Doa dengan Wasilah Asma’ Allah – Dala’il-ul-Khairat

Dalā’il-ul-Khairāt
Ungkapan Cinta Terindah untuk Allah dan Rasūlullāh

Oleh: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
(w. 870 H./1465 M.)
 
Diterjemahkan dari Dalā’il-ul-Khairāti wa Syawāriq-ul-Anwār fī Dzikr-ish-Shalāti ‘alan-Nabiyy-il-Mukhtar.
Karya: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
 
Penerjemah: Tatam Wijaya
Penerbit: Zaman

12. Doa dengan Wasīlah Asmā’ Allah.

 

Pada tiap-tiap bagian Dalā’il-ul-Khairāt terdapat doa yang patut kita panjatkan. Memang, hanya kepada Allah kita mesti memohon atau berdoa, bukan kepada yang lain. Namun, para ‘ulamā’ kerap bertawassul atau menjadikan hal lain sebagai perantara dalam memohon kepada Allah. Imām al-Jazūlī juga bertawassul, sebagaimana akan kita lihat. Ini menunjukkan bahwa kita dibolehkan untuk bertawassul. Sebagai contoh, Imām al-Jazūlī memohon kepada Allah dengan menggunakan wasīlah Asmā‘-ul-Ḥusnā (nama Allah yang paling indah):

فَأَسْأَلُكَ يَا اللهُ يَا اللهُ يَا اللهُ يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ يَا ذَا الْجَلَالِ وَ الْإِكْرَامِ.
لَا إِلهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ.
أَسْأَلُكَ بِمَا حَمَلَ كُرْسِيُّكَ مِنْ عَظَمَتِكَ وَ جَلَالِكَ وَ بَهَائِكَ وَ قُدْرَتِكَ وَ سُلْطَانِكَ.
وَ بِحَقِّ أَسْمَائِكَ الْمَخْزُوْنَةِ الْمَكْنُوْنَةِ الْمُطَهَّرَةِ الَّتِيْ لَمْ يَطَّلِعْ عَلَيْهَا أَحَدٌ مِنْ خَلْقِكَ.
وَ بِحَقِّ الْاِسْمِ الَّذِيْ وَضَعَتْهُ عَلَى اللَّيْلِ فَأَظْلَمَ، وَ عَلَى النَّهَارِ فَاسْتَنَارَ، وَ عَلَى السَّمَاوَاتِ فَاسْتَقَلَّتْ، وَ عَلَى الْأَرْضِ فَاسْتَقَرَّتْ، وَ عَلَى الْبِحَارِ فَانْفَجَرَتْ، وَ عَلَى الْعُيُوْنِ فَنَبَعَتْ، وَ عَلَى السَّحَابِ فَأَمْطَرَتْ.
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ فِيْ جَبْهَةِ جِبْرِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاء الْمَكْتُوْبَةِ فِيْ جَبْهَةِ الْإِسْرَافِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ وَ عَلَى جَمِيْعِ الْمَلَائِكَةِ.
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ حَوْلَ الْعَرْشِ، وَ بَالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ حَوْلَ الْكُرْسِيِّ.
وَ أَسْأَلُكَ بِاِسْمِكَ الْعَظِيْمِ الْأَعْظَمِ الَّذِيْ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ.
وَ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ أَسْمَائِكَ كُلِّهَا مَا عَلِمْتُ مِنْهَا وَ مَا لَمْ أَعْلَمْ.
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا آدَمُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا نُوْحٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا صَالِحٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا يُوْنُسُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا مُوْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا هَارُوْنَ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا شُعَيْبٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِبْرَاهِيْمُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِسْمَاعيْلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا دَاودُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا سُلَيْمَانُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا زَكَرِيَّا عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا يَحْيَى عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا يُوْشَعُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا الْخَضِرُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِلْيَاسُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِلْيَسَعُ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا ذُو الْكِفْلِ عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ.
وَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا مُحَمَّدٌ صَلَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نَبِيُّكَ وَ رَسُوْلُكُ وَ حَبِيْبُكَ وَ صَفِيُّكَ.
يَا مَنْ قَالَ قَوْلُهُ الْحَقُّ.
وَ اللهُ خَلَقَكُمْ وَ مَا تَعْمَلُوْنَ.

Maka, aku memohon kepada-Mu ya Allah, ya Allah, ya Allah…..
Wahai Yang Maha Kekal, Wahai Yang Maha Berdiri Sendiri, Wahai Pemilik Keagungan dan Kemuliaan.
Tidak ada sesuatu pun yang patut disembah selain Engkau; “Maha Suci Engkau! Sungguh, aku telah berbuat zhalim.” (Q.S. al-Anbiyā’ [21]: 87).
Aku memohon kepada-Mu ya Allah, dengan perantaran apa yang dibawa (dipikul) Kursi-Mu berupa keagungan-Mu, dan kekuasaan-Mu, dan keperkasaan-Mu, dan Kekuatan-Mu, dan kemuliaan-Mu.
Dan demi kebenaran nama-namaMu yang tersembunyi, terjaga, dan tersucikan, yang tidak satu pun di antara makhluq-Mu yang mengetahuinya.
Dan demi kebenaran Nama yang Engkau tempatkan di malam sehingga ia menjadi gelap, yang Engkau tempatkan di siang sehingga ia menjadi terang, dan di langit sehingga ia terangkat, dan di bumi sehingga ia terpapar kokoh, di lautan sehingga ia mengalir, di mata air sehingga ia memancar, di awan sehingga ia jatuh sebagai hujan.
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang tertulis pada kening Sayyidinā Jibrīl.
Dan dengan nama-nama yang tertulis pada kening Sayyidinā Isrāfīl, dan kening semua malaikat.
Aku memohon kepada-Mu dengan perantaraan nama-nama yang tertulis di sekitar Singgasana, dan perantaraan nama-nama yang tertulis pada Kursi
Dan aku memohon kepada-Mu dengan perantara nama-Mu Yang Maha Suci, Maha Mulia, yang dengannya Engkau menamai Diri-Mu.
Aku memohon kepada-Mu dengan kebenaran semua nama-Mu, baik yang aku tahu maupun yang tidak aku tahu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Ādam memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Nūḥ memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Shāliḥ memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Yūnus memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Mūsā memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Hārūn memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Syu‘aib memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Ibrāhīm memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Ismā‘īl memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Dāwūd memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Sulaimān memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Zakariyyā memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Yaḥyā memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Yasa‘ memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Khidhir memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Ilyās memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Ilyasa‘ memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi Zulkifli memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Nabi ‘Īsā memohon kepada-Mu.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dengannya Sayyidinā Muḥammad, Nabi-Mu dan Rasūl-Mu yang terpilih memohon kepada-Mu.
Wahai Engkau yang berfirman, dan sungguh benar firman-Mu: “dan Allah telah menciptakanmu dan apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. ash-Shāffāt [37]: 96).

Di sinilah tawassul berakhir.

Dari siapa lagi kita bisa mempelajari semua ini selain dari Imām al-Jazūlī, keturunan Sayyidinā Muḥammad?

Imām al-Jazūlī sangat senang bertawassul dengan Asmā’-ul-Ḥusnā sehingga ia kerap menggunakan cara ini pada beberapa bagian bukunya dengan sedikit perubahan pada lafal. Misalnya dalam salah satu bagian Imām al-Jazūlī menyebutkan nama-nama nabi yang mulia, seperti Sayyidinā Hūd, Sayyidinā Ayyūb, Sayyidinā Ya‘qūb, dan Sayyidinā Yūsuf, yang tidak disebutkan dalam doa di atas juga memohon kepada Allah dengan nama-namaNya yang paling indah.

Allāhu Akbar.

Juga ada doa lain dengan perantaraan Asmā’ Allah dan sifat-Nya yang mulia yang di dalamnya disebutkan nama-nama nabi:

اللهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ بِأَنَّكَ مَالِكِيْ وَ سَيِّدِيْ وَ مَوْلَايَ وَ ثِقَتِيْ وَ رَجَائِيْ.

أَسْأَلُكَ بِحُرْمَةِ شَهْرِ الْحَرَامِ، وَ الْبِلَدِ الْحَرَامِ، وَ الْمَشْعَرِ الْحَرَامِ، وَ قبْرِ نَبِيِّكَ عَلَيْهِ السَّلَامُ أَنْ تَهَبَ لِيْ مِنَ الْخَيْرِ مَا لَا يَعْلَمُ عِلْمَهُ إِلَّا أَنْتَ، وَ تَصْرِفَ عَنِّيْ مِنَ السُّوْءِ مَا لَا يَعْلَمُ عِلْمَهُ إِلَّا أَنْتَ. اللهُمَّ يَا مَنْ وَهَبَ لِآدَمَ شِيْثًا وَ لِإبْرَاهِيْمَ وَ إِسْمَاعِيْلَ وَ إسْحَاقَ وَ رَدَّ يُوْسُفَ عَلَى يَعْقُوْبَ وَ يَا مَنْ كَشَفَ الْبَلَاءَ عَنْ أَيُّوْبَ وَ يَا مَنْ رَدَّ مُوْسَى إِلَى أُمِّهِ وَ يَا زَائِدَ الْخَضَرِ فِيْ عِلْمِهِ وَ يَا مَنْ وَهَبَ لِدَاوُدَ سُلَيْمَانَ، وَ لِزَكَرِيَّا يَحْيَ، وَ لِمَرْيَمَ عِيْسَى، وَ يَا حَافِظَ ابْنَةِ شُعَيْبٍ.

أَسْأَلُكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى جَمِيْعِ النَّبِيِّيْنَ وَ الْمُرْسَلِيْنَ وَ يَا مَنْ وَهَبَ لِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ الشَّفَاعَةَ وَ الدَّرَجَةَ الرَّفِيْعَةَ أَنْ تَغْفِرَ لِيْ ذُنُوْبِيْ، وَ تَسْتُرَ لِيْ عُيُوْبِيْ كُلَّهَا وَ تُجِيْرَنِيْ مِنَ النَّارِ، وَ تُجِبَ لِيْ رِضْوَانِكَ وَ أَمَانَكَ وَ غُفْرَانَكَ وَ إِحْسَانَكَ.

وَ تُمَتِّعَنِيْ فِيْ جَنَّتِكَ مَعَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَ الصِّدِّيْقِيْنَ وَ الشُّهَدَاءِ وَ الصَّالِحِيْنَ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.

Ya Allah, aku memohon kepada-Mu karena sungguh Engkaulah pemilikku, pemimpinku, penguasaku, kepercayaanku, tumpuan harapanku.

Aku memohon kepada-Mu dengan wasilah kesucian bulan suci, tanah suci, dan Masy‘ar Ḥarām, dan maqām nabi-Mu, semoga shalawat dilimpahkan kepadanya, agar Engkau memberiku kebaikan yang tidak diketahui seorang pun selain Engkau, dan memalingkan dariku kejahatan yang tidak diketahui seorang pun selain Engkau.

Ya Allah, wahai Engkau yang menganugerahkan Nabi Syīts kepada Nabi Ādam, serta Nabi Ismā‘īl dan Nabi Isḥāq kepada Nabi Ibrāhīm, dan yang mengembalikan Nabi Yūsuf kepada Nabi Ya‘qūb, yang mengangkatkan ujian Nabi Ayyūb dari penyakitnya, dan yang mengembalikan Nabi Mūsā kepada ibundanya.

Wahai Engkau yang meningkatkan pengetahuan Nabi Khidhir, yang menganugerahkan Nabi Sulaimān kepada Nabi Dāwūd, yang menganugerahkan Nabi Yaḥyā kepada Nabi Zakariyyā, dan Nabi ‘Īsā kepada Sayyidah Maryam.

Wahai Engkau yang melindungi putri Nabi Syu‘aib, aku memohon kepada-Mu, limpahkan rahmat kepada Sayyidinā Muḥammad dan kepada semua nabi dan semua rasūl.

Wahai Engkau yang menganugerahkan syafā‘at, ketinggian derajat kepada Sayyidinā Muḥammad, ampunilah dosa-dosaku, dan sembunyikan untukku semua kesalahanku, dan lindungilah aku dari api neraka, dan anugerahilah aku keridhaan-Mu, keselamatan dari-Mu, ampunan-Mu, dan kasih-sayangMu.

Berilah aku keni‘matan dalam surga-Mu bersama orang-orang yang Kau anugerahi keni‘matan di antara para nabi, orang beriman, para syahid, dan orang shalih. “Sungguh Engkau Maha Berkuasa atas segala sesuatu.” (Q.S. Āli ‘Imrān [3]: 26).

Doa yang lain dalam Dalā’il-ul-Khairāt, yang mudah untuk dihafal, yang darinya kita bisa mendapatkan manfaat adalah:

اللهُمَّ اسْتُرْنَا بِسِتْرِكَ الْجَمِيْلِ.

Ya Allah, tutupilah aku dengan penutup-Mu yang indah.”

Biasanya doa tersebut dibaca sebanyak tiga kali.

Kitab Dalā’il-ul-Khairāt ditutup dengan sebuah doa untuk Imām al-Jazūlī:

اللهُمَّ اغْفِرْ لِمُؤَلِّفِهِ وَ ارْحَمْهُ وَ اجْعَلْهُ مِنَ الْمَحْشُوْرِيْنَ فِيْ زُمْرَةِ النَّبِيِّيْنَ وَ الصِّدِّيْقِيْنَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِفَضْلِكَ يَا رَحْمنُ.

Ya Allah, ampunilah sang penulis kitab ini dan kasihilah ia. Dengan anugerah-Mu, wahai Yang Maha Penyayang, kumpulkan ia bersama golongan para nabi dan shiddiqun pada Hari Kiamat.”

Sangat pantas bagi kami untuk menambahkan:

Ya Allah, kumpulkanlah kami bersama mereka. Amin.

Al-Fātiḥah!

Siddiq Osman Noormuhammad
Toronto, 1417 H./1996 M.
Diperbarui: 1436 H./2015 M.

 

Rujukan:

Imām Muḥammad ibn Sulaymān al-Jazūlī, Dalā’il-ul-Khairāt.

Dengan syarah oleh Syaikh ‘Abd-ul-Majīd ash-Shurnubī al-Azharī, Kairo, 1415 A.H./1994 C.E.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.