Potret ‘Ulama’ Thariqah – Kenapa Harus Berthariqah?

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasani
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

BAGIAN III

POTRET ‘ULAMĀ’ THARĪQAH

 

(فَصْلٌ)

وَلِيَكُوْنَ التَّصَوُّفُ مَبْنِيًّا عَلَى الْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ دَخَلَ فِيْهِ عُظَمَاءُ الْعُلَمَاءِ وَ انْضَمَّ إِلَى زُمْرَةِ أَهْلِهِ فُحُوْلٌ مِنَ الْكُبَرَاءِ: كَالْحَافِظِ أَبِيْ نُعَيْمٍ، وَ الْإِمَامِ عِزُّ الدِّيْنِ بْنِ عَبْدِ السَّلَامِ، وَ الْحَافِظِ ابْنِ الصَّلَاحِ، وَ الْإِمَامِ النَّوَوِيِّ، وَ تَقِيِّ الدِّيْنِ السُّبْكِيِّ، وَ ابْنَهُ تَاجُ الدِّيْنِ السُّبْكِيِّ، وَ الْحَافِظِ السَّيُوْطِيِّ، وَ غَيْرِهِمْ.

(Pasal)

Tashawwuf yang berlandaskan al-Qur’ān dan Sunnah berhasil menarik kalangan para ‘ulamā’, cendekiawan dan kaum bijak bestari berkumpul dalam barisan laku tashawwuf ini. Di antaranya seperti al-Ḥāfizh Abū Nu‘aim, Imām ‘Izz-ud-Dīn bin ‘Abd-is-Salām, al-Ḥāfizh Ibnu Shalāh, Imām Nawawī, Taqiyy-ud-Dīn as-Subkī, putranya Tāj-ud-Dīn as-Subkī, Imām as-Suyūthī (151) dan masih banyak lagi.

قَالَ الشَّافِعِيُّ: “صَحِبْتُ الصُّوْفِيَّةَ فَاسْتَفَدْتُ مِنْهُمْ كَلِمَتَيْنِ: قَوْلُهُمْ: الْوَقْتُ سَيْفٌ إِنْ لَمْ تَقْطَعْهُ قَطَعَكَ، وَ قَوْلُهُمْ: نَفْسُكَ إِنْ لَمْ تُشْغِلْهَا بِالْحَقِّ شَغَلَتْكَ بِالْبَاطِلِ.” اهــــ

Imām asy-Syāfi‘ī berkata: “Aku berkumpul dengan kaum shūfī, maka aku dapat mengambil dua kalimat (hikmah) dari mereka: “Waktu bagaikan pedang, jika engkau tidak dapat menggunakannya dengan baik, ia akan memenggalmu. Ketika jiwamu tidak engkau sibukkan dengan perkara yang baik, maka ia akan menyibukkanmu dengan hal yang batil.”

وَ تَكَلَّمَ أَبُو الْعَبَّاسِ ابْنُ سُرَيْجٍ فِيْ دَرْسِهِ مَرَّةً بِكَلَامٍ حَسَنٍ، أَعْجَبَ الْحَاضِرِيْنَ فَقَالَ: “هذَا بِبَرْكَةِ مُجَالِسَتِيْ لِأَبِي الْقَاسِمِ الْجُنَيْدِ.”

Imām Abul-‘Abbās ibnu Suraij (162) berkata dalam suatu majelis ilmu yang membuat takjub khalayak yang hadir: “Ini berkat mulāzamah (keajegan)-ku (belajar) dengan Imām Abul-Qāsim al-Junaid.”

وَ قَالَ شَيْخُ الْإِسْلَامِ زَكَرِيَّا الْأَنْصَارِيُّ، وَ هُوَ صُوْفِيٌّ: “إِذَا لَمْ يَكُنْ لِلْفَقِيْهِ عِلْمٌ بِأَحْوَالِ الْقَوْمِ وَ اصْطِلَاحَاتِهِم فَهُوَ فَقِيْهٌ جَافٌّ.”

Syaikh Zakariyyā al-Anshāri (173), salah seorang shūfī, berkata: “Jika dalam diri seorang Faqīh (Ahli ilmu syariat) tidak terdapat pengetahuan tentang kaumnya dan berbagai istilah yang tersebar di kalangan mereka, maka ia termasuk Faqīh yang kering.”

وَ كَانَ الْإِمَامُ الْكَبِيْرُ أَبُو الْمَحَاسِنِ يُوْسُفُ الْفَاسِيْ – أَحَدُ رِجَالِ سِلْسِلَةِ الطَّرِيْقَةِ الصِّدِّيْقِيَّةِ -، تَلْمِيْذُ الْقُطْبِ الْكَبِيْرِ سَيِّدِيْ عَبْدِ الرَّحْمنِ الْمَجْذُوْبِ، وَ عَلَى يَدَيْهِ فُتِحَ عَلَيْهِ وَ صَارَ جَامِعًا بَيْنَ الْعِلْمِ وَ الْوِلَايَةِ، وَ كَذَلِكَ الْعَلَّامَةُ الْإِمَامُ عَبْدُ الْوَاحِدِ بِنُ عَاشِرِ الْأَنْصَارِيُّ كَانَ تِلْمِيْذًا لِلْعَارِفِ الْكَبِيْرِ الشَّيْخُ مُحَمَّدٌ التَّجِيْبِيُّ الشَّهِيْرُ بِابْنِ عَزِيْزٍ.

Imām besar Abul-Maḥāsin Yūsuf al-Fāsī (184) – salah satu ‘ulamā’ penerus tharīqah ash-Shiddīqiyyah – merupakan murid al-Quthb-ul-Kabīr Sīdī ‘Abd-ur-Raḥmān al-Majdzūb (195), yang dibawah bimbingan gurunya ini Allah telah membukakan hatinya dan menjadikannya seorang yang terkumpul dalam dirinya ilmu dan kewalian. Hal ini terjadi juga pada al-‘Allāmah ‘Abd-ul-Wāḥid bin ‘Āsyir al-Anshārī (206), murid dari al-‘Ārif al-Kabīr asy-Syaikh Muḥammad at-Tajībī yang masyhur dengan julukan Ibnu ‘Azīz.

قَالَ الْعَلَّامَةُ ابْنُ الْحَاجِّ: “وَ غَالِبُ مَنْ يُشَارُ إِلَيْهِ مِنْ عُلَمَاءِ الظَّاهِرِ مِمَّنْ لَهُ تَمَيُّزٌ وَ شُغُوْفٌ وَ نُبُوْعٌ فِي الْحِفْظِ وَ الْإِتْقَانِ إِنَّمَا نَالَ بِمُخَالَطَةِ بَعْضِ الْعَارِفِيْنَ، كَابْنِ سُرَيْجٍ بِمُخَالَطَةِ الْجُنَيْدِ، وَ الْعِزُّ بْنُ عَبْدِ السَّلَامِ بِمُخَالَطَةٍ أَبِي الْحَسَنِ الشَّاذِلِيِّ، وَ الْتَّقِيُّ ابْنُ الْعِيْدِ بِمُخَالَطَةِ أَبِي الْعَبَّاسِ الْمُرْسِيِّ.” اهـــــ

Al-‘Allāmah ibnu al-Ḥajj berkata: “Hal ini jama‘ (banyak) ditemukan ketika di kalangan para ‘ulamā’ zhahir yang mempunyai keistimewaan, gairah yang tinggi terhadap ilmu, dan memiliki kecerdasan dalam menghapal dan menguasai berbagai cabang keilmuan. Kecuali tiada lain mereka dapatkan berkat berguru dan ber-mulāzamah dengan orang-orang yang ‘ārif. Seperti halnya, Ibnu Suraij yang berguru pada al-Junaid, ‘Izz-ud-Dīn bin ‘Abd-is-Salām ketika ber-mulāzamah dengan Abul-Ḥasan asy-Syādzilī (217), serta bergurunya Taqiyy-ud-Dīn Ibnu Daqīq-il-‘Īd (228) kepada Abul-‘Abbās al-Mursī. (239).

وَ كَذلِكَ الْعَلَّامَةُ الْمُحَقِّقُ الشَّيْخُ أَحْمَدُ بْنُ الْمُبَارَكِ اللَّمْطِيُّ، شَيْخُ عُلَمَاءِ عَصْرِهِ كَانَ تِلْمِيْذًا لِلْقُطْبِ الْكَبِيْرِ سِيْدِيْ عَبْدِ الْعَزِيْزِ الدَّبَّاغِ الْحَسَنِيِّ، وَ نَقَلَ عَنْهُ مِنَ الْمَوَاهِبِ وَ الْأَسْرَارِ مَا أُثْبِتَ بَعْضَهُ فِيْ كِتَابِ “الْإِبْرِيْزُ”.

Begitu juga al-‘Allāmah Aḥmad Ibn-ul-Mubārak al-Lamthī (2410), guru besar pada zamannya, beliau termasuk murid dari al-Quthb ‘Abd-ul-‘Azīz ad-Dabbāgh al-Ḥasanī (2511). Ia memperoleh berbagai rahasai dan karunia dari Allah melalui apa yang ia riwayatkan di dalam kitab al-Ibrīz milik sang guru.

وَ هكَذَا لَا تَجِدُ عَالِمًا كَبِيْرًا وَ مُحَقِّقًا شَهِيْرًا إِلَّا دَخَلَ فِيْ طَرِيْقِ الْقَوْمِ وَ الْتَمَسَ الْبَرْكَةَ مِنْ أَهْلِهَا وَ نَالَ الْحُظْوَةَ بِسَبَبِ الْاِنْتِسَابِ إِلَيْهَا، وَ هذَا أَمْرٌ مَعْلُوْمٌ يُدْرِكُهُ مَنْ قَرَأَ تَرَاجِمَ الْعُلَمَاءِ وَ تَتَبَّعَ سِيْرَهُمْ وَ اسْتَقْصَى أَخْبَارَهُمْ، وَ مَنْ لَمْ يَعْرِفْ أَوْ لَمْ يَعْتَدْ بِهِ فَهُوَ جَاهِلٌ مُتَعَنِّتٌ لَا اعْتَدَادَ بِهِ وَ لَا عِبْرَةَ بِمَا يَقُوْلُ.

Dapat disimpulkan bahwa tidak ditemukan seorang alim agung dan ahli hakikat yang masyhur kecuali masuk dalam tharīqah satu kaum, bersentuhan langsung dengan berkah pada ahlinya. Serta mendapat perlakuan khusus dengan penisbatan kepada tharīqah tersebut. Hal ini merupakan satu hal yang lumrah ketika kita membaca biografi dan riwayat hidup para bijak bestari dengan mengikuti jejak-langkah dan membaca kisah-kisah mereka. Lantas siapa saja yang tidak mengetahui hal ini, maka ia termasuk orang-orang yang bodoh. Dan setiap perkataan yang keluar dari mulutnya menjadi tidak dianggap.

Catatan:

  1. 15). Mereka semua adalah ‘ulamā’ masyhur dalam ahli riwayat dan hadits. Adapun Imām ‘Izz-ud-Dīn ‘Abd-il-‘Azīz bin ‘Abd-is-Salām bin Abil-Qāsim bin Ḥasan ad-Dimasyqī merupakan Sulthān-ul-‘Ulamā’ (Raja para ‘ulamā’) yang juga seorang shūfī, dilahirkan di Damaskus (Syiria) tahun 578 H. Dalam bidang tashawwuf beliau memiliki beberapa karya seperti Syajarat-ul-‘Ārifi wal-Aḥwāli wasīlat-il-Aqwāli wal-A‘māl, al-Fitani wal-Balāyā wal-Mihan, serta Mukhtasharu Ra‘āyat-il-Muḥāsibī atau Maqāshid-ur-Ri‘āyati li Ḥuqūqillāh. Beliau wafat di Mesir tahun 660 H.
  2. 16). Imām Abul-‘Abbās Aḥmad bin ‘Umar bin Suraij al-Baghdādī, penghulu ‘ulamā’ Syāfi‘iyyah pada zamannya. Lahir di Baghdād tahun 249, wafat di kota yang sama tahun 306. Beberapa karya beliau di antaranya: al-Bayānu li Ushūl-il-Aḥkām, Kitāb-ul-‘Aini wad-Dīn fil-Washāyā.
  3. 17). Imām Zakariyyā bin Muḥammad bin Aḥmad bin Zakariyyā al-Anshārī as-Sunaikī. Beliau seorang Qādhī (Juru hukum), ‘Ulamā’ madzhab Syāfi‘ī dalam bidang hadits, fikih, tafsir dan tashawwuf yang bergelar “Syaikh-ul-Islām” (Guru Besar Islam). Lahir di Sunaikah tahun 823 H, wafat di Cairo tahun 926 H. Beberapa karya beliau dibidang tashawwuf di antaranya: Syarḥu Risālat-il-Qusyairī, al-Lu’lu’-un-Nazhīmi fī Rūmī at-Ta‘allumi wat-Ta‘līm.
  4. 18). Imām Abul-Maḥāsin Yūsuf bin Muḥammad Yūsuf al-Qashrī al-Fāsī, ‘Ulamā’ dan Wali Quthub terkenal, pendiri Zawiyah al-Fāsiyah Fes, Maroko. Lahir di al-Qashr al-Kabīr tahun 937 H., wafat di Fes tahun 1013 H.
  5. 19). Imām Abū Muḥammad bin ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Iyād bin Ya‘qūb, atau lebih dikenal dengan ‘Abd-ur-Raḥmān al-Majdzūb. Beliau adalah ‘ulamā’ ahli syair dan shufi terkenal Maroko. Beliau lahir di al-Jadīda tahun 909 H. dan wafat di kota tersebut tahun 974 H.
  6. 20). Imām Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Wāḥid bin Aḥmad ‘Alī bin ‘Āsyir al-Anshārī, terkenal dengan Ibnu ‘Āsyir. ‘Ulamā’ ahli fikih Mālikī Maroko yang lahir tahun 990 H. di Fes dan wafat tahun 1039 H. di kota yang sama. Karya beliau yang terkenal adalah “al-Mursyid-ul-Mu‘īn ‘alad-Dharūri min ‘Ulūm-id-Dīn, berisi bait-bait syair dalam ilmu akidah, fikih dan tashawwuf.
  7. 21). Imām Abul-Ḥasan ‘Alī bin ‘Abdullāh bin ‘Abd-il-Jabbār asy-Syādzilī al-Ghumarī al-Maghribī al-Ḥasanī al-Idrīsī lahir di Ghumarah, desa dekat Sabtah (Ceuta), Maroko, Afrika Utara pada tahun 591 H, wafat di Humaitsara, Mesir tahun 656 H. Beliau adalah Wali Quthub pendiri Tharīqat Syādziliyyah, salah satu tharīqat shūfī terkemuka di dunia. Beliau memiliki lantunan doa-doa yang lahir dalam puncak spiritualitasnya yang dikenal dengan “Ḥizib” seperti Ḥizib Baḥr, Ḥizib Kabīr, Ḥizib Khafā dll.
  8. 22). Imām Taqiyy-ud-Dīn Abul-Fatḥ Muḥammad bin ‘Alī bin Wahb bin Muthī‘ al-Qusyairi al-Manfalūthī ash-Sha‘īdī al-Mālikī asy-Syāfi‘ī. ‘Ulamā’ ahli hadits dan fikih. Seorang Qādhī yang lahir di Yanbū‘, Ḥijāz tahun 625 H. dan wafat di kota yang sama tahu 702 H. Karya beliua yang terkenal di antaranya: al-Ilmām-ul-Jāmi‘u li Aḥādīts-il-Aḥkām dan Syarḥ-ul-Arba‘īn-an-Nawawī.
  9. 23). Imām Syihāb-ud-Dīn Abul-‘Abbās bin Aḥmad bin ‘Umar al-Anshārī al-Mursī r.a., Wali Quthub yang merupakan murid Imām Abul-Ḥasan asy-Syādzilī. Dilahirkan tahun 616 H. di Marsiyyah, salah satu kota di Andalus Spanyol dan wafat tahun 686 H. di Alexandria, Mesir. Beliau adalah guru spiritual Imām Aḥmad bin ‘Athā’illāh as-Sakandarī, pemilik kitab al-Ḥikam yang sangat populer.
  10. 24). Imām Abul-‘Abbās Aḥmad Ibn-ul-Mubārak bin Muḥammad bin ‘Alī bin Mubārak as-Sijilmasī al-Lamthī, Ahli fikih madzhab Mālikī di Maroko. Beliau lahir tahun 1090 H. dan wafat tahun 1156 H. di desa al-Lamth. Beliau termasuk murid wali agung Sīdī ‘Abd-ul-‘Azīz ad-Dabbāgh yang ungkapan-ungkapannya beliau kumpulkan menjadi berbuah kitab bernama “al-Ibrīzu min Kalāmi Sīdī ‘Abd-il-‘Azīz.
  11. 25). Imām ‘Abd-ul-‘Azīz bin Mas‘ūd bin Aḥmad bin Muḥammad ad-Dabbāgh al-Ḥasanī, Wali Quthub dan Ghauts yang ahli ma‘rifat dan dianugrahi banyak karamah atau keistimewaan. Beliau lahir di Fes tahun 1090 H. dan wafat tahun 1132 H. di Marakech. Maroko.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *