Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (71-80/80)

Cover Buku 40 Keajaiban Shalawat - Pustaka Imam Bonjol

40 Keajaiban Shalawat
Judul Asli: Kitāb-ul-Arba‘īnīn fish-Shalāti was-Salāmi ‘alā Sayyid-its-Tsaqalain
Kunci Rahasia Faedah & Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w.

Oleh: Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Ḥaqq al-Hāsyimī
 
Penerjemah: Ustadz Zainal ‘Abidin
Penerbit: Pustaka Imam Bonjol

Rangkaian Pos: Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. - 40 Keajaiban Shalawat

Anjuran & Keutamaan Ke-71

Dari Abud-Dardā’ r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

أَكْثِرُوْا الصَّلَاةَ عَلَيَّ يَوْمَ الْجُمُعَةِ، فَإِنَّهُ يَوْمٌ مَشْهُوْدٌ تَشْهَدُهُ الْمَلَائِكَةُ، لَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يُصَلِّيَ عَلَيَّ إِلَّا بَلَغَنِيْ صَوْتُهُ حَيْثُ كَانَ. قُلْنَا: وَ بَعْدَ وَفَاتِكَ؟ قَالَ: وَ بَعْدَ وَفَاتِيْ، إِنَّ اللهَ حَرَّمَ عَلَى الْأَرْضِ أَنْ تَأْكُلَ أَجْسَادَ الْأَنْبِيَاءِ.

Perbanyaklah kalian bershalawat kepadaku pada Hari Jum‘at, karena sesungguhnya itu adalah hari yang disaksikan oleh para malaikat. Tidaklah seorang hamba bershalawat kepadaku, di mana saja dia berada.” Kami berkata: “Dan setelah engkau wafat juga?” Beliau s.a.w. bersabda: “Dan setelah wafatku juga. Sesungguhnya Allah mengharamkan atas bumi memakan jasad para nabi.”

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī dan al-Mundzirī dalam at-Targhīb serta diriwayatkan oleh Ibnu Mājah dengan sanad yang bagus.

Anjuran & Keutamaan Ke-72

Dari ‘Umair bin Niyār al-Anshārī r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَادِقًا مِنْ نَفسِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ عَشْرَ صَلَوَاتٍ وَ رَفَعَهُ عَشْرَ دَرَجَاتٍ وَ كَتَبَ لَهُ بِهَا عَشْرَ حَسَنَاتٍ وَ مَحَا عَنْهُ عَشْرَ سَيِّئَاتٍ.

Barang siapa bershalawat kepadaku secara jujur dari lubuk hatinya, maka Allah akan membalasnya sepuluh shalawat, diangkat baginya sepuluh derajat, dan ditulis untuknya sepuluh kebaikan, dihapus darinya sepuluh keburukan.”

Dikeluarkan oleh Ibnu Qāni‘, an-Nasā’ī dalam ‘Amalu Yaumin wal-Lailah, al-Bazzār, dan Abū Nu‘aim.

Anjuran & Keutamaan Ke-73

Dari ‘Ā’isyah r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَا مَنْ عَبْدٍ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً إِلَّا عَرَجَ بِهَا مَلَكٌ حَتَّى يَجِيْءَ بِهَا وَجْهَ الرَّحمنِ، فَيَقُوْلُ: رَبَّنَا تَبَارَكَ وَ تَعَالَى: اِذْهَبُوْا بِهَا إِلَى قَبْرِ عَبْدِيْ، تَسْتَغْفِرُ لِقَائِلِهَا وَ تَقَرُّبِهَا عَيْنُهُ.

Tidaklah seorang hamba bershalawat kepadaku satu kali shalawat, kecuali dibawa naik oleh malaikat hingga sampai di hadapan Wajah ar-Raḥmān. Dan Rabb tabāraka wa ta‘āla berfirman: “Pergilah dengan shalawat tersebut ke kuburan hamba-Ku. Mintakanlah ampun untuk pemiliknya dan tenangkanlah hatinya.”

Dikeluarkan oleh ad-Dailamī dalam Musnad-ul-Firdaus dengan sanad yang lemah (dha‘īf).

 

Anjuran & Keutamaan Ke-74

Dari Fāthimah binti Rasūlullāh s.a.w., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

إِذَا دَخَلْتِ الْمَسْجِدَ فَقُوْلِيْ: بِسْمِ اللهِ، وَ الحَمْدُ للهِ، اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ سَلَّمَ، اللهُمَّ اغْفِرْ لِيْ ذُنُوْبِيْ وَ سهِّلْ لِيْ أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ، وَ إِذَا خَرَجْت فَقُوْلِيْ: كَذلِكَ إِلَّا أَنَّهُ قَالَ: وَ سَهِّلْ ليْ أَبْوَابَ رِزْقِكَ.

Jika kamu masuk masjid, maka bacalah: “Dengan nama Allah, segala puji hanya milik Allah. Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muhammad dan berilah salam atasnya, Ya Allah ampunilah dosa-dosaku, dan mudahkanlah untukku pintu-pintu rahmat-Mu.” Dan jika kamu keluar dari masjid, maka bacalah seperti itu juga, hanya saja beliau bersabda: “Mudahkanlah untukku pintu-pintu rezeki-Mu.”

Dikeluarkan oleh Abul-‘Abbās ats-Tsaqafī, at-Tirmidzī, dan Ibnu Mājah. (201).

Anjuran & Keutamaan Ke-75

Dari Ka‘ab bin Mālik r.a., dia berkata:

مَا مِنْ فَجْرٍ يَطْلُعُ إِلَّا نَزَلَ سَبْعُوْنَ أَلْفًا مِنَ الْمَلَائِكَةِ حَتَّى يَحُفُّوْا بالْقَبْرِ يَضْرِبُوْنَ بِأَجْنِحَتِهِمُ الْقَبْرَ، وَ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ (ص) حَتَّى إِذَا أَمْسَوْا عَرَجُوْا، وَ هَبَدَ سَبْعُوْنَ أَلْفًا حَتَّى يَحُفُّوْا بِالْقَبْرِ يَضْرِبُوْنَ بِأَجْنِحَتِهِمْ، فَيُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ (ص) سَبْعُوْنَ الْفًا بِاللَّيْلِ وَ سَبْعُوْنَ أَلْفًا بِالنَّهَارِ، حَتَّى إِذَا نْشَقَّتْ عَنْهُ الْأَرْضَ خَرَجَ فِيْ سَبْعِيْنَ أَلْفًا مِنَ الْمَلَائِكَةِ يُزَفُّوْنَ.

Tidaklah fajar terbit melainkan tujuh puluh ribu malaikat turun berkeliling di kuburan (Nabi), mereka mengepakkan sayap-sayap mereka ke atas kuburan, dan mereka bershalawat atas Nabi hingga sore hari, lalu mereka naik ke langit. Turunlah tujuh puluh ribu malaikat (lain) hingga mengelilingi kuburan (Nabi) dan mereka mengepakkan sayap-sayap mereka lalu bershalawat kepada Nabi tujuh puluh ribu kali pada malam hari dan tujuh puluh ribu kali pada siang hari. Ketika bumi terbelah, maka keluarlah tujuh puluh ribu malaikat berlari kencang.

Dikeluarkan oleh ad-Dārimī.

Anjuran & Keutamaan Ke-76

Dari ‘Abdullāh bin Bisyr r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

الدُّعَاءُ كُلُّهُ مَحْبُوْبٌ حَتَّى يَكُوْنَ أَوَّلُهُ ثَنَاءً عَلَى اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ صَلَاةً عَلَى النَّبِيِّ ثُمَّ يَدْعُوْ يُسْتَجَابُ لِدُعَائِهِ.

Setiap doa itu tertahan hingga dimulai dengan memuji Allah ‘azza wa jalla, dan bershalawat atas Nabi s.a.w. kemudian berdoa, maka pasti doanya dikabulkan.”

Dikeluarkan oleh an-Nasā’ī.

Anjuran & Keutamaan Ke-77

Dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dia berkata: “Allah s.w.t. tertawa kepada seorang laki-laki yang bangun pada malam harinya, tidak ada seorang pun yang mengetahuinya, lalu berwudhū’ dan membaguskan wudhū’nya kemudian memuji Allah s.w.t. dan menyanjung-Nya dan bershalawat kepada Nabi s.a.w. kemudian membuka al-Qur’ān.

Dikeluarkan oleh an-Nasā’ī di dalam Sunan-ul-Kubrā.

Anjuran & Keutamaan Ke-78

Dari Abū Kāhil r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

يَا أَبَا كَاهِلٍ، مَنْ صَلَّى عَلَيَّ كُلِّ يَوْمٍ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ وَ كُلَّ لَيْلَةٍ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ حَبًّا بِيْ وَ شَوْقًا إِلَيَّ كَانَ حَقًّا عَلَى اللهِ أَنْ يَغْفِرَ لَهُ ذُنُوْبَهُ تِلْكَ اللَّيْلَةَ وَ ذلِكَ الْيَوْمَ.

Ya Abū Kāhil, barang siapa yang bershalawat kepadaku tiga kali pada siang hari dan tiga kali pada malam hari, penuh dengan kecintaan dan kerinduan kepadaku, maka Allah berhak untuk mengampuni dosa-dosanya pada malam itu dan siang hari itu.

Dikeluarkan oleh Ibnu Abī ‘Āshim dan ath-Thabrānī dalam al-Kabīr, 18/362 no. 928.

Anjuran & Keutamaan Ke-79

Dari Samurah r.a. dia berkata: “Kami pernah berada di sisi Nabi s.a.w., beliau bersabda:

كَثْرَةُ الذِّكْرِ وَ الصَّلَاةُ عَلَيَّ تَنْفِي الْفَقْرَ.

Banyak berdzikir dan bershalawat kepadaku bisa mengikis kemiskinan.”

Dikeluarkan oleh Abū Nu‘aim.

Anjuran & Keutamaan Ke-80

Dari ‘Abd-ur-Raḥman bin Samurah bin Jubaib r.a., dia berkata: “Suatu ketika Nabi s.a.w. pernah keluar ke tengah-tengah kami, sementara kami sedang berkumpul di serambi masjid di Madīnah, lalu beliau s.a.w. bersabda sambil berdiri:

إِنِّيْ رَأَيْتُ الْبَارِحَةَ هَجَبًا، رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ أَتَاهُ مَلَكُ الْمَوْتِ لِيَقْبِضَ رُوْحَهُ، فَجَاءَهُ بِرُّهُ بِوَالِدَيْهِ فَرَدَّ عَنْهُ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَدْ قُسِطَ عَلَيْهِ عَذَابُ الْقَبْرِ، فَجَاءَهُ وُضُوْؤُهُ فَاسْتَنْقَذَهُ مِنْ ذلِكَ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَدِ احْتَوَشَتْهُ الشَّيَاطِيْنُ فَجَاءَهُ ذِكْرُهُ رَبَّهُ فَطُرِدَ الشَّيْطَانُ عَنْهُ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أَمَّتِيْ قَدِ احْتَوَشَتْهُ مَلَائِكَةُ الْعَذَابِ، فَجَاءَتْهُ صَلَاتُهُ فَاسْتَنْقَذَتْهُ مِنْ أَيْدِيْهِمْ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ يَلْتَهِبُ عَطَشًا، كُلَّمَا دَنَا مِنْ حَوْضٍ مُنِعَ وَ طُرِدَ، فَجَاءَهُ صِيَامُهُ شَهْرَ رَمَضَانَ وَ سَقَاهُ وَ أَرْوَاهُ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ وَ رَأْيْتُ أَنْبِيَاءً جُلُوْسًا حِلَقًا كُلَّمَا دَنَا إِلَى حَلْقَةٍ طُرِدَ، فَجَاءَهُ غَسْلَهُ مِنَ الْجَنَابَةِ فَأَخَذَ بِيَدِهِ فَأَقْعَدَهُ إِلَى جَنْبِيْ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ بَيْنَ يَدَيْهِ فَأَقْعَدَهُ إِلَى جَنْبِيْ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ بَيْنَ يَدَيْهِ ظُلْمَةٌ وَ مِنْ خَلْفِهِ ظُلْمَةٌ وَ عَنْ يَمِيْنِهِ ظُلْمَةٌ وَ فَوْقِهِ ظُلْمَةٌ وَ عَنْ يَسَارِهِ ظُلْمَةٌ وَ مِنْ تَحْتِهِ ظُلْمَةٌ وَ هُوَ مُتَحَيِّرٌ فِيْهَا، فَجَاءَهُ حَجُّهُ وَ عُمْرَتُهُ فَاسْتَخْرَجَاهُ مِنَ الظُّلْمَةِ فَأَدْخَلَاهُ فِي النُّوْرِ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ يَتَّقِيْ بِيَدِهِ وَهَجَ النَّارِ وَ شَرَرَهَا فَجَاءَتْهُ صَدَقَتُهُ فَصَارَتْ سِتْرَةً بَيْنَهُ وَ بَيْنَ النَّارِ وَ ظُلَّلَتْ عَلَى رَأْسِهِ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ يُكَلِّمُ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ لَا يُكَلِّمُوْنَهُ فَجَاءَتْهُ صِلَتُهُ لِرَحِمِهِ فَقَالَتْ: يَا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِيْنَ، إِنَّهُ كَانَ وُصُوْلًا لِرَحِمِهِ فَكَلِّمُوْهُ، فَكَلِّمُوْهُ، فَكَلَّمَهُ الْمُؤْمِنُوْنَ وَ صَافَحُوْهُ وَ صَافَحَهُمْ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أَمَّتِيْ قَدِ احْتَوَشَتْهُ الزَّبَانِيَّةُ فَجَاءَهُ أَمْرُهُ بِالْمَعْرُوْفِ وَ نَهْيِهِ عَنِ الْمُنْكَرِ فَاسْتَنْقَذَهُ مِنْ أَيْدِيْهِمْ وَ أَدْخَلَهُ فِيْ مَلَائِكَةِ الرَّحْمَةِ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ جَاثِيًا عَلَى رُكْبَتَيْهِ وَ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ اللهِ حِجَابٌ، فَجَاءَهُ حُسْنُ خُلُقِهِ فَأَخَذَ بِيَدِهِ فَأَدْخَلَهُ عَلَى اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَدْ ذَهَبَتْ صَحِيْفَتُهُ مِنْ قِبَلِ شِمَالِهِ، فَجَاءَهُ خَوفُهُ مِنَ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ، فَأُخِذَ صَحِيْفَتُهُ فَوَضَعَهَا فِيْ يَمِيْنِهِ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أَمَّتِيْ خَفَّ مِيْزَانُهُ فَجَاءَتْهُ أَفْرَاطُهُ فَثَقَّلُوْا مِيْزَانَهُ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَائِمًا عَلَى شَفِيْرِ جَهَنَّمَ، فَجَاءَهُ رَجَاؤُهُ فِي اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ فَاسْتَنْقَذَهُ مِنْ ذلِكَ وَ مَضَى، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَدْ أَهْوَى فِي النَّارِ فَجَاءَتْهُ دَمْعَتُهُ الَّتِيْ بَكَى مِنْ خَشْيَةِ الله عَزَّ وَ جَلَّ فَاسْتَنْقَذَتْهُ مِنْ ذلِكَ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ قَائِمًا عَلَى الصِّرَاطِ يُرْعَدُ كَمَا تُرْعَدَ السَّعَفَةُ فِيْ رِيْحٍ عَاصِفٍ، فَجَاءَهُ حُسْنُ ظَنِّهِ بِاللهِ عَزَّ وَ جَلَّ فَسَكَّنَ رُعْدَتَهُ وَ مَضَى، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِيْ يَزْحَفُ عَلَى الصِّرَاطِ وَ يْحْبُوْ أَحْيَانًا وَ يَتَعَلَّقُ أَحْيَانًا، فَجَاءَتْهُ صَلَاتُهُ عَلَيَّ فَأَقَامَتْهُ عَلَى قَدَمَيْهِ وَ أَنْقَذَتْهُ، وَ رَأَيْتُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِي انْتَهَى إِلَى أَبْوَابِ الْجَنَّةِ فَغُلِّقَتِ الْأَبْوَابُ دُوْنَهُ، فَجَاءَتْهُ شَهَادَةُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ فَتَحَتْ لَهُ الْأَبْوَابَ فَأَدْخَلَتْهُ الْجَنَّةَ.

Tadi malam, aku bermimpi melihat sesuatu yang menakjubkan.
Aku melihat seseorang dari umatku didatangi malaikat maut untuk dicabut nyawanya, lalu datanglah amalannya berbakti kepada kedua orangtuannya, akhirnya malaikat maut menundanya.
Aku melihat seseorang dari umatku telah siap untuk disiksa di alam kuburnya, lalu datanglah wudhū’nya, akhirnya wudhū’nya menyelamatkannya dari adzab kubur.
Aku melihat seseorang dari umatku telah dikepung oleh syaithan-syaithan, lalu datanglah dzikirnya, maka dzikirnya mengusir syaithan-syaithan itu darinya.
Aku melihat seseorang dari umatku telah dihadang oleh malaikat ‘adzab, lalu datanglah shalatnya, akhirnya shalatnya menyelamatkannya dari mereka.
Aku melihat seseorang dari umatku sangat kehausan ketika mendekati telaga, tetapi di dihalangi dan diusir, maka datanglah puasanya pada Bulan Ramadhān, akhirnya dia diberi minum hingga puas.
Aku melihat seseorang dari umatku, dan aku melihat para nabi sedang duduk melingkar, ketika orang tersebut hendak mendekati ḥalaqah itu, dia diusir, ketika amaliyyah mandi junubnya datang, maka tangannya ditarik dan didudukkan di sampingku.
Aku melihat seseorang dari umatku dari arah depannya gelap, dari arah belakangnya gelap, dari arah kanannya gelap, dari arah atasnya gelap, dari arah kirinya gelap, dan dari arah bawahnya gelap, ketika itu dia dalam keadaan bingung di tempat tersebut, lalu datanglah haji dan ‘umrahnya, akhirnya ia dikeluarkan dari kegelapan itu, kemudian dimasukkan ke dalam suatu cahaya.
Aku melihat seseorang dari umatku menangkis dengan tangannya semburan dan jilatan api neraka, lalu datanglah sedekahnya, akhirnya sedekahnya menjadi penangkis antara dia dengan api tersebut dan menaungi kepalanya.
Aku melihat seseorang dari umatku berbicara dengan orang-orang beriman, tetapi mereka tidak mau mengajaknya bicara, lalu datanglah amalan silaturrahimnya dan berkata: “Wahai kaum Muslimīn, sesungguhnya dia senang menyambung silaturrahi, maka ajaklah dia bicara,” akhirnya kaum Mu’minīn mau mengajaknya bicara dan mengajaknya berjabat tangan, maka ia pun berjabat tangan dengan mereka.
Aku melihat seseorang dari umatku, telah disatroni (didatangi untuk ditangkap) Malaikat Zabaniyyah, lalu datanglah amalannya, amar ma‘ruf dan nahi munkarnya, dan menyelamatkannya dari mereka lalu memasukkannya bersama malaikat rahmah.
Aku melihat seseorang dari umatku tertunduk di atas lututnya, sedangkan antara dirinya dengan Allah ada hijab penghalang, maka datanglah akhlaknya yang mulia, akhirnya ditarik tangannya lalu dimasukkan ke hadapan Allah.
Aku melihat seseorang dari umatku telah menerima catatan amal dengan tangan kirinya, lalu datang rasa takutnya kepada Allah s.w.t., akhirnya catatan amalnya ditarik kembali kemudian diletakkan di tangan kanannya.
Aku melihat seseorang dari umatku, timbangan amal baiknya sangat ringan, maka datanglah anak-anaknya yang mati pada saat bayi, akhirnya timbangan amal kebaikan menjadi berat.
Aku melihat seseorang dari umatku berdiri di tepi jurang Neraka Jahannam, maka datanglah harapannya kepada Allah, akhirnya amalan itu menyelamatkannya.
Aku melihat seseorang dari umatku telah terpelanting ke dalam api neraka, maka datanglah tetesan air matanya yang menangis karena takut kepada Allah ‘azza wa jalla, akhirnya amalan itu menyelamatkannya darinya.
Aku melihat seseorang dari umatku berdiri di atas titian yang sedang goncang seperti goncangnya pelepah kurma ketika diterpa anging kencang, maka datanglah baik sangkanya kepada Allah s.w.t. akhirnya amalan itu menenangkan goncangannya lalu dia selamat.
Aku melihat seseorang dari umatku gemetar di atas titian, terkadang merangkak dan terkadang bergelantungan, maka datanglah shalawatnya kepadaku, akhirnya shalawatnya untukku menegakkannya hingga berdiri tegak di atas kakinya hingga selamat.
Aku melihat seseorang dari umatku sampai di depan pintu surga, dia mendapati semua pintu telah tertutup, maka datanglah syahadah Lā Ilāha Illallāh, dan membukakan untuknya semua pintu lalu memasukkannya ke dalam surga”.”

Dikeluarkan oleh Abū Mūsā al-Madīnī dalam Kitāb-ut-Targhībi Fil-Khishāl-il Munziyati wat-Tarhībi min Khulal-il-Murdiyyah dan beliau mengatakan bahwa hadits ini ḥasan sekali, dan diturunkan oleh as-Suyūthī dalam al-Jāmi‘-ul-Kabīr yang disandarkan kepada al-Ḥākim, at-Tirmidzī, serta ath-Thabrānī dalam al-Mu‘jam-ul-Kabīr, 25/281-282. no. 39.

Ibn-ul-Qayyim r.h. di dalam kitab al-Wābil-ush-Shayyib berkata: “Syaikh-ul-Islām Ibnu Taimiyyah sangat mengagungkan hadits ini dan beliau mengatakan bahwa syawahid hadits ini sangat jelas.”

Ibn-ul-Qayyim berkata: “Sebaiknya setiap Muslim menghafal hadits ini.”

Catatan:

  1. 20). Ibnu Mājah meriwayatkan dari Fāthimah dengan lafazh: “Bila Rasūlullāh s.a.w. masuk masjid, beliau membaca:

    بِسْمِ اللهِ، وَ السَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ، اللهُمَّ اغْفِرْ لِيْ ذُنُوْبِيْ وَ افْتَحْ لِيْ أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ.

    Dengan nama Allah, dan salam teruntuk Rasūlullāh s.a.w. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan bukakanlah pintu-pintu rahmat-Mu untukku.”

    Dan ketika keluar membaca:

    بِسْمِ اللهِ، وَ السَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ، اللهُمَّ افْتَحْ لِيْ أَبْوَابَ فَضْلِكَ.

    Dengan nama Allah, dan salam teruntuk Rasūlullāh s.a.w. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan bukakanlah pintu-pintu fadhilah-Mu untukku.”

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *