Peringatan ke24 – Peringatan-Peringatan di dalam Hadits-Hadits Qudsi oleh Imam al-Ghazali

هُوَ
الْمَوَاعِظُ فِي أَحَادِيثِ الْقُدْسِيَّةِ
لِلإِمَامِ الْغَزَالِيِّ

Peringatan-peringatan di dalam Hadits-hadits Qudsi
Oleh: Imam al-Ghazali

الْمَوْعِظَةُ الرَّابِعَةُ وَ الْعِشْرُوْنَ

Peringatan Kedua Puluh Empat.

يَقُوْلُ اللهُ تَعَالى: يَا بْنَ آدَمَ!

Allah ta‘ā berfirman: “Wahai anak-cucu Ādam!

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوْهُ عَدُوًّا.

Sesungguhnya syaithān itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh (mu)” (Q.S.35:6).

اِعْلَمُوا الْيَوْمَ الَّذِيْ تُحْشَرُوْنَ فِيْهِ فَوْجًا فَوْجًا،

Ketahuilah, bahwa suatu hari kalian akan dikumpulkan kelompok demi kelompok,

وَ تَقُوْمُوْنَ بَيْنَ يَدَيِ الرَّحْمنِ صَفًّا صَفًّا،

Berdiri di hadapan Tuhan Yang Maha Pemurah baris demi baris,

وَ تَقْرَؤُوْنَ الْكِتَابَ حَرْفًا حَرْفًا،

Membaca buku (catatan amalanmu) huruf demi huruf,

وَ تُسْأَلُوْنَ عَمَّا عَمِلْتُمْ سِرًّا وَ جَهْرًا.

Dan kalian akan ditanya tentang apa yang pernah kalian lakukan secara rahasia atau terang-terangan,

يَوْمَ نَحْشُرُ الْمُتَّقِيْنَ إِلَى الرَّحْمنِ وَفْدًا، وَ نَسُوْقُ الْمُجْرِمِيْنَ إِلى جَهَنَّمَ وِرْدًا،

(Ingatlah) hari (ketika) Kami mengumpulkan orang-orang yang takwa kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sebagai perutusan yang terhormat, dan Kami akan menghalau orang-orang yang durhaka ke neraka Jahanam dalam keadaan dahaga” (Q.S.19:85-86).

لَكُمْ وَعْدٌ وَ وَعِيْدٌ،

Kalian berhak mendapatkan apa yang telah dijanjikan dan apa yang telah diancamkan,

فَإِنِّيْ أَنَا اللهُ لاَ شَبِيْهَ لِيْ،

Sesungguhnya Aku adalah Allah, tidak ada sesuatu pun yang menyamai-Ku,

وَ لَيْسَ سُلْطَانٌ كَسُلْطَانِيْ.

Tidak ada kekuasaan seperti kekuasaan-Ku,

مَنْ صَامَ لِيْ فِيْ دَهْرِهِ خَالِصًا أَفْطَرْتُهُ بِأَلْوَانِيْ،

Barang siapa berpuasa dengan tulus ikhlas untuk-Ku sepanjang waktu, Aku akan berikan hidangan berbuka yang beraneka ragam hidangan-Ku,

وَ مَنْ بَاتَ فِيْ لَيْلَةِ قَائِمًا كَانَ لَهُ شَأْنٌ مِنْ شَأْنِيْ،

Barang siapa berjaga malam dengan berdiri (melakukan salat malam), dia berhak mendapatkan salah satu kedudukan-Ku,

وَ مَنْ غَضَّ عَيْنَهُ عَنْ مَحَارِمِيْ أَمَّنْتُهُ مِنْ نِيْرَانِيْ.

Dan barang siapa memejamkan matanya dari apa yang Aku haramkan, akan Aku selamatannya dari api neraka-Ku,

فَأَنَا الرَّبُّ فَاعْرِفُوْنِيْ،

Aku adalah Tuhan, maka kenalilah Aku,

وَ أَنَا الْمُنْعِمُ فَالشْكُرُوْنِيْ،

Akulah Pemberi nikmat, maka bersyukurlah kepada-Ku,

وَ أَنَا الْحَافِظُ فَاحْفَظُوْنِيْ،

Akulah yang Maha Pelindung, maka berlindunglah kepada-Ku,

وَ أَنَا النَّاصِرُ فَانْصُرُوْنِيْ،

Akulah yang Maha Pemberi Pertolongan, maka mintalah pertolongan kepada-Ku,

وَ أَنَا الْغَافِرُ فَاسْتَغْفِرُوْنِيْ،

Akulah yang Maha Pengampun, maka mintalah ampunan dari-Ku,

وَ أَنَا الْمَقْصُوْدُ فَاقْصُدُوْنِيْ،

Akulah Dzāt yang menjadi tujuan, maka menujulah kepada-Ku,

وَ أَنَا الْمُعْطِيْ فَاسْأَلُوْنِيْ،

Akulah yang Maha Pemberi, maka mintalah pada-Ku,

وَ أَنَا الْمَعْبُوْدُ فَاعْبُدُوْنِيْ،

Akulah Dzāt yang (paling pantas) disembah, maka sembahlah Aku,

وَ أَنَا الْعَالِمُ فَاْحَذَرُوْنِيْ.

Akulah yang Maha Mengetahui, maka waspadalah terhadap-Ku.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.