Malaikat Jibril dan Tugas-tugasnya – Membuka Rahasia Alam Malaikat

MEMBUKA RAHASIA ALAM MALAIKAT
 
Oleh: Ustadz: ‘Abd-ul-Ghafūr Ayskur
 
Penerbit: CV Bintang Pelajar.

Malaikat Jibrīl dan Tugas-tugasnya

 

Jibrīl a.s. adalah seorang malaikat yang ditugaskan oleh Allah untuk menyampaikan wahyu-Nya kepada para Nabi a.s.

Wahyu Pertama
Yang Diterima oleh Nabi s.a.w.

Pada suatu malam, waktu Nabi s.a.w. sedang berkhalwah (bersemedi) di gua Ḥirā’, datanglah kepadanya malaikat Jibrīl a.s. dan berkata:

أَبْشِرْ يَا مُحَمَّدُ، أَنَا جِبْرِيْلُ وَ أَنْتَ رَسُوْلُ اللهِ إِلَى هذِهِ الْأُمَّةِ

Artinya:

Bergembiralah hai Muḥammad, saya adalah Jibrīl dan tuan adalah utusan Allah untuk ummat ini.

Setelah itu Jibrīl a.s. memerintahkan kepada beliau s.a.w. supaya membaca, tetapi oleh beliau s.a.w. dijawab: Saya tidak dapat membaca. Beliau lalu diselimuti dengan selimut yang biasa dipakai untuk tidurnya, sehingga terasa sesak sekali. Setelah itu dibuka lagi. Jibrīl a.s. menyuruhnya lagi agar beliau membaca, dan dijawab sebagaimana di atas. Dan diselimuti lagi yang kedua kali, lalu dibuka. Untuk ketiga kalinya Jibrīl a.s. menyuruh beliau membaca, dan dijawab tidak dapat. Dan diselimuti lagi yang ketiga kali, lalu dibuka. Kemudian Jibrīl a.s. membacakan Wahyu yang pertama, yaitu berbunyi:

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَ، خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ، اقْرَأْ وَ رَبُّكَ الْأَكْرَمُ، الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِ، عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

Artinya:

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (makhlūq).
Yang telah menciptakan manusia dari segumpal darah.
Bacalah Tuhanmu itu Maha Pemurah.
Yang mengajarkan tulis menulis dengan pena.
Mengajar manusia apa-apa yang belum diketahuinya.
(al-‘Alaq: 1-5)

Itulah Wahyu pertama yang diterima oleh Nabi s.a.w. dari Allah s.w.t. dengan perantaraan malaikat Jibrīl a.s.

Jibrīl a.s. Menampakkan Diri Yang Kedua

Sesudah Wahyu yang pertama itu turun, maka agak lama Nabi s.a.w. tidak menerima wahyu lagi. Pada hal beliau amat rindunya. Maka dari itu setiap hari beliau s.a.w. berangkat ke tempat-tempat sunyi, di atas gunung dll. Pada suatu hari ketika Nabi s.a.w. berjalan-jalan sekonyong-konyong terdengar suara dari langit. Begitu beliau s.a.w. melihat ke atas, ternyata yang tampak adalah malaikat Jibrīl a.s. Jibrīl a.s. menampakkan diri yang kedua. Sambil duduk di antara langit dan bumi. Jadi bukan main besarnya. Maka cepat-cepat beliau s.a.w. pulang ke rumah dan minta diselimuti. Kemudian Allah s.w.t. menurunkan wahyu yang kedua, yaitu:

يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ، قُمْ فَأَنْذِرْ، وَ رَبَّكَ فَكَبِّرْ، وَ ثِيَابَكَ فَطَهِّرْ، وَ الرُّجْزَ فَاهْجُرْ، وَ لَا تَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ، وَ لِرَبِّكَ فَاصْبِرْ

Artinya:

Hai orang yang berselimut!
Bangunlah, lalu berilah peringatan!
Agungkanlah Tuhanmu!
Bersihkanlah pakaianmu!
Tinggalkanlah perbuatan dosa!
Janganlah memberi karena hendak balasan yang beroleh balasan yang lebih banyak!
Dan bersabarlah terhadap segala tantangan, untuk memenuhi perintah Tuhanmu.
(al-Muddatstsir: 1-7)

Setelah turunnya Wahyu yang kedua itu, lalu berlangsunglah sampai selama 22 tahun. Ada pun wahyu yang terakhir ialah:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَ أَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِيْ وَ رَضِيْتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِيْنًا

Artinya:

Pada hari ini Aku (Allah) telah menyempurnakan agama untukmu semua dan Aku telah mencukupkan keni‘matan-Ku padamu semua dan Aku telah rela/ridhā bahwa Islām itu sebagai agamamu semua.

Jibrīl a.s. Pernah Menampakkan Diri Kepada Para Sahabat Nabi.

Dari ‘Umar r.a. ia berkata:

بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ (ص) ذَاتَ يَوْمٍ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعَرِ لَا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ وَ لَا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ (ص) فَأَسْنَدَ رَكْبَتَيْهِ وَ وَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ وَ قَالَ: يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِسْلَامِ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص): الْإِسْلَامُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَ تُقِيْمَ الصَّلَاةَ وَ تُؤْتِي الزَّكَاةَ وَ تَصُوْمَ رَمَضَانَ وَ تَحُجَّ الْبَيْتِ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلًا، قَالَ: صَدَقْتَ فَعَجَبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَ يُصَدِّقُهُ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِيْمَانِ قَالَ: أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَ مَلَائِكَتِهِ وَ كُتُبِهِ وَ الْيَوْمِ الْآخِرِ وَ تُؤْمِنَ بِالْقَدْرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ، قَالَ: صَدَقْتَ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِحْسَانِ. قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ السَّاعَةِ. قَالَ: مَا الْمَسْئُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمِ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِيْ عَنْ أَمَارَاتِهَا. قَالَ: أَنْ تَلِدَ الْأَمَةُ رَبَّتَهَا وَ أَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاعَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي الْبُنْيَانِ ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا. ثُمَّ قَالَ: يَا عُمَرُ أَتَدْرِيْ مَنِ السَّائِلُ؟ قُلْتُ: اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ.

Artinya:

Ketika kami duduk dekat Rasūlullāh s.a.w. pada suatu hari maka sekonyong-konyong nampaklah kepada kami seorang laki-laki yang memakai pakaian sangat putih dan berambut hitam, tak terlihat padanya bekas (tanda-tanda) perjalanan dan tak ada seorang pun di antara kami yang mengenalnya, sehingga ia duduk di hadapan Nabi s.a.w. lalu disandarkan lututnya pada lutut Nabi s.a.w. dan meletakkan tangannya di atas pangkuan Nabi s.a.w. kemudian berkata: Hai Muḥammad, terangkanlah kepadaku tentang Islām! Maka jawab Nabi s.a.w.: Islām yaitu hendaklah engkau menyaksikan bahwasanya tiada Tuhan melainkan Allah, dan sesungguhnya Muḥammad itu pesuruh Allah. Hendaklah engkau mendirikan shalat. Dan mengeluarkan zakat. Dan hendaknya engkau berpuasa dalam bulan Ramadhan dan hendaklah engkau mengerjakan Haji ke Baitullāh (Makkah) jika engkau sudah kuasa menjalankannya.

Berkatalah orang itu: Engkau benar. Maka kami heran, ia bertanya dan ia pula membenarkannya.

Maka orang itu bertanya lagi: Terangkanlah kepadaku tentang Īmān!

Maka jawab Nabi s.a.w.: Hendaklah engkau beriman kepada Allah, kepada Malaikat-malaikatNya, kepada Kitāb-kitābNya, kepada Utusan-utusanNya, kepada Hari Kiamat, dan beriman pula dengan takdir baik dan buruk. Orang itu berkata: Engkau benar, Maka ia berkata lagi: Terangkan padaku tentang Iḥsān!

Maka jawab Nabi s.a.w.: Hendaklah engkau beribadah (mengabdi) kepada Allah, seakan-akan engkau melihat kepada-Nya, sekali pun engkau tak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Ia melihat engkau.

Tanya orang itu lagi: Beritahukanlah aku tentang Hari Kiamat, jawab Nabi: Orang yang ditanya tentang itu tidak lebih mengetahui dari si penanya. Orang itu selanjutnya bertanya lagi: Terangkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya. Jawab Nabi: Di antaranya, jika seorang hamba (budak) telah melahirkan tuannya (majikannya). Dan jika engkau melihat orang yang tadinya miskin papa, berbaju cumpang-camping, sebagai penggembala kambing, sudah berubah menjadi orang yang mampu hingga berlomba-lomba dalam kemegahan bangunan.

Kemudian pergilah orang itu. Setelah aku diam sejenak, kemudian Nabi bersabda: Wahai ‘Umar, tahukah engkau siapa yang bertanya tadi? Jawabku: Allah dan Rasūl-Nya lebih mengetahuinya. Nabi s.a.w. bersabda: Dia itu adalah Jibrīl, dia datang untuk mengajarkan tentang agamamu.
(H.R. Muslim).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.