nabhānī menjelaskan tentang shalawat ini sebagai berikut: “Syaikh Ḥasan Abū Ḥalāwah al-Ghazzā yang berdiam di Quds telah mengajarkan shalawat ini kepada saya. Hal itu disebabkan karena ketika saya mengadukan kepadanya penyakit cemas dan susah yang saya derita. Setelah saya baca shalawat tersebut, maka lenyaplah segala penderitaan saya berkat shalawat dengan sighat tersebut di atas.”

 

SHALAWAT KE-43.

(الصَّلَاةُ الثَّالِثَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ الطَّاهِرِ الزَّكِيِّ صَلَاةً تُحَلُّ بِهَا الْعُقَدُ وَ تُفَكُّ بِهَا الْكُرُوْبَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, Nabi yang ummi, yang suci dan bersih, dengan shalawat yang melepaskan segala ikatan, dan melenyapkan segala kesusahan.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini disebutkan oleh az-Zubaidī di dalam kitabnya ash-Shilātu wal-‘Awā’id.

Sebagian orang shalih mengatakan bahwa, shalawat ini sangat manjur untuk melenyapkan kesusahan.

 

SHALAWAT KE-44.

(الصَّلَاةُ الرَّابِعَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

عَلَيْكَ يَا رَسُوْلَ اللهِ مِنْ صَلَوَاتِ اللهِ وَ تَسْلِيْمَاتِهِ وَ تَحِيَّاتِهِ وَ بَرَكَاتِهِ فِيْ كُلِّ لَحْظَةٍ مَا يُمَاثِلُ فَضْلَكَ العَظِيْمَ وَ يُعَادِلُ قَدْرَكَ الْعَظِيْمَ وَ يَجْمَعُ لَكَ فَضَائِلَ جَمِيْعِ أَنْوَاعِ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمِ.

Artinya:

Kepadamulah Ya Rasūlullāh, mengalir shalawat Allah, salam-Nya, tahiyat-Nya dan berkah-Nya, dalam tiap-tiap saat yang memadai dengan kedudukanmu yang besar, dan derajatnya yang tinggi, dan berkumpul bagimu segala keutamaan semua jenis shalawat dan salam.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat di atas termasuk yang menghimpun seluruh shalawat.

 

SHALAWAT KE-45.

(الصَّلَاةُ الْخَامِسَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ السَّابِقُ لِلْخَلْقِ نُوْرُهُ. وَ رَحْمَةٌ لِلْعَالَمِيْنَ ظُهُوْرُهُ. عَدَدَ مَنْ مَضَى مِنْ خَلْقِكَ وَ مَنْ بَقِيَ وَ مَنْ سَعِدَ مِنْهُمْ وَ مَنْ شَقِيَ. صَلَاةً تَسْتَغْرِقُ الْعَدذَ وَ تُحِيْطُ بِالْحَدِّ. صَلَاةً لَا غَايَةَ لَهَا وَ لَا مُنْتَهَى وَ لَا انْقَضَاءَ. صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِكَ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا مِثْلَ ذلِكَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, yang cahayanya bagi makhluq telah mendahului kemunculannya sebagai rahmat bagi alam, sebanyak jumlah makhluq-Mu yang lalu dan yang akan datang serta yang berbahagia di antara mereka dan yang celaka. Shalawat yang menghabiskan segala hitungan dan meliputi segala batasan, shalawat yang tidak akan habis, berakhir dan selesai; shalawat yang terus-menerus dengan keabadian-Mu; juga kepada keluarganya. Dan limpahkanlah pula kesejahteraan yang banyak seperti itu.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Pen-syaraḥ kitab Dalā’il mengatakan bahwa, Sayyidī ‘Abd-ul-Qādir al-Jailānī menutup ḥizib-nya dengan shalawat ini.

Dan dinukil dari ucapan as-Sakhawī, bahwa shalawat ini mempunyai keistimewaan, satu shalawat ini berbanding sepuluh ribu shalawat lainnya.

Dan Imām Muḥy-id-Dīn al-Yamanī yang bergelar Junaid dari negeri Yaman mengatakan: “Barang siapa mengucapkan shalawat ini sepuluh kali, pagi dan sore, maka ia berhak mendapat keridhaan Allah Yang Maha Besar, aman dari kemurkaan-Nya, mendapat curahan rahmat yang berlimpah, terpelihara dengan pemeliharaan Ilahi dari segala marabahanya, dan mendapatkan kemudahan dalam segala urusan.”

 

SHALAWAT KE-46.

(الصَّلَاةُ السَّادِسَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اللهُمَّ اجْعَلْ أَفْضَلَ صَلَوَاتِكَ أَبَدًا. وَ أَنْمَى بَرَكَاتِكَ سَرْمَدًا، وَ أَزْكَى تَحِيَّاتِكَ فَضْلًا وَ عَدَدًا عَلَى أَشْرَفِ الْخَلَائِقِ الْإِنْسَانِيَّةِ. وَ مَجْمِعَ الْحَقَائِقِ الْإيْمَانِيَّةِ. وَ طُزْرِ التَّجَلِّيَاتِ الْإِحْسَانِيَّةِ. وَ مُقَدَّمِ جَيْشِ الْمُرْسَلِيْنَ وَ قَائِدِ رَكْب الْأَنْبِيَاءِ الْمُكَرَّمِيْنَ. وَ أَفْضَلِ الْخَلَائِقِ أَجْمَعِيْنَ. حَامِلِ لِوَاءِ الْعِزِّ الْأَعْلَى. وَ مَالِكِ أَزِمَّةِ الْمَجْدِ الْأَسْنَى. شَاهِدِ أَسْرَارِ الْأَزَلِ. وَ مُشَاهِدِ أَنْوَارِ السَّوَابِقِ الْأُوَلِ. وَ تَرْجُمَانِ لِسَانِ الْقِدَمِ. وَ مَنْبَعِ الْعِلْمِ وَ الْحِلْمِ وَ الْحِكَمِ مَظْهَرِ سِرِّ الْجُوْدِ الْجُزْئِيْ وَ الْكُلِّيْ. وَ انْسَانِ عَيْنِ الْوُجُوْدِ الْعُلْوِيِّ وَ السُّفْلِيِّ، رُوْحُ جَسَدِ الْكَوْنَيْنِ. وَ عَيْنِ حَيَاةِ الدَّارَيْنِ. الْمُتَحَقِّقِ بِأَعْلَى رُتْبِ الْعُبُوْدِيَّةِ الْمُتَخَلِّقِ بِأَخْلَاقِ الْمَقَامَاتِ الْاَصْطِفَائِيَّةِ. الْخَلِيْلِ الْأَعْظَمِ وَ الْحَبِيْبِ الْأَكْرَمِ، سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ. وَ عَلَى سَائِرِ الْأَنْبِيَاءِ وَ الْمُرْسَلِيْنَ وَ عَلَى آلِهِمْ وَ صَحْبِهِمْ أَجْمَعِيْنَ. كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ وَ غَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat-Mu yang paling utama selalu, dan berkat-Mu yang paling baik keutamaan dan jumlahnya, kepada semulia-mulia makhluq manusia, dan kumpulan hakikat iman, dan batas kebaikan yang tampak; pemimpin balatentara kaum Muslim, penghulu barisan para nabi yang dimuliakan, dan seutama-utama makhluk dari semuanya; pembawa panji kemuliaan dan ketinggian, pemilik kendali kemuliaan, dan yang menyaksikan rahasia azali, sumber ilmu, kesantunan, dan hikmah; penampilan rahasia kemurahan secara sebagian dan keseluruhan; manusia ‘ayn-il-wujūd, ruh jasad dua alam, dan mata kehidupan dua tempat; yang memastikan dengan tingkat ubudiah yang tertinggi dan yang berakhlaq dengan akhlaq kedudukan pilihan; sahabat yang terbesar dan kekasih yang dimuliakan, yaitu Sayyidinā Muḥammad bin ‘Abdillāh bin ‘Abd-il-Muththalib; juga atas seluruh nabi dan rasul, serta atas keluarga dan sahabat mereka semuanya―sebanyak orang yang ingat menyebut nama-Mu dan orang yang lalai melupakan-Mu.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Sayyid Aḥmad ash-Shāwī, di dalam kitab Syarḥ Wird ad-Dardir mengatakan bahwa, shalawat ini dinukil oleh Hujjat-ul-Islām al-Ghazāli dari Quthb al-Idrūs, dan dinamakan Syams al-Kanzil A’dham. Sebagian ulaman lain mengatakan bahwa, shalawat ini dinukil dari Quthb ar-Rabbānī Sayyid ‘Abd-ul-Qādir al-Jailānī.

Barang siapa yang membaca shalawat ini sesudah shalat Isya, sebelumnya membaca Surah al-Ikhlāsh dan al-Mu’awwidzatain sebanyak 33 kali, maka ia akan bermimpi bertemu dengan Rasūlullāh s.a.w.

 

SHALAWAT KE-47.

(الصَّلَاةُ السَّابِعَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

أَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصَلِّيَ وَ تُسَلِّمَ عَلَى سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَ إِمَامِ الْمُتَّقِيْنَ الّذِيْ خَلَقْتَهُ مِنْ جَلَالِكَ، وَ زَيَّنْتَهُ بِجَمَالِكَ وَ تَوَجْتَهُ بِكَمَالِكَ، وَ أَهَّلْتَهُ لِرُؤْيَةِ ذَاتِكَ، وَ جَعَلْتَهُ مَحَلاًّ لِأَسْمَائِكَ وَصِفَاتِكَ، وَ قَرَنْتَ اسْمَهُ بِاسْمِكَ وَ طَاعَتَهُ بِطَاعَتِكَ، مُحَمَّدِ ابْنِ عَبْدِ اللهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِه الدَّاعِيْنَ إِلَى اللهِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ نَائِبِ حَضْرَةِ ذَاتِكَ، الْمُتَحَقِّقِ بِأَسْمَائِكَ وَ صِفَاتِكَ، الْجَامِعِ بَيْنَ اْلوُجُوْدِ وَ العَدَمِ، وَ البَرْزَخِ الفَاصِلِ بَيْنَ الحُدُوْثِ وَ القِدَمِ، عَيْنَ الأَحَدِيَّةِ الَّذِي نْفَتَحَ بِهِ كُلُّ مَقْفُوْلٍ، وَ انْجَبَرَ بِهِ كُلُّ مَكْسُوْرٍ، وَ انْعَتَقَ بِهِ كُلُّ مَقْهُوْرٍ.

Artinya:

Aku memohon kepada-Mu, ya Allah, agar Engkau melimpahkan shawalat dan salam kepada penghulu para rasul dan pemimpin orang-orang taqwa; yang telah Engkau ciptakan dengan kebesaran-Mu dan Engkau hiasi dengan keelokan-Mu; yang Engkau mahkotai dengan kesempurnaan-Mu dan Engkau jadikan orang yang berhak memandang Dzat-Mu; yang Engkau jadikan ia sebagai tempat bagi asma’ dan sifat-Mu; yang Engkau gandengkan namanya dengan nama-Mu serta ketaatan kepadanya dengan ketaatan kepada-Mu―yakni Muḥammad bin ‘Abdillāh, serta para keluarga dan sahabatnya yang menyeru kepada Allah.

Ya Allah, limpahkanlah shawalat kepada Sayyidinā Muḥammad―wakil hadirat Dzat-Mu; yang memastikan dengan asma’ dan sifat-Mu; yang mengumpulkan antara yang ada dan tiada; pemisah antara yang baru dan yang lama; pemimpin orang-orang yang terbuka dengannya segala yang terkunci, menjadi pulih setiap yang pecah, dan menjadi merdeka kembali setiap yang dikalahkan.

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini berasal dari Sayyidi Muḥyiddīn bin al-‘Arabī, yang disebutkannya di dalam ḥizb-nya, at-Tawḥīd. Telah pula dinukil oleh Syaikh an-Nabhānī, dan kami menukilnya dari beliau.

 

SHALAWAT KE-48.

(الصَّلَاةُ الثَّمَانِيَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ أَفْضَلَ الصَّلَوَاتِ وَ أَسْمَى الْبَرَكَاتِ وَ أَزْكَى التَّحِيَّاتِ فِي جَمِيْعِ الأَوْقَاتِ عَلَى أَشْرَفِ الْمَخْلُوْقَاتِ سَيِّدِنَا وَ مَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ أَكْمَلِ أَهْلِ الأَرْضِ وَ السَّمَاوَاتِ، وَ سَلِّمْ عَلَيْهِ يَا رَبَّنَا أَزْكَى التَّحِيَّاتِ فِي جَمِيْعِ الحَضَرَاتِ وَ اللَّحَظَاتِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah seutama-utama shalawat, setinggi-tinggi berkah, dan sebaik-baik penghormatan di dalam setiap waktu; kepada semulia-mulia makhluk, Sayyidinā dan Maulāna Muḥammad, sesempurna-sempurna penduduk bumi dan langit. Limpahkanlah pula kesejahteraan kepadanya, duhai Tuhan kami, sebaik-baik penghormatan, di dalam setiap kehadiran dan pandangan.

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini bersumber dari Sayyid Abū-l-Ḥasan asy-Syādzilī. Beliau membuka ḥizb-nya, al-Luthf dengan shalawat ini.

 

SHALAWAT KE-49.

(الصَّلَاةُ التَّاسِعَةَ وَ الْأَرْبَعُوْنَ)

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى الذَّاتِ الْمُحَمَّدِيَّةِ، اللَّطِيْفَةِ الأَحَدِيَّةِ، شَمْسِ سَمَآءِ الأَسْرَارِ وَ مَظْهَرِ الأَنْوَارِ، وَمَرْكَزِ مَدَارِ الْجَلَالِ، وَ قُطُبِ فَلَكِ الْجَمَالِ، اللَّهُمَّ بِسِرِّهِ لَدَيْكَ، وَ بِسَيْرِهِ إِلَيْكَ، آمِنْ خَوْفِي، وَ أَقِلْ عَثْرَتِي، وَ أَذْهِبْ حُزْنِيْ وَ حِرْصِي وَ كُنْ لِي، وَ خُذْلِي إِلَيْكَ مِنِّي، وَ ارْزُقْنِي الفَنَآءِ عَنِّيْ، وَ لَا تَجْعَلْنِيْ مَفْتُوْنًا بِنَفْسِيْ، وَ اَكْشِفْ لِي عَنْ كُلِّ سِرٍّ مَكْتُوْمٍ يَاحَيُّ يَاقَيُّوْمُ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Dzat Muḥammad yang halus dan tunggal; matahari langit rahasia; tempat pemunculan cahaya; pusat peredaran kebesaran; dan kutub falak keindahan.

Ya Allah, dengan rahasianya di sisi-Mu, dan dengan perjalanannya kepada-Mu, amankanlah rasa takutku; kurangilah kesalahanku; lenyapkanlah kesedihan dan ketamakanku; dan jadilah Penolongku. Bawalah aku kepda-Mu, karuniakan kepadaku fanā’ dari diriku, dan janganlah Engkau jadikan diriku mendapat cobaan dengan nafsuku. Singkapkanlah bagiku semua rahasia yang tersembunyi, duhai Tuhan Yang Mahahidup dan Mahamandiri.

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini berasal dari Sayyid Ibrāhīm ad-Dasūqī, yang dipakai sebagai pembuka ḥizb oleh ad-Dardir. Hal ini menunjukkan keutamaan shalawat ini yang sangat besar.

 

SHALAWAT KE-50.

(الصَّلَاةُ الخَمْسُوْنَ)

اَللَّهُمَّ لَكَ الحَمْدُ بِعَدَدِ مَنْ حَمِدَكَ، وَ لَكَ الحَمْدُ بِعَدَدِ مَنْ لَمْ يَحْمَدُكَ، وَ لَكَ الحَمْدُ كَمَا تُحِبُّ أَنْ تُحْمَدَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ بِعَدَدِ مَنْ صَلَّى عَلَيْهِ وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ بِعَدَدِ مَنْ لَمْ يُصَلِّ عَلَيْهِ وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ كَمَا تُحِبُّ أَنْ يُصَلَّى عَلَيْهِ.

Artinya:

Ya Allah, bagi-Mu-lah segala pujian sebanyak jumlah orang yang memuji-Mu; bagi-Mu-lah pujian sebanyak orang yang tidak memuji-Mu; dan bagi-Mu-lah pujian sebagaimana Engkau suka untuk dipuji.

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad sebanyak jumlah orang yang bershalawat kepadanya, limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad sebanyak jumlah orang yang tidak bershalawat kepadanya, dan limpahkanlah shalawat kepadanya sebagaimana Engkau suka supaya diucapkan shalawat atasnya.

Penjelasan dan Kegunaannya

As-Sakhawī bertutur sebagai berikut: “Kami menuturkan riwayat dari ath-Thabrānī di dalam kitab ad-Du’ā’, bahwa beliau bermimpi melihat Nabi s.a.w. dalam sifatnya yang telah sampai berita kepada kita. Lalu beliau berkata, “Assalāmu ‘alaika ayyuhan Nabiyyu wa raḥmatullāhi wa barakātuh. Ya Rasūlullāh, Allah telah mengilhami aku beberapa kalimat!” Rasūlullāh bertanya, “Apakah itu?” “Allāhumma laka-l-ḥamdu … (hingga akhir shalawat tersebut di atas).” Lalu Rasūlullāh s.a.w. tersenyum hingga tampak gigi serinya memancarkan cahaya yang cemerlang.

2 Komentar

  1. Marsal Wirdana berkata:

    Assalamualaikum warahmatullahi Wabarakatuh.. dilanjut shalawatnya Ustadz Muslim… Saya nungguin sampai 70 Shalawat..

    1. Muslim Administrator berkata:

      Wa ‘alaikum salam wr. wb., in sya Allah. Mohon doanya.

Tinggalkan Balasan ke Muslim Batalkan balasan

You have to agree to the comment policy.