22 Kecaman terhadap Perilaku Homoseks – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual

40 HADITS SHAHIH
Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
Oleh: Bintus Sami‘ ar-Rakily

Tim Penyusun:
Ust. Imam Ghozali, Ustzh. Khoiro Ummatin,
Ust. M. Faishol, Ustzh. Khotimatul Husna,
Ust. Ahmad Shidqi, Ust. Didik L. Hariri,
Ust. Irfan Afandi, Ust. Ahmad Lutfi,
Ust. Syarwani, Ust. Alaik S., Ust. Bintus Sami‘,
Ust. Ahmad Shams Madyan, Lc.
Ust. Syaikhul Hadi, Ust. Ainurrahim.

Penerbit: Pustaka Pesantren

Rangkaian Pos: Bagian 3 - Penyaluran Hasrat Seksual yang Terlarang
  1. 1.17 Orang yang Zina Berarti Tidak Beriman – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  2. 2.18 Berzina Memancing Murka Tuhan – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  3. 3.19 Menzinai Tetangga Adalah Sebesar-besar Dosa – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  4. 4.20 Tua Bangka Yang “Dicuekin” Tuhan – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  5. 5.21 Berpikir Seribu Kali Sebelum Berzina – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  6. 6.Anda Sedang Membaca: 22 Kecaman terhadap Perilaku Homoseks – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  7. 7.23 Lesbian dan Homo – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  8. 8.24 Ada yang Lebih Dahsyat daripada Syahwat – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual
  9. 9.25-26 Pahala Besar Bagi yang Dapat Menjaga Kemaluan – Teladan Nabi Menyalurkan Hasrat Seksual

Kecaman terhadap Perilaku Homoseks

Hadits ke-22

عَنْ إبْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص) مَنْ وَجَدْتُمُوْهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ (رواه أبو داود والترمذي وابن ماجه والحاكم)

Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Siapa saja yang kalian dapati mengerjakan perbuatan kaum Luth, maka bunuhlah si pelaku maupun pasangannya.” (HR. Abu Dawud, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan al-Hakim)

Keterangan:

Telah diterangkan di muka bahwa dalam Islam, tujuan seks bukan semata-mata bersenang-senang, tidak sepenuhnya sebagai pelampiasan nafsu syahwat belaka. Akan tetapi, ada motif yang lebih agung di balik itu. Ada tujuan ilahiah dan motif ketuhanan di dalam penciptaan hasrat seks. Yakni, berlangsungnya kehidupan di muka bumi, dari generasi ke generasi, sehingga peran manusia sebagai khalifah fil ardh tidak terputus. Oleh karena itu, perbuatan homoseksual  merupakan penyelewengan dari fitrah Tuhan yang sangat dikutuk oleh Islam. Perbuatan ini tidak kalah berbahaya dari zina, atau bahkan jauh lebih membahayakan.

Jika kita melirik peradaban manusia, maka azab yang menimpa kaum Nabi Luth bisa menjadi peringatan tentang terkutuknya perbuatan hono ini. Tentang kaum Luth, Allah berfirman:

Sesungguhnya kalian mendatangi laki-laki untuk melepaskan syahwat, bukan kepada wanita. Sungguh kalian ini kaum yang melampaui batas …” Maka, Kami turunkan kepada mereka huja (batu); perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.” (QS. al-A’raf: 80-84).

Dalam ayat lain, disebutkan:

Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas menjadi di bawah (dijungkirbalikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi.” (QS. Hud: 82-83).

Semua ulama fiqih sepakat bulat tentang haram dan terlarangnya perbuatan homoseks. Sama sekali tidak ada perselisihan, kecuali perbedaan pendapat tentang hukuman apa yang harus ditimpakan kepada para pelakunya. Ada yang mengajurkan membakar pelakunya dengan api; ada yang memilih bentuk hukuman menindih pelaku dengan dinding; ada yang mengatakan pelakunya dijatuhkan dari tempat tertinggi sambil ditimpuki dengan batu; ada yang memilih menahan si pelaku di tempat yang paling busuk sampai mati.

Demikianlah, meski tidak menentukan bentuknya, hadits di atas menerangkan dengan tegas bahwa hukuman bagi pelaku homoseks adalah hukuman mati. Yang menarik, bukan hanya pelaku (yang meliwath) yang harus dihukum mati; objek (yang diliwath) pun juga dihukum dengan hukuman serupa. Sebab, pelaku maupun korban sama-sama berbahaya. Dalam banyak penelitian, korban homoseks acapkali memiliki kecenderungan untuk menjadi pelaku di kemudia hari. Selain itu, perbuatan ini dapat menular kepada orang-orang di sekitar mereka. Bayangkan, jika penyelewengan ini terjadi di masyarakat, dan menjadi trend, manusia tentu akan habis dalam dua atau tiga generasi.

Wallahu a’lam.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *