Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (1-10/80)

40 Keajaiban Shalawat
Judul Asli: Kitāb-ul-Arba‘īnīn fish-Shalāti was-Salāmi ‘alā Sayyid-its-Tsaqalain
Kunci Rahasia Faedah & Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w.

Oleh: Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Ḥaqq al-Hāsyimī
 
Penerjemah: Ustadz Zainal ‘Abidin
Penerbit: Pustaka Imam Bonjol

Rangkaian Pos: Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. - 40 Keajaiban Shalawat

NASH ANJURAN DAN KEUTAMAAN SHALAWAT NABI s.a.w.

Anjuran & Keutamaan Ke-1

Dari Abū Bakar ash-Shiddīq r.a., dia berkata: Aku mendengar Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ كُنْتُ شَفِيْعَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

Barang siapa yang bershalawat kepadaku, maka aku akan menjadi pemberi syafa‘at baginya pada Hari Kiamat.”

Dikeluarkan oleh Ibnu Syāhīn dalam at-Targhīb dan Ibnu Basykawal.

Anjuran & Keutamaan Ke-2

Dari ‘Umar bin al-Khaththāb r.a. dari Nabi s.a.w., beliau bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً وَاحِدَةً، صَلَّى اللهُ بِهَا عَشْرًا، وَ رَفَعَهُ عَشْرَ دَرَجَاتٍ.

Barang siapa bershalawat kepadaku satu kali shalawat, maka Allah akan membalasnya sepuluh kali shalawat dan mengangkatnya sepuluh derajat.”

Dikeluarkan oleh al-Bukhārī dalam Adab-ul-Mufrad, Ibnu Abī Syaibah, al-Bazzār, Ibnu Syāhīn dan al-Isma‘īlī dengan sanad ma‘lūl. (11).

Anjuran & Keutamaan Ke-3

Dari ‘Alī bin Abī Thālib r.a., dia berkata, Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

الْبَخِيْلُ الَّذِيْ مَنْ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيَّ.

Manusia bakhil adalah orang yang namaku disebut di sisinya, tetapi dia tidak bershalawat kepadaku.

Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī dan beliau berkata bahwa hadits ini ḥasan shaḥīḥ. Dan juga dikeluarkan oleh an-Nasā’ī, Ibnu Ḥibbān, dan al-Ḥākim.

Anjuran & Keutamaan Ke-4

Dari ‘Alī bin Abī Thālib r.a. (22), dia berkata, Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَكْتَالَ بِالْمِكْيَالِ الْأَوْفَى إِذَا صَلَّى عَلَيْنَا أَهْلِ الْبَيْتِ فَلْيَقُلْ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ أَزْوَاجِهِ أُمَّهَاتِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ ذُرِّيَّتِهِ وَ أَهْلِ بَيْتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ؛ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Barang siapa yang ingin mendapat balasan dengan takaran yang penuh ketika membaca shalawat kepada kami, ahl-ul-bait, maka hendaknya membaca: “Ya Allah, berilah shalawat kepada Muḥammad, seorang nabi yang ummi, kepada istri-istrinya sebagai ibunda kaum Mu’minīn, anak cucunya dan keluarganya sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada keluarga Ibrāhīm. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Dikeluarkan oleh an-Nasā’ī. (33)

Anjuran & Keutamaan Ke-5

Hadits dari Abū Mus‘ūd r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. pernah hadir di tengah kami sementara kami sedang berada di majelisnya Sa‘ad bin ‘Ubādah r.a. Basyīr bin Sa‘ad r.a. bertanya kepada beliau: “Allah telah memerintahkan kami untuk bershalawat kepadamu, lalu bagaimanakah cara bershalawat kepadamu?” Abū Mas‘ūd r.a. berkata: “Rasūlullāh s.a.w. diam, sehingga kami berandai-andai kalau sekiranya dia (Basyīr bin Sa‘ad) tidak bertanya kepada beliau, namun kemudian Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ، فِي الْعَالَمِيْنَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَ السَّلَامُ كَمَا قَدْ عَلِمْتُمْ.

Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad dan kepada keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat kepada keluarga Ibrāhīm. Dan berkahilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrāhīm atas sekalian semesta alam, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.” Adapun salam sebagaimana yang kalian ketahui.”

Dikeluarkan oleh Aḥmad, Muslim, Abū Dāwūd, an-Nasā’ī, at-Tirmidzī, Ibnu Khuzaimah, dan al-Ḥākim.

Anjuran & Keutamaan Ke-6

Dari Ibnu Abī Lailā r.a., dia berkata, Ka‘ab bin Ujrah r.a. berkata: “Maukah kamu aku berikan suatu hadiah? Rasūlullāh s.a.w. telah hadir di tengah kami, maka kami bertanya: “Kami telah mengetahui bagaimana mengucapkan salam kepadamu, tapi bagaimana membaca shalawat kepadamu?” Beliau bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad dan kepada keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat kepada keluarga Ibrāhīm. sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah berkahilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Dikeluarkan oleh al-Bukhārī dan Muslim serta Abū Dāwūd.

Anjuran & Keutamaan Ke-7

Dari Ibnu Abī Lailā r.a., dia berkata, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Hadirlah kalian.” Maka kami pun hadir. Ketika naik mimbar, pada tangga pertama beliau mengucapkan: “Āmīn”, kemudian naik mimbar pada tangga kedua beliau mengucapkan: “Āmīn”. Kemudian naik mimbar pada tangga ketiga beliau juga mengucapkan: “Āmīn”. Setelah usai khuthbah, beliau turun dari mimbar, maka kami bertanya kepada beliau: “Wahai Rasūlullāh, kami mendengar darimu sesuatu yang belum pernah kami dengar darimu sebelumnya.” Beliau bersabda:

إِنَّ جِبْرِيْلَ عَرَضَ لِيْ فَقَالَ: بَعْدُ مَنْ أَدْرَكَ رَمَضَانَ فَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ، فَقُلْتُ: آمِيْنَ، فَلَمّا رَقِيْتُ الثَّانِيَةَ قَالَ: بَعُدَ مَنْ ذُكِرْتَ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيْكَ، فَقُلْتُ: آمِيْنَ، فَلَمَّا رَقِيْتُ الثَّالِثَةَ قَالَ: بَعُدَ مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ الْكَبِيْرَيْنِ أَوْ أَحَدَهُمَا، فَلَمْ يُدْخِلِ الْجَنَّةَ، فَقُلْتُ: آمِيْنَ.

Sesungguhnya Jibrīl datang kepadaku lalu berkata: “Semoga semakin jauh dari Allah s.w.t. orang yang mendapati Ramadhān namun dosanya tidak diampuni.” Maka aku katakan: “Āmīn”. Ketika aku naik mimbar pada tangga kedua, Jibrīl berkata: “Semoga semakin jauh dari Allah s.w.t. orang yang namamu disebut di sisinya namun dia tidak dia tidak bershalawat kepadamu,” maka aku katakan: “Āmīn”. Ketika aku naik mimbar pada tangga ketiga, Jibrīl berkata: “Semoga semakin jauh dari Allah s.w.t., orang yang mendapati kedua orangtuanya atau salah satunya dalam keadaan tua renta, namun tidak membuatnya masuk surga.” Maka aku katakan: “Āmīn”.”

Dikeluarkan oleh Ibnu Khuzaimah dan al-Ḥākim dan dia berkata: “Sanadnya shaḥīḥ.

Anjuran & Keutamaan Ke-8

Dari Abū Ḥumaid as-Sa‘īdī r.a. bahwa para sahabat bertanya: “Wahai Rasūlullāh, bagaimana kami membaca shalawat kepadamu?” Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَزْوَاجِهِ وَ ذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ. إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad, istri-istrinya dan anak-anak cucunya, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada keluarga Ibrāhīm. Berkahilah Muḥammad, istri-istrinya dan anak-anak cucunya, sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrāhīm. sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Dikeluarkan oleh al-Bukhārī dan Muslim.

Anjuran & Keutamaan Ke-9

Abū Usaid r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ فَلْيَقُلْ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، اللهُمَّ افْتَحْ لِيْ أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ، فَإِذَا خَرَجَ فَلْيَقُلْ: اللهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ.

Jika salah seorang di antara kalian masuk masjid, maka ucapkanlah: “Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad. Ya Allah, bukalah pintu-pintu rahmat-Mu untukku.” Dan jika keluar dari masjid, hendaklah dia mengucapkan: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu sebagian dari karunia-Mu”.

Dikeluarkan oleh Muslim dan Abū Dāwūd secara ringkas.

Anjuran & Keutamaan Ke-10

Dari Abū Sa‘īd al-Khudrī r.a., dia berkata: Kami (para sahabat) bertanya: “Wahai Rasūlullāh, salam kepadamu telah kami ketahui, lalu bagaimanakah kami bershalawat kepadamu?” Beliau bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ.

Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad, hamba-Mu dan utusan-Mu, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat kepada keluarga Ibrāhīm. Dan berkahilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrāhīm”.

Dalam suatu riwayat:

كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إبْرَاهِيْمَ وَ آلِ إبْرَاهِيْمَ.

Sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm.”

Dikeluarkan oleh al-Bukhārī.

Catatan:

  1. 1). Namun dinyatakan ḥasan oleh Syaikh al-Albānī di dalam Shaḥīḥu Adab-il-Mufrad, no. 499 dan Silsilat-ul-Aḥādīts-ish-Shaḥīḥah, no. 829.
  2. 2). Dalam Sunanu Abī Dāwūd dan Misykāt-ul-Mashābiḥ dari Abū Hurairah r.a.
  3. 3). Dalam buku aslinya, penulis menyatakan bahwa hadits ini dari ‘Alī bin Abī Thālib yang dikeluarkan oleh an-Nasā’ī, namun setelah kami teliti, ternyata kami temukan dalam Sunanu Abī Dāwūd, Sunan-ul-Baihaqī, no. 2686 dan Misykat-ul-Mashābiḥ dari Abū Hurairah r.a.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.