Bab XVII – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh

BAB XVII

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ
اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

 

وَ كَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَكْمَلَ النَّاسِ خَلْقًا وَ خُلُقًا ذَا ذَاتٍ وَ صِفَاتٍ سَنِيَّةٍ،

Artinya:

  1. Nabi Muḥammad s.a.w. adalah orang yang paling sempurna kejadiannya dan akhlaqnya, yang mempunyai sikap dan sifat yang luhur.

مَرْبُوْعَ الْقامَةِ، أَبْيَضَ اللَّوْنِ مُشَرَّبًا بِحُمْرَةٍ وَاسِعَ الْعَيْنَيْنِ أَكْحَلَهُمَا، أَهْدَبَ الْأَشْفَارِ قَدْ مُنِحَ الزَّجَجَ حَاجِبَاهُ

Artinya:

  1. Sederhana tingginya, putih kulitnya agak kemerahan, dua belah matanya melebar, seolah-olah bercelak, lembut bulu matanya, dua kening melengkung dan lembut rambutnya.

مُفَلَّجَ الْأَسْنَانِ، وَاسِعَ الْفَمِ حَسَنَهُ، وَاسِعَ الْجَبِيْنِ ذَا جَبْهَةٍ هِلَالِيَّةٍ،

Artinya:

  1. Bergigi rapih dan putih bersih, lebar mulutnya dan terlihat menarik, lebar kanan kiri dahinya, dahinya bagaikan bulan sabit.

سَهْلَ الْخَدَّيْنِ يُرَى فِيْ أَنْفِهِ بَعْضُ احْدِيْدَابٍ، حَسَنَ الْعِرْنَيْنِ أَقْنَاهُ

Artinya:

  1. Yang halus pipinya, berhidung mancung dan bagus pangkal hidungnya.

بَعِيْدَ مَا بَيْنَ الْمَنْكَبَيْنِ، سَبْطَ الْكَتِفَيْنِ، ضَخْمَ الْكَرَادِيْسِ، قَلِيْلَ لَحْمِ الْعَقِبِ، كَثَّ اللِّحْيَةِ، عَظِيْمَ الرَّأْسِ، شَعْرُهُ إِلَى الشَّحْمَةِ الْأُذُنِيَّةِ،

Artinya:

  1. Renggang jarak antara dua tulang belikatnya, sederhana dua tapak tangannya, tulang-tulang sendinya besar, tipis tapak kakinya, tebal rambut jenggotnya, kepalanya besar, rambutnya panjang terurai hingga di bawah telinga.

وَ بَيْنَ كَتِفَيْهِ خَاتَمُ النُّبُوَّةِ قَدْ عَمَّهُ النُّورُ وَ عَلَاهُ

Artinya:

  1. Di antara dua tulang belikatnya terdapat tanda kenabian, cemerlang memancarkan cahaya.

وَ عَرَقُهُ كَاللُّؤْلُؤِ، وَ عَرْفُهُ أَطْيَبُ مِنَ النَّفَحَاتِ الْمِسْكِيَّةِ،

Artinya:

  1. Air keringatnya laksana butir-butir mutiara, yang berbau (wangi) lebih semerbak dibanding dari bau minyak kasturi.

وَ يَتَكَفَّأُ فِيْ مَشْيَتِهِ، كَأَنَّمَا يَنْحَطُّ مِنْ صَبَبٍ ارْتَقَاهُ

Artinya:

  1. Langkahnya tenang dan sopan, jalannya condong, seolah-olah turun dari tempat yang tinggi.

وَ كَانَ يُصَافِحُ الْمُصَافِحَ بِيَدِهِ الشَّرِيْفَةِ

Artinya:

  1. Beliau s.a.w. suka berjabat tangan dengan orang yang mau berjabat tangan dengan tangannya yang mulia.

فَيَجِدُ مِنْهَا سَائِرَ الْيَوْمِ رَائِحَةً عَبْهَرِيَّةً،

Artinya:

  1. Dan jika berjabat tangan dengan tangannya yang mulia itu, maka bekas bau semerbak pada tangannya itu masih ada dalam beberapa hari.

وَ يَضَعُهَا عَلَى رَأْسِ الصَّبِيِّ،

Artinya:

  1. Jika beliau menjamah kepala anak kecil.

فَيُعْرَفُ مَسُّهُ لَهُ مِنْ بَيْنِ الصِّبْيَةِ وَ يُدْرَاهُ

Artinya:

  1. Maka anak-anak kecil lainnya dapat mengenalnya, bahwa kepalanya bekas dijamah oleh Beliau s.a.w., karena baunya yang semerbak itu.

يَتَلَأْلَأُ وَجْهُهُ الشَّرِيْفُ تَلَأْلُؤَ الْقَمَرَ فِي اللَّيْلَةِ البَدْرِيَّةِ،

Artinya:

  1. Wajahnya berseri-seri bagaikan bulan pada malam bulan purnama.

يَقُوْلُ نَاعِتُهُ: لَمْ أَرَ قَبْلَهُ وَ لَا بَعْدَهُ مِثْلَهُ، وَ لَا بَشَرٌ يَرَاهُ

Artinya:

  1. Orang yang biasa menyifati/mengisahkan tentang Beliau s.a.w., mengatakan: “Saya belum pernah melihat seseorang yang dapat menyamai dengan Beliau s.a.w., sejak dahulu hingga sekarang.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.