Makna Tashawwuf – Kenapa Harus Berthariqah?

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasani
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

BAGIAN I

MAKNA TASHAWWUF

 

كَثُرَتْ أَقْوَالُ الْعُلَمَاءِ فِيْ تَعْرِيْفِهِ، وَ اخْتَلَفَتْ أَنْظَارُهُمْ فِيْ تَحْدِيْدِهِ، وَ ذلِكَ دَلِيْلٌ عَلَى شَرَفِ اسْمِهِ وَ مُسَمَّاهُ، يُنْبِئُ عَنْ سُمُوِّ غَايَتِهِ وَ مَرْمَاهُ. فَقِيْلَ: “التَّصَوُّفُ الْجِدُّ فِي السُّلُوْكِ إِلَى مَلِكِ الْمُلُوْكِ”، وَ قِيْلَ” التَّصَوُّفُ الْمُوَافَقَةُ لِلْحَقِّ وَ الْمُفَارَقَةُ لِلْخَلْقِ”، وَ قِيْلَ: “التَّصَوُّفُ ابْتِغَاءُ الْوَسِيْلَةِ إِلَى مُنْتَهَى الْفَضِيْلَةِ”.

Banyak sekali perkataan para ‘ulamā’ mengenai definisi tashawwuf. Perbedaan pun tak bisa dicegah. Hal ini sebagai bukti atas keagungan tashawwuf dan pembahasannya. Dikatakan: “Tashawwuf adalah upaya bersungguh-sungguh dalam menempuh jalan menuju Allah Penguasa Kerajaan. Tashawwuf adalah keselarasan diri (bergantung) kepada al-Ḥaqq (Allah s.w.t.) dan melepaskan diri (dari bergantung) pada makhluk. Tashawwuf adalah menggapai wasilah menuju akhir tujuan.”

وَ قِيْلَ: التَّصَوُّفُ الرَّغْبَةُ إِلَى الْمَحْبُوْبِ فِيْ دَرْكِ الْمَطْلُوْبِ”، وَ قِيْلَ: التَّصَوُّفُ حِفْظُ الْوَفَاءِ وَ تَرْكُ الْجَفَاءِ”، إِلَى غَيْرِ ذلِكَ مِنْ الْأَقْوَالِ الَّتِيْ تَبْلُغُ نَحْوَ أَلْفٍ، حَكَاهَا الْحَافِظُ أَبُوْ نُعِيْمٍ فِيْ كِتَابِهِ “حِلْيَةُ الْأَوْلِيَاءِ”.

Dikatakan: “Tashawwuf adalah keinginan menuju yang dicinta dalam menemukan apa yang dikehendaki. Tashawwuf adalah menjaga janji dan kesetiaan serta meninggalkan hal yang tidak berharga.” Dan definisi lain yang mencapai 1000 definisi seperti apa yang dicatat oleh al-Ḥāfizh Abū Nu‘aim dalam kitab “Ḥilyat-ul-Auliyā’.”

وَ سُئِلَ الْإِمَامُ أَبُو الْقَاسِمِ الْجُنَيْدِ، سَيِّدُ الطَّائِفَةِ، عَنِ التَّصَوُّفِ فَقَالَ: تَصْفِيَةُ الْقَلْبِ عَنْ مُوَافَقَةِ الْبَرِيَّةِ، وَ مُفَارَقَةُ الْأَخْلَاقِ الطَّبِيْعِيَّةِ، وَ إِخْمَادُ صِفَاتِ الْبَشَرِيَّةِ، وَ مُجَانِبَةُ الدَّوَاعِيْ النَّفْسَانِيَّةِ، وَ مُنَازَلَةُ الصِّفَاتِ الرُّوْحَانِيَّةِ، وَ التَّعَلُّقُ بِالْعُلُوْمِ الْحَقِيْقِيَّةِ، وَ اسْتِعْمَالُ مَا هُوَ أَوْلَى عَلَى الْأَسَدِيَّةِ، وَ النُّصْحُ لِجَمِيْعِ الْأُمَّةِ، وَ الْوَفَاءُ للهِ عَلَى الْحَقِيْقَة، وَ اتِّبَاعُ الرَّسُوْلَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ فِي الشَّرِيْعَةِ”. اهــــ.

Suatu ketika Imām Abul-Qāsim al-Junaid (11): Penghulu kaum shūfī, ditanya perihal tashawwuf, ia menjawab: “Tashawwuf adalah membersihkan hati dari pengaruh keduniaan, menjauhkan diri dari sifat tercela, memadamkan sifat kemanusian, menjauhkan diri dari godaan hawa nafsu, menapaki sifat ruhaniah, menggantungkan pada ilmu-ilmu hakikat, menggunakan hal-hal yang mengantarkan pada keabadian, menasihati khalayak umat manusia, ketundukan pada Allah atas kebenaran, dan mengikuti Rasūl, Muḥammad s.a.w. dalam syariat Islam.”

وَ لَعَلَّ هذَا الْقَوْلُ أَبْلَغُ مَا قِيْلَ فِي التَّصَوُّفِ وَ كَشَفَ حَقِيْقَتَهُ، وَ إِنْ كَانَتِ الْأَقْوَالُ السَّابِقَةُ مُخْتَلِفَةً فِي اللَّفْظِ وَ الْمَعْنَى، فَهِيَ مُتَّفِقَةٌ فِي الْغَايَةِ وَ الْمَعْنَى، وَ إِنَّمَا عَبَّرَ كُلُّ قَائِلٍ بِحَسَبِ مَدْرَكِهِ وَ مَشْرَبِهِ.

Boleh jadi definisi ini diniali paling menyeluruh untuk menjelaskan makna tashawwuf dan menyingkap hakikatnya. Dan meskipun beberapa pendapat sebelumnya berbeda dari segi lafal dan redaksinya, namun secara makna ada titik kesamaan. Perbedaan tersebut terjadi karena mereka (kalangan shūfī) mendefinisikannya berdasar dzauq (rasa) dan keadaan masing-masing.

وَ عَلَى نَحْوِ اخْتِلَافِهِمْ فِي التَّصَوُّفِ اخْتَلَفُوْا فِيْ مَعْنَى الصُّوْفِيْ وَ اشْتِقَاقِهِ، فَقَالَ الْإِمَامُ أَبُوْ عَلِيِّ الرُّوْذَبَارِيُّ – وَ قَدْ سُئِلَ عَنِ الصُّوْفِيِّ – : “مَنْ لَبِسَ الصُّوْفَ عَلَى الصَّفَا وَ أَطْعَمَ الْهَوَى ذَوْقَ الْجَفَا وَ كَانَتِ الدُّنْيَا مِنْهُ عَلَى الْقَفَا وَ سَلَكَ مِنْهَاجَ الْمُصْطَفَى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمِ”.

Seperti halnya terjadi perbedaan pendapat dalam pendefinisian tashawwuf, mereka pun berbeda juga dalam memaknai istilah shūfī. Imām Abū ‘Alī ar-Rūdzabārī (22) saat ditanya hal tersebut berkata: “Shūfī ialah orang yang memakai kain wol dengan hati yang bersih, memberi makan hawa-nafsu dengan perasaan yang kering, meletakkan dunia di balik punggung mereka dan mengikuti jejak langkah Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.”

وَ قَالَ الْإِمَامُ سَهْلُ بْنُ عَبْدِ اللهِ التُّسْتَرِيُّ: “الصُّوْفِيْ مَنْ صَفَا عَنِ الْكَدَرِ وَ امْتَلَأَ مِنَ الْفِكَرِ وَ انْقَطَعَ إلَى اللهِ مِنَ الْبَشَرِ وَ اسْتَوَى عِنْدَهُ الذَّهَبُ وَ الْمَدَرُ”.

Pernah Imām Sahl bin ‘Abdillāh at-Tustarī (33) ditanya perihal kaum shūfī, ia menjawab: “Shūfī adalah orang yang bersih dari penyakit hati, memenuhi dirinya dengan tafakkur, memutus segala hubungan dengan manusia dan fokus menghadap Allah s.w.t., mereka yang menganggap bahwa emas sama dengan tanah.”

وَ أَنْشَدَ الْإِمَامُ تَقِيُّ الدِّيْنِ السُّبْكِيْ:

Imām Taqiyyuddīn as-Subkī (44) bersenandung:

تَنَازَعَ النَّاسُ فِي الصُّوْفِيْ وَ اخْتَلَفُوْا

قِدَمًا وَ ظَنُّوْهُ مُشْتَقًّا مِنَ الصُّوْفِ

Orang-orang saling berdebat, mereka berbeda pendapat tentang istilah shūfī.
Mereka menyangka shūfī berasal dari kata shūf (bahan wol).

وَ لَسْتُ أَنْحَلُ هذَا الْإِسْمَ غَيْرَ فَتًى

صَافَى فَصُوْفِيْ حَتَّى لُقِّبَ الصُّوْفِيْ.

Aku tidak bisa menguraikan kata shūfī ini, kecuali maknanya adalah pemuda,
Yang bersih, ia dibersihkan sehingga disebut sebagai shūfī.”

وَ هذَانِ الْبَيْتَانِ لِأَبِي الْفَتْحِ الْبُسْتِيْ.

Dua bait di atas adalah gubahan Abil-Fatḥ al-Bustī (55).

وَ قَالَ الْعَلَّامَةُ الشَّيْخُ مُحَمَّدٌ مَيَّارَةٌ فِيْ “شَرْحِ الْمُرْشِدِ الْمُعِيْنِ”: وَ فِي اشْتِقَاقِ التَّصَوُّفِ أَقْوَالٌ؛ إِذْ حَاصِلُهُ اتِّصَافٌ بِالْمَحَامِدِ وَ تَرْكٌ لِلْأَوْصَافِ الْمَذْمُوْمَةِ”، وَ قِيْلَ: “مِنَ الصَّفَاءِ”. اهـــ

Syaikh al-‘Allāmah Muḥammad Mayyārah (66) dalam kitab “Syarḥ-ul-Mursyid-il-Mu‘īn” berkata: “Asal kata dari tashawwuf itu memiliki banyak pandangan; semuanya mengerucut pada satu kesimpulan bahwa tashawwuf adalah menghiasi diri dengan kebaikan dan meninggalkan sifat-sifat yang buruk.”

وَ قَالَ الْمُحَقِّقُ أَبُوْ حَفْصٍ الْفَاسِيْ: “ظَهَرَ لِيْ أَنَّهُ مَنْسُوْبٌ إِلَى الصُّوْفِ؛ لِأَنَّهُ فِي الْغَالِبِ شِعَارُهُ وَ دِثَارُهُ، وَ لِأَنَّ هذَا اللَّفْظَ مُشْتَمِلٌ عَلَى ثَلَاثَةِ أَحْرُفٍ مُنْقَطِعَةٌ مِنْ ثَلَاثِ كَلِمَاتٍ دَالَّةٍ عَلَى ثَلَاثِ مَعَانٍ هِيَ أَوْصَافُهُ الْمُخْتَصَّةُ بِه؛ فَالصَّادُ مِنَ الصَّفَاءِ، وَ الْوَاوُ مِنَ الْوَفَاءِ، وَ الْفَاءُ مِنَ الْفَنَاءِ.

Imām al-Muḥaqqiq Abū Ḥafsh al-Fāsī (77) berkata: “Telah jelas sampai kepadaku bahwa kata tashawwuf dinisbatkan pada shūf. Karena pada umumnya tertuju pada makna pakaian dan selendang. Kata shūf ini merupakan perpecahan dari tiga huruf yang ketiganya memiliki makna masing-masing; huruf shād bermakna shafā (murni), wāwu bermakna wafā’ (loyalitas), fā’ bermakna fanā’.

قَالَ الْعَلَّامَةُ ابْنُ الْحَاجِّ: وَ قَدْ أَشَرْتُ إِلَى ذلِكَ فِيْ ثَلَاثَةِ أَبْيَاتٍ فَقُلْتُ:

Imām al-‘Allāmah Ibn-ul-Ḥājj (88) berkata: Aku telah mengisyarahkan pada tiga bait syair di bawah ini:

صَفَا مَنْهَلُ الصُّوْفِيِّ عَنْ عِلَلِ الْهَوَى

فَمَا شَابَ ذَاكَ الْوَرْدُ مِنْ نَفْسِهِ حَظٌّ

وَ وَفَى بِعَهْدِ الْحُبِّ إِذْ لَمْ يَكُنْ لَهُ

إِلَى غَيْرِ مَنْ يَهْوَى الْتِفَاتٌ وَ لَا حَظٌّ

مَحَتْ آيَةَ الْإِظْلَامِ شَمْسُ نَهَارِهِ

وَ قَدْ ذَهَبَتْ مِنْهُ الْإِشَارَةُ وَ اللَّفْظُ.

Seorang shūfī itu bersih daripada keburukan hawa-nafsu.
Maka air yang murni itu tak akan tercampur sesuatu apapun.
Seorang shūfī memberikan janji cinta,
Karena baginya ia membutuhkan lirikan dan pandangan orang.
Sinar mentarinya membakar kegelapan,
Dan telah pergi baginya isyarat dan ucapan.”

إِلَى غَيْرِ ذلِكَ مِنَ الْأَقْوَالِ الَّتِيْ تَجِدُهَا مَسْطُوْرَةٌ فِيْ كُتُبِ الْقَوْمِ.

Dan berbagai pendapat lain yang akan kalian temukan dalam kitab-kitab para ‘ulamā’ yang konsen pada ilmu tashawwuf.

Catatan:

  1. 1). Imām Abul-Qāsim al-Junaid bin Muḥammad bin al-Janaid al-Qawārīrī al-Khazzāz an-Nahawandī al-Baghdādī asy-Syāfi‘ī, atau lebih dikenal dengan al-Junaid al-Baghdādī, Sayyid ath-Thā’ifah (Penghulu kalangan shūfī). Lahir di Nahawand, Pesia tahun 220 H, wafat di Baghdād 298 H.
  2. 2). Imām Abū ‘Alī Muḥammad bin Aḥmad bin Qāsim bin Manshūr ar-Rūdzabārī, Syaikh ash-Shūfiyyah (Guru kalangan shūfī). Lahir di desa Rūdzabār, Thūsī dekat dengan Baghdād dan wafat di Mesir tahun 322 H. Beliau adalah murid dari Imām al-Junaid al-Baghdādī dan Imām Ibnu Suraij.
  3. 3). Imām Abū Muḥammad Sahl bin ‘Abdillāh bin Yūnus at-Tustarī, ‘Ulamā’ shūfī abad ketiga Hijriah dan ahli dibidang akidah. Lahir di Tustar, Iran tahun 200 H. dan wafat di Bashrah tahun 283 H.
  4. 4). Imām Abul-Ḥasan ‘Alī bin ‘Abd-il-Kāfī bin ‘Alī bin Tamām as-Subkī al-Khazrajī al-Anshārī. Seorang shūfī, ‘Ulamā’ ahli hadits, tafsir, ushul fiqh, nahwu, sharaf dan sastra dari madzhab Syāfi‘ī yang bergelar “Syaikh-ul-Islām, Taqiyyuddīn” dan “Qādhiy-al-Qudhāt” (Juru hukumnya para hakim). Beliau adalah ayah dari ‘ulamā’ terkenal, Imām Tājuddīn as-Subkī. Lahir di Sabak al-‘Abīd, al-Munafiyyah tahun 683 H., wafat di Mesir tahun 756 H. Di antara karya-karya beliau: Shifā’-us-Saqīmi fī Ziyārati Khayr-il-Anām, ad-Durrat-ul-Madiyatu fir-Raddi ‘alā Ibni Taymiyyah, al-Ashbāḥu wan-Nazhā’ir.
  5. 5). Imām Abil-Fatḥ ‘Alḥ bin Muḥammad bin al-Ḥusain bin Yūsuf bin Muḥammad bin ‘Abd-il-‘Azīz al-Bustī, ‘Ulamā’ ahli sastra. Lahir di kota Bust (sekarang Lashkargah, Afghanistan) tahun 330 H., wafat di Bukhārā tahun 400 H. beliau memiliki karya yang terkenal dengan Qashīdat-un-Nūniyyah.
  6. 6). Imām Abū ‘Abdillāh Muḥammad bin Aḥmad Mayyārah al-Fāsī, ‘Ulamā’ ahli fikih madzhab Mālikī. Lahir tahun 999 H. dan wafat tahun 1072 H. di kota Fes, Maroko. Beberapa karya beliau di antaranya: al-Itqānu wal-Ḥikāmi Syarḥu Tuḥfat-ul-Ḥukkām, ad-Durr-ust-Tsamīni fī Syarḥ-il-Manzhūmat-il-Mursyid-il-Mu‘īn.
  7. 7). Imām Abū Ḥafsh ‘Umar bin ‘Abdillāh bin ‘Umar bin Yūsuf bin al-‘Arabī bin Syaikh Abul-Maḥāsin al-Fāsī al-Fihrī. Seorang ‘ulamā’ shūfī yang ‘ālim dan berwibawa. Beliau memiliki banyak karya yang masih berbentuk manuskrip seperti Tuḥfat-ul-Hadzaqi fī Syarḥi Lamiyat-iz-Zaqqāq”, Taqyīdu fī Asmā’-ish-Shaḥābati fil-Musnad.
  8. 8). Imām Abū ‘Abdillāh Muḥammad bin Muḥammad al-Abdarī al-Fāsī, atau lebih dikenal dengan Ibn-ul-Ḥājj. Salah satu punggawa kalangan shūfī dan di zamannya. ‘Ulamā’ kesohor madzhab Mālikī dan ahli Hadits. Lahir di kota Fes, Maroko dan wafat di Cairo, Mesir tahun 737 H. Salah satu karyanya yang terkenal adalah al-Madkhal ilā Taimiyyah al-A‘malu bi-Taḥsīn-in-Niyati wat-Tanbīhi ‘alā Ba‘dī-l-Badā’i wal-Awā’id.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *