Bab XV – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh

BAB XV

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ
اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

ثُمَّ عَرَضَ نَفْسَهُ عَلَى الْقَبَائِلِ بِأَنَّهُ رَسُوْلُ اللهِ فِي الْأَيَّامِ الْمَوْسِمِيَّةِ

Artinya:

  1. Kemudian Beliau s.a.w. menyatakan dengan terus-terang tentang kerasulannya kepada seluruh suku Quraisy, pada hari-hari orang melakukan ‘ibādah haji.

فَآمَنَ بِهِ سِتَّةٌ مِنَ الْأَنْصَارِ اخْتَصَّهُمُ الله بِرِضَاهُ

Artinya:

  1. Terdapat enam orang dari shahabat Anshār yang suka rela menyatakan iman kepada Rasūlullāh s.a.w.

وَ حَجَّ مِنْهُمْ فِي الْقَابِلِ اثْنَا عَشَرَ رَجُلًا وَ بَايَعُوْهُ بَيْعَةً خَفِيَّةً

Artinya:

  1. Pada musim haji tahun berikutnya, telah datang pula duabelas orang dari golongan shahabat Anshār yang ber‘ibādah haji serta melakukan janji prasetia kepadanya.

ثُمَّ انْصَرَفُوْا، وَ ظَهَرَ الْإِسْلَامُ بِالْمَدِيْنَةِ، فَكَانَتْ مَعْقِلَهُ وَ مَأْوَاهُ

Artinya:

  1. Sepulangnya mereka ke tanah airnya, maka agama Islam menjadi tersiar dan tersebar luas di kota Madīnah karena kota Madīnah itu menjadi tempat pengungsian Nabi s.a.w. dan menjadi tempat tinggalnya.

وَ قَدِمَ عَلَيْهِ فِي الثَّالِثِ سَبْعُوْنَ، أَوْ ثَلَاثَةٌ، وَ امْرَأَتَانِ مِنَ الْقَبَائِلِ الْأَوْسِيَّةِ وَ الْخَزْرَجِيَّةِ

Artinya:

  1. Pada tahun ketiga dari Hijrah, datang lagi kepadanya rombongan tujuh puluh tiga, atau tujuh puluh lima orang lelaki dan dua orang perempuan dari suku Aus dan Khazraj.

فَبَايَعُوْهُ وَ أَمَّرَ عَلَيْهِمُ اثْنَا عَشَرَ نَقِيْبًا جَحَاجِحَةً سَرَاهً

Artinya:

  1. Mereka menyatakan bai‘at kepada Beliau s.a.w. Dan Beliau s.a.w. memerintahkan duabelas orang dari mereka untuk memimpinnya.

فَهَاجَرَ إِلَيْهِمْ مِنْ مَكَّةَ ذُو الْمِلَّةِ الْإِسْلَامِيَّةِ

Artinya:

  1. Sejak itu, mereka lalu berkemas untuk melakukan hijrah dari Makkah menuju ke Madīnah.

وَ فَارَقُوا الْأَوْطَانَ، رَغْبَةً فِيْمَا أُعِدَّ لِمَنْ هَجَرَ الْكُفْرَ وَ نَاوَاهُ

Artinya:

  1. Dan mereka meninggalkan tanah airnya, karena mereka sadar dengan ampunan dan pahala orang yang mau berhijrah dan meninggalkan perbuatan kufur.

وَ خَافَتْ قُرَيْشٌ أَنْ يَلْحَقَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بِأَصْحَابِهِ عَلَى الْفَوْرِيَّةِ

Artinya:

  1. Melihat keadaan yang semacam ini, kaum Quraisy merasa khawatir jika Beliau s.a.w. sendiri akan menyusul hijrah mengikuti jejak para shahabatnya.

فَأْتَمَرُوْا بِقَتْلِهِ، فَحَفِظَهُ اللهُ مِنْ كَيْدِهِمْ وَ نَجَاهُ

Artinya:

  1. Lalu mereka bersidang untuk membunuh Beliau. Akan tetap, Beliau dipelihara dan diselamatkan Allah ta‘ālā dari usaha jahat mereka.

وَ أَذِنَ لَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي الْهِجْرَةِ، فَرَقِبَهُ الْمُشْرِكُوْنَ لِيُوْرِدُوْهُ بِزَعْمِهِمْ حِيَاضَ الْمَنِيَّةِ

Artinya:

  1. Kemudian Beliau diidzinkan untuk berhijrah ke Madīnah. Dan rencana ini telah diketahui oleh kaum musyrikīn, kemudian mereka melakukan pengintaian dan pengepungan rumahnya, yang bermaksud untuk membunuhnya.

فَخَرَجَ عَلَيْهِمْ وَ نَثَرَ عَلَى رُؤُوْسِهِمُ التُّرَابَ وَ حَثَاهُ

Artinya:

  1. Akan tetapi Beliau s.a.w. berhasil lolos keluar dari rumahnya dengan menaburkan tanah di atas kepala mereka.

وَ أَمَّ غَارَ ثَوْرٍ وَ فَازَ الصِّدِّيْقُ فِيْهِ بِالْمَعِيَّةِ

Artinya:

  1. Dan Beliau s.a.w. berangkat menuju gua Tsaur untuk sementara waktu bersembunyi bersama-sama dengan Abū Bakar Shiddīq.

وَ أَقَامَا فِيْهِ ثَلَاثًا تَحْمِي الْحَمَائِمُ وَ الْعَنَاكِبُ حِمَاهُ

Artinya:

  1. Beliau berdua bersembunyi di gua Tsaur selama tiga hari. Mereka mendapat perlindungan dari burung-burung dan labah-labah yang membuat sarangnya di pintu gua Tsaur.

ثُمَّ خَرَجَا مِنْهُ وَ هُوَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ عَلَى خَيْرِ مَطِيَّةٍ

Artinya:

  1. Kemudian pada malam Senin, Beliau berdua keluar dari gua dengan berkendaraan unta yang sangat cepat jalannya.

وَ تَعَرَّضَ لَهُ سُرَاقَةُ، فَابْتَهَلَ فِيْهِ إِلَى اللهِ وَ دَعَاهُ

Artinya:

  1. Akan tetapi, Beliau di tengah jalan dihadang oleh Surāqah, maka berdoalah Beliau kepada Allah memohon perlindungan-Nya.

فَسَاخَتْ قَوَائِمُ يَعْبُوْ بِهِ فِي الْأَرْضِ الصَّلْبَةِ القَوِيَّة

Artinya:

  1. Tiba-tiba, keempat kaki kendaraan Surāqah terbenam ke dalam bumi yang keras.

وَ سَأَلَهُ الْأَمَانَ، فَمَنَحَهُ إِيَّاهُ

Artinya:

  1. Maka Surāqah minta ampun dan keselamatan kepada Nabi Muḥammad s.a.w. lantas Beliau s.a.w. mengampuninya.

2 Komentar

  1. Masfuah berkata:

    MasyaaAllah, betapa indahnya hidup ini andai dapat jumpa Rosulullah, manusia agung, pilihan Allah , pembawa cahaya dan petunjuk ke jln selamat dunia akhirat, Allahumma sholli ala sayyidina Muhammad, waala ali sayyidina Muhammad

    1. Muslim berkata:

      Allahumma shalli wa sallim ‘ala Sayyidina Muhammad. Semoga Allah izinkan kami semua untuk bersama beliau. Aamiiinx3.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.