Shalawat Ke-1 – 70 Shalawat Pilihan

70
SHALAWAT PILIHAN
RIWAYAT, MANFAAT DAN KEUTAMAANNYA

 
Diterjemahkan dari buku:
Mukhtasharu fī Ma‘ānī Asmā’ Allāh al-Ḥusnā, bab Ash-Shalātu ‘alan-Nabiy, karya al-Ustadz Mahmud Samiy.
 
 
Penerjemah: Idrus Hasan
Diterbitkan oleh: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: Contoh-contoh Shalawat & Riwayat Penggunaannya - 70 Shalawat Pilihan

SHALAWAT KE-1

(الصَّلَاةُ الْأُوْلَى)

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana yang telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm; dan berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Muslim dari sahabat Ibnu Mas‘ūd al-Anshārī al-Badrī r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:

Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana yang telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm; dan berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm, di alam raya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Mālik di dalam kitab al-Muwaththa’, dan oleh Abū Dāūd, at-Tirmidzī, an-Nasā’ī, dan al-Baihaqī di dalam ad-Da‘awāt, dari sahabat Ibnu Mas‘ūd r.a. juga.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad, Nabi yang Ummiy dan atas keluarga Muḥammad, sebagaimana yang telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Aḥmad, Ibnu Ḥibbān, al-Dāruquthnī dan al-Baihaqī, juga dari Ibnu Mas‘ūd r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. اللهُمَّ بَارِكْ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada keluarga Muḥammad, sebagaimana yang telah Engkau limpahkan kepada keluarga Ibrāhīm. Ya Allah, berkatilah keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām al-Qādhī dari beberapa sumber, dari ‘Abd-ur-Raḥmān bin Basyīr, Ibnu Mas‘ūd.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah bershalawat atas keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Bukhārī dan Imām Muslim dari sahabat ‘Abd-ur-Raḥmān bin Abī Lailī r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Bukhārī, juga dari sahabat ‘Abd-ur-Raḥmān bin Abī Lailī r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia, dan berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Syāfi‘ī r.a. dari sahabat Ka‘ab bin Ajrah r.a.

 

اللهُمَّ اجْعَلْ صَلَوَاتِكَ وَ بَرَكَاتِكَ عَلَى مُحَمَّدٍ كَمَا جَعَلْتَهَا عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkan shalawat dan berkah-Mu kepada Muḥammad sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Ismā‘īl al-Qādhī dari al-Ḥasan; hadits mursal.

 

اللهُمَّ اجْعَلْ صَلَوَاتِكَ وَ بَرَكَاتِكَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا جَعَلْتَهَا عَلَى إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkan shalawat dan berkah-Mu kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Ibnu Abī Syaibah dan Sa‘īd bin Manshūr, dari al-Ḥasan; hadits mursal.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkan shalawat atas Muḥammad, hamba dan utusan-Mu, juga atas ahlu baitnya, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Ismā‘īl al-Qādhī, juga dari sahabat Ibrāhīm an-Nakha‘ī; hadits mursal.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ.وَ بَارِكْ  إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkan shalawat atas Muḥammad, hamba dan utusan-Mu, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada Ibrāhīm. Dan berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Bukhārī dari sahabat Abū Sa‘īd al-Khudrī r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan atas istri-istri dan keturunannya, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada keluarga Ibrāhīm. Dan berkatilah Muḥammad dan istri-istri serta keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrāhīm sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Bukhārī dan Imām Muslim serta lainnya dari sahabat Abū Ḥāmid as-Sa‘īdī r.a.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan semua istri serta keturunannya, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada keluarga Ibrāhīm. Dan berkatilah Muḥammad dan semua istri serta keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Imām Aḥmad dan Abū Dāūd, juga dari sahabat Abū Ḥāmid.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَتِهِ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan semua istri serta keturunannya, sebagaimana telah Engkau limpahkan kepada keluarga Ibrāhīm. Dan berkatilah Muḥammad dan semua istri serta keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrāhīm di alam raya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh Ibnu Mājah, juga dari Abū Ḥāmid.

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ وَ ارْحَمْ مُحَمَّدًا وَ آلِ مُحَمَّدًا، كَمَا صَلَّيْتَ وَ بَارَكْتَ وَ تَرَحَّمْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى أَهْلِ إِبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat atas Muḥammad dan keluarga Muḥammad; dan berkatilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad serta sayangilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah melimpahkan shalawat, berkat dan rahmat kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

Sīghat shalawat di atas diriwayatkan oleh al-Ḥākim dari sahabat ‘Abdullāh bin Mas‘ūd r.a.

Dalam Tasyahhud akhir, Imām Syāfi‘ī r.a. menganggap shalawat atas Nabi s.a.w. itu sebagai salah satu dari rukun shalat, dan beliau memakai shalawat berikut ini:

 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ. وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Artinya:
Ya Allah, limpahkanlah shalawat kepada junjungan kami, Muḥammad dan kepada keluarga junjungan kami Muḥammad, sebagaimana Engkau telah limpahkan kepada junjungan kami Ibrāhīm dan keluarga junjungan kami Ibrāhīm; dan berkatilah junjungan kami Muḥammad dan keluarga junjungan kami Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkati junjungan kami Ibrāhīm dan keluarga junjungan kami Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Selain itu, beliau juga suka memakai sīghat shalawat lainnya yang diriwayatkan oleh Imām Mālik di dalam kitab Muwaththa’, dan diriwayatkan pula oleh Abū Dāūd, at-Tirmidzī, an-Nasā’ī dan al-Baihaqī dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dengan ditambah lafazh “sayyidinā” untuk masing-masing: sayyidinā Muḥammad s.a.w. dan sayyidinā Ibrāhīm a.s.

Tambahan lafazh “sayyidinā” itu boleh jadi sebagai adab dari beliau, atau mungkin pula mengikuti ucapan Rasūl s.a.w. dalam salah satu sabdanya yang mengatakan:

Aku adalah sayyid (penghulu) manusia, dan tidak sombong.

Dan sabda Rasūlullāh s.a.w. yang ditujukannya kepada Sa‘ad bin Mu‘ādz:

قُوْمُوْا إِلَى سَيِّدِكُمْ

Berdirilah kalian menyambut sayyid (penghulu) kalian!

Dalam hal ini, Imām Syāfi‘ī r.a. telah memakai shalawat yang dianggap beliau paling shaḥīḥ sanadnya.

 

(وَ أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ وَ لَا فَخْرَ)

Wa anā sayyidu waladi Ādama wa lā fakhr.

Qūmū ilā sayyidikum.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *