Hati Senang

036 Doa Menerima Zakat atau Sedekah – Membuat Harta Anda Barakah

40 HADITS SHAHIH
Membuat Harta Anda Barakah

Oleh: Ainurrahim

Tim Penyusun:

Ust. Imam Ghozali, Ustzh. Khoiro Ummatin,
Ust. M. Faishol, Ustzh. Khotimatul Husna,
Ust. Ahmad Shidqi, Ust. Didik L. Hariri,
Ust. Irfan Afandi, Ust. Ahmad Lutfi,
Ust. Syarwani, Ust. Alaik S., Ust. Bintus Sami‘,
Ust. Ahmad Shams Madyan, Lc.
Ust. Syaikhul Hadi, Ust. Ainurrahim.

Penerbit: Pustaka Pesantren

Hadits ke-36

Doa Menerima Zakat atau Sedekah

 

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ أَوْفَى: أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ (ص) كَانَ إِذَأ أَتَى بِصَدَقَةٍ قَالَ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِمْ. وَ أَنَّ أَبِيْ أَتَاهُ بِصَدَقَةٍ فَقَالَ: اللهُمَّ صَلِّ عَلَى آلِ أَبِيْ أَوْفَى.

Artinya:

Dari ‘Abdullah bin Aufa, bahwasanya Rasulullah s.a.w., bila diserahkan kepadanya zakat, berdoa: “Ya Allah, limpahkanlah karunia atas mereka!” Juga ketika bapakku menyerahkan zakat kepadanya, nabi berdoa: “Ya Allah, limpahkanlah karunia atas keluarga Abu Aufa.” (H.R. Ahmad dan lain-lain).

Keterangan:

Dari hadits di atas dapat dipahami bahwa keikhlasan seseorang dalam menyerahkan zakat, pada hakikatnya sedang membuka pintu karunia Allah. Pernyataan ini tentunya tidak terlepas dari ungkapan bahwa doa yang ikhlas – dan disertai kesungguhan usaha – dapat mewujudkan sesuatu yang pada mulanya tampak tidak mungkin terwujud.

Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas