Shalawat Ke-31-40 – 70 Shalawat Pilihan

70
SHALAWAT PILIHAN
RIWAYAT, MANFAAT DAN KEUTAMAANNYA

 
Diterjemahkan dari buku:
Mukhtasharu fī Ma‘ānī Asmā’ Allāh al-Ḥusnā, bab Ash-Shalātu ‘alan-Nabiy, karya al-Ustadz Mahmud Samiy.
 
 
Penerjemah: Idrus Hasan
Diterbitkan oleh: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: Contoh-contoh Shalawat & Riwayat Penggunaannya - 70 Shalawat Pilihan

 SHALAWAT KE-31.

(الصَّلَاةُ الْحَادِيَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَ أَوْلَادِهِ وَ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَّتِهِ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ وَ أَصْهَارِهِ وَ أَنْصَارِهِ وَ أَشْيَاعِهِ وَ مُحِبِّيْهِ وَ أُمَّتِهِ وَ عَلَيْنَا مَعَهُمْ أَجْمَعِيْنَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad dan atas keluarganya, sahabat-sahabatnya, anak-anaknya, istri-istrinya, keturunannya, mertua-mertua/menantu-menantunya, ahli baitnya, penolongnya, pengikutnya, pencintanya, umatnya, dan jadikanlah kami bersama mereka semua, wahai Tuhan yang paling Penyayang.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dikemukakan di dalam kitab asy-Syifā’ dari Ḥasan al-Bashrī, beliau berkata: “Barang siapa ingin minum dari piala dengan minuman telaga Rasūlullāh s.a.w., maka hendaklah ia membaca shalawat ini.”

 

SHALAWAT KE-32.

(الصَّلَاةُ الثَّانِيَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كُلَّمَا ذَكَرَهُ الذَاكِرِيْنَ وَ غَفَلَ عَنْ ذِكْرِهِ الْغَافِلُوْنَ، وَ صَلَّى عَلَيْهِ فِي الْأَوَّلِيْنَ وَ الْآخِرِيْنَ أَفْضَلَ وَ أَكْثَرَ وَ أَزْكَى مَا صَلَّى عَلَى أَحَدٍ مِنْ أُمَّتِهِ بِصَلَاتِهِ عَلَيْهِ. وَ السَّلَامُ عَلَيْهِ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ وَ جَزَاهُ اللهُ عَنَّا أَفْضَلَ مَا جَزَى مُرْسَلًا عَمَّنْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ. فَإِنَّهُ أَنْقَذَنَا بِهِ مِنَ الْهَلَكَةِ وَ جَعَلَنَا فِيْ خَيْرِ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ دَايِنِيْنَ بِدِيْنِهِ الَّذِي ارْتَضَى وَ اصْطَفَى بِهِ مَلَائِكَتَهُ وَ مَنْ أَنْعَمَ عَلَيْهِمْ مِنْ خَلْقِهِ فَلَمْ تُمْسِ بِنَا نِعْمَةٌ ظَهَرَتْ وَ لَا بَطَنَتْ نِلْنَا بِهَا حَظًّا فِيْ دِيْنٍ وَ دُنْيًا وَ رُفِعَ بِهَا عَنَّا مَكْرُوْهٌ فِيْهِمَا أَوْ فِيْ وَاحِدٍ مِنْهُمَا إِلَّا وَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ سَبَبُهَا الْقَائِدُ إِلَى خَيْرِهَا الْهَادِيْ إِلَى رُشْدِهَا الذَّائِدُ عَنِ الْهَلَكَةِ وَ مَوَارِدِ السَّوْءِ فِي خِلاَفِ الرُّشْدِ الْمُنَبِّهُ لِلأَسْبَابِ الَّتِيْ تُوْرِدُ اْلهَلَكَةِ القَائِمُ بِالنَّصِيْحَةِ فِي اْلإِرْشَادِ وَ الإِنْذَارِ مِنْهَا. وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ الِهِ وَ سَلَّمَ كَمَا صَلَّى عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ الِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّهُ حَمِيْدٌ مَّجِيْدٌ.

Artinya:

Semoga Allah, melimpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad selama orang-orang yang ingat menyebut nama-Nya dan selama orang-orang yang lalai melupakan-Nya. Semoga Dia melimpahkan shalawat kepadanya di kalangan orang-orang terdahulu dan setelahnya, dengan shalawat yang paling utama, paling banyak, dan paling baik daripada shalawat yang dilimpahkan-Nya kepada salah seorang dari umatnya dengan shalawatnya kepadanya. Salam sejahtera atasnya, teriring rahmat Allah dan berkah-Nya. Semoga Allah membalasnya dari kami dengan balasan yang lebih baik daripada balasan-Nya kepada kami dari orang-orang yang diutus kepadanya. Sebab, dia telah melepaskan kami dari kebinasaan, dan menjadikan kami sebaik-baik umat yang dikeluarkan bagi manusia, beragama dengan agamanya yang telah diridhai dan dipilih oleh para malaikat-Nya dan orang-orang yang telah diberi-Nya nikmat di antara makhluk-Nya. Oleh karena itu, tidaklah kami mendapat nikmat—baik yang nyata maupun yang tersembunya, yang kami peroleh dengannya dalam urusan agama dan dunia, dan diangkatkannya keburukan dari kami di dalam keduanya atau di dalam salah satu dari keduanya— melainkan Muḥammad s.a.w.-lah yang menjadi sebabnya; yang memimpin kepada kebaikannya; yang menunjukkan kepada tuntunannya; yang membebaskan dari kebinasaan dan tempat-tempat jahat, yang mengingatkan sebab-sebab yang mendatangkan kebinasaan; yang tegak melaksanakan nasihat, tuntunan, dan peringatan darinya. Semoga shalawat dan salam Allah selalu tercurah kepada Sayyidinā Muammad dan keluarganya, sebagaimana Dia telah mencurahkan shalawat kepada Ibrāhīm dan keluarganya. Sesungguhnya Dia Maha Terpuji lagi Mahamulia.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat di atas bersumber dari Imām Syāfi’ī r.a. dan mempunyai penyempurnaan di dalam ar-Risālah oleh Imām Syāfi’ī. Shalawat ini banyak sekali faedahnya, terutama bila dibaca sesudah membaca Shalawāt Nūr-ul-Qiyāmah, yaitu shalawat nomor 11.

 

SHALAWAT KE-33.

(الصَّلَاةُ الثَّالِثَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِ السَّادَاتِ وَ مُرَادِ اْلإِرَادَاتِ مُحَمَّدٍ حَبِيْبِكَ الْمُكَرَّمِ وَ عَلَى الِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam atas pemimpin para pemimpin dan tujuan dari semua keinginan, Muḥammad, kekasih-Mu yang dimuliakan; juga atas keluarga dan para sahabatnya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini bersumber dari Sayyidī Abū Thāhir bin Sayyid ‘Alī Wafā’.

 

SHALAWAT KE-34.

(الصَّلَاةُ الرَّابِعَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الَّذِيْ أَشْرَقَتْ بِهِ الظُّلَمُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الْمَبْعُوْثِ بِالرَّحْمَةِ لِكُلِّ الْاُمَمِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدِ الْمُخْتَارِ لِلسِّيَادَةِ وَ الرِّسَالَةِ قَبْلَ خَلْقِ الَّوْحِ وَ الْقَلَمِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الْمَوْصُوْفِ بِاَفْضَلِ الاَخْلاَقِ وَ الشِّيَمِ. اَللَّهُمَ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الْمَخْصُوْصِ بِجَوَامِعِ اْلكَلِمِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الَّذِيْ كَانَ لَا تُنْتَهِكُ فِي مَجَالِسِهِ الْحُرُمُ، وَ لَا يُغْضِي عَمَّنْ ظَلَمَ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الَّذِيْ كَانَ إِذَا مَشَى تُظَلِّلُهُ الغَمَامَةُ حَيْثُمَا يَمَّمَ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الَّذِيْ أَثْنَى عَلَيْهِ رَبُّ العِزَّةِ فِي سَالِفِ الِقدَمِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الَّذِيْ صَلَّى عَلَيْهِ اللهُ فِي مُحْكَمِ كِتَابِهِ وَ أَمَرَنَا أَنْ نُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ نُسَلِّمَ. صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ عَلَى اَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَ أَزْوَاجِهِ مَا إِنْهَلَّتِ الدِّيْمُ، وَ مَا جُرَّتْ عَلَى الْمُذْنِبِيْنَ أَذْيَالُ الكَرَمِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا وَ شَرَّفَ وَ كَرَّمَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad, yang dengannya kegelapan menjadi terang. Ya Allah, limpahkanlah shalwat atas Sayyidinā Muḥammad, yang diutus dengan rahmat bagi setiap umat. Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad, yang dipilih untuk memimpin risalah sebelum diciptakan Lauḥ dan Qalam. Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad, yang disifati dengan akhlāq dan perangai yang utama. Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Sayyidinā Muḥammad, yang dikhususkan dengan kalimat yang menyeluruh dan hikmah tertentu. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, yang tidak dilanggar kehormatan di majelisnya, dan tidak dibiarkan orang yang menganiayanya. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, yang bisa berjalan dinaungi oleh awan ke mana dia menuju. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad yang dipuji oleh Tuhan kemuliaan di masa lalu. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, yang dilimpahi shalawat oleh Allah di dalam Kitāb-Nya yang sempurna dan kita diperintahkan-Nya supaya bershalawat kepadanya. Semoga Shalawat Allah selalu dicurahkan kepadanya; kepada keluarganya, sahabat-sahabatnya, dan istri-istrinya—selama hujan turun dengan deras dan selama orang-orang berdosa mendapat uluran kemurahan. Semoga Allah melimpahkan kepadanya salam sejahtera, kehormatan, dan kemuliaan.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat di atas bersumber dari Sayyid al-Fakihānī, pengarang kitab Al-Fajr al-Munīr fi-sh-Shalāḥ ‘ala-l-Basyīr an-Nadzīr.

 

SHALAWAT KE-35.

(الصَّلَاةُ الخَامِسَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى الِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ عَدَدَ مَا أَحَاطَ بِهِ عِلْمُكَ وَ جَرَى بِهِ قَلَمُكَ وَ نَفَذَ بِهِ حُكْمُكَ فِي خَلْقِكَ وَ أَجْرِ لُطْفِكَ فِي أُمُوْرِنَا وَ الْمُسْلِمِيْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam junjungan kami, Muḥammad, juga kepada keluarganya, sahabat-sahabatnya—sebanyak jumlah apa-apa yang diliputi oleh ilmu-Mu, digariskan oleh qalam-Mu, dan ditetapkan dalam hukum-Mu terhadap makhluq-Mu. Curahkanlah kelembutan-Mu di dalam seluruh urusan kami dan kaum Muslim.”

 

SHALAWAT KE-36.

(الصَّلَاةُ السَّادِسَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

الصَّلَاةُ التَّفَاضِلِيَّةُ

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى الِهِ وَ صَحْبِهِ صَلَاةً تَتَفَاضَلُ عَلَى كُلِّ صَلَاةٍ صَلَّاهَا الْمُصَلُّوْنَ مِنْ أَوَّلِ الدَّهْرِ إِلَى اخِرِهِ كَفَضْلِ اللهِ عَلَى خَلْقِهِ وَ مِلْءَ الْمِيْزَانِ وَ مُنْتَهَى العِلْمِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, keluarganya, dan para sahabatnya—dengan shalawat yang melebihi shalawat-shalawat yang diucapkan oleh orang-orang yang bershalawat dari permulaan masa sampai akhir-nya; seperti keutamaan Allah atas makhluk-Nya, spenuh neraca dan penghabisan ilmu.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dan shalawat sebelumnya (no. 35) ada di dalam kitab Masālik al-Ḥunafā’. Tentang shalawat ini, Imām al-Ghazālī, mengutip perkataan al-Qasthalānī, mengatakan, “Kedua shalawat ini dibaca bersama shalawat no. 27 supaya mendapatkan keutamaan yang tidak terhingga.”

 

SHALAWAT KE-37.

(الصَّلَاةُ السَّابِعَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى و سلم عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عدد القران حرفا. و صلّ على سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عدد كلّ حرف ألفًا ألفًا. و صلّ و سلّم على سيّدنا محمّد عدد كلّ ألفٍ ضعفًا ضعفًا.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad, sebanyak jumlah huruf-huruf di dalam al-Qur’ān; limpahkanlah shalawat dan salam kepada Muḥammad sebanyak jumlah tiap-tiap huruf yang dilipatgandakan sejuta; dan limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad, sebanyak jumlah tiap-tiap seribu yang dilipatgandakan.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dan shalawat sebelumnya (no. 35) ada di dalam kitab Masālik al-Ḥunafā’. Tentang shalawat ini, Imām al-Ghazālī, mengutip perkataan al-Qasthalānī, mengatakan, “Kedua shalawat ini dibaca bersama shalawat no. 27

Supaya mendapatkan keutamaan yang tidak terhingga.”

 

SHALAWAT KE-38.

(الصَّلَاةُ الثَّمَانِيَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً لاَ حِقَةً بِنُوْرِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً مَقْرُوْنَةً بِذِكْرِهِ وَ مَذْكُوْرِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً مُنَوِّرَةً لِقَبْرِهِ بِأَكْمَلِ تَنْوِيْرِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً شَارِحَةً لِصَدْرِهِ مُوْجِبَةً لِسُرُوْرِهِ. وَ صَلَّ عَلَى جَمِيْعِ إِخْوَانِهِ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ وَ اْلأَوْلِيَاءِ صَلاَةً بِعَدَدِ النُّوْرِ وَ ظُهُوْرِهِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, dengan shalawat yang bertemu dengan cahayanya. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, dengan shalawat yang bergandengan dengan sebutan dan yang disebutnya. Ya Allah, limpahkanlah, shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, dengan shalawat yang menerangi kuburnya dengan seterang-terangnya. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad, dengan shalawat yang melapangkan dadanya dan menyebabkan kegembiraannya. Limpahkanlah pula shalawat kepada semua saudaranya dari golongan para nabi dan wali, dengan shalawat sebanyak jumlah cahaya dan kemunculannya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini dan shalawat sebelumnya (no. 37) dikemukakan oleh al-Qasthalānī di dalam kitab Masālik al-Ḥunafā’. Beliau menghimpun sepuluh shalawat yang tidak dinisbahkan kepada seorang pun.

Sebagian orang shāliḥ mengatakan bahwa faedah shalawat ini banyak sekali, di antaranya adalah untuk menyembuhkan sakit mata dan memudahkan naza’ (saat dicabut nyawa).

 

SHALAWAT KE-39.

(الصَّلَاةُ التَّاسِعَةَ وَ الثَّلَاثُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى الِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَدَدَ كُلِّ دَاءٍ وَ دَوَاءٍ وَ سَلِّم عَلَيْهِ وَ عَلَيْهِمْ كَثِيْراً.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Sayyidinā Muḥammad dan kepada keluarga Sayyidinā Muḥammad, sebanyak jumlah penyakit dan obat; serta berkati dan sejahterakanlah mereka sebanyak-banyaknya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini bersumber dari Maulānā Syaikh Khālid an-Naqshabandī, pembaharu tarekat Naqsyabandiyah. Beliau mengatakan bahwa shalawat ini merupakan perisai yang sangat ampuh untuk menghadapi penguasa yang lalim. Ketika mengakhiri pembacaan shalawat ini, kata katsīran diulang berkali-kali.

 

SHALAWAT KE-40.

(الصَّلَاةُ الأَرْبَعُوْنَ)

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ نَبِيِّكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَ عَلَى الِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ بِقَدْرِ عَظَمَةِ ذَاتِكَ فِي كُلِّ وَقْتٍ وَ حِيْنٍ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad—hamba, Nabi, dan Rasūl-Mu, Nabi yang ummī; kepada keluarganya dan para sahabatnya, sesuai dengan kadar kebesaran Dzāt-Mu, dalam setiap waktu dan saat.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini termasuk shalawat kesempurnaan. Di antara faedahnya dikatakan bahwa shalawat ini menyamai seratus ribu shalawat lainnya.

Ada yang mengatakan bahwa shalawat ini bersumber dari Imām Abū-l-Ḥasan asy-Syādzilī, namum tidak pasti.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *