Bab XI – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh

BAB XI

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ

اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

 

وَ لَمَّا بَلَّغَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ خَمْسًا وَ ثَلَاثِيْنَ سَنَةً بَنَتْ قُرَيْشٌ الْكَعْبَةَ لِانْصِدَاعِهَا بِالسُّيُوْلِ الْأَبْطَحِيَّةِ

Artinya:

  1. Ketika Beliau s.a.w. berumur tiga puluh lima tahun, kaum Quraisy berupaya membangun Ka‘bah, karena pecah sebab dilanda banjir yang berasal dari lembah Abthah.

وَ تَنَازَعُوْا فِيْ رَفْعِ الْحَجَرِ الْأَسْوَدِ، فَكُلٌّ أَرَادَ رَفْعَهُ وَ رَجَاهُ

Artinya:

  1. Dan mereka bersengketa dalam hal meletakkan Ḥajar Aswad. Karena setiap golongan berkehendak untuk mengangkat dan meletakkan kembali pada tempatnya yang sama.

وَ عَظُمَ الْقِيْلُ وَ الْقَالُ، وَ تَحَالَفُوْا عَلَى الْقِتَالِ، وَ قَوِيَتِ الْعَصَبِيَّةُ

Artinya:

  1. Pertengkaran semakin menjadi-jadi dan peperangan hampir saja terjadi, sedangkan fanatisme suku semakin kuat bergolong-golong.

ثُمَّ تَدَاعُوْا إِلَى الْإِنْصَافِ، وَ فَوَّضُوا الْأَمْرَ إِلَى ذِيْ رَأْيٍ صَائِبٍ وَ أَنَاةٍ

Artinya:

  1. Kemudian mereka mengadakan perdamaian dan mencari jalan keluarnya dan menyerahkan persoalan tersebut kepada pendapat yang benar.

فَحَكَمَ بِتَحْكِيْمِ أَوَّلِ دَاخِلٍ مِنْ بَابِ السَّدَنَةِ الشَّيْبِيَّةِ

Artinya:

  1. Mereka bersepakat, bahwa siapa saja nanti yang mula-mula sekali memasuki dari pintu tirai juru kunci Ka‘bah itulah orang yang berhak untuk menjadi hakim dalam persoalan ini.

فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَوَّلَ دَاخِلٍ، فَقَالُوْا: هذَا الْأَمِيْنُ، وَ كُلُّنَا نَقْبَلُهُ وَ نَرْضَاهُ

Artinya:

  1. Ternyata Beliau s.a.w. yang mula-mula sekali memasukinya. Maka, berteriaklah mereka secara serempak: “Inilah dia al-Amīn, kami semua menerima dan meridhai.”

وَ أَخْبَرُوْهُ بِأَنَّهُمْ رَضُوْهُ أَنْ يَكُوْنَ صَاحِبَ الْحُكْمِ فِيْ هذَا الْمُلِمِّ وَ وَلِيَّهُ

Artinya:

  1. Lalu, berceritalah mereka kepada Beliau s.a.w., bahwa mereka telah senang hati menakala beliau yang memutuskan dan mengaturnya.

فَوَضَعَ الْحَجَرَ فِيْ ثَوْبٍ، ثُمَّ أَمَرَ أَنْ تَرْفَعَهُ الْقَبَائِلُ جَمِيْعًا إِلَى مُرْتَقَاهُ

Artinya:

  1. Akhirnya Beliau meletakkan Ḥajar Aswad pada kain, kemudian mereka disuruh mengangkatnya bersama-sama menuju ke tempat asalnya.

فَرَفْعُوْهُ إِلَى مَقَرِّهِ مِنْ رُكْنِ هَاتِيْكَ الْبَنِيَّةِ

Artinya:

  1. Mereka dengan serentak mengangkat Ḥajar Aswad menuju ke sudut Ka‘bah.

وَ وَضَعَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بِيَدِهِ الشَّرِيْفَةِ فِيْ مَوْضِعِهِ الْآنَ وَ بَنَاهُ.

Artinya:

  1. Kemudian, oleh Beliau s.a.w. batu itu diletakkan kembali pada tempat semula, sehingga sampai sekarang.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *