Shalawat Ke-21-30 – 70 Shalawat Pilihan

70
SHALAWAT PILIHAN
RIWAYAT, MANFAAT DAN KEUTAMAANNYA

 
Diterjemahkan dari buku:
Mukhtasharu fī Ma‘ānī Asmā’ Allāh al-Ḥusnā, bab Ash-Shalātu ‘alan-Nabiy, karya al-Ustadz Mahmud Samiy.
 
 
Penerjemah: Idrus Hasan
Diterbitkan oleh: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: Contoh-contoh Shalawat & Riwayat Penggunaannya - 70 Shalawat Pilihan

SHALAWAT KE-21.

(الصَّلَاةُ الْوَاحِدَةُ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَ نَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat, salam kepada Sayyidinā Muḥammad dan keluarga Sayyidinā Muḥammad, di dalam setiap kejapan mata dan tarikan nafas, sebanyak jumlah ilmu yang Engkau miliki.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini diterima oleh Maulānā Syaikh al-Hindī dari Nabi s.a.w.

Di antara keistimewaannya adalah: jika anda membacanya secara rutin maka anda akan memperoleh ilmu dan rahasia langsung dari Nabi s.a.w.

 

SHALAWAT KE-22.

(الصَّلَاةُ الثَّانِيَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ صَلَاةً كَامِلَةً. وَ سَلِّمْ سَلَامًا تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الَّذِيْ تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ. وَ تَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرُوْبُ. وَ تُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَ تُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَ حُسْنُ الْخَوَاتِم. وَ يُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ. وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَ نَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat yang sempurna, dan kesejahteraan yang sempurna pula, kepada junjungan kami Muḥammad, yang dengan beliau itu, telah Engkau tunaikan segala kebutuhan, dan diperoleh segala keinginan dan meninggal dunia dalam ḥusn-ul-khātimah, serta diberi minum dari awan berkat Wajah-Mu yang mulia. Juga kepada keluarga dan para sahabatnya, dalam setiap kejapan mata dan tarikan nafas, sebanyak jumlah pengetahuan (ilmu) yang Engkau miliki.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini lebih dikenal dengan sebutan “Shalawat Tafrījiyyah”. Tentang shalawat ini, Imām Qurthubī berkata: “Barang siapa membacanya secara rutin setiap hari sebanyak 41 kali atau 100 kali atau lebih, maka Allah akan melenyapkan kecemasan dan kesusahannya, menghilangkan kesulitan dan penyakitnya, memudahkan urusannya, menerangi hatinya, meninggikan kedudukannya, memperbaiki keadaannya, meluaskan rezkinya, dan membukakan baginya segala pintu kebaikan, dan lain-lain.”

 

SHALAWAT KE-23.

(الصَّلَاةُ الثَالِثَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَزْوَاجِهِ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ ذُرِّيَّتِهِ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ و عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَ أَزْوَاجِهِ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ ذُرِّيَّتِهِ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad, hamba dan rasūl-Mu, Nabi yang ummi, juga kepada keluarga Muḥammad dan para istrinya, ibu kaum Mu’minīn, dan kepada keturunannya serta keluarganya, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm di alam raya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berkatilah Muḥammad, hamba dan rasūl-Mu, Nabi yang ummi, juga kepada keluarga Muḥammad dan para istrinya, ibu kaum Mu’minīn, dan kepada keturunannya serta keluarganya, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm di alam raya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia..”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini bersumber dari al-Ḥāfizh al-‘Irāqī dari hadits-hadits yang shaḥīḥ.

 

SHALAWAT KE-24.

(الصَّلَاةُ الرَّابِعَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ وَ بَارِكْ وَ تَرَحَّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ نَبِيِّكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَ إِمَامِ الْمُتَّقِيْنَ وَ خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ إِمَامِ الْخَيْرِ وَ قَائِدِ الْخَيْرِ وَ رَسُوْلِ الرَّحْمَةِ وَ عَلَى أَزْوَاجِهِ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ ذُرِّيَّتِهِ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ وَ آلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَ أَنْصَارِهِ وَ أَتْبَاعِهِ وَ أَشْبَاعِهِ وَ مُحِبِّيْهِ  كَمَا صَلَّيْتَ وَ بَارِكْ وَ تَرَحَّمْ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَ صَلِّ وَ بَارِكْ وَ تَرَحَّمْ عَلَيْنَا مَعَهُمْ أَفْضَلَ صَلَوَاتِكَ وَ أَزْكَى بَرَكَاتِكَ، كُلَّمَا ذَكَرَ الذَّاكِرُوْنَ وَ غَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ، عَدَدَ الشَّفْعِ وَ الْوَتْرِ وَ عَدَدَ كَلِمَاتِكَ التَّامَّاتِ الْمُبَارَكَاتِ وَ عَدَدَ خَلْقِكَ، وَ رِضَا نَفْسِكَ وَ زِنَةَ عَرْشِكَ وَ مِدَادَ كَلِمَاتِكَ صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِكَ. اللهُمَّ ابْعَثْهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَقَامًا مَحْمُوْدًا يَغْبِطُهُ الْأَوَّلُوْنَ وَ الْآخِرُوْنَ وَ أَنْزِلْهُ الْمَقَامَ الْمُقَرَّبَ عِنْدَكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَ تَقَبَّلْ شَفَاعَتَهُ الْكُبْرَى. وَ ارْفَعْ دَرَجَتَهُ الْعُلْيَا وَ أَعْطِهِ سُؤْلَهُ فِي الْآخِرَةِ وَ الْأُوْلَى كَمَا أَتَيْتَ إِبْرَاهِيْمَ وَ مُوْسَى. اللهُمَّ اجْعَلْ فِي الْمُصْطَفَيْنَ مَحَبَّتَهُ وَ فِي الْمُقَرَّبِيْنَ مَوَدَّتَهُ وَ فِي الْأَعْلَيْنَ ذِكْرَهُ وَ اجْزِهِ عَنَّا مَا هُوَ أَهْلُهُ خَيْرَ مَا جَزَيْتَ نَبِيًّا عَنْ أُمَّتِهِ وَ اجْزِ الْأَنْبِيَاءَ كُلَّهُمْ خَيْرًا صَلَوَاتُ اللهِ وَ صَلَوَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ. السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ وَ مَغْفِرَتُهُ وَ رِضْوَانُهُ. اللهُمَّ أَبْلِغْهُ مِنَّا السَّلَامَ وَ ارْدُدْ عَلَيْنَا مِنْهُ السَّلَامَ وَ أَتْبِعْهُ مِنْ أُمَّتِهِ وَ ذُرِّيَّتِهِ مَا تَقَرَّ بِهِ عَيْنُهُ. يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan berkat serta rahmat-Mu kepada Muḥammad, hamba, Nabi dan Utusan-Mu, Nabi yang ummi, penghulu para rasūl, imam orang-orang yang taqwa, dan penutup para nabi, Imām kebaikan dan penglima kebaikan, serta rasūl rahmat. Juga kepada istri-istrinya, ibu kaum beriman, dan kepada keturunan dan ahli baitnya, keluarganya dan para sahabatnya, penolongnya dan para pengikutnya, umatnya dan pencintanya, sebagaimana Engkau telah memberi shalawat, berkat dan rahmat kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm di alam raya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Dan limpahkanlah shalawat, berkat dan rahmat atas kami bersama mereka, seutama-utama shalawat-Mu, dan sebaik-baik berkat-Mu, selama orang-orang yang ingat menyebut nama-Mu dan orang-orang yang lalai melupakan-Mu, dan sebanyak jumlah yang genap dan yang ganjil, dan sebanyak jumlah kalimat-Mu yang sempurna dan diberkati, dan sebanyak jumlah makhluq-Mu, keridhaan diri-Mu, perhiasan ‘Arsy-Mu, dan tinta kalimat-Mu; Shalawat yang kekal sekekal diri-Mu. Ya Allah, bangkitkanlah dia pada Hari Kiamat kelak suatu derajat yang terpuji (maqām maḥmūdah), yang diinginkan oleh orang-orang dahulu kala dan yang kemudian. Dan tempatkanlah dia pada tempat yang dekat dengan-Mu pada Hari Kiamat, dan perkenankanlah syafā‘atnya yang besar, dan angkatlah derajatnya yang tinggi, dan berikanlah kepadanya semua permintaannya di akhirat dan di dunia, sebagaimana yang telah Engkau berikan kepada Ibrāhīm dan Mūsā. Ya Allah, jadikanlah kecintaannya di dalam kalangan orang-orang pilihan, dan kasih-sayangnya di dalam kalangan orang-orang muqarrabin, dan sebutannya di dalam kalangan para malaikat, dan berikanlah pahala yang setimpal kepadanya dari kami, sesuai dengan haknya, sebaik-baik yang Engkau berikan kepada para Nabi dan umatnya, dan berikanlah kebaikan kepada semua nabi. Shalawat dari Allah dan kaum Mu’minīn senantiasa melimpah kepada Muḥammad, Nabi yang ummi. Salam sejahtera tercurah atasmu wahai baginda Nabi , serta rahmat Allah, berkah-Nya, ampunan-Nya dan keridhaan-Nya. Ya Allah, sampaikanlah salam kami kepadanya, dan balaslah salam kami olehnya, dan tetapkanlah pada umat dan keturunannya amal perbuatan yang akan menyenangkan hatinya, wahai Tuhan semesta alam.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini adalah shalawat yang dikumpulkan oleh al-Ḥāfizh as-Sakhawī di dalam kitab al-Qaul-ul-Badī‘, dan disebutkan oleh Ibnu Ḥajar di dalam ad-Durr-ul-Mandhūdh bahwa ia menghimpun segala lafazh yang diriwayatkan.

 

SHALAWAT KE-25.

(الصَّلَاةُ الْخَامِسَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَبْحِهِ وَ سَلِّمَ، كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرِيْنَ وَ غَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ. عَدَدَ مَا أَحَاطَ بِهِ عِلْمُ اللهِ وَ جَزَى بِهِ قَلَمُ اللهِ وَ نَفَذَ بِهِ حُكْمُ اللهِ وَ وَسِعَهُ عِلْمُ اللهِ وَ عَدَدَ كُلِّ شَيْءٍ وَ أَضْعَافَ كُلِّ شَيْءٍ وَ مِلْءَ كُلِّ شَيْءٍ وَ عَدَدَ خَلْقِ اللهِ وَ زِنَةَ عَرْشِ اللهِ وَ رِضَا نَفْسِ اللهِ وَ مِدَادَ كَلِمَاتِ اللهِ وَ عَدَدَ مَا كَانَ وَ مَا يَكُوْنُ وَ مَا هُوَ كَائِنٌ فِيْ عِلْمِ اللهِ. صَلَاةً تَسْتَغْرِقُ الْعَدَّ وَ تُحِيْطُ بالْحَدِّ صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ مُلْكِ اللهِ بَاقِيَةً بِبَقَاءِ اللهِ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam atas junjungan kami Muḥammad, Nabi yang ummi, juga kepada keluarga dan para sahabatnya , selama orang-orang yang ingat menyebut-Mu dan orang-orang yang lalai melupakan-Mu; sebanyak apa yang diliputi oleh ilmu Allah, dan dituliskan oleh qalam Allah, dan diterapkan dalam hukum Allah, dan seluas ilmu Allah; serta sebanyak jumlah segala sesuatu, dan berlipatgandanya segala sesuatu, dan sepenuh segala sesuatu, dan sebanyak makhluq Allah, perhiasan ‘Arsy Allah, keridhaan Allah, tinta kalimat Allah, dan semua yang telah terjadi dan yang akan terjadi, dan semua yang ada di dalam ilmu Allah. Shalawat yang menghabiskan seluruh bilangan dan meliputi seluruh batasan. Shalawat yang berkesinambungan dengan kekalnya kerajaan Allah dan abadi dengan keabadian Allah.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini disebutkan oleh Syaikh ad-Dairabī di dalam Mujarrabat-nya bahwa, ia termasuk sīghat shalawat yang sangat bagus sekali untuk memberi shalawat kepada Nabi s.a.w.

Dan yang lain berkata: orang yang membacanya secara rutin selama sepuluh malam, tiap-tiap malam sebanyak seratus kali, pada saat hendak berbaring tidur di tempat tidurnya, sambil menghadap qiblat dan dalam keadaan suci yang sempurna, maka ia akan bermimpi melihat Nabi s.a.w.

 

SHALAWAT KE-26.

(الصَّلَاةُ السَّادِسَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ بِعَدَدِ كُلِّ حَرْفٍ جَرَى بِهِ الْقَلَمُ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Sayyidinā Muḥammad, serta keluarga dan para sahabatnya, sebanyak jumlah huruf yang digariskan oleh qalam (pena).”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat ini disebutkan oleh pengarang kitab Bughyat-ul-Mustarsyidīn, Mufti Ḥadhramaut Sayyid Syarīf ‘Abd-ur-Raḥmān bin Muḥammad Ba‘alawī.

Di antara faedah shalawat ini disebutkan, bahwa Quthub al-Ḥaddād mengatakan: “Yang menjadikan seseorang meninggal dunia dalam keadaan baik itu (ḥusn-ul-khātimah) adalah, tiap-tiap selesai mengerjakan shalat Maghrib mengucapkan: “Astaghfirullāh-al-Ladzī Lā Ilāha Illā Huwal-Ḥayy-ul-Qayyim-ul-Ladzī Lā Yamūtu wa Atūbu Ilaih, Rabb-ighfir Lī, kemudian diikuti oleh pembacaan shalawat di atas. Maka barang siapa membaca semua tadi sebelum berbicara yang lainnya, niscaya ia akan meninggal dalam keadaan beriman.”

 

SHALAWAT KE-27.

(الصَّلَاةُ السَّابِعَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ نَبِيِّكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ صَلَاةً تَكُوْنَ لَنَا رِضَاءً وَ لِحَقِّهِ أَدَاءً. وَ أَعْطِهِ الْوَسِيْلَةَ وَ الْمَقَامَ الْمَحْمُوْدَ الَّذِيْ وَعَدْتَهُ وَ اجْزِهِ عَنَّا مَا هُوَ أَهْلُهُ وَ اجْزِهِ أَفْضَلَ مَا جَازَيْتَ نَبِيًّا عَنْ أُمَّتِهِ. وَ صَلِّ عَلَى جَمِيْعِ إِخْوَانِهِ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَ الصِّدِّيْقِيْنَ وَ الشُّهَدَاءِ وَ الصَّالِحِيْنَ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ فِي الْأَوَّلِيْنَ وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ فِي الْآخِرِيْنَ، وَ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى رُوْحِ مُحَمَّدٍ فِي الْأَرْوَاحِ وَ صَلِّ عَلَى جَسَدِهِ فِي الْأَجْسَادِ وَ عَلَى قَبْرِهِ فِي الْقُبُوْرِ وَ اجْعَلْ شَرَائِفَ صَلَوَاتِكَ وَ نَوَامِيَ بَرَكَاتِكَ وَ رَأْفَةَ تَحَنُّنِكَ وَ رِضْوَانِكَ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ نَبِيِّكَ وَ رَسُوْلِكَ وَ سَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada junjungan kami Muḥammad, hamba, Nabi dan Rasūl-Mu, Nabi yang ummi, juga kepada keluarga Muḥammad, dengan shalawat yang menjadikan kerelaan bagi kami dan penunaian bagi haknya. Dan berikanlah kepadanya wasīlah dan maqām maḥmūd yang telah Engkau janjikan. Dan ganjarlah ia dari kami dengan ganjaran yang sepantasnya, dan ganjarlah ia dengan ganjaran yang paling baik daripada ganjaran yang Engkau berikan kepada seseorang nabi dari umatnya. Dan limpahkanlah pula shalawat-Mu atas semua saudara-saudaranya dari golongan para nabi, shiddīqīn, syuhadā’ dan shāliḥīn. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad di kalangan umat terdahulu, dan limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad sampai Hari Kiamat. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada rūḥ Muḥammad di dalam alam rūḥ, dan limpahkanlah shalawat kepada jasadnya di dalam alam jasad, dan kepada kuburnya di dalam alam kubur. Dan jadikanlah semulia-mulia shalawat-Mu, setinggi-tinggi berkat-Mu, selembut-lembut kasih-sayangMu dan ridha-Mu kepada Muḥammad, hamba-Mu, Nabi-Mu, dan Rasūl-Mu, serta berikanlah kesejahteraan yang banyak kepadanya.”

Penjelasan dan Kegunaannya:

Shalawat tersebut di atas dikemukakan oleh Imām al-‘Ārif Syihāb-ud-Dīn Aḥmad as-Suhrawardī di dalam kitabnya ‘Awārif-ul-Ma‘ārif, dan telah pula dikemukakan oleh Syaikh Nabhānī di dalam kitabnya Afdhal-ush-Shalawāt ‘an Sayyid-is-Sadāt, yang di dalamnya diterangkan banyak sekali faedah untuk masing-masing bagian daripadanya.

Dan diriwayatkan dari al-Faqīh ash-Shāliḥ ‘Umar bin Sa‘īd katanya: “Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Barang siapa mengucapkan shalawat tersebut setiap hari 33 kali, maka Allah akan membukakan baginya antara kuburnya dan kuburku”.”

 

SHALAWAT KE-28.

(الصَّلَاةُ الثَّامِنَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

صَلَوَاتُ اللهِ وَ مَلَائِكَتِهِ وَ أَنْبِيَائِهِ وَ جَمِيْعِ خَلْقِهِ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ عَلَيْهِ وَ عَلَيْهِمُ السَّلَامُ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ.

Artinya:

Shalawat Allah, malaikat-Nya, anbiyā’-Nya, dan seluruh makhluq-Nya, senantiasa tercurah kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad, dan atasnya serta atas mereka tercurah salam, rahmat, dan berkat Allah.”

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat di atas bersumber dari Imām ‘Alī bin Abī Thālib Karramallāhu wajhah, yang kemudian diwartakan oleh Abū Mūsā al-Madīnī r.a.

 

SHALAWAT KE-29.

(الصَّلَاةُ التَّاسِعَةَ وَ الْعِشْرُوْنَ)

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ رُوْحُهُ مِحْرَابُ الْأَرْوَاحِ وَ الْمَلَائِكَةِ وَ الْكَوْنِ، اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ هُوَ إِمَامُ الْأَنْبِيَاءِ وَ الْمُرْسَلِيْنَ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ هُوَ إِمَامُ أَهْلِ الْجَنَّةِ عِبَادِ اللهِ الْمُؤْمِنِيْنَ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada orang yang ruhnya menjadi mihrab arwah, malaikat dan seluruh alam. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada orang yang menjadi imam (pemimpin) anbiyā’ dan rasūl. Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada orang yang menjadi pemimpin penduduk surga, dan pemimpin hamba-hamba Allah yang beriman.”

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini adalah shalawat Sayyidah Fāthimah az-Zahrā’ r.a. Dan pengarang kitab al-Ibrīz, Sayyidī ‘Abd-ul-‘Azīz ad-Dabbāgh telah banyak membicarakan shalawat ini di dalam kitabnya tersebut. Bagi yang ingin mengetahui tentang shalawat ini secara lebih luas, maka dapat meneliti kitab tersebut.

 

SHALAWAT KE-30.

(الصَّلَاةُ الثَّلَاثُوْنَ)

اللهُمَّ يَا دَائِمَ الْفَضْلِ عَلَى الْبَرِيَّةِ، وَ يَا بَاسِطَ الْيَدَيْنِ بِالْعَطِيَّة وَ يَا صَاحِبَ الْمَوَاهِبِ السَّنِيَّةِ. صَلَّ عَلَى مُحَمَّدٍ خَيْرِ الْوَرَى بِتَحِيَّةٍ وَ اغْفِرْ لَنَا يَا ذَا الْعُلَا هذِهِ الْعَشِيَّةَ.

Artinya:

Ya Allah, wahai Tuhan yang selalu memberikan karunia kepada manusia. Wahai Tuhan yang selalu membukakan tangan-Nya lebar-lebar dengan pemberian. Wahai Tuhan yang mempunyai pemberian-pemberian yang mulia, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad, sebaik-baik manusia dengan penghormatan, dan ampunilah kami, wahai Tuhan Yang Maha Tinggi, di sore ini.”

Penjelasan dan Kegunaannya

Shalawat ini bersumber dari sahabat ‘Abdullāh bin ‘Abbās r.a. dan dikemukakan oleh Abū Mūsā al-Madīnī r.a.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *