Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (21-30/80)

Cover Buku 40 Keajaiban Shalawat - Pustaka Imam Bonjol

40 Keajaiban Shalawat
Judul Asli: Kitāb-ul-Arba‘īnīn fish-Shalāti was-Salāmi ‘alā Sayyid-its-Tsaqalain
Kunci Rahasia Faedah & Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w.

Oleh: Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Ḥaqq al-Hāsyimī
 
Penerjemah: Ustadz Zainal ‘Abidin
Penerbit: Pustaka Imam Bonjol

Rangkaian Pos: Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. - 40 Keajaiban Shalawat
  1. 1.Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (1-10/80)
  2. 2.Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (11-20/80)
  3. 3.Anda Sedang Membaca: Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (21-30/80)
  4. 4.Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (31-40/80)
  5. 5.Nash Anjuran dan Keutamaan Shalawat Nabi s.a.w. – 40 Keajaiban Shalawat (41-50/80)

Anjuran & Keutamaan Ke-21

Dari Abū Hurairah r.a., dia berkata, Rasūlullāh s.aw. bersabda:

إِنَّ للهِ سَيَّارَةً مِنَ الْمَلَائِكَةِ إِذَا مَرُّوْا بحَلَقِ الذِّكْرِ قَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ: أُقْعُدُوْا، فَإِذَا دَعَا الْقَوْمُ أَمِّنُوْا عَلَى دُعَائِهِمْ، فَإِذَا صَلُّوْا عَلَى النَّبِيِّ صَلُّوْا مَعَهُمْ حَتَّى يَفْرُغُوْا، ثُمَّ يَقُوْلُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ: طُوْبَى لِهؤُلَاءِ الْقَوْمِ يَرْجِعُوْنَ مَغْفُوْرًا لَهُمْ.

Sesungguhnya Allah mempunyai malaikat yang tugasnya berkelana, bila melewati halaqah dzikir, maka salah satunya berkata kepada yang lainnya: “Duduklah! Bila mereka berdoa maka aminkanlah doa mereka. Bila mereka membaca shalawat kepada Nabi, maka bershalawatlah bersama mereka hingga selesai. Kemudian salah satu dari malaikat berkata kepada yang lainnya: “Berbahagialah kaum itu, karena mereka pulang dalam keadaan terampuni dosanya.”

Dikeluarkan oleh Abū Sa‘īd al-Qāshī dalam al-Fawā’id.

Anjuran & Keutamaan Ke-22

Dari Abū Hurairah r.a., dia berkata, Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَا مِنْ أَحَدٍ يُسَلِّمُ عَلَيَّ إِلَّا رَدَّ اللهُ عَلَيَّ رُوْحِيْ حَتَّى أَرُدَّ عَلَيْهِ السَّلَامَ.

Tidaklah seorang Muslim mengucapkan salam atasku kecuali Allah akan mengembalikan ruhku kepadaku hingga aku dapat menjawab salamnya.”

Dikeluarkan oleh Aḥmad dan Abū Dāwūd, no. 2041. (101).

Ibn-ul-Qayyim berkata: “Sanad hadits ini shaḥīḥ, namun Ibnu Taimiyyah mengingkari bahwa Yazīd mendengar langsung dari Abū Hurairah. Allāhu a‘lam.”

Anjuran & Keutamaan Ke-23

Dari Abū Hurairah r.a., dia berkata, Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَى قَبْرِيْ كُنْتُ سَمِعْتُهُ وَ مَنْ صَلَّى عَلَيَّ مِنْ بَعِيْدٍ أُعْلِمْتُهُ.

Barang siapa yang membaca shalawat di atas kuburanku, maka aku mendengarnya, dan barang siapa yang membaca shalawat kepadaku dari kejauhan, maka aku diberitahu tentangnya.”

Dikeluarkan oleh Abū Syaikh, dan hadits ini sangat gharīb. (112).

Anjuran & Keutamaan Ke-24

Dari Buraidah r.a., dia berkata: Kami (para sahabat) bertanya: “Kami telah mengetahui cara mengucapkan salam kepadamu, lalu bagaimanakah cara bershalawat atasmu?” Beliau s.a.w. bersabda: “Ucapkanlah:

اللهُمَّ اجْعَلْ صَلَوَاتَكَ وَ رَحْمَتَكَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا جَعَلْتَهَا عَلَى إبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ya Allah, jadikanlah shalawat dan rahmat-Mu untuk Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah menjadikannya untuk Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Dikeluarkan oleh Ḥasan bin Syadzān.

Anjuran & Keutamaan Ke-25

Dari Sahl bin Sa‘ad r.a., dari Nabi s.a.w., beliau bersabda:

لَا صَلَاةَ لِمَنْ لَا يُصَلِّيْ عَلَى النَّبِيِّ.

Tidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca shalawat kepada Nabi.

Dikeluarkan oleh Ibnu Mājah, al-Ḥākim dan ath-Thabrānī. Hadits ini ma‘lūl. (123).

Anjuran & Keutamaan Ke-26

Dari Sahl bin Sa‘ad r.a. (134), dari Nabi s.a.w. bersabda: “Jibrīl telah datang kepadaku dan berkata:

يَا مُحَمَّدُ، مَنْ صَلَّى عَلَيْكَ مَرَّةً، كَتَبَ اللهُ لَهُ بِهَا عَشَرَ حَسَنَاتٍ، وَ مَحَا عَنْهُ عَشْرَ سَيِّئَاتٍ، وَ رَفَعَ لَهُ عَشْرَ دَرَجَاتٍ، وَ صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ عَشْرَ مَرَّاتٍ.

Wahai Muḥammad, barang siapa yang bershalawat kepadamu satu kali, maka Allah s.w.t. tulis untuknya sepuluh kebaikan, Allah hapus darinya sepuluh keburukan dan Allah angkat untuknya sepuluh derajat, dan malaikat bershalawat atasnya sepuluh kali.”

Diriwayatkan oleh al-Baghawī, Sa‘īd bin Manshūr, dan Ibn-un-Najjār.

Anjuran & Keutamaan Ke-27

Dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dari Rasūlullāh s.a.w., beliau bersabda:

إِذَا تَشَهَّدَ أَحَدُكُمْ فِي الصَّلَاةِ فَلْيَقُلْ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ وَ بَارَكْتَ وَ تَرَحَّمْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ؛ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Jika salah seorang di antara kalian membaca tasyahhud ketika shalat, maka hendaknya membaca: “Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat, berkah, dan rahmat kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.”

Dikeluarkan oleh al-Ḥākim, al-Baihaqī dan ad-Dāraquthnī.

Anjuran & Keutamaan Ke-28

Dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dari Rasūlullāh s.a.w., beliau bersabda:

مَنْ لَمْ يُصَلِّ عَلَيَّ فَلَا دِيْنَ لَهُ.

Barang siapa yang tidak membaca shalawat kepadaku, maka tidak ada agama baginya.”

Dikeluarkan oleh Muḥammad bin Ḥamdān al-Marwazī.

Anjuran & Keutamaan Ke-29

Dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dari Rasūlullāh s.a.w., beliau bersabda:

أَوْلَى النَّاسِ بِيْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ عَلَيَّ صَلَاةً.

Manusia yang paling berhak atasku nanti pada Hari Kiamat adalah orang yang paling banyak membaca shalawat kepadaku.”

Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī.

Anjuran & Keutamaan Ke-30

Dari Ibnu Mas‘ūd r.a., dia berkata: “Jika kalian bershalawat kepada Rasūlullāh s.a.w. maka perbaikilah shalawat kalian atasnya, karena kalian tidak tahu barangkali shalawat itu disampaikan kepadanya.” Ibnu Mas‘ūd berkata: “Orang-orang berkata kepadanya: “Ajarilah kami”. Maka dia berkata:

قُوْلُوْا: اللهُمَّ اجْعَلْ صَلَوَاتِكَ وَ رَحْمَتِكَ وَ بَرَكَاتِهِ عَلَى سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَ إِمَامِ الْمُتَّقِيْنَ وَ خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ مُحَمَّدٍ، عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ، إِمَامِ الْخَيْرِ، وَ قَائِدِ الْخَيْرِ، وَ رَسُوْلِ الرَّحْمَةِ، اللهُمَّ ابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا يَغْبِطُهُ بِهِ الْأَوَّلُوْنَ وَ الْآخِرُوْنَ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ucapkanlah: “Ya Allah, jadikanlah shalawat-Mu, rahmat-Mu, dan berkah-Mu atas penghulu para utusan, pemimpin kaum muttaqin dan penutup para nabi, yaitu Muḥammad, hamba-Mu dan utusan-Mu, yang menjadi panutan kebaikan dan panglima kebenaran serta utusan pembawa rahmah. Ya Allah, bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji, yang membuat orang-orang zaman dahulu dan zaman akhir iri terhadapnya. Ya Allah, berikanlah shalawat kepada Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberikan shalawat kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Dan berkahilah Muḥammad dan keluarga Muḥammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia”.”

Dikeluarkan oleh Ibnu Mājah dan ad-Dailamī. (145).

Catatan:

  1. 10). Di-ḥasan-kan oleh Syaikh al-Albānī dalam Shaḥīḥ Sunan Abī Dāwūd.
  2. 11). Dikeluarkan juga oleh at-Tibrizī dalam Misykāt-ul-Mashābiḥ dan al-Baihaqī dalam Syu‘ab-ul-Īmān dari Abū Hurairah r.a.
  3. 12). Di-dha‘īf-kan oleh Syaikh al-Albānī dalam Silsilat-ul-Aḥādīts-udh-Dha‘īfah, no. 2166.
  4. 13). Dalam Sunan-un-Nasā’ī, no. 1295 dari Abū Thalḥah bahwa Nabi bersabda: “Jibrīl telah datang kepadaku dan berkata: “Bukankah engkau senang wahai Muḥammad, (bahwa) tidaklah seorang pun dari umatmu membaca shalawat kepadamu satu kali, melainkan aku akan membaca shalawat untuknya sepuluh kali dan tidaklah seorang pun mengucapkan salam kepadamu melainkan aku akan memberi salam untuknya sepuluh kali.”
  5. 14). Hadits dha‘īf, diriwayatkan oleh Ibnu Mājah, no. 907 dan Ismā‘īl al-Qādhī dalam Kitābu Fadhl-ish-Shalāti ‘Alan-Nabī s.a.w., (61) yang di-dha‘if-kan Ibnu Ḥajar dalam fatwanya karena tidak ada anjuran membaca Sayyidinā dalam bershalawat kepada Nabi s.a.w. Begitu juga Syaikh al-Albānī dalam Shifat-ush-Shalāt-in-Nabī menyatakan bahwa hadits Ibnu Mājah sanadnya dha‘īf, namun ath-Thabrānī meriwayatkan dengan sanad lā ba’sa bihi. Perlu diketahui bahwa tidak ada satu riwayat pun dalam bacaan shalawat yang shaḥīḥ yang menyebutkan adanya lafazh “Sayyidinā” sebagaimana yang ditegaskan Syaikh al-Albānī dalam kitab Shifat-ush-Shalāt-in-Nabī, (174): “Masalah ini sangat masyhur dalam kitab-kitab fiqih, dan seluruh ‘ulamā’ ahli fiqih yang menurunkan bacaan shalawat, maka tidak ada satu pun yang menyebutkan lafazh “Sayyidinā”. Andaikata tambahan tersebut dianjurkan, pasti tidak samar dan tidak luput dari mereka untuk menyebutkan dalam kitab-kitab mereka, sedangkan kebaikan hanya dalam ittibā‘. Wallāhu a‘lam.” Namun ath-Thabrānī meriwayatkan dengan sanad bisa diterima.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *