Bab XIV – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh

BAB XIV

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ

اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

 

ثُمَّ أُسْرِيَ بِرُوْحِهِ وَ جَسَدِهِ يَقَظَةً مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى وَ رِحَابِهِ الْقُدْسِيَّةِ

Artinya:

  1. Kemudian Beliau s.a.w. di-isrā’-kan dengan jiwa dan raganya dari Masjid-il-Ḥarām ke Masjid-il-Aqshā.

وَ عُرِجَ بِهِ إِلَى السَّموَاتِ، فَرَأَى آدَمَ فِي الْأُوْلَى

Artinya:

  1. Dan di-mi‘rāj-kan ke langit berlapis tujuh. Di langit pertama, Beliau berjumpa dengan Nabi Ādam.

وَ قَدْ جَلَّلَهُ الْوَقَارُ وَ عَلَاهُ

Artinya:

  1. Yang telah diagungkan kemuliaan dan ketinggian derajatnya.

وَ فِي الثَّانِيَةِ عِيْسَى ابْنَ مَرْيَمَ الْبَتُوْلِ الْبَرَّةِ التَّقِيَّةِ

Artinya:

  1. Di langit kedua, Beliau bertemu dengan Nabi ‘Īsā bin Maryam, (Maryam adalah) seorang gadis yang suci dari perbuatan noda, lagi bertaqwa kepada Allah ta‘ālā.

وَ ابْنَ خَالَتِهِ يَحْيَى الَّذِيْ أُوْتيَ الْحُكْمَ فِيْ صِبَاهُ

Artinya:

  1. Dan di sana juga bertemu dengan Nabi Yaḥyā, saudara lelaki sepupu Nabi ‘Īsā, yang sudah alim sejak kecil.

وَ رَأَى فِي الثَّالِثَةِ يُوْسُفَ (الصِّدِّيْقَ) بِصُوْرَتِهِ الْجَمَالِيَّةِ

Artinya:

  1. Di langit ketiga, Beliau bertemu dengan Nabi Yūsuf, nabi yang sangat elok dan menarik hati.

وَ فِي الرَّابِعَةِ إِدْرِيْسَ الَّذِيْ رَفَعَ اللهُ مَكَانَهُ وَ أَعْلَاهُ

Artinya:

  1. Di langit keempat, Beliau bertemu dengan Nabi Idrīs, nabi yang ditinggikan derajatnya di hadapan Allah ta‘ālā.

وَ فِي الْخَامِسَةِ هَارُوْنَ الْمُحَبَّبَ فِي الْأُمَّةِ الْإِسْرَائِيْلِيَّةِ

Artinya:

  1. Di langit kelima, Beliau bertemu dengan Nabi Hārūn, nabi yang amat disukai oleh kaum Bani Isrā‘īl.

وَ فِي السَّادِسَةِ مُوْسَى الَّذِيْ كَلَّمَهُ اللهُ وَ نَاجَاهُ

Artinya:

  1. Di langit keenam, Beliau bertemu dengan Nabi Mūsā, nabi yang ahli munajat kepada Allah ta‘ālā dan pernah berbicara langsung dengan-Nya.

وَ فِي السَّابِعَةِ إِبْرَاهِيْمَ الَّذِيْ جَاءَ رَبَّهُ بِسَلَامَةِ الْقَلْبِ وَ (حُسْنِ) الطَّوِيَّةِ

Artinya:

  1. Di langit ketujuh, Beliau bertemu dengan Nabi Ibrāhīm, nabi yang selamat hatinya dan yang mempunyai sebutan baik.

وَ حَفِظَهُ (اللهُ) مِنْ نَارِ نَمْرُوْدِ وَ عَافَاهُ

Artinya:

  1. Nabi yang dijaga oleh Allah ta‘ālā dari sengatan panas api Namrūd.

ثُمَّ رُفِعَ إِلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى إِلَى أَنْ سَمِعَ صَرِيْفَ الْأَقْلَامِ بِالْأُمُوْرِ الْمَقْضِيَّةِ

Artinya:

  1. Kemudian Beliau s.a.w. dinaikkan ke Sidrat-ul-Muntahā, sehingga Beliau dapat mendengarkan goresan Qalam (Pena) di Lauḥ-ul-Maḥfūzh.

إِلَى مَقَامِ الْمُكَافَحَةِ الَّذِيْ قَرَّبَهُ اللهُ فِيْهِ وَ أَدْنَاهُ

Artinya:

  1. Sampai kepada suatu tempat yang dinamakan Mukāfaḥah, di mana Beliau s.a.w. menghadap langsung dan munajat kepada Allah.

وَ أَمَاطَ لَهُ حُجُبَ الْأَنْوَارِ الْجَلَالِيَّةِ

Artinya:

  1. Tersingkaplah tabir yang menutupi nur keagungan-Nya.

وَ أَرَاهُ بِعَيْنَيْ رَأْسِهِ مِنْ حَضْرَةِ الرُّبُوْبِيَّةِ مَا أَرَاهُ

Artinya:

  1. Dengan demikian, maka Beliau s.a.w. dapat memandang-Nya dengan mata kepalanya sendiri apa yang dapat dilihatnya dari sifat Ketuhanan-Nya.

وَ بَسَطَ لَهُ بِسَاطَ (بُسُطَ) الْإِدْلَالِ فِي الْمَجَالِ الذَّاتِيَّةِ

Artinya:

  1. Dan terbentang baginya hamparan kasih mesra pada tempat kenyataan Dzāt-Nya.

وَ فَرَضَ عَلَيْهِ وَ عَلَى أُمَّتِهِ خَمْسِيْنَ صَلَاةً. ثُمَّ انْهَلَّ سَحَابُ الْفَضْلِ فَرُدَّتْ إِلَى خَمْسٍ عَمَلِيَّةٍ

Artinya:

  1. Dan Allah ta‘ālā mewajibkan kepadanya dan kepada umatnya melakukan shalat lima puluh kali (waktu). Kemudian turunlah kemurahan Tuhan, akhirnya dikurangi hingga hanya tinggal lima kali yang wajib diamalkan.

وَ لَهَا أَجْرُ الْخَمْسِيْنَ كَمَا شَاءَهُ فِي الْأَزَلِ وَ قَضَاهُ

Artinya:

  1. Namun, pahalanya tidak berkurang dari pahala shalat lima puluh kali, sebagaimana apa yang telah dikehendaki dan dihukumkan Allah pada zaman azali dahulu kala.

ثُمَّ عَادَ فِيْ لَيْلَتِهِ وَ صَدَّقَهُ الصِّدِّيْقُ بِمَسْرَاهُ

Artinya:

  1. Kemudian Beliau s.a.w. pulang kembali pada malam itu juga, sedangkan orang yang mau membenarkan peristiwa Isrā’ Mi‘rāj-nya itu hanya Abū Bakar Shiddīq.

وَ كُلُّ ذِيْ عَقْلٍ وَ رَوِيَّةٍ

Artinya:

  1. Dan orang-orang yang mempunyai pikiran yang sehat.

وَ كَذَّبَتْهُ قُرَيْشٌ، وَ ارْتَدَّ مَنْ أَضَلَّهُ الشَّيْطَانُ وَ أَغْوَاهُ.

Artinya:

  1. Sebaliknya, kaum Quraisy sendiri mendustakannya dan bahkan orang yang disesatkan dan ditipu oleh syaithan makin menjadi murtad.

26 Komentar

  1. tadzkiroh berkata:

    alhamdulillah jadi lebih faham,bisaunggha yang ni 16 dan 17 admin…saya tunggu

    1. Muslim berkata:

      Alhamdulillah, baru saja kami pasang bab 16, in sya Allah besok kami pasang lagi. Mohon doanya sobat agar kami dapat terus mengembangkan web ini. Terima kasih.

      1. Ahmad 'aliman berkata:

        Alhamdulillah dapat tambahan ilmu tentang khulashah Rasullullah SAW dan lebih tambah keyaqinan terhadap ke tauladanannya…

  2. Ahmad 'aliman berkata:

    Kami sangat senang dengan adanya https://hatisenang.com. Bisa lebih tahu tentang isi dari yang kami baca…

    1. Muslim Administrator berkata:

      Alhamdulillah wa syukru lillah, itu salah satu tujuan guru kami agar semua dapat memahami yang biasa dibaca. Kami senang sekali mendengar bahwa ada yang terbantu.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.