Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (51-60/80)

Cover Buku 40 Keajaiban Shalawat - Pustaka Imam Bonjol

40 Keajaiban Shalawat
Judul Asli: Kitāb-ul-Arba‘īnīn fish-Shalāti was-Salāmi ‘alā Sayyid-its-Tsaqalain
Kunci Rahasia Faedah & Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w.

Oleh: Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Ḥaqq al-Hāsyimī
 
Penerjemah: Ustadz Zainal ‘Abidin
Penerbit: Pustaka Imam Bonjol

Rangkaian Pos: Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. - 40 Keajaiban Shalawat

Anjuran & Keutamaan Ke-51

Dari Ibnu Abī Aufā r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ كَانَتْ لَهُ حَاجَةٌ أَوْ إِلَى أَحَدٍ مِنْ بَنِيْ آدَمَ، فَلْيَتَوَضَّأْ، فَلْيُحْسِنِ الْوُضُوْءَ، ثُمَّ لِيُصَلِّ رَكَعَتَيْنِ، ثُمَّ يُثْنِيْ عَلَى اللهِ، وَلْيُصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ (ص) ثُمَّ لْيَقُلْ: لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ الْحَلِيْمُ الْكَرِيْمُ، سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ…..

Barang siapa yang mempunyai suatu hajat ketubuhan kepada Allah atau kepada salah seorang dari anak Ādam, maka hendaklah berwudhū’ dan memperbaiki wudhū’nya, kemudian shalatlah dua raka‘at, kemudian hendaklah memuji kepada Allah s.w.t. dan membaca shalawat kepada Nabi s.a.w., kemudian hendaklah membaca: “Lā ilāha illallāh-ul-Ḥalīm-ul-Karīm, Subḥānallāhi Rabb-il-‘Arsy-il-‘Azhīm....”

Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī dan al-Ḥākim. (171).

Anjuran & Keutamaan Ke-52

Dari Ruwaifi‘ bin Tsābit r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ قَالَ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَنْزِلْهُ الْمَقْعَدَ الْمُقَرَّبَ عِنْدَكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَجَبَتْ لَهُ شَفَاعَتِيْ.

Barang siapa yang mengucapkan: “Ya Allah, curahkanlah shalawat kepada Muḥammad, dan tempatkanlah dia pada tempat yang dekat di sisi-Mu pada Hari Kiamat,” maka dia berhak mendapat syafa‘atku.”

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī dan Ismā‘īl bin Isḥāq.

Anjuran & Keutamaan Ke-53

Dari Abū Umāmah r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَا مَنْ قَوْمٍ جَلَسُوْا مَجْلِسًا ثُمَّ قَامُوْا مِنْهُ لَمْ يَذْكُرُوْا اللهَ وَ لَمْ يُصَلُّوْا عَلَى النَّبِيِّ إلَّا كَانَ ذلِكَ الْمَجْلِسُ عَلَيْهِمْ تِرَةً.

Tidaklah sekelompok orang yang duduk di suatu majelis, kemudian bangkit darinya, namun tidak berdzikir kepada Allah dan tidak membaca shalawat kepada Nabi, melainkan majelis itu menjadi cacat bagi mereka.”

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī dan para perawinya terpecaya.

Anjuran & Keutamaan Ke-54

Dari Abū Umāmah r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ عَشْرًا مَلَكٌ مُوَكَّلٌ بِهَا حَتَّى يُبْلِغْنِيْهَا.

Barang siapa membaca shalawat kepadaku satu kali, maka Allah membalasnya sepuluh kali, dan Allah menugaskan malaikat untuk menyampaikannya kepadaku.”

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī. (182).

Anjuran & Keutamaan Ke-55

Dari ‘Abd-ur-Raḥmān bin Basyar r.a., dia berkata. Telah ditanya kepada Nabi s.a.w.: “Wahai Rasūlullāh, engkau telah memerintahkan kepada kami untuk mengucapkan salam dan bershalawat kepadamu. Mengucapkan salam kepadamu telah kami ketahui, lalu bagaimana cara bershalawat kepadamu?” Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ
اللهُمَّ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ

Ya Allah, berilah shalawat kepada keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat kepada keluarga Ibrāhīm. Ya Allah, berkahilah Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrāhīm.”

Dikeluarkan oleh Ismā‘īl bin Isḥāq.

Anjuran & Keutamaan Ke-56

Dari Abū Burdah bin Niyār r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ مِنْ أُمَّتِيْ صَلَاةً مُخْلِصًا مِنْ قَلْبِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرَ صَلَوَاتٍ وَ رَفَعَهُ بِهَا عَشْرَ دَرَجَاتٍ وَ كَتَبَ لَهُ عَشْرَ حَسَنَاتٍ وَ مَحَا عَنْهُ بِهَا عَشْرَ سَيِّئَاتٍ.

Barang siapa di antara umatku bershalawat kepadaku satu kali secara ikhlas dari lubuk hatinya, maka Allah akan membalasnya sepuluh kali shalawat, mengangkatnya sepuluh derajat, dan menulis untuknya sepuluh kebaikan, serta menghapus darinya sepuluh keburukan.”

Dikeluarkan oleh an-Nasā’ī, ath-Thabrānī, al-Bazzār, dan al-Baihaqī dalam ad-Da‘awāt.

Anjuran & Keutamaan Ke-57

Dari ‘Ammār bin Yāsir r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

إِنَّ اللهَ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى مَلَكًا أَعْطَاهُ أَسْمَاعَ الْخَلَائِقِ، فَهُوَ قَائِمٌ عَلَى قَبْرِيْ إِذَا مُتُّ، فَلَيْسَ أَحَدٌ يُصَلِّيْ عَلَيَّ صَلَاةً إِلَّا قَالَ: يَا مُحَمَّدُ، صَلَّى عَلَيْكَ فُلَانُ بْنُ فُلَانٍ، قَالَ: فَيُصَلِّي الرَّبُّ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى عَلَى ذلِكَ الرَّجُلِ بِكُلِّ وَاحِدٍ عَشْرًا.

Sesungguhnya Allah tabāraka wa ta‘ālā memiliki malaikat, yang diberi pendengaran seperti para makhluk dan dia berdiri di atas kuburanku setelah aku mati. Tidaklah seseorang bershalawat kepadaku satu kali, kecuali dia berkata: “Wahai Muḥammad, si Fulan bin Fulan telah bershalawat kepadamu.” Maka beliau bersabda: “Maka atas dasar itulah Rabb tabāraka wa ta‘ālā bershalawat sepuluh kali kepada orang tersebut untuk setiap shalawat.”

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī dan Abū Syaikh al-Ashfahānī.

Anjuran & Keutamaan Ke-58

Dari Abū Umāmah bin Sahl bin Ḥunaif r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

السُّنَّةُ فِي الصَّلَاةِ عَلَى الْجَنَازَةِ أَنْ يُكَبِّرَ الْإِمَامُ، ثُمَّ يَقْرَأُ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ فِي التَّكْبِيْرَةِ الْأُوْلَى سِرًّا فِيْ نَفسِهِ، ثُمَّ يُصَلِّيْ عَلَى النَّبِيِّ (ص) وَ يُخْلِصُ الدُّعَاءَ لِلْجَنَازَةِ فِي التَّكْبِيْرَاتِ.

Termasuk bagian dari Sunnah dalam shalat jenazah, hendaknya seorang imam membaca takbir, kemudian membaca Fātiḥat-ul-Kitāb pada takbīrat-ul-ūlā dengan suara lirih dalam hatinya, kemudian membaca shalawat kepada Nabi, kemudian berdoa untuk jenazah dengan ikhlas pada takbir-takbir berikutnya.

Dikeluarkan oleh asy-Syāfi‘ī, an-Nasā’ī, al-Baihaqī, dan Ibnu Jārud. (193).

Anjuran & Keutamaan Ke-59

Dari Jābir bin Samurah r.a., dia berkata: “Nabi s.a.w. pernah naik mimbar dan mengucap: “Āmīn, Āmīn”, maka ditanyakan kepada beliau: “Wahai Rasūlullāh, engkau tidak pernah melakukan seperti itu sebelumnya?” Maka beliau s.a.w. bersabda:

قَالَ لِيْ جِبْرِيْلُ – فَذَكَرَ الْحَدِيْثَ – وَ قَالَ فِيْهِ: يَا مُحَمَّدُ، مَنْ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيْكَ فَمَاتَ فَدَخَلَ النَّارَ، فَأَبْعَدَهُ اللهُ، قُلْ: آمِيْنَ، فَقُلْتُ: آمِيْنَ.

Tadi Jibrīl berkata kepadaku, – kemudian menyebutkan hadits – di antaranya Jibrīl berkata: “Wahai Muḥammad, barang siapa yang namamu disebut di sisinya lalu dia tidak bershalawat kepadamu lalu mati, maka orang tersebut masuk neraka, maka semoga Allah menjauhkannya (dari rahmat-Nya). Maka ucapkan: “Āmīn”. Maka aku mengucap: “Āmīn”.

Dikeluarkan oleh ath-Thabrānī, al-Bazzār, dan ad-Dāruquthnī dalam al-Afrād.

Anjuran & Keutamaan Ke-60

Dari Mālik bin Huwairits r.a., dia berkata: bahwa Nabi s.a.w. pernah naik mimbar….. lalu dia menuturkan hadits Jābir bin Samurah r.a. di atas.

Dikeluarkan oleh Ibnu Ḥibbān dan ath-Thabrānī.

Catatan:

  1. 17). Syaikh al-Albānī menyatakan bahwa hadits ini dha‘īf sekali. (Lihat Sunan Ibnu Mājah, no. 1384).
  2. 18). Al-Haitsamī berkata: “Dalam sanad-nya terdapat Mūsā bin ‘Umair al-Qurasyī. Dia adalah seorang perawi yang sangat lemah bahkan matrūk.
  3. 19). Diriwayatkan oleh al-Baihaqī dalam Sunan-ul-Kubrā, no. 6750.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *