Keutamaan Shalawat – Dala’il-ul-Khairat

Dalā’il-ul-Khairāt
Ungkapan Cinta Terindah untuk Allah dan Rasūlullāh

Oleh: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
(w. 870 H./1465 M.)
 
Diterjemahkan dari Dalā’il-ul-Khairāti wa Syawāriq-ul-Anwār fī Dzikr-ish-Shalāti ‘alan-Nabiyy-il-Mukhtar.
Karya: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
 
Penerjemah: Tatam Wijaya
Penerbit: Zaman

1. Keutamaan Shalawat.

Bagian pendahuluan kitab Dalā’il-ul-Khairāt menjelaskan nilai penting cinta kepada Nabi Muḥammad s.a.w. dan keutamaan membaca shalawat kepada beliau.

عَنْ أَنَسٍ أَنَّهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص): لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى اَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ نَفْسِهِ وَ مَالِهِ وَ وَلَدِهِ وَ وَالِدِهِ وَ النَّاسِ أَجْمَعِيْنَ.

Diriwayatkan dari Anas r.a. bahwa Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Tak seorang pun di antara kalian benar-benar beriman hingga ia mencintaiku melebihi cintanya kepada dirinya sendiri, hartanya, anaknya, ayahnya, dan cintanya kepada seluruh manusia.”

Hadits ini terdapat dalam Shaḥīḥ Bukhārī dan Shaḥīḥ Muslim dengang redaksi yang sedikit berbeda. Dalam hadits lain, Nabi s.a.w. bersabda: “Jika kau memuji Nabi sekali, Allah memujimu sepuluh kali.” Hadits ini diriwayatkan oleh Ḥadhrah ibn ‘Amr ibn al-‘Āsh dan terdapat dalam Shaḥīḥ Muslim. Dalam hadits riwayat Imām at-Tirmidzī dari Imām ‘Alī r.a. disebutkan bahwa Nabi s.a.w. bersabda: “Jika kau mendengar nama Nabi disebutkan dan kau tidak memuji Allah dan bershalawat kepadanya, kau termasuk orang yang pelit.”

Karena membaca shalawat kepada Nabi s.a.w. termasuk amal yang sangat baik dan utama, Imām al-Jazūlī memutuskan untuk menamai karyanya tentang shalawat ini dengan judul “Dalā’il-ul-Khairāt”.

3. Niat.

Kitab Dalā’il-ul-Khairāt dimulai dengan niat sebagai berikut:

اللهُمَّ إِنِّي نَوَيْتُ بِصَلَاتِيْ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ اِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَ تَصْدِيْقًا لِنَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ مَحَبَّةً فِيْهِ وَ شَوْقًا إِلَيْهِ وَ تَعْظِيْمًا لِقَدْرِهِ وَ لِكَوْنِهِ أَهْلًا لِذلِكَ فَتَقَبَّلْهَا مِنِّيْ بِفَضْلِكَ وَ إِحْسَانِكَ وَ أَزِلْ حِجَابَ الْغَفْلَةِ عَنْ قَلْبِيْ وَ اجْعَلْنِيْ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ.

Ya Allah, aku berniat melantunkan shalawat kepada Baginda Nabi.

Semoga Allah melimpahkan rahmat dan salam kepadanya. Ya Allah, kulantunkan shalawat demi memenuhi perintah-Mu dan karena keyakinanku kepada Nabi-Mu, Sayyidina Muhammad, semoga shalawat dan salam terlimpah kepadanya.

Ya Allah, dengan cinta dan rinduku kepadanya dan dengan kehormatan yang layak untuknya, terimalah dariku ibadahku dalam dekap kelembutan dan kasih-sayangMu.

Ya Allah, angkatlah hijab kelalaian dari hatiku, dan jadikan aku di antara golongan hamba-Mu yang shalih.

4. Shalawat yang Diajarkan Baginda Nabi s.a.w.

Shalawat paling populer yang diajarkan Baginda Nabi s.a.w. adalah shalawat Ibrāhīmiyyah yang dibaca dalam shalat. Shalawat ini disebutkan dalam hadits Nabi s.a.w. yang mulia, yang diriwayatkan Imām al-Bukhārī dari Ḥadhrah ‘Abd-ur-Raḥmān ibn Abī Laylā. Shalawat ini juga terdapat dalam kitab hadits Shaḥīḥ Muslim, Abū Dāwūd, at-Tirmidzī, dan Imām an-Nasā’ī sebagaimana disebutkan Imām Yūsuf an-Nabhānī dalam al-Anwār-ul-Muḥammadiyyah. Marilah kita baca shalawat tersebut:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّد، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ya Allah, limpahkan rahmat kepada Baginda Nabi Muḥammad, juga kepada keluarga Baginda Nabi Muḥammad, sebagaimana Engkau limpahkan rahmat kepada Baginda Nabi Ibrāhīm dan keluarga Baginda Nabi Ibrāhīm.

Sungguh Engkau Maha Terpuji, Maha Mulia.

Ya Allah, limpahkan berkah kepada Baginda Nabi Muḥammad dan kepada keluarga Baginda Nabi Muḥammad sebagaimana Engkau limpahkan berkah kepada Baginda Nabi Ibrāhīm dan kepada keluarga Baginda Nabi Ibrāhīm.

Sungguh Engkau Maha Terpuji, Maha Mulia.

Al-Ḥāfizh as-Sakhawī mengumpulkan sekitar 40 variasi bacaan Shalawat Ibrāhīmiyyah yang terdapat dalam kitab-kitab hadits yang mulia, salah satu bentuk yang paling populer adalah yang terdapat dalam kitab Dalā’il-ul-Khairāt. Salah satu contoh variasi tersebut terdapat dalam kitab hadits Imām al-Ḥākim yang meriwayatkannya dari ‘Abdullāh ibn Mas‘ūd:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّد، وَ ارْحَمْ مُحَمَّدًا وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ بَارَكْتَ وَ تَرَحَّمْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

Ya Allah, limpahkan rahmat kepada Sayyidinā Muḥammad dan keluarga Sayyidinā Muḥammad. Juga limpahkan berkah kepada Sayyidinā Muḥammad dan keluarga Sayyidinā Muḥammad. Limpahkan kasih-sayang kepada Sayyidinā Muḥammad, juga kepada keluarga Sayyidinā Muḥammad, sebagaimana Engkau limpahkan rahmat, berkah, dan kasih kepada Sayyidinā Ibrāhīm dan kepada keluarga Sayyidinā Ibrāhīm. Sungguh, Engkau Maha Terpuji, Maha Mulia.

Selain shalawat Ibrāhīmiyyah, Rasūlullāh juga mengajarkan kepada para sahabat beberapa macam shalawat yang lain. Salah satunya adalah yang disebutkan dalam hadits Nabi s.a.w. yang dinukil oleh Sayyidinā al-Imām al-Ḥabīb ‘Abdullāh ibn ‘Alawī al-Ḥaddād (1044-1132 H) dalam an-Nashā’iḥ-ud-Dīniyyah (Nasihat Agama) yang dituturkan oleh Ḥadhrah Ruwayfī ibn Tsābit al-Anshārī dan diriwayatkan oleh Imām Aḥmad.

وَ قَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ: مَنْ قَالَ اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَنْزَلْهُ الْمَقْعَدَ الْمُقَرَّبَ عِنْدَكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَجَبَتْ لَهُ شَفَاعَتِيْ.

Nabi s.a.w. bersabda: “Syafa‘atku akan diberikan kepada mereka yang membaca shalawat ini:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ أَنْزَلْهُ الْمَقْعَدَ الْمُقَرَّبَ عِنْدَكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ya Allah, limpahkan rahmat kepada Muhammad dan anugerahilah ia kedudukan yang paling dekat kepada-Mu di hari Kiamat.”

Kitab Dalā’il-ul-Khairāt menyebutkan shalawat ini tetapi dengan redaksi yang sedikit berbeda, yaitu:

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ أَنْزَلْهُ الْمَنْزِلَ الْمُقَرَّبَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ya Allah, limpahkan rahmat kepada Muḥammad dan tempatkanlah ia di tempat yang paling dekat (dengan-Mu) pada hari Kiamat.”

5. Labbaik Allāhumma Labbaik

Allah memerintahkan kita untuk menunaikan ibadah haji jika kita mampu. Dan ketika kita telah siap menunaikannya, kita dianjurkan untuk memperbanyak bacaan talbiyyah: labbaika allāhumma labbaik (inilah aku, siap menjalankan titah-Mu, ya Allah). Allah juga memerintahkan kita dalam al-Qur’ān untuk melantunkan shalawat dan salam kepada Baginda Nabi s.a.w. dalam surah al-Aḥzāb [33]: 56. Dan, sungguh mengagumkan, kita menemukan shalawat pada bagian pertama Dalā’il-ul-Khairāt yang menjawab seruan Allah pada ayat di atas.

إِنَّ اللهَ وَ مَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. لَبَّيْكَ اللهُمَّ رَبِّيْ وَ سَعْدَيْكَ صَلَوَاتُ اللهِ الْبَرّ الرَّحِيْمِ وَ الْمَلَائِكَةِ الْمُقَرَّبيْنَ وَ النَّبِيِّيْنَ وَ الصَّدِّيْقِيْنَ وَ الشَّهَدَاءِ وَ الصَّالِحِيْنَ وَ مَا سَبَّحَ لَكَ مِنْ شَيْءٍ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ عَلَى سَيّدِنَا مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللهِ خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ وَ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ وَ إِمَامِ الْمُتّقِيْنَ وَ رَسُوْلِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ الشَّاهِدِ الْبَشِيْرِ الدَّاعِيْ إِلَيْكَ بِإِذْنِكَ السِّرَاجِ الْمُنِيْر وَ عَلَيْهِ السَّلَامُ.

Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kepadanya dan sampaikan salam kepadanya.” (Q.S. al-Aḥzāb [33]: 56). Inilah aku dan aku siap menjalankan titah-Mu, ya Allah, ya Rabbī. Semoga shalawat Allah Yang Maha Baik dan Maha Pengasih, serta shalawat para malaikat-Nya yang didekatkan, dan para nabi, orang beriman, para syahid, dan orang shāliḥ, dan semua makhluq yang memuji-Mu, wahai Tuhan penguasa semesta, dilimpahkan kepada Sayyidinā Muḥammad putra ‘Abdullāh, penutup para nabi, penghulu para rasūl, pemimpin kaum beriman, utusan Allah penguasa alam semesta, sang penyaksi, pembawa kabar gembira, yang menyeru manusia kepada-Mu, ya Allah, dengan idzin-Mu. Dialah cahaya yang bersinar. Dan semoga keselamatan dilimpahkan kepadanya.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.