04 Tersenyum Kala Bertemu Sahabat – Agar Kamu Selalu Dicintai Sahabatmu

40 HADITS SHAHIH
Agar Kamu Selalu Dicintai Sahabatmu
Oleh: Alaik S.

Tim Penyusun:
Ust. Imam Ghozali, Ustzh. Khoiro Ummatin,
Ust. M. Faishol, Ustzh. Khotimatul Husna,
Ust. Ahmad Shidqi, Ust. Didik L. Hariri,
Ust. Irfan Afandi, Ust. Ahmad Lutfi,
Ust. Syarwani, Ust. Alaik S., Ust. Bintus Sami‘,
Ust. Ahmad Shams Madyan, Lc.
Ust. Syaikhul Hadi, Ust. Ainurrahim.

Penerbit: Pustaka Pesantren

Hadits ke-4

Tersenyum Kala Bertemu Sahabat

 

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهُ (ص): تَبَسُّمُكَ فِيْ وَجْهِ أَخِيْكَ لَكَ صَدَقَةٌ.

Artinya:

Dari Abu Dzarr dari Rasulullah s.a.w. yang bersabda: “Senyummu ketika bertemu saudaramu merupakan sedekah.” (H.R. at-Tirmidzi).

Keterangan:

Rasulullah s.a.w. adalah figur manusia yang selalu dihormati, dicintai, dan dinanti-nantikan kehadirannya. Keberadaan beliau senantiasa dirindukan oleh semua orang. Mengapa bisa seperti ini? Tentunya ada sisi yang mengagumkan yang terpancar dari beliau di mata para sahabat sehingga mereka betah untuk berlama-lama bercengkerama dengan beliau.

Sebagai manusia yang paling agung di muka bumi ini, ada tingkah laku beliau yang menarik untuk dicermati. Meskipun agak sepele dan kurang begitu dihiraukan, namun barangkali dari situlah keagungan beliau terpantul dengan jelas. Tingkah laku yang dianggap sepele itu adalah bahwa beliau merupakan sosok yang lemah lembut dan suka tersenyum ketika bertemu dan berbincang dengan para sahabat. Beliau selalu memasang muka ramah dan segar setiap kali bertatap muka dengan orang lain. Jarang sekali beliau terlihat murung dan memasang tampang seram. Hampir tidak pernah beliau memperhatikan kemurkaannya di hadapan khalayak jika tidak dalam keadaan terpaksa. Sikap santun dan keceriaan yang beliau perlihatkan bagaikan angin segar bagi siapa saja yang berada di hadapannya. Lawan bicaranya akan merasakan kesejukan dan kesentosaan bila melihat beliau menyunggingkan senyumnya. Dari senyum tersebut, hati yang asalnya beku bisa mencair, yang mulanya panas dapat menjadi dingin, dan seterusnya.

Senyum beliau bukanlah senyum yang dibuat-buat dan dipaksakan guna menarik simpati orang lain. Senyum tersebut memang terpancar dari kecintaan beliau kepada sesama manusia, terutama kaum muslimin. Dan senyum tersebut memantulkan kebijaksanaan diri yang terlontar dari lubuk hati yang paling dalam.

Hadits di atas merupakan peneguhan atas tindak tanduk beliau yang lazim terlihat sehari-hari. Melalui hadits itu, beliau ingin mengajak seluruh umatnya supaya membiasakan diri untuk tersenyum kepada setiap orang yang dijumpainya. Dengan senyuman, seseorang sudah bersedekah, walaupun dia tidak mengulurkan tangan untuk memberikan materi kepada orang lain. Sebuah sedekah yang murah dan menyenangkan.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.