007 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

Rangkaian Pos: Maulid Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  1. 1.001 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  2. 2.002 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  3. 3.003 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  4. 4.004 Mahall-ul-Qiyam – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  5. 5.005 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  6. 6.006 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  7. 7.Anda Sedang Membaca: 007 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  8. 8.008 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ أَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ
عَلَى سَيِّدِنَا وَ نَبِيِّنَا مُحَمِّدٍ الرَّءُوْفِ الرَّحِيْمْ

Limpahkan ya Allah
Semulia-mulia selawat dan salam
Atas junjungan dan Nabi kami Muḥammad
Yang amat penyantun, amat penyayang.

وَ حَيْثُ تَشَرَّفَتِ الْأَسْمَاعُ بِأَخْبَارِ هذَا الْحَبِيْبِ الْمَحْبُوْبْ
وَ مَا حَصَلَ لَهُ مِنَ الْكَرَامَةِ فِيْ عَوَالِمِ الشَّهَادَةِ وَ الْغُيُوْبْ
تَحَرَّكَتْ هِمَّةُ الْمُتَكَلِّمِ إِلَى نَشْرِ مَحَاسِنِ خَلْقِ هذَا السَّيِّدِ وَ أَخْلَاقِهْ
لِيَعْرِفَ السَّامِعُ مَا أَكْرَمَهُ اللهُ بِهِ مِنَ الْوَصْفِ الْحَسَنْ
وَ الْخَلْقِ الْجَمِيْلِ الَّذِيْ خَصَّصَتْهُ بِهِ عِنَايَةُ خَلَّاقِهْ

Dan manakala telinga telah beroleh kehormatan
Mendengarkan berita-berita
Sekitar insan tercinta tersayang ini,
Serta kemuliaan yang menyertainya
Dalam alam nyata ataupun yang ghaib;
Tergeraklah keinginan penulis
Menyebut sebagian kesempurnaan pemimpin ini
Dalam bentuk tubuh serta akhlaknya.
Agar para pendengar dapat mengetahui
Kemuliaan yang dikaruniakan Allah atas dirinya
Pada sifat-sifat indah dan perilaku menarik
Yang dikhususkan baginya oleh ‘ināyah Khāliq-nya.

فَلْيُقَابِلِ السَّامِعُ مَا أَمْلِيْهِ عَلَيْهِ مِنْ شَرِيْفِ الْأَخْلَاقِ بِأُذُنِ وَاعِيَةْ
فَإِنَّهُ سَوْفَ يَجْمَعُهُ مِنْ أَوْصَافِ الْحَبِيْبِ عَلَى الرُّتْبَةِ الْعَالِيَةْ

Dan kini kuharap pendengar uraianku ini
Mengikuti dengan penuh perhatian
Sifat-sifat luhur yang ’kan kucatat baginya
Yang menempatkan insan mulia ini
Dalam kedudukan yang amat tinggi.

فَلَيْسَ يُشَابِهُ هذَا السَّيِّدَ فِيْ خَلْقِهِ وَ أَخْلَاقِهِ بَشَرْ
وَ لَا يَقِفُ أَحَدٌ مِنْ أَسْرَارِ حِكْمَةِ اللهِ فِيْ خَلْقِهِ وَ خُلُقِهْ عَلَى عَيْنٍ وَ لَا أَثَرْ

Sebab tiada manusia mana pun bisa menyamai junjungan ini;
Dalam bentuk fisik dan perilakunya.
Dan tiada seorang pun mampu menyelami rahasia hikmah Allah
Yang tersembunyi dalam keindahan tubuh dan kesempurnaan akhlaknya.

فَإِنَّ الْعِنَايَةَ الْأَزَلِيَّةْ
طَبَعَتْهُ عَلَى أَخْلَاقٍ سَنِيَّةْ
وَ أَقَامَتْهُ فِيْ صُوْرَةٍ حَسَنَةٍ بَدْرِيَّةْ

Pemeliharaan Allah sejak semula
Telah mencetaknya dalam tabiat dan akhlak luhur,
Serta membentuknya dengan rupa elok bagaikan bulan purnama.

فَلَقَدْ كَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مَرْبُوْعَ الْقَامَةْ
أَبْيَضُ اللَّوْنِ مُشَرَّبًا بِحُمْرَةْ
وَاسِعَ الْجَبِيْنِ حَسَنَةُ شَعَرُهُ بَيْنَ الْجُمَّةِ وَ الْوَفْرَةْ
وَ لَهُ الْاِعْتَدَالُ الْكَامِلُ فِيْ مَفَاصِلِهِ وَ أَطْرَافِهْ
وَ الْاِسْتِقَامَةُ الْكَامِلَةُ فِيْ مَحَاسِنِهِ وَ أَوْصَافِهْ
لَمْ يَأْتِ بَشَرٌ عَلَى مِثْلِ خَلْقِهْ
فِيْ مَحَاسِنِ نَظَرِهِ وَ سَمْعِهِ وَ نُطْقِهْ

Beliau seorang berperawakan sedang,
Warna kulitnya putih kemerah-merahan.
Dahinya lebar serasi.
Panjang rambutnya sampai batas telinga.
Kedua lengan dan kaki serta persendian
Semuanya dalam bentuk dan ukuran sempurna.
Mantap dalam keseluruh keindahan
Serta keserasian sifat-sifatnya.
Tiada seorang pun penyamainya
Dalam kesempurnaan penglihatan, pendengaran ataupun ucapannya.

قَدْ خَلَقَهُ اللهُ عَلَى أَجْمَلِ صُوْرَةْ
فِيْهَا جَمِيْعُ الْمَحَاسِنِ مَحْصُوْرَةْ
وَ عَلَيْهَا مَقْصُوْرَةْ

Sungguh Allah telah menciptanya dalam bentuk terbaik,
Padanya segala keindahan terangkum dan terkhususkan.

إِذَا تَكَلَّمَ نَثَرَ مِنَ الْمَعَارِفِ وَ الْعُلُوْمِ نَفَائِسَ الدُّرَرْ
وَ لَقَدْ أَوْتِيَ مِنْ جَوَامِعِ الْكَلِمِ مَا عَجَزَ عَنِ الْإِتْيَانِ بِمِثْلِهِ مَصَاقِعُ الْبُلَغَاءِ مِنَ الْبَشَرْ
تَتَنَزَّهُ الْعُيُوْنُ فِيْ حَدَائِقِ مَحَاسِنِ جَمَالِهْ
فَلَا تَجِدُ مَخْلُوْقًا فِي الْوُجُوْدِ عَلَى مِثَالِهْ

Bila ia berbicara,
Mutiara-mutiara ilmu dan hikmah ditaburkannya.
Tiada seorang ahli pidato yang ulung
Mampu membawakan ucapan rapi padat berisi,
Seperti yang selalu diucapkannya.
Bila mata bertamasya
Dalam taman keelokannya yang mempesona,
Tiada ’kan dijumpainya di antara seluruh wujud,
Makhluk mana pun memiliki sifat setara dengannya.

سَيِّدٌ ضِحْكُهُ التَّبَسُّمُ وَ الْمَشْ_
-يُ الْهُوَيْنَا وَ نَوْمُهُ الْإِغْفَاءُ

Dialah pemimpin yang setiap kali tertawa
cukup tersenyum dengan anggunnya.
Dengan langkah tenang mantap ia berjalan
bila tertidur hanya sekejap saja.

مَا سِوَى خُلْقِهِ النَّسِيْمُ وَ لَا غَيْ-
-رُ مُحَيَّاهُ الرَّوْضَةُ الْغَنَّاءُ

Perilakunya lembut selembut angin sepoi nan sejuk
wajahnya cerah secerah taman yang menyegarkan
Pribadinya perwujudan segala sifat luhur,

رَحْمَةٌ كُلُّهُ وَ حَزْمٌ وَ عَزْمٌ
وَ وَقَارٌ وَ عِصْمَةٌ وَ حَيَاءُ

Kasih-sayang, namun tegas dalam sikap, kuat dalam tekadnya.
Keanggunan, kesucian serta rasa malu.

مُعْجِزُ الْقَوْلِ وَ الْفِعَالِ كَرِيْمُ
الْخَلْقُ وَ الْخُلْقِ مُقْسِطٌ مِعْطَاءُ

Mengiringi selalu, menghias gerak-geriknya
ucapan dan tindakannya teratur rapi, sungguh sulit menyamainya
demikian pula akhlak yang disandangnya adil dan dermawan
bila dan di mana pun ia berada…..

وَ إِذَا أَمْشَى فَكَأَنَّمَا يَنْحَطُّ مِنْ صَبَبْ
فَيَفُوْتُ سَرِيْعَ الْمَشْيِ مِنْ غَيْرِ خَبَبْ

Bila berjalan, seakan-akan turun dari ketinggian.
Mendahului orang yang cepat dalam berjalan
Meski tampak selalu tenang tiada tergesa
.”

فَهُوَ الْكَنْزُ الْمُطَلْسَمُ الَّذِيْ لَا يَأْتِيْ عَلَى فَتْحِ بَابِ أَوْصَافِهِ مِفْتَاحْ
وَ الْبَدْرُ التَّمُّ الَّذِيْ يَأْخُذُ الْأَلْبَابَ إِذَا تَخَيَّلَتْهُ أَوْ سَنَاهُ لَهَا لَاحْ

Demikianlah ia bagai pusaka tersimpan rapi
Dalam wadah kokoh tertutup rapat
Tiada anak kunci mampu membuka pintu sifat-sifatnya.
Atau bak bulan purnama
Membuat takjub akal dan pikiran
Setiap kali membayangkan keindahannya,
Atau berkas cahayanya tampak bagi penglihatan.

حَبِيْبٌ يَغَارُ الْبَدْرُ مِنْ حُسْنِ وَجْهِهِ
تَحَيَّرَتِ الْأَلْبَابُ فِيْ وَصْفِ مَعْنَاهُ

Insan tersayang membuat iri bulan purnama
setiap kali memandang indah wajahnya
akal dan pikiran dalam kebingungan
bila ingin menggambarkan makna hakikatnya
….”

فَمَاذَا يُعْرِبُ الْقَوْلُ عَنْ وَصْفٍ يُعْجِزُ الْوَاصِفِيْنْ
أَوْ يُدْرِكُ الْفَهْمُ مَعْنَى ذَاتٍ جَلَّتْ أَنْ يَكُوْنَ لَهَا فِيْ وَصْفَهَا مُشَارِكٌ أَوْ قَرِيْنْ

Gerangan bagaimana kata-kata mampu mengungkapkan
Tentang sifat-sifat yang mendatangkan putus asa
Bagi siapa yang ingin menjelaskan, atau betapa akal dapat mencapai
Arti dzāt yang tiada sesuatu pun mungkin menyamai atau menyerupainya….

كَمُلَتْ مَحَاسِنُهُ فَلَوْ أَهْدَى السَّنَا
لِلْبَدْرِ عِنْدَ تَمَامِهِ لَمْ يُخْسَفِ

Sungguh sempurna sifat-sifat keluhurannya
andaikan ia menghadiahkan sinar bagi bulan purnama
pasti tiada ’kan ia tertutup oleh gerhana.

وَ عَلَى تَفَنُّنِ وَاصِفِيْهِ بِوَصْفِهِ
يَفْنَى الزَّمَانُ وَ فِيْهِ مَا لَمْ يُوْصَفِ

Betapapun banyak cara dilakukan orang
demi mencoba menguraikan sifat keluhurannya
namun sampai zaman berakhir
tiada mungkin mereka meliputi semuanya…..”

فَمَا أَجَلَّ قَدْرَهُ الْعَظِيْمْ
وَ أَوْسَعَ فَضْلَهُ الْعَمِيْمْ

Oh….., betapa tinggi derajatnya yang agung!
Betapa luas keutamaannya merata di mana-mana….!

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ أَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ
عَلَى سَيِّدِنَا وَ نَبِيِّنَا مُحَمِّدٍ الرَّءُوْفِ الرَّحِيْمْ

Limpahkan ya Allah
Semulia-mulia selawat dan salam
Atas junjungan dan Nabi kami Muḥammad
Yang amat penyantun, amat penyayang.

وَ لَقَدِ اتَّصَفَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مِنْ مَحَاسِنِ الْأَخْلَاقْ
بِمَا تَضِيْقُ عَنْ كِتَابَتِهِ بُطُوْنُ الْأَوْرَاقْ
كَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ خُلُقًا وَ خَلْقًا

Demikian luhur akhlak Rasūlullāh s.a.w.
Sehingga terasa sempit kitab-kitab besar untuk merangkumnya.
Sebab beliau sebaik-baik manusia
Dalam keindahan akhlak ataupun bentuk tubuhnya.

وَ أَوَّلَهُمْ إِلَى مَكَارِمِ الْأَخْلَاقِ سَبْقًا
وَ أَوْسَعُهُمْ بِالْمُؤْمِنِيْنَ حِلْمًا وَ رِفْقًا بَرًّا رَءُوْفًا
لَا يُقُوْلُ وَ لَا يَفْعَلُ إِلَّا مَعْرُوْفًا

Selalu terdepan dalam berbuat kebajikan;
Lembut hatinya, luas kasih-sayangnya
Terutama bagi kaum beriman semuanya.
Teramat baik, teramat penyantun.
Tiada berucap sesuatu melainkan berisi kebaikan.

لَهُ الْخُلُقُ السَّهْلْ
وَ اللَّفْظُ الْمُحْتَوِيْ عَلَى الْمَعْنَى الْجَزَلْ
إِذَا دَعَاهُ الْمِسْكِيْنُ أَجَابَهُ إِجَابَةً مُعَجَّلَةْ
وَ هُوَ الْأَبُ الشَّفِيْقُ الرَّحِيْمُ بِالْيَتِيْمِ وَ الْأَرَمَلَةْ
وَ لَهُ مَعَ سُهُوْلَةِ أَخْلَاقِهِ الْهَيْبَةُ الْقَوِيَّةْ
الَّتِيْ تَرْتَعِدُ مِنْهَا فَرَائِضُ الْأَقْوِيَاءِ مِنَ الْبَرِيَّةْ

Sederhana perangainya.
Singkat dan padat kalimat yang diucapkannya.
Bila si miskin memanggilnya,
Ia selalu tanggap memenuhinya segera.
Dirinya bagai ayah penuh kasih-sayang.
Untuk si yatim-piatu atau janda yang lemah.
Rendah hatinya namun amat kuat wibawanya;
Membuat orang paling kuat pun
Begemetaran berhadapan dengannya.

وَ مِنْ نَشْرِ طِيْبِهِ تَعَطَّرَتِ الْطُرُقِ وَ الْمَنَازِلْ
وَ بِعَرْفِ ذِكْرِهِ تَطَيَّبَتِ الْمَجَالِسُ وَ الْحَافِلْ

Tiap jalan yang dilaluinya
Ataupun rumah yang dikunjungnya
Menjadi semerbak harum baunya.
Sebutan tentang pribadinya
Mewangikan tiap majlis dan pertemuan.

فَهُوَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ جَامِعُ الصِّفَاتِ الْكَمَالِيَّةْ
وَ الْمُنْفَرِدُ فِيْ خَلْقِهِ وَ خُلُقِهِ بِأَشْرَفِ خُصُوْصِيَّةْ

Beliau adalah pusat perpaduan
Bagi segala sifat kesempurnaan.
Tiada banding dalam fisik dan perilakunya
Karena mendapat kekhususan termulia.

فَمَا مِنْ خُلُقٍ فِي الْبَرِيَّةِ مَحْمُوْدْ
إِلَّا وَ هُوَ مَتَلَقَّى عَنْ زَيْنِ الْوُجُوْدْ

Maka tiada satu pun perangai manusia terpuji
Melainkan pasti bersumber dari dirinya;
Insan terbaik di antara mereka semua.

أَجْمَلْتُ فِيْ وَصْفِ الْحَبِيْبِ وَ شَأْنِهِ
وَ لَهُ الْعُلَا فِيْ مَجْدِهِ وَ مَكَانِهِ

Telah kusimpulkan sifat-sifat insan tercinta ini
dalam dirinya terkumpul kemuliaan dengan segala bentuknya
.

أَوْصَافُ عِزٍّ قَدْ تَعَالَى مَجْدُهَا
أَخَذَتْ عَلَى نَجْمِ السُّهَابِ عِنَانِهِ

Pekerti indah amat tinggi menjulang
bagai bersemayam di atas bintang nan tinggi
…..”

وَ قَدِ انْبَسَطَ الْقَلَمُ فِيْ تَدْوِيْنِ مَا أَفَادَهُ الْعِلْمُ مِنْ وَقَائِعِ مَوْلِدِ النَّبِيِّ الْكَرِيْمْ
وَ حِكَايَةِ مَا أَكْرَمَ اللهُ بِهِ هذَا الْعَبْدُ الْمُقَرَّبَ مِنَ التَّكْرِيْمِ وَ التَّعْظِيْمِ وَ الْخُلُقِ الْعَظِيْمْ

Kiranya pena telah cukup berkelana
Dengan perasaan riang ceria
Mencatat yang diketahui tentang maulid Nabi mulia ini,
Dan mengisahkan sebagian kehormatan dan penghormatan
Serta budi pekertinya yang amat luhur
Yang dikaruniakan Allah baginya.

فَحَسُنَ مِنِّيْ أَنْ أُمْسِكُ أَعِنَّةَ الْأَقْلاَمْ
فِيْ هذَا الْمَقَامْ
وَ اقْرَأَ السَّلَامْ
عَلَى سَيِّدِ الْأَنَامْ
السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ (ثَلَاتًا)

Kini tiba saat menarik kembali kendalinya.
Dan sepatutnya kubacakan salam
Atas Nabi ini, pemimpin penghuni alam:
As-salāmu ‘alaika ayyuh-an-nabiyyu
Wa raḥmatullāhi wa barakātuh
(3x).

وَ بِذلِكَ يَحْسُنُ الْخَتْمُ كَمَا يَحْسُنُ التَّقْدِيْمْ
فَعَلَيْهِ أَفْضَلُ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ

Dan dengan itu sempurnalah penutup kata ini,
Sebagaimana telah sempurna di awal pembukanya.
Maka bagi Rasūl, shalawat dan salam setinggi-tingginya.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *