Persepsi Yang Keliru – Dialog Dengan Jinn Muslim

DIALOG DENGAN JINN MUSLIM
Pengalaman Spiritual

Diterjemahan dari:
Hiwar Shahafiy ma‘a Jinny Muslim
Karya: Muhammad ‘Isa Dawud.

Penerjemahan: Afif Muhammad dan H. ‘Abdul Adhiem
Penerbit: PUSTAKA HIDAYAH

Rangkaian Pos: 2. Mungkinkah Melihat Jinn & Bagaimana Pula Caranya

MUNGKINKAH MELIHAT JINN,
DAN BAGAIMANA PULA CARANYA.

 

Prinsipnya, melihat jinn itu tidak bisa dilakukan, sepanjang jinn tersebut berada dalam sosoknya yang hakiki, dan tidak menyerupakan dalam bentuk yang lain, yakni mengambil bentuk fisik-material, sekalipun hal itu sangat mungkin bisa dilakukan oleh para nabi sebagai suatu mu‘jizat, atau bagi orang yang dianugerahi oleh Allah kemampuan untuk itu. Juga bisa saja hal itu dilakukan oleh orang yang ditempatkan oleh Allah dalam suatu kondisi tertentu yang memungkinkan dia dapat melakukannya, atau yang menempatkan dirinya dalam posisi tertentu yang memungkinkan terjadinya hal seperti itu.

Agar pembaca yang budiman tidak menuduh saya sebagai orang yang asal bicara, padahal sahabat anda ini – demi Allah – adalah orang yang sangat menjauhi pembicaraan yang tidak berdasar dan bukan pula orang yang mengajak orang lain untuk percaya kepada khurafat, maka di sini saya akan mengemukakan bukti-bukti saya, dan mendiskusikan berbagai dalil syariat yang menyatakan ketidakmungkinan melihat jinn, setelah terlebih dahulu saya kemukakan gambaran tentang sifat-sifat jinn dan memperkenalkan beberapa kemampuannya yang pernah diperlihatkan kepada saya melalui anugerah Allah.

Persepsi yang Keliru

Kadang-kadang banyak orang tidak memahami bahwa jinn merasa prihatin dengan persepsi-persepsi keliru yang berkembang tentang bentuk-bentuk mereka yang tersebar di dunia manusia.

Ketika saya bertanya kepada jinn Muslim sahabat saya tentang bentuk jinn, dia menjawab dengan pengertian seperti yang telah saya kemukakan terdahulu. Dia menambahkan bahwa: “Manusia seringkali secara keliru meyakini tentang buruknya jinn, dan bahwasanya bentuknya sangat menakutkan. Ia sekadar sosok yang membuat manusia menjadi takut: wajahnya tidak karuan, dan mempunyai ekor sebagaimana binatang, dan bahwa…., dan bahwa….. Semuanya tidak berdasar, dan semata-mata hanya merupakan perkiraan manusia.”

Saya berkata kepadanya: “Kadang-kadang jinn itu sendirilah yang bertanggungjawab terhadap munculnya anggapan yang salah dan buruk yang ada di pikiran manusia.”

“Bagaimana mungkin bisa terjadi yang demikian?” tanyanya.

“Ya, karena adanya syaithan yang memperlihatkan diri dalam bentuk yang demikian buruk dan menakutkan kepada seseorang, dengan maksud menakut-nakutinya, atau karena maksud tertentu,” jawab saya.

“Bisa jadi demikian,” katanya, “Akan tetapi, bagaimanapun, manusia telah melebih-lebihkan gambaran mereka tentang jinn, dan acap kali hal itu hanya merupakan kebohongan semata. (181) Lebih dari itu, syaithan memang memiliki sosok yang buruk, berbeda dari jinn Muslim yang diberi bentuk yang baik oleh Allah.”

Catatan:

  1. 18). Sampai di sini jin-Muslim sahabat saya itu terus-menerus mencela manusia dengan menggunakan ungkapan: “Manusia suka ngawur,” dengan logat yang merupakan paduan antara logat orang India yang menetap di Makkah dan logat penghuni Jazīrah ‘Arab. Dia selalu mengulang-ulang ucapannya yang berbunyi: “Manusia yang punya otak, manusia yang punya otak.” Saya mengajarinya bahwa seorang Muslim wajib memelihara ucapannya. Kalau tidak, kelak dia akan menerima akibat ucapannya, sebagaimana yang dikatakan oleh Rasūlullāh s.a.w. Saya melarangnya mengucapkan kalimat-kalimat yang dengan seenaknya mencaci-maki bahwa manusia dan jinn berada dalam neraka. Kemudian saya jelaskan kepadanya bahwa Allah s.w.t. telah memuliakan Anak Ādam dengan akal dan pikirannya. Sungguh menarik mendengar dia kemudian mengatakan: “Ya Allah, jadikan aku manusia, jadikan aku manusia.” Tetapi ketika tahu bahwa manusia saling memperdaya satu sama lain, maka dia segera berkata: “Ah, saya tidak ingin menjadi manusia.”
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *