Bab VI – Terjemah Maulid Barzanji

مَوْلِدُ الْبَرْزَنْجِيِّ
Terjemah Maulid al-Barzanji
Sebuah untaian mutiara yang mengenalkan kita lebih dekat kepada Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Penerjemah: Abu Ahmad Najieh
Diterbitkan oleh: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Terjemah Maulid al-Barzanji | Abu Ahmad Najieh
  1. 1.001 Bab I – Terjemah Maulid al-Barzanji
  2. 2.002 Bab II – Terjemah Maulid Barzanji
  3. 3.Bab III – Terjemah Maulid Barzanji
  4. 4.Bab IV – Terjemah Maulid Barzanji
  5. 5.Bab V – Terjemah Maulid Barzanji
  6. 6.Anda Sedang Membaca: Bab VI – Terjemah Maulid Barzanji
  7. 7.Bab VII – Terjemah Maulid Barzanji
  8. 8.Bab VIII – Terjemah Maulid Barzanji
  9. 9.Bab IX – Terjemah Maulid Barzanji
  10. 10.Bab X – Terjemah Maulid Barzanji
  11. 11.Bab XI – Terjemah Maulid Barzanji
  12. 12.Bab XII – Terjemah Maulid Barzanji
  13. 13.Bab XIII – Terjemah Maulid Barzanji
  14. 14.Bab XIV – Terjemah Maulid Barzanji

BAB VI

 

عَطِّرِ اللّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْمَ بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاة ٍوَ تَسْلِيْمٍ

اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Artinya:

Semoga Allah mengharumkan dan mewangikan kuburnya (Nabi) yang mulia, dengan keharuman wangi-wangian salawat dan salam sejahtera.

 Ya Allah, berilah salawat dan salam serta berkah atas Nabi s.a.w.

 

وَ ظَهَرَ عِنْدَ وِلَادَتِهِ خَوَارِقُ وَ غَرَائِبُ غَيْبِيَّةٌ

Artinya:

  1. Pada waktu kelahiran Nabi s.a.w., terjadilah berbagai hal yang luar biasa, dan keanehan-keanehan yang bersifat ghaib.

إِرْهَاصًا لِنُبُوَّتِهِ وَ إِعْلَامًا بِأَنَّهُ مُخْتَارُ اللهِ تَعَالَى وَ مُجْتَبَاهُ

Artinya:

  1. Sebagai pertanda ketetapan kenabiannya, dan pemberitahuan bahwa beliau adalah sebagai Nabi pilihan Allah ta‘ālā.

فَزِيْدَتِ السَّمَاءِ حِفْظًا وَ رُدَّ عَنْهَا الْمَرَدَةُ وَ ذَوُوا النُّفُوْسِ الشَّيْطَانِيَّةِ

Artinya:

  1. Maka pada waktu itu, langit ditingkatkannya penjagaannya dan semua pendurhaka dan pengacau dari makhluk-makhluk halus bangsa jinn dan syaithan, diusir dari langit.

وَ رَجَمَتْ نُجُوْمُ النِّيْرَاتِ كُلِّ رَجِيْمٍ فِيْ حَالِ مَرْقَاهُ

Artinya:

  1. Bintang-bintang berapi menghantam syaithan-syaithan yang memaksakan diri hendak naik ke atas.

وَ تَدَلَّتْ إِلَيْهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ الْأَنْجُمُ الزُّهْرِيَّةُ

Artinya:

  1. Bintang-bintang Zuhrah merendah ikut menghormati beliau s.a.w.

وَاسْتَنَارَتْ بِنُوْرِهَا وِهَادُ الْحَرَمِ وَ رَبَاهُ

Artinya:

  1. Dan memancarkan sinarnya yang terang cemerlang sampai ke dataran rendah bumi haram dan dataran tingginya.

وَ خَرَجَ مَعَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نُوْرٌ أَضَاءَتْ لَهُ قُصُوْرُ الشَّامِ الْقَيْصَرِيَّةِ

Artinya:

  1. Dan bersamaan dengan itu keluarlah cahaya yang menerangi gedung-gedung bertingkat di negeri Syām.

فَرَآهَا مَنْ بِبِطَاحِ مَكَّةَ دَارُهُ وَ مَغْنَاهُ

Artinya:

  1. Sehingga seluruh penduduk kota Makkah dapat menyaksikannya.

وَانْصَدَعَ الْإِيْوَانُ بِالْمَدَائِنِ الْكِسْرَوِيَّةِ

Artinya:

  1. Seluruh pendapat istana di kerajaan Kisra luluh lantak berserakan.

الَّذِيْ رَفَعَ أَنُوْشَرْوَانَ سَمْكَهُ وَ سَوَّاهُ

Artinya:

  1. Yang telah dibangun dan ditinggikan oleh Anūsyarwān.

وَ سَقَطَ أَرْبَعَ عَشْرَةَ مِنْ شُرَفَاتِهِ الْعُلْوِيَّةِ

Artinya:

  1. Empat belas menara tinggi yang menjulang ke angkasa runtuh berantakan.

وَ كُسِرَ مُلْكُ كِسْرَى لِهَوْلِ مَا أَصَابَهُ وَ عُرَاهُ

Artinya:

  1. Hancur luluhlah kemaharajaan Kaisar, karena tergoncang dengan kejadian besar kelahiran Nabi s.a.w.

وَ خَمِدَتِ النِّيْرَانُ الْمَعْبُوْدَةُ بِالْمَمَالِكِ الْفَارِسِيَّةِ

Artinya:

  1. Semua api pemujaan di seluruh tanah jajahan Persi padam seketika.

لِطُلُوْعِ بَدْرِهِ الْمُنِيْرِ وَ إِشْرَاقِ مُحَيَّاهُ

Artinya:

  1. Karena terbitnya purnama Muḥammad s.a.w. yang bersinar terang.

وَ غَاضَتْ بُحَيْرَةُ سَاوَةَ وَ كَانَتْ بَيْنَ هَمَذَانَ وَ قُمَّ مِنَ الْبِلَاد ِالْعَجَمِيَّةِ

Artinya:

  1. Danau Sāwah terletak di antara kota Hamdān dan Qumma menjadi kering.

وَ جَفَّتْ إِذْ كَفَّ وَاكِفُ مَوْجِهَا الثَّجَّاجَ يَنَابِيْعُ هَاتِيْكَ الْمِيَاهِ

Artinya:

  1. Dan mata air yang biasa mengalirkan airnya tidak lagi mengalirkan air, karena dilanda kekeringan.

وَ فَاضَ وَادِيْ سَمَاوَةَ وَ هِيَ مَفَازَةٌ فِيْ فَلَاةٍ وَ بَرِيَّةٍ

Artinya:

  1. Padahal lembah Samāwah pada padang belantara dan daratannya melimpah airnya.

لَمْ يَكُنْ بِهَا قَبْلُ مَاءٌ يَنْقَعُ لِلظَّمْآنِ اللَّهَاةَ.

Artinya:

  1. Padahal sejak dahulu kala di sana tidak terdapat air setetespunn yang dapat menghilangkan haus anak lidah orang yang sedang dahaga.

وَ كَانَ مَوْلِدُهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بِالْمَوْضِعِ الْمَعْرُوْفِ بِالْعَرَاصِ الْمَكِّيَّةِ

Artinya:

  1. Adapun tempat kelahiran Nabi s.a.w. adalah disebut tempat yang terkenal dengan nama kampung ‘Irāsh di Makkah.

وَ الْبَلَدِ الَّذِيْ لَا يُعْضَدُ شَجَرُهُ وَ لَا يُخْتَلَى خُلَاهُ

Artinya:

  1. Yaitu kota yang kayunya haram ditebang dan rumputnya haram dicabut.

وَاخْتُلِفَ فِيْ عَامِ وِلَادَتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ فِيْ شَهْرِهَا وَ فِيْ يَوْمِهَا عَلَى أَقْوَالٍ لِلْعُلَمَاءِ مَرْوِيَّةٍ

Artinya:

  1. Mengenai tahun, bulan dan hari kelahirannya, masih belum disepakati oleh ‘Ulama’ ahli riwayat.

وَ الرَّاجِحُ أَنَّهَا قُبَيْلَ فَجْرِ يَوْمِ الْإِثْنَيْنِ ثَانِيَ عَشَرَ شَهْرِ رَبِيْعُ الْأَوَّلِ مِنْ عَامِ الْفِيْلِ الَّذِيْ صَدَّهُ اللهُ تَعَالَى عَنِ الْحَرَمِ وَ حَمَاهُ.

Artinya:

  1. Tetapi, menurut qaul (pendapat) yang paling kuat adalah: Sebelum Shubuḥ pada hari Senin, tanggal 12 Rabī‘-ul-Awwal, tahun Gajah, yang pada tahun itu Allah menghalau pasukan gajah Raja Abrahah yang hendak menghancurkan Ka‘bah, dari tanah Makkah.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *