Dalil Keharusan Berthariqah – Kenapa Harus Berthariqah? (1/2)

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasani
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

Rangkaian Pos: Dalil Keharusan Berthariqah - Kenapa Harus Berthariqah?

BAGIAN IV

DALIL KEHARUSAN BERTHARĪQAH

 

(فَصْلٌ)

وَ سُلُوْكُ طَرِيْقِ التَّصَوُّفِ وَاجِبٌ مُحْتَمٌّ لَا يَكْمَلُ دِيْنُ الْمُرْءِ إِلَّا بِهِ، وَ بَيَانُ ذلِكَ مِنْ وُجُوْهٍ:

(Pasal)

Hukum menempuh laku tashawwuf adalah wajib. Sebab tidaklah sempurna keberagamaan seseorang kecuali dengan bertashawwuf. Adapun penjelasan argumentasinya sebagai berikut:

الْوَجْهُ الْأَوَّلُ: أَنَّهُ مَقَامُ الْإِحْسَانِ الَّذِيْ هُوَ أَحَدُ أَرْكَانِ الدِّيْنِ الثَّلَاثَةِ الْمُبَيِّنَةِ فِيْ حَدِيْثِ جِبْرِيْلِ الطَّوِيْلِ، وَ لَا شَكَّ أَنَّ الدِّيْنَ يَجِبُ اتِّبَاعُهُ بِجَمِيْعِ أَرْكَانِهِ الْإِيْمَانِ وَ الْإِسْلَامِ وَ الْإِحْسَانِ.

Pertama: Laku tashawwuf masuk dalam tingkatan Iḥsān, yang mana merupakan salah satu dari tiga asas dasar agama Islam sebagaimana ḥadīts Jibrīl a.s. dalam redaksi yang cukup panjang. Dan bukan suatu keraguan ketika agama menuntut kepada para penganutnya untuk berpegang teguh pada setiap rukunnya, mulai dari Īmān, Islām dan Iḥsān.

وَ جَاءَ فِيْ إِحْدَى فَتَاوَى وَالِدِيْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ فِيْ هذَا الْمَوْضُوْعِ مَا نَصَّهُ: “وَ أَمَّا أَوَّلُ مَنْ أَسَّسَ الطَّرِيْقَةِ، وَ هَلْ تَأْسِيْسُهَا بِوَحْيٍ؟ فَلْتَعْلَمْ أَنَّ الطَّرِيْقَةَ أَسَّسَهَا الْوَحْيُ السَّمَاوِيُّ فِيْ جُمْلَةِ مَا أُسِّسَ مِنَ الدِّيْنِ الْمُحَمَّدِيِّ، إِذْ هِيَ بِلَا شَكٍّ مَقَامُ الْإِحْسَانِ الَّذِيْ هُوَ أَحَدُ أَرْكَانِ الدِّيْنِ الثَّلَاثَةِ الَّتِيْ جَعَلَهَا النِّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – بَعْدَ مَا بَيَّنَهَا وَاحِدًا وَاحِدًا – دِيْنًا، فَقَالَ: (هذَا جِبْرِيْلُ جَاءَ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ).

Dalam salah satu fatwa ayahandaku (261) (penulis) perihal tema ini dikatakan: “Adapun pelopor pertama kali sebuah tharīqah, apakah dalam proses lahirnya tharīqah bermuara pada wahyu ilahi? Maka ketahuilah bahwa asas tharīqah bersumber dari wahyu langit dan dalam koridor ajaran agama yang dibawa oleh Nabi Muḥammad s.a.w. Dan tanpa sedikitpun keraguan, tingkatan ihsan ini merupakan salah satu dari tiga rukun agama. Selaras dengan apa yang telah disampaikan oleh Nabi s.a.w. satu persatu dalam satu kesatuan agama. Beliau bersabda: “Inilah Jibrīl yang datang untuk mengajarkan agamamu.

فَغَايَةُ مَا تَدْعُوْ إِلَيْهِ الطَّرِيْقَةُ وَ تُشِيْرُ إِلَيْهِ هُوَ مَقَامُ الْإِحْسَانِ، بَعْدَ تَصْحِيْحِ الْإِسْلَامِ وَ الْإِيْمَانِ، لِيُحْرِزَ الدَّاخِلُ فِيْهَا وَ الْمَدْعُوْ إِلَيْهَا مَقَامَاتِ الدِّيْنِ الثَّلَاثَةِ الضَّامِنَةُ لِمُجْرِزِهَا وَ الْقَائِمِ بِهَا السَّعَادَةَ الْأَبَدِيَّةَ فِي الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ، وَ الضَّامِنَةُ أَيضًا لِمُحْرِزِهَا كَمَالَ الدِّيْنِ، فَإِنَّهُ – كَمَا فِي الْحَدِيْثِ – عِبَارَةٌ عَنِ الْأَرْكَانِ الثَّلَاثَةِ، فَمَنْ أَخَلَّ بِمَقَامِ الْإِحْسَانِ الَّذِيْ هُوَ الطَّرِيْقَةُ فَدِيْنُهُ نَاقِصٌ بِلَا شَكٍّ، لِتَرْكِهِ رُكْنًا مِنْ أَرْكَانِهِ.”

Tujuan utama yang ingin dituju oleh sebuah tharīqah adalah tingkatan Iḥsān. Setelah membenarkan Islām dan Īmān, yang mengantarkan setiap manusia pada kebahagiaan yang abadi. Serta untuk menjaga kesempurnaan agamanya, karena dalam sebuah keterangan, barang siapa yang lepas darinya tingkatan Iḥsān ini, maka dirasa keberagamaannya kurang. Sebab gugurnya satu rukun dari tiga rukun agama di atas.”

وَ لِهذَا نَصَّ الْمُحَقِّقُوْنَ عَلَى وُجُوْبِ الدُّخُوْلِ فِي الطَّرِيْقَةِ وَ سُلُوْكِ طَرِيْقِ التَّصَوُّفِ وُجُوْبًا عَيْنِيًّا، وَ اسْتَدَلُّوْا عَلَى الْوُجُوْبِ بمَا هُوَ ظَاهِرٌ عَقْلًا وَ نَقْلًا، وَ لَسْنَا الْآنَ بِصَدَدِ بَيَانِ ذلِكَ.

Oleh karena itu, para (‘ulamā’) ahli taḥqīq (ahli hakikat) memfatwakan bahwa wajib hukumnya masuk ke dalam tharīqah. Menempuh jalan tashawwuf pun hukumnya fardhu ‘ain. Fatwa perihal kewajiban ber-tharīqah ini berlandaskan dari dalil naqli (al-Qur’ān dan Ḥadīts) dan akal. Dan bukan pada tempatnya untuk kami bahas secara panjang lebar.

وَ قَدْ بَيَّنَ الْقُرْآنُ الْعَظِيْمُ مِنْ أَحْوَالِ التَّصَوُّفِ وَ الطَّرِيْقَةِ مَا فِيْهِ الْكِفَايَةُ فَتَكَلَّمَ عَلَى الْمُرَاقَبَةِ وَ الْمُحَاسَبَةِ وَ التَّوْبَةِ وَ الْإِنَابَةِ وَ الذِّكْرِ وَ الْفِكْرِ وَ الْمَحَبَّةِ وَ التَّوَكَّلِ وَ الرِّضَا وَ التَّسْلِيْمِ وَ الزُّهْدِ وَ الصَّبْرِ وَ الْإِيْثَارِ وَ الصِّدْقِ وَ الْمُجَاهَدَةِ وَ مُخَالَفَةِ الْهَوَى وَ النَّفْسِ.

Al-Qur’ān sendiri telah menjelaskan perihal laku tashawwuf dan ber-tharīqah secara proporsional. Al-Qur’ān bicara tentang murāqabah (pengawasan Allah), muḥāsabah (introspeksi diri), taubat dan kembali (kepada Allah), dzikir, pikir, cinta kasih, tawakkal, ridha (kerelaan), berserah-diri, zuhud, sabar, berbuat kebaikan, jujur, bersungguh-sungguh, melawan hawa nafsu.

وَ تَكَلَّمَ عَنِ النَّفْسِ اللَّوَّامَةِ وَ الْأَمَّارَةِ وَ الْمُطْمَئِنَّةِ وَ عَلَى الْأَوْلِيَاءِ وَ الصَّالِحِيْنَ وَ الصِّدِّيْقِيْنَ وَ الْمُؤَيِّدِيْنَ، وَ غَيْرِ هذَا مِمَّا يَتَكَلَّمُ فِيْهِ أَهْلُ التَّصَوُّفِ وَ الطَّرِيْقَةِ فَاعْرِفْ ذلِكَ وَ تَأَمَّلْ، وَ هُوَ نَفِيْسٌ جِدًّا. اهــــ.

Al-Qur’ān juga membahas nafsu; mulai dari lawwāmah (272), ammārah (283) dan muthma’innah (294). Juga perihal auliyā’ (para kekasih Allah), orang-orang shāliḥ, shiddīqīn (orang yang benar dan jujur) dan mereka yang berpegang teguh pada ajaran tashawwuf ini. Selain itu, banyak pembahasan lain yang sering dibicarakan kaum shūfī selain pembahasan di atas. Ketahuilah dan renungkanlah, inilah nasihat yang amat berharga.

الْوَجْهُ الثَّانِيْ: أَنَّ التَّصَوُّفَ هُوَ الْعِلْمُ الَّذِيْ تَكَفَّلَ بِالْبَحْثِ عَنْ عِلَلِ النُّفُوْسِ وَ أَدَوَائِهَا وَ بَيَانِ عِلَاجِهَا وَ دَوَائِهَا لِتَصِلَ إِلَى مَرْتَبَةِ الْكَمَالِ وَ الْفَلَاحِ وَ تَدْخُلُ فِيْ ضِمْنَ قَوْلِهِ تَعَالَى: (قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا)، (الشمس: 9)

Kedua, Tashawwuf adalah ilmu yang berfungsi untuk mencari penyakit hati dan kotorannya, dan menjelaskan cara menyembuhkan dan obat-obatnya. Tentunya untuk mencapai tingkatan kesempurnaan dan kebahagiaan, serta termasuk dalam golongan yang disebut dalam al-Qur’ān: “Sungguh beruntung orang yang menyucikan jiwanya.” (QS. asy-Syams: 9).

وَ لَا شَكَّ أَنَّ عِلَاجَ النَّفْس مِنْ أَمْرَاضِهَا وَ أَدْرَانِهَا أَمْرٌ يُوْجِبُهُ الشَّرْعُ الْقَوِيْمُ وَ يَسْتَحْسِنُهُ الْعَقْلُ السَّلِيْمُ، وَ لَوْ لَا ذلِكَ لَمَّا كَانَ هَنَاكَ فَرْقٌ بَيْنَ الْإِنْسَانِ وَ الْحَيْوَانِ.

Dan tidak ada keraguan bahwa menyucikan hati dari penyakit dan kotorannya adalah hal yang wajib dalam syariat Islam yang lurus dan dapat diterima oleh akal sehat. Jika tidak begitu, tidak ada lagi sekat yang membedakan antara manusia dan hewan.

وَ الْوَجْهُ الثَّالِثِ: أَنَّ التَّصَوُّفَ عُنِيَ بِتَهْذِيْبِ الْأَخْلَاقِ وَ تَزْكِيَتِهَا، وَ مُخَالَفَةِ هَوَى النَّفْسِ وَ الْأَخْذِ بِعَزَائِمِ الْأُمُوْرِ، وَ الْاِرْتِفَاعِ بِالنَّفْسِ عَنْ حَضِيْضِ الشَّهَوَاتِ إِلَى حَيْثُ تَتَمَتَّعُ بِمَا تُوْرِثُهُ الطَّاعَةُ مِنْ لَذَّةٍ رُوْحِيَّةٍ تَصْغُرُ بِجَانِبِهَا كُلُّ لَذَّةٍ مَهْمَا عَظُمَ قَدْرُهَا.

Ketiga, Tashawwuf di-identik-kan dengan keindahan akhlak dan perbaikan moral. Melawan hawa nafsu dengan memilah perkara yang baik dan menanggalkan nafsu dari rendahnya syahwat yang dapat melalaikan. Serta menggantinya dengan perkara yang dapat mewariskan ketaatan pada Allah, dalam artian ni‘mat rūḥaniyyah (kejiwaan) yang dapat mengkerdilkan ni‘mat-ni‘mat lain sekalipun memiliki kadar keni‘matan yang tinggi.

الْوَجْهُ الرَّابِعُ: أَنَّ التَّصَوُّفَ هُوَ خُلُقُ الصَحَابَةِ وَ التَّابِعِيْنَ وَ السَّلَفِ الصَّالِحِ الَّذِيْ أَمَرَنَا بِالْاِقْتِدَاءِ بِهِمْ وَ الْاِهْتِدَاءِ بِهَدْيِهِمْ، وَ قَدْ بَيَّنَ ذلِكَ وَالِدِيْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ فِيْ فَتَوَاهُ الَّتِيْ نَقَلْنَا مِنْهَا آنِفًا.

Keempat, Tashawwuf merupakan perwujudan dari akhlak para sahabat, tābi‘īn, dan ‘ulamā’ salaf yang shāliḥ. Di mana kita diperintah untuk senantiasa mengikuti tindak lampah (kelakuan tindak – b.Jawa/Sunda) mereka, dan mengambil kebaikan lewat hidayah yang telah yang diberikan kepada mereka. Sebagaimana telah dijelaskan dalam fatwa ayahanda kami (penulis) sebelumnya.

فَقَالَ عَقِبَ كَلَامِهِ السَّابِقِ مَا نَصَّهُ: وَ أَمَّا قَوْلُكَ هَلْ لِمَا أُسِّسَتِ الطَّرِيْقَةُ….. إِلخ

Dalam fatwa tersebut beliau juga menjelaskan: “Adapun pertanyaan kenapa lahir sebuah tharīqah …. dst.?

فَجَوَابُهُ يُعْلَمُ مِمَّا قَبْلَهُ فَإِنَّهَا إِذَا كَانَتْ مِنَ الدِّيْنِ بَلْ وَ هِيَ أَشْرَفُ أَرْكَانِهِ وَ كَانَتْ بِوَحْيٍ كَمَا قُلْنَاهُ، وَ كَانَ الصَّحَابَةُ بِالْحَالَةِ الَّتِيْ بَلَغْنَا عَنْهُمْ تَوَاتُرًا مِنَ الْمُسَارَعَةِ إِلَى امْتِثَالِ أَمْرِ اللهِ كَانُوْا بِالضَّرُوْرَةِ أَوَّلَ دَاخِلٍ فِيْهَا وَ حَامِلٍ بِمُقْتَضَاهَا وَ ذَائِقٍ لِأَسْرَارِهَا وَ ثَمَرَاتِهَا.

Maka jawabannya seperti telah diketahui bahwa tashawwuf merupakan salah satu dari rukun agama. Rukun yang paling agung dan utama karena dibangun dengan pondasi wahyu Allah s.w.t., sebagaimana telah kami jelaskan sebelumnya. Adapun akhlak para sahabat, yang sampai kepada kita turun-temurun, bagaimana mereka berlomba-lomba untuk melaksanakan perintah Allah s.w.t., merekalah yang pertama masuk tharīqah, mengamalkannya dalam keseharian, dan merasakan keni‘matan ibadah serta rahasia di baliknya.

وَ لِهذَا كَانُوْا عَلَى غَايَةِ مَا يَكُوْنُ مِنَ الزُّهْدِ فِي الدُّنْيَا وَ الْمُجَاهَدَةِ لِأَنْفُسِهِمْ وَ مَحَبَّةِ اللهِ وَ رَسُوْلِهِ وَ الدَّارِ الْآخِرَة وَ الصَّبْرِ وَ الْإِيْثَارِ وَ الرِّضَا وَ التّسْلِيْمِ وَ غَيْر ذلِكَ مِنَ الْأَخْلَاقِ الَّتِيْ يُحِبُّهَا اللهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ تُوَصِّلُ إِلَى قُرْبِهِمَا وَ هِيَ الْمُعَبَّرُ عَنْهَا بِالتَّصَوُّفِ وَ الطَّرِيْقَةِ.

Oleh karena itu, mereka berada pada puncak zuhud terhadap gemilau dunia, bersikap keras pada diri dan nafsunya, mencintai Allah dan Rasūl-Nya, serta sabar, beramal baik, ridha, penyerahan total pada Allah, dan berbagai akhlak dan etika yang disukai oleh Allah s.w.t. dan Rasūlullāh, Muḥammad s.a.w. Hingga dapat mendekatkan kita kepada keduanya, inilah inti dari ajaran tashawwuf dan tharīqah.

وَ كَمَا كَانُوْا رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ عَلَى هذِهِ الْحَالَةِ الشَّرِيْفَةِ، كَانَ أَتْبَاعُهُمْ أَيْضًا عَلَيْهَا وَ إِنْ كَانُوْا دُوْنَهُمْ فِيْهَا، وَ كَذلِكَ كَانَ أَتْبَاعُ الْأَتْبَاعَ وَ هَلُمَّ جَرًّا إِلَى أَنْ ظَهَرَتِ الْبِدَعُ وَ تَأَخَّرَتِ الْأَعْمَالُ وَ تَنَافَسَ النَّاسُ فِي الدُّنْيَا وَ حَيَتِ النُّفُوْسُ بَعْدَ مَوْتِهَا؛ فَتَأَخَّرَتْ بِذلِكَ أَنْوَارُ الْقُلُوْبِ وَقَعَ مَا وَقَعَ فِي الدِّيْنِ وَ كَادَتِ الْحَقَائِقُ تَنْقَلِبُ.

Selama para sahabat masih dalam koridor kemuliaan akhlak yang dijelaskan di atas. Maka seluruh pengikut dan generasi setelahnya yang menjadikan akhlak para sahabat sebagai jalan hidup, mereka termasuk pengikut para sahabat. Begitu pun berlaku sebaliknya. Hingga sampai pada masa tatkala bermunculan bid‘ah dalam agama, orang-orang mulai berebut dunia, hawa nafsu pun bangkit setelah kematiannya, maka lenyap sudah cahaya yang sempat menerangi hati para sālik (penempuh jalan spiritual). Terjadilah apa yang terjadi, hingga hakekat kebenaran ajaran agama mulai terbolak-balik.

وَ كَانَ ابْتِدَاءُ ذلِكَ فِيْ أَوَاخِرِ الْمِائَةِ الْأُوْلَى مِنَ الْهِجْرَةِ، وَ لَمْ يَزَلْ ذلِكَ يَزِيْدُ سَنَةً بَعْدِ سَنَةٍ إِلَى أَنْ وَصَلَ ذلِكَ إِلَى حَالَةٍ تَخَوَّفَ مِنْهَا السَّلَفُ الصَّالِحُ عَلَى الدِّيْنِ، فَانْتَبَدَ عِنْدَ ذلِكَ الْعُلَمَاءُ لِحِفْظِ هذَا الدِّيْنِ الشَّرِيْفِ، فَقَامَتْ طَائِفَةٌ مِنْهُمْ بِحِفْظِ مَقَامِ الْإِسْلَامِ وَ ضَبْطِ فُرُوْعِهِ وَ قَوَاعِدِهِ.

Peristiwa ini dimulai sekitar akhir abad pertama setelah hijrah kenabian. Tahun demi tahun terus berlangsung, membuat risau hati para ‘ulamā’. Mereka berinisiatif untuk menjaga agama Islam yang mulia dari fitnah yang bertebaran. Sebagian golongan ‘ulamā’ mulai berupaya menjaga Islām (Syarī‘at) dengan menetapkan perkara yang bersifat furū‘ (cabang), dan membuat kaidah-kaidahnya.

وَ قَامَتْ أُخْرَى بِحِفْظِ مَقَامِ الْإِيْمَانِ وَ ضَبْطِ أُصُوْلِهِ وَ قَوَاعِدِهِ عَلَى مَا كَانَ عِنْدَ سَلَفِهِمُ الصَّالِحِ، وَ قَامَتْ أُخْرَى بِحِفْظِ مَقَامِ الْإِحْسَانِ وَ أَعْمَالِهِ وَ أَحْوَالِهِ. فَكَانَ مِنَ الطَّائِفَةِ الْأُوْلَى الْأَئِمَّةِ الْأَرْبَعَةِ وَ أَتْبَاعِهِمْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ، وَ كَانَ مِنَ الطَّائِفَةِ الثَّانِيَةِ الْأَشْعَرِيِّ وَ أَشْيَاخِهِ وَ أَصْحَابِهِ، وَ كَانَ مِنَ الثَّالِثَةِ الْجُنَيْدِ وَ أَشْيَاخِهِ وَ أَصْحَابِهِ.

Dalam tingkatan Īmān (Ushūl-ud-Dīn), para ‘ulamā’ juga menentukan hal yang sama. Begitu juga golongan ‘ulamā’ lain berupaya menjaga tingkatan Iḥsān dengan merumuskannya dalam tataran praktis perilaku bertashawwuf. Dari kelompok pertama, muncul nama-nama agung seperti Imām empat madzhab (Imām Abū Ḥanīfah, Mālik, Syāfi‘ī, Aḥmad bin Ḥanbal) dan para pengikutnya. Dari kelompok kedua muncul Imām Abul-Ḥasan al-Asy‘arī dan para pengikutnya. Kelompok ketiga ada Imām Junaid al-Baghdādī beserta para guru dan pengikutnya.

فَعَلَى هذَا لَيْسَ الْجُنَيْدُ هُوَ الْمُؤَسِّسُ لِلطَّرِيْقَةِ لَمَّا ذَكَرْنَاهُ مِنْ أَنَّهَا بِوَحْيٍ إِلهِيٍّ؛ وَ إِنَّمَا نُسِبَتْ إِلَيْهِ لِتَصَدِّيْهِ لِحِفْظِ قَوَاعِدِهَا وَ أُصُوْلِهَا وَ دَعَائِهِ لِلْعَمَلِ بِذلِكَ عِنْدَمَا ظَهَرَ التَّأَخُّرُ عَنْهَا؛ وَ لِهذَا السَّبَبِ نَفْسِهِ نُسِبَتِ الْعَقَائِدُ لِلْأَشْعَرِيِّ وَ الْفِقْهُ لِلْأَئِمَّةِ الْأَرْبَعَةِ بِالرَّغْمِ مِنَ أَنَّ الجَمِيْعَ بِوَحْيٍ مِنَ اللهِ تَعَالَى. اهـــ

Dari kelompok ketiga ini, Imām Junaid tidak bisa disebut sebagai penggagas tharīqah, jika dikatakan bahwa tharīqah murni berasal dari wahyu Ilahi. Tetapi dinisbatkannya tharīqah kepada beliau karena jasa dan pengaruhnya dalam membuat kaidah-kaidah asal dan seruan-seruannya untuk senantiasa mengamalkan tharīqah di saat banyak kalangan mulai meninggalkannya. Hal ini juga berlaku pada penisbatan Imām al-Asy‘arī sebagai pioner ilmu kalam dan Fikih kepada Empat Imām Madzhab meskipun hakikatnya semuanya bersumber dari wahyu Allah s.w.t.”

وَ هُوَ تَحْقِيْقٌ بَالِغٌ يُعْلَمُ مِنْهُ مَا يُسَمَّى الْآنَ تَصَوُّفًا وَ طَرِيْقَةً لَمْ يَتَجَاوَزْ مَا كَانَ عَلَيْهِ الصَّحَابَةُ وَ التَّابِعُوْنَ مِنَ الْأَخْلَاقِ الْفَاضِلَةِ وَ الصِّفَاتِ الْجَمِيْلَةِ الَّتِيْ حَضَّ اللهُ وَ رَسُوْلُهُ عَلَى التَّخَلُّقِ بِهَا وَ مَدَحَا أَصْحَابَهَا فِيْ غَيْرِ آيَةٍ وَ حَدِيْثٍ.

Inilah wujud kongkret dari apa yang sekarang ramai dibicarakan tentang tashawwuf dan tharīqah. Tidak lebih dari akhlak mulia dan perilaku yang indah para sahabat dan tābi‘īn, yang Allah dan Rasūl-Nya menyeru untuk berakhlak dengan akhlak mulia tersebut dan memuji kepada orang yang berakhlak mulia di banyak ayat dan ḥadīts (bukan hanya satu ayat dan satu ḥadīts saja).

Catatan:

  1. 26). Yaitu Imām al-Quthub yang ma‘rifat kepada Allah (al-‘Ārif billāh), Muḥammad bin Shiddīq bin Aḥmad bin Qāsim al-Ghumarī al-Ḥasanī al-Idrīsī ath-Thanjī. Secara nasab, beliau masih dari garis keturunan maulana Idrīs putra pertama dari ‘Abdullāh ibn al-Kāmil putra dari al-Ḥasan al-Mutsannā putra Sayyidinā Ḥasan Mujtabā putra Imām ‘Alī bin Abī Thālib karramallāhu wajhah. Beliau adalah seorang ‘ulamā’ ahli ḥadīts (muḥaddits) dari Maroko yang merupakan pendiri dari tharīqah Shiddīqiyyah Syādzaliyyah di kota Thanjah. Lahir di Ghumarah tahun 1295 H. dan diberi nama ayahnya “Muḥammad al-Manshūr” dan wafat di Thanjah tahun 1354 H. Salah satu karyanya yang terkenal adalah “al-Washiyat-ush-Shiddīqiyyah”, berisi wejangan dalam ketaatan.
  2. 27). Nafsu yang sudah mengenal baik dan buruk, namun jika lalai beribadah berpotensi terjerumus dalam dosa-dosa.
  3. 28). Nafsu yang suka menggiring manusia melakukan perbuatan yang dilarang agama.
  4. 29). Nafsu yang membuat pemiliknya tenang dalam ketaatan.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *