Malaikat Penjaga Langit Kesatu Sampai Ketujuh – Membuka Rahasia Alam Malaikat

MEMBUKA RAHASIA ALAM MALAIKAT
 
Oleh: Ustadz: ‘Abd-ul-Ghafūr Ayskur
 
Penerbit: CV Bintang Pelajar.

Malaikat Penjaga Langit Kesatu Sampai Ketujuh

 

Ada pun keterangan yang menyatakan tentang adanya malaikat yang bertugas di langit pertama hingga ketujuh adalah sbb.:

Diriwayatkan oleh sahabat Mu‘ādz bin Jabal dan Jābir bin ‘Abdillāh, bahwa dalam malam Isrā’ Mi‘rāj pada perjalanannya ke langit, Rasūlullāh s.a.w. menyaksikan di langit pertama malaikat-malaikat yang sedang berdzikir sejak mulai mereka diciptakan oleh Allah.

Di langit kedua, beliau menyaksikan para malaikat yang sedang rukū‘. Sejak mulai mereka diciptakan oleh Allah, mereka tidak pernah mengangkat kepalanya.

Di langit ketiga, beliau s.a.w. menyaksikan para malaikat yang sedang bersujūd. Sejak mulai mereka diciptakan oleh Allah, mereka tidak pernah mengangkat kepalanya. Kecuali ketika mereka mendengar salām Nabi s.a.w. dan membalasnya, kemudian sujūd kembali. Oleh sebab itu, dalam tiap-tiap raka‘at sembahyang, diwajibkan sujūd dua kali.

Di langit keempat, beliau s.a.w. menyaksikan para malaikat yang sedang bersyahādat.

Dan di langit kelima, beliau s.a.w. menyaksikan para malaikat yang sedang bertasbīḥ,

Sedang di langit keenam, beliau s.a.w. menyaksikan para malaikat yang sedang bertakbīr dan bertahlīl.

Kemudian di langit ketujuh beliau s.a.w. menyaksikan para malaikat yang sedang mengucapkan salām, sejak mereka dijadikan oleh Tuhan.

Menyaksikan itu semua, tergeraklah hati beliau s.a.w. untuk memperoleh baginya dan ummatnya semacam ‘ibādah itu semua. Mengetahui keinginan hati Nabi-Nya itu. Kemudian Allah mengumpulkan seluruh ‘ibādahnya para malaikat tujuh langit, sebagai penghargaan atas Nabi s.a.w. untuk menjadi sembahyang Nabi s.a.w. dan ummatnya.

Dan Allah s.w.t. berfirman:

مَنْ أَدَّى الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ نَالَ عِبَادَةَ مَلَائِكَةِ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ….

Artinya:

Siapa yang mengerjakan sembahyang lima waktu maka ia memperoleh pahala, seperti ‘ibādahnya para malaikat tujuh langit. (dari buku: Raudhat-ul-‘Ulamā’)

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.