Bab XII – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh

BAB XII

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ

اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

 

وَ لَمَّا كَمُلَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَرْبَعُوْنَ سَنَةً عَلَى أَوْفَقِ الْأَقْوَالِ لِذَوِي الْعَالِمِيَّةِ،

Artinya:

  1. Ketika usia Beliau s.a.w. genap empat puluh tahun, dengan mengikuti Qaul ‘ulama’ ahli sejarah.

بَعَثَهُ اللهُ تَعَالَى لِلْعَالَمِيْنَ بَشِيْرًا وَ نَذِيْرًا فَعَمَّهُمْ بِرُحْمَاهُ

Artinya:

  1. Maka Allah ta‘ālā mengangkat Beliau menjadi Rasūl-Nya sebagai pembawa berita gembira dan pembawa peringatan, dengan maksud untuk umat seluruh alam.

وَ بُدِئَ إِلَى تَمَامِ سِتَّةِ أَشْهُرٍ بِالرُّؤْيَا الصَّادِقَةِ الْجَلِيَّةِ

Artinya:

  1. Pada enam bulan pertama, Beliau mendapat impian-impian yang benar dan nyata.

فَكَانَ لَا يَرَى رُؤْيَا إِلَّا جَاءَتْ مِثْلَ فَلَقِ صُبْحٍ أَضَاءَ سَنَاهُ

Artinya:

  1. Setiap kali Beliau s.a.w. bermimpi, beliau melihat seolah-olah ada sinar matahari pagi yang memancar cemerlang membelah kegelapan ufuk timur.

وَ إِنَّمَا ابْتُدِئَ بِالرُّؤْيَا تَمْرِيْنًا لِلْقُوَّةِ الْبَشَرِيَّةِ

Artinya:

  1. Sesungguhnya pada waktu menjelang pengangkatannya itu dimulai impian-impian, dimaksudkan untuk menggembleng jiwa insaninya, agar beliau mempunyai dasar yang kokoh dan kuat.

لِئَلَّا يَفْجَأَهُ الْمَلَكُ بِصَرِيْحِ النُّبُوَّةِ، فَلَا تَقْوَاهُ قُوَاهُ

Artinya:

  1. Agar tidak merasa gentar dan cukup mampu daya kekuataannya, manakala menghadapi malaikat Jibrīl a.s., yang akan menyampaikan wahyunya.

وَ حُبِّبَ إِلَيْهِ الْخَلَاءُ، فَكَانَ يَتَعَبَّدُ بِحَرَاءَ اللَّيَالِيَ الْعَدَدِيَّةَ

Artinya:

  1. Dalam pada itu, Beliau s.a.w. memang senang bersunyi diri, sedangkan tempat peribadatannya adalah Gua Ḥirā’, sampai bermalam-malam lamanya.

إِلَى أَنْ أَتَاهُ فِيْهِ صَرِيْحُ الْحَقِّ وَ وَافَاهُ

Artinya:

  1. Hingga datang malaikat Jibrīl menyampaikan wahyu.

وَ ذلِكَ فِيْ يَوْمِ الْإِثْنَيْنِ لِسَبْعَ عَشْرَةَ لَيْلَةً خَلَّتْ مِنْ شَهْرِ اللَّيْلَةِ الْقَدْرِيَّةِ

Artinya:

  1. Ketika itu, bertepatan pada hari Senin tanggal 17 Ramadhān.

وَ ثَمَّ أَقْوَالٌ: لِسَبْعٍ، أَوْ لِأَرْبَعٍ وَ عِشْرِيْنَ مِنْهُ، أَوْ لِثَمَانٍ مِنْ شَهْرِ مَوْلِدِهِ الَّذِيْ بَدَا فِيْهِ بَدْرُ مُحَيَّاهُ

Artinya:

  1. Ada beberapa pendapat yang mengatakan, bahwa hal itu terjadi pada tanggal 27/28 Ramadhān, dan ada juga yang mengatakan tanggal 8 Rabī‘-ul-Awwal.

فَقَالَ لَهُ: اِقْرَأْ، فَأَبَى فَغَطَّهُ غَطّةً قَوِيَّةً

Artinya:

  1. Pada waktu itu malaikat Jibrīl mengatakan: “Bacalah!”, tetapi Beliau tidak membaca. Lalu Jibrīl memeluknya dengan pelukan yang kuat.

ثُمَّ قَالَ لَهُ: اِقْرَأْ، فَأَبَى فَغَطَّهُ ثَانِيَةً حَتَّى بَلَغَ مِنْهُ الْجَهْدُ وَ غَطَّاهُ

Artinya:

  1. Kemudian Jibrīl berkata lagi: “Bacalah!”, tetapi Beliau tetap tidak membaca. Lalu dipeluknya untuk yang kedua kalinya, sehingga pelukannya menjadi erat, dan sukar untuk dilepaskan.

ثُمَّ قَالَ لَهُ: اِقْرَأْ، فَأَبَى فَغَطَّهُ ثَالِثَةً لِيَتَوَجَّهَ إِلَى مَا سَيُلْقَى إِلَيْهِ بِجَمْعِيَّةِ

Artinya:

  1. (Demikianlah hingga tiga kali Jibrīl menyuruh Beliau s.a.w. membaca, tetapi Beliau masih tetap tidak membaca, karena tidak tahu apa yang dibaca.) Lalu dipeluknya lagi untuk ketiga kalinya. Hal ini dilakukan oleh Jibrīl, dengan maksud agar Beliau s.a.w. siap untuk menerima wahyu yang akan disampaikan kepadanya.

وَ يُقَابلُهُ بِجِدٍّ وَاجْتِهَادٍ وَ يَتَلَقَّاهُ

Artinya:

  1. Setelah Beliau s.a.w. untuk menerima wahyu, maka wahyu suci diterimakannya.

ثُمَّ فَتَرَ الْوَحْيُ ثَلَاثَ سِنِيْنَ، أَوْ ثَلَاثِيْنَ شَهْرًا، لِيَشْتَاقَ إِلَى انْتِشَاقِ هَاتِيْكَ النَّفَحَاتِ الشَّذِيَّةِ

Artinya:

  1. Sesudah itu, terputuslah wahyu hingga tiga tahun lamanya, atau tiga puluh bulan, dengan tujuan agar Beliau s.a.w. merasa rindu kepadanya.

ثُمَّ أُنْزِلَتْ عَلَيْهِ { يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّر } فَجَاءَهُ جِبْرِيْلُ بِهَا وَ نَادَاهُ

Artinya:

  1. Kemudian, turun lagi wahyu/ayat yang berbunyi “Yā Ayyuh-al-Muddatstsir” (Hai orang yang berkemul (berselimut)).

فَكَانَ لِنُبُوَّتِهِ فِيْ تَقَدُّمِ { اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ } شَاهِدٌ عَلَى أَنَّ لَهَا السَّابِقِيَّةَ

Artinya:

  1. Wahyu Pertama yang mendahuluinya adalah surat al-‘Alaq.

وَ التَّقَدُّمَ عَلَى رِسَالَتِهِ بِالْبَشَارَةِ وَ النَّذَارَةِ لِمَنْ دَعَاهُ.

Artinya:

  1. Yang menjadi saksi pengangkatannya menjadi Rasūl dengan membaca berita gembira dan peringatan orang yang diserunya.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *