Keagungan Allah s.w.t. – Hakikat Hikmah Tauhid & Tashawwuf

Hakikat Hikmah Tauhid dan Tashawwuf
(al-Hikam)

Karya: Dr. Muhibbuddin Waly

Penerbit: Gunung Jati – Jakarta.

15. KEAGUNGAN ALLAH S.W.T.

 

  1. مِمَّا يَدُلُّكَ عَلَى وُجُوْدِ قَهْرِهِ سُبْحَانَهُ أَنْ حَجَبَكَ عَنْهُ بِمَا لَيْسَ بِمَوْجُوْدٍ مَعَهُ.

Sebagian yang menunjukkan pada engkau atas ada keperkasaan-Nya (Allah s.w.t.) Yang Maha Suci ialah bahwasanya Ia mendinding engkau daripada-Nya dengan sesuatu (yang pada hakikatnya tidak ada wujudnya serta-Nya Allah s.w.t.

Penjelasan Kalam Hikmah yang ke-15 ini sebagai berikut:

  1. Telah sepakat pendapat ‘ulamā’ ‘Ārifīn dan Muḥaqqiqīn ya‘ni ‘ulamā’-‘ulamā’ Islam yang ‘ilmu mereka dalam akhlāq Tashawwuf dan Ketuhanan luas dan mendalam bahkan disertai pula dengan perasaan mereka sendiri bahwa segala sesuatu selain Allah s.w.t. pada hakikatnya tidak ada, melihat pada dzāt-dzāt benda semuanya itu. Semuanya itu tidak dapat dikatakan ada sebagaimana ada-Nya Allah s.w.t., sebab barang siapa yang berpendapat bahwasanya ‘alam ini bersifat ada seperti adanya sifat Allah s.w.t., maka berarti ia telah musyrik, memperserikatkan Allah s.w.t. dengan lainnya. Dan adalah bertentangan dengan hakikat Tauḥīd yang suci murni.

Atas inilah Firman Allah ta‘ālā dalam surat al-Qashash juz 20, ayat 88:

وَ لَا تَدْعُ مَعَ اللهِ إِلهًا آخَرَ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ لَهُ الْحُكْمُ وَ إِلَيْهِ تُرْجَعُوْنَ

Dan janganlah kamu seru Tuhan yang lain di sampingg Allah! Tiada Tuhan selain daripada-Nya. Segala sesuatu akan binasa selain dzāt-Nya Allah s.w.t. Hukum kekuasaan itu kepunyaan Allah dan kepada-Nya kamu akan dikembalikan.”

Teranglah dengan ayat ini bahwa yang besifat ada pada hakekatnya dan sebenarnya adalah Allah s.w.t. Selain daripada Allah meskipun kita lihat adanya tetapi adalah menurut pandangan lahiriyyah semata-mata. Karena segala-galanya yang terjadi pada selain Allah adalah dengan kehendak-Nya menurut ‘ilmu-Nya dan dengan kekuasaan-Nya. Dan pada satu waktu semua selain Allah akan tiada dan akan binasa.

Berkata Penyair:

أَلَا كُلُّ شَيْءٍ مَا خَلَا اللهُ بَاطِلٌ
وَ كُلُّ نَعِيْمٍ لَا مُحَالَةَ زَائِلٌ.

Ketahuilah! Segala sesuatu selain Allah adalah bāthil (tidak ada pada hakekatnya).
Dan sesuatu nikmat tidak mustaḥīl pada akan hilang (pada waktunya).

  1. Karena itu maka hamba-hamba Allah yang ‘Ārifīn dan Muḥaqqiqīn tidak melihat adanya selain Allah s.w.t., sebab dalam hati dan perasaan mereka telah begitu tebal keyakinan dan ‘aqīdah tentang Allah s.w.t. tidak perlu kepada selain-Nya. Tetapi segala-segalanya itu adalah dari Allah s.w.t. yang Maha Cukup dengan dzāt-Nya dan sifat-Nya. Dia adalah qadīm, ada-Nya tidak bepermulaan, dan lagi kekal selama-lamanya.

Berkata Syaikh Abū-l-Ḥasan asy-Syādzilī r.a. Bahwasanya kita melihat Allah s.w.t. adalah dengan penglihatan iman dan yakin. Oleh sebab itulah, maka tidak perlu lagi bagi kita dalīl dan burhān yang menunjukkan kepada Allah. Bahkan Allah yang kita lihat adalah dalīl atas makhlūq-makhlūqNya. Adakah (pada hakekatnya) sesuatu yang maujūd di dalam ‘alam ini selain dari Allah Yang Maha Esa lagi Maha Benar? Andainya, jikalau ada maka tak dapat tidak kita akan melihat semuanya itu (selain Allah) laksana debu yang beterbangan di udara, sekali pun jika engkau cari semuanya itu pada hakekatnya engkau tidak memperolehnya.

Inilah maksud perkataan dari sebagian ‘ulamā’ Muwaḥḥidīn Mutashawwifīn:

لَوْ كُلِّفْتُ أَنْ أَرَى غَيْرَهُ لَمْ اَسْتَطِعْ فَإِنَّهُ لَا غَيْرَ مَعَهُ حَتَّى أَشْهَدَهُ مَعَهُ.

Jikalau aku dipaksa melihat selain Allah niscaya aku tidak sanggup karena tidak ada sesuatu yang lain beserta Allah sehingga aku melihatnya serta Allah.”

Maksudnya, demikianlah apabila ‘aqīdah Tauḥīd telah begitu mendalam maka meskipun mata kita melihat segala sesuatu dalam ‘alam ini, tetapi Allah yang selalu terlihat oleh kita dan tidak lain.

  1. Kebanyakan kita manusia penglihatan kita, pendengaran kita dan perasaan kita terdinding kepada Allah s.w.t. disebabkan syahwat keduniaan, meskipun pada syarī‘at dan hukum fiqih tidak diharamkan tetapi hal keadaan ini dapat melupakan kita kepada Allah s.w.t., apabila tidak kita jaga dan tidak kita pimpin.

Demikian juga pahala-pahala akhirat dan kemuliaan-kemuliaan yang datang dari ‘amal ‘ibādah, ini pun pada hakekatnya juga dapat mendinding kita dengan Allah s.w.t. Sebab ini menurut hamba-hamba Allah yang ‘Ārifīn merupakan debu-debu yang nihil dan tiada. Tetapi yang Maha Agung dan Perkasa adalah Allah s.w.t. Oleh sebab itu, apabila segala hijab-hijab ini sudah terangkat dari kita, maka kita pasti akan lupa pada dunia dan akhirat, bahkan juga, kepada hal-hal, derajat-derajat dalam tingkatan-tingkatan ‘aqīdah kita dan dzikir-dzikir kita. Pada waktu itu kita fanā’ pada segala-segalanya dan terbukalah bagi kita dalam perasaan, penglihatan kita sendiri atas kebesaran dan ke-Agung-an Allah s.w.t. Kita karam dalam pengagungan dan ta‘zhīm kepada Allah, sehingga akal perasaan kita tertumpah pada-Nya.

  1. Berikut ‘ulamā’ Tashawwuf: Fanā’ terbagi atas 3 macam:
  1. FANĀ’ FIL-AF‘ĀL. Ya‘ni menjurus ‘aqal kita dan perasaan kita tertuju pada pengertian, bahwa tidak ada seorang pun yang berkuasa di dalam ‘alam ini selain hanya Allah s.w.t.
  2. FANĀ’ FISH-SHIFĀT. Ya‘ni diri kita karam dalam perasaan, bahwa tidak ada yang hidup pada hakekatnya, tidak ada yang ber‘ilmu pada hakekatnya, tidak ada yang berkuasa pada hakekatnya, tidak ada yang berkehendak pada hakekatnya, tidak ada yang Maha Pendengar pada hakekatnya dan tidak ada yang berkata-kata pada hakekatnya selain Allah s.w.t. Demikianlah apabila ia telah hilang sadarnya selain hanya segala sifat-sifat itu adalah bagi Allah s.w.t.
  3. FANĀ’ FIDZ-DZĀT. Ya‘ni hilang baginya segala ‘alam yang ada ini, karena perasaannya dalam seluruh badannya tertuju atas yang maujūd hakiki pada Allah s.w.t.

Berkata Muḥyiddīn Ibn-ul-‘Arabī:

مَنْ شَهِدَ الْخَلْقَ لَا فِعْلَ لَهُمْ فَقَدْ فَازَ، وَ مَنْ شَهِدَهُمْ لَا حَيَاةَ لَهُمْ فَقَدْ فَازَ، وَ مَنْ شَهِدَهُمْ عَيْنَ الْعَدَمِ فَقَدْ وَصَلَ.

Barang siapa yang melihat makhlūq di mana tidak ada kekuasaan pada mereka maka sungguh menang ia (fāza = sukses, berjaya, berhasil), dan barang siapa melihat makhlūq tiada hidup pada mereka, maka sungguh telah meliputi ia (meningkat naik pada tingkatan-tingkatan ‘aqīdah ilāhiyyah), dan barang siapa yang melihat makhlūq adalah nihil, maka sungguh ia telah sampai (ke titik yang dituju).”

Berkata penyair:

مَنْ أَبْصَرَ الْخَلْقَ كَالسَّرَابِفَقَدْ تَرَقَّ عَنِ الْحجَابِ
إِلَى وُجُوْدٍ يَرَاهُ رَتْقًابِلَا ابْتِعَادٍ وَ لَا اقْتَرَابِ
وَ لَمْ يُشَاهِدْ بِهِ سِوَاهُهُنَاكَ يُهْدِيْ إِلَى الصَّوَاب.

Barang siapa yang melihat makhlūq (keseluruhannya sebagai fatamorgana) penglihatan yang lain dari kenyataan, maka sungguh ia telah naik jauh dari hijab-hijab yang mendindingnya.
Ia telah naik menuju wujud yang dilihatnya dengan sesungguhnya (yakin) tidak jauh dan tidak hampir.
Ia tidak melihat dengan penglihatannya terkecuali wujud yang hakiki (Allah s.w.t.) di sanalah ia dapat petunjuk kepada jalan yang betul.”

Kesimpulannya, marilah kita angkat semua hijab dan dinding yang membatasi kita dengan Allah s.w.t. Segala hijab-hijab itu ialah segala syahwat duniawi dan ambisi mencapai pahala ukhrawi dan tingkatan-tingkatan dalam ukuran ‘ibādah yang terlintas dalam hati. Semuanya ini harus diangkat dari hati kita dan perasaan kita demi supaya betul-betul terarah kepada Allah s.w.t. dengan keridhaan-Nya yang kita cari dan yang kita kehendaki apabila semua hijab-hijab ini telah terangkat, maka barulah kita mencapai tawakkal yang sebenarnya kepada Allah s.w.t.

Dia adalah Maha Agung pada dzāt-Nya, pada segala perbuatan-Nya dan pada segala sifat-Nya.

In syā’ Allāh kita akan terus dipimpin oleh-Nya kepada jalan yang betul, kita mendapat keridhaan-Nya dengan nikmat ma‘rifat yang sempurna terhadap-Nya. Āmīn!

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.