005 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

Rangkaian Pos: Maulid Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  1. 1.001 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  2. 2.002 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  3. 3.003 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  4. 4.004 Mahall-ul-Qiyam – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  5. 5.Anda Sedang Membaca: 005 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  6. 6.006 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  7. 7.007 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  8. 8.008 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

وَ حِيْنَ بَرَزَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مِنْ بَطْنِ أُمِّهِ بَرَزَ رَافِعًا طَرْفَةُ إِلَى السَّمَاءْ
مُؤْمِيًا بِذَاكَ الرَّفْعِ إِلَى أَنَّ لَهُ شَرَفًا عَلَا مَجْدُهُ وَ سَمَا

Dan pada saat Nabi s.a.w. dilahirkan ibunya
Ia lahir seraya menujukan pandangan ke arah langit
Bagai isyarat ia beroleh kemuliaan
Serta kehormatan yang tinggi menjulang.

وَ كَانَ وَقْتُ مَوْلِدِ سَيِّدِ الْكَوْنَيْنْ
مِنَ الشُّهُوْرِ شَهْرَ رَبِيْعِ الْأَوَّلِ وَ مِنَ الْأَيَّامِ يَوْمَ الْإِثْنَيْنْ
وَ مَوْضِعُ وِلَادَتِهِ وَ قَبْرِهِ بِالْحَرَمَيْنْ

Adapun maulid-nya hari Senin bulan Rabī‘-ul-Awwal.
Tempat kelahiran serta makamnya di “al-Ḥaramain”.

وَ قَدْ وَرَدَ أَنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وُلِدَ مَخْتُوْنًا مَكْحُوْلًا مَقْطُوْعَ السُّرَّةْ
تَوَلَّتْ ذلِكَ لِشَرَفِهِ عِنْدَ اللهِ أَيْدِي الْقُدْرَةْ

Dan telah diriwayatkan bahwa beliau dilahirkan
Dalam keadaan telah berkhitan,
Bermata bagaikan bercelak,
Tali pusarnya telah terpotong bersih.
Semua itu terlaksana dengan kuasa kudrat Ilahi
Berkat keluhuran kedudukannya, di sisi Tuhannya.

وَ مَعَ بُرُوْزِهِ إِلَى هذَا الْعَالَمِ ظَهَرَ مِنَ الْعَجَائِبْ
مَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّهُ أَشْرَفُ الْمَخْلُوْقِيْنَ وَ أَفْضَلُ الْحَبَائِبْ

Dan bersamaan dengan waktu kelahirannya
Tampak beberapa keajaiban
Membuktikan bahwa ia insan termulia
Di antara semua makhluk;
Paling utama di antara yang dikasihi Allah.

فَقَدْ وَرَدَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ عَوْفٍ عَنْ أُمِّهِ الشَّفَّاءِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا

Sebagaimana diriwayatkan ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Auf
Dari ibunya bernama Syaffā’ (semoga ridha Allah atas diri keduanya) :

قَالَتْ: لَمَّا وَلَدَتْ آمِنَةُ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَقَعَ عَلَى يَدَّيَّ فَاسْتَهَلَّ فَسَمِعْتُ قَائِلًا يَقُوْلُ رَحِمَكَ اللهُ أَوْ رَحِمَكَ رَبُّكَ. قَالَتْ الشَّفَّاءُ: فَأَضَاءَ لَهُ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَ الْمَغْرِبِ حَتَّى نَظَرْتُ إِلَى بَعْضِ قُصُوْرِ الرُّوْمْ.

Berkata: “Pada saat Rasūlullāh s.a.w. dilahirkan oleh Āminah
Ia kusambut dengan kedua telapak tanganku
Dan terdengar tangisnya pertama kali;
Lalu kudengar suara berkata:
“Semoga rahmat Allah atas dirimu.”
Dan aku pun menyaksikan cahaya benderang di hadapannya
Menerangi timur dan barat;
Hingga aku dapat melihat
Sebagian gedung-gedung orang Rum.

قَالَتْ: ثُمَّ أَلْبَسْتُهُ وَ أَضْجَعْتُهُ فَلَمْ أَنْشَبْ أَنْ غَشِيَتْنِيْ ظُلْمَةٌ وَ رَعْبٌ وَ قُشَعْرِيْرَةٌ عَنْ يَمِيْنِيْ. فَسَمِعْتُ قَائِلًا يَقُوْلُ: أًيْنَ ذَهَبْتَ بِهِ قَالَ: إِلَى الْمَغْرِبِ.

Lalu kubalut ia dalam pakaiannya dan kutidurkan.
Namun tiba-tiba kegelapan dan ketakutan
Datang meliputi diriku dari kananku,
Sehingga aku menggigil karenanya.
Dan kudengar suara bertanya:
“Ke mana ia kau bawa pergi?’
“Ke barat!”, jawab suara lainnya.

وَ أَسْفَرَ ذلِكَ عَنِّيْ.
ثُمَّ عَاوَدَنِيْ الرَّعْبُ وَ الظُّلْمَةُ وَ الْقُشَعْرِيْرَةُ عَنْ يَسَارِيْ.

Lalu perasaan itu menghilang dari diriku.
Namun sejenak kemudian kembali lagi
Kegelapan dan ketakutan meliputi diriku,
Datang dari sebelah kiri,
Hingga tubuhku menggigil karenanya.

فَسَمِعْتُ قَائِلًا يَقُوْلُ: أَيْنَ ذَهَبْتَ بِهِ قَالَ: إِلَى الْمَشْرِقِ.
قَالَتْ: فَلَمْ يَزَلِ الْحَدِيْثُ مِنِّيْ عَلَى بَالٍ حَتَّى ابْتَعَثَهُ اللهُ
فَكُنْتُ مِنْ أَوَّلِ النَّاسِ إِسْلَامًا

Dan kudengar lagi suara bertanya:
“Ke mana ia kau bawa pergi?”
“Ke timur!” jawab suara lainnya.
Peristiwa itu melekat dalam pikiranku,
Sampai tiba saat beliau menjadi utusan Allah,
Maka aku pun termasuk di antara orang-orang pertama
Yang mengikutinya dalam Islam…..”

وَ كَمْ تَرْجَمَتِ السُّنَّةُ مِنْ عَظِيْمِ الْمُعْجِزَاتْ
وَ بَاهِرِ الْآيَاتِ الْبَيِّنَاتْ
بِمَا يَقْضِيْ بِعَظِيْمِ شَرَفِهِ عِنْدَ مَوْلَاهْ
وَ أَنَّ عَيْنَ عِنَايَتِهِ فِيْ كُلِّ حِيْنٍ تَرْعَاهْ
وَ أَنَّهُ الْهَادِيْ إِلَى الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِيْمْ

Dan betapa banyak riwayat hidupnya
Mencatat mu‘jizat-mu‘jizat besar
Serta bukti-bukti gemilang tentang kenabiannya;
Yang semuanya menunjukkan tinggi kedudukannya di sisi Tuhannya;
Dan bahwa ‘ināyah Allah
Di setiap saat menjaganya.
Dan bahwasanya dialah sebaik penunjuk
Yang menunjukkan jalan yang lurus.

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ أَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ
عَلَى سَيِّدِنَا وَ نَبِيِّنَا مُحَمِّدٍ الرَّءُوْفِ الرَّحِيْمْ

Limpahkan ya Allah
Semulia-mulia selawat dan salam
Atas junjungan dan Nabi kami Muḥammad
Yang amat penyantun, amat penyayang.

ثُمَّ إِنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بَعْدَ أَنْ حَكَمَتِ الْقُدْرَةُ بِظُهُوْرِهْ
وَ انْتَشَرَتْ فِي الْأَكْوَانِ لَوَامِعُ نُوْرِهْ

Kemudian setelah sempurna kelahirannya
Sesuai yang dikehendaki qudrat Ilahi,
Dan nūr cahayanya yang terang
Bertebaran di seluruh mayapada.

تَسَابَقَتْ إِلَى رَضَاعِهِ الْمُرْضِعَاتْ
وَ تَوَفَّرَتْ رَغَبَاتُ أَهْلِ الْوُجُوْدِ فِيْ حَضَانَةِ هذِهِ الذَّاتْ

Berlombalah para inang pengasuh ingin menyusukannya;
Makin besar pula keinginan penghuni bumi memeliharanya.

فَنَفَذَ الْحُكْمُ مِنَ الْحَضْرَةِ الْعَظِيْمَةْ
بِوَاسِطَةِ السَّوَابِقِ الْقَدِيْمَةِ.
بِأَنَّ الْأَوْلَى بِتَرْبِيَةِ هذَا الْحَبِيْبِ وَ حَضَانَتِهِ السَّيِّدَةُ حَلِيْمَةْ

Dan terlaksanalah kehendak Allah
Maha Agung lagi Maha Bijaksana,
Yang ditetapkan-Nya semenjak dahulu kala;
Bahwasanya as-Sayyidah Ḥalīmah paling utama
Mendidik mengasuh insan tercinta ini.

وَ حِيْنَ لَاحَظَتْهُ عُيُوْنُهَا
وَ بَرَزَ فِيْ شَأْنِهَا مِنْ أَسْرَارِ الْقُدْرَةِ الرَّبَّانِيَّةِ مَكْنُوْنُهَا
نَازَلَ قَلْبَهَا مِنَ الْفَرَجِ وَ السُّرُوْرْ
مَا دَلَّ عَلَى أَنَّ حَظَّهَا مِنَ الْكَرَامَةِ عِنْدَ اللهِ حَظٌّ مَوْفُوْرْ

Maka tatkala kedua matanya memandangnya,
Lalu terungkap rahasia qudrah Rabbāniyyah pada dirinya,
Tercurahlah keriangan dan sukacita dalam hatinya;
Menunjukkan ia beroleh kehormatan di sisi Allah
Dalam kadar besar tiada terhingga.

فَحَنَتْ عَلَيْهِ حُنُوَّ الْأُمَّهَاتِ عَلَى الْبَنِيْنْ
وَ رَغِبَتْ فِيْ رَضَاعِهِ طَمَعًا فِيْ نَيْلِ بَرَكَاتِهِ الَّتِيْ شَمِلَتِ الْعَالَمِيْنْ

Kasih-sayangnya segera tertuju pada bayi mulia itu,
Seperti halnya para ibu terhadap putra kandungnya
Dan besarlah keinginan ’tuk menyusukannya
Dengan harapan memperoleh berkahnya
Yang tersebar luas meliputi alam semesta.

فَطَلَبَتْ مِنْ أُمَّةِ الْكَرِيْمَةْ
أَنْ تَتَوَلَّى رَضَاعَهُ وَ حَضَانَتَهُ وَ تَرْبِيَتَهُ بِالْعَيْنِ الرَّحِيْمَةْ

Ia pun mohon dari ibundanya yang mulia
Agar menyerahkan padanya
Tugas menyusukan dan mengasuh serta mendidiknya
Dengan cinta kasih-sayang sepenuhnya.

فَأَجَابَتْهَا بِالتَّلْبِيَةِ لِدَاعِيْهَا
لِمَا رَأَتْ مِنْ صِدْقِهَا فِيْ حُسْنِ التَّرْبِيَةِ وَ وُفُوْرِ دَوَاعِيْهَا

Maka diluluskan permohonan itu
Setelah menyaksikan ketulusan ucapannya
Dengan segala tanda yang meyakinkannya
Mengenai cara pemeliharaan yang sempurna.

فَتَرَحَّلَتْ بِهِ إِلَى مَنَازِلِهَا مَسْرُوْرَةْ
وَ هِيَ بِرِعَايَةِ اللهِ مَحْفُوْفَةُ وَ بِعَيْنِ عِنَايَتِهِ مَنْظُوْرَةْ

Segera Halimah membawanya pulang ke kampung
Dengan hati riang dan ceria,
Diiring penjagaan Allah dan ‘ināyah-Nya
Yang terus-menerus menyertainya.

فَشَاهَدَتْ فِيْ طَرِيْقِهَا مِنْ غَرِيْبِ الْمُعْجِزَاتْ
مَا دَلَّهَا عَلَى أَنَّهُ أَشْرَفُ الْمَخْلُوْقَاتْ

Dalam perjalanan pulang itu
Ia menyaksikan berbagai mu‘jizat yang mengherankan,
Dan membuatnya bertambah yakin
Betapa besar kemuliaan bayi yang bersamanya.

فَقَدْ أَتَتْ وَ شَارِفُهَا وَ أَتَانُهَا ضَعِيْفَتَانْ
وَ رَجَعَتْ وَ هُمَا لِدَوَابِّ الْقَافِلَةِ يَسْبِقَانْ
وَ قَدْ دَرَّتِ الشَّارِفُ وَ الشِّيَاهُ مِنَ الْأَلْبَانْ
بِمَا حَيَّرَ الْعُقُوْلَ وَ الْأَذْهَانْ

Onta tua dan himar milikinya yang lemah tiada berdaya
Kini berlomba mengalahkan yang lain dalam kafilahnya
Air susu onta dan kambingnya
Memancar deras dengan lebatnya;
Membuat takjub tiap orang melihatnya.

وَ بَقِيَ عِنْدَهَا فِيْ حَضَانَتِهَا وَ زَوْجِهَا سَنَتَيْنْ
تَتَلَقَّى مِنْ بَرَكَاتِهِ وَ عَجَائِبِ مُعْجِزَاتِهِ مَا تَقَرُّبِهِ الْعَيْنْ
وَ تَنْتَشِرُ أَسْرَارُهُ فِي الْكَوْنَيْنْ

Dua tahun Nabi s.a.w. tinggal bersama Halimah dan suaminya.
Selama itu keduanya menikmati berkah dan mu‘jizat-mu‘jizatnya.
Yang mengagumkan setiap mata yang menyaksikan;
Dan rahasia hikmahnya tersebar merata di mana-mana.

حَتَّى وَاجَهَتْهُ مَلَائِكَةُ التَّخْصِيْصِ وَ الْإِكْرَامْ
بِالشَّرَفِ الَّذِيْ عَمَّتْ بَرَكَاتُهُ الْأَنَامْ
وَ هُوَ يَرْعَى الْأَغْنَامْ

Sampai pada suatu hari
Ketika sedang menggembala domba,
Datang kepadanya beberapa malaikat
Membawa penghormatan khusus baginya
Yang keberkahannya meliputi seluruh umat manusia.

فَاضْجَعُوْهُ عَلَى الْأَرْضِ اضْجَاعَ تَشْرِيْفْ
وَ شَقُّوْا بَطْنَهُ شَقًّا لَطِيْفْ
ثُمَّ أَخْرَجُوْا مِنْ قَلْبِهِ مَا أَخْرَجُوْهْ
وَ أَوْدَعُوْا فِيْهِ مِنْ أَسْرَارِ الْعِلْمِ وَ الْحِكْمَةِ مَا أَوْدَعُوْهْ

Mereka membaringkannya dengan hati-hati
Lalu membelah dadanya dengan lemah-lembut.
Dan mengeluarkan apa yang mereka keluarkan,
Lalu menyimpankan rahasia ilmu dan hikmah ke dalamnya.

وَ مَا أَخْرَجَ الْأَمْلَاكُ مِنْ قَلْبِهِ أَذًى
وَ لكِنَّهُمْ زَادُوْهُ طُهْرًا عَلَى طُهْرِ

Tiada suatu kotoran mengganggu
Yang dikeluarkan malaikat dari hatinya,
Tapi mereka hanya menambahkan
Kesucian di atas kesucian
…..”

وَ هُوَ مَعَ ذلِكَ فِيْ قُوَّةٍ وَ ثَبَاتْ
يَتَصَفَّحُ مِنْ سُطُوْرِ الْقُدْرَةِ الْإِلهِيَّةِ بَاهِرَ الْآيَاتْ

Dalam pada itu
Beliau tetap dalam kekuatan dan ketabahan hati
Menyaksikan tanda-tanda kebesaran kuasa Ilahi
Yang dialami dalam dirinya sendiri.

فَبَلَغَ إلَى مُرْضِعَتِهِ الصَّالِحَةِ الْعَفِيْفَةْ
مَا حَصَلَ عَلَى ذَاتِهِ الشَّرِيْفَةْ

Namun berita kejadian itu akhirnya
Sampai juga ke pendengaran Ḥalīmah yang baik hati.

فَتَخَوَّفَتْ عَلَيْهِ مِنْ حَادِثٍ تَخْشَاهْ
وَ لَمْ تَدْرِ أَنَّهُ مُلَاحَظٌ بِالْمُلَاحَظَةِ التَّامَّةِ مِنْ مَوْلَاهْ

Ia pun gelisah dan khawatir
Akan bencana yang mungkin menimpa putranya itu
Tiada diketahuinya bahwa ia terjaga oleh Tuhannya
Dengan penjagaan amat sempurna.

فَرَدَّتْهُ إِلَى أُمِّهِ وَ هِيَ غَيْرُ سَخِيَّةٍ بِفِرَاقِهْ
وَ لكِنْ لِمَا قَامَ مَعَهَا مِنْ حُزْنِ الْقَلْبِ عَلَيْهِ وَ اشْفَاقِهْ
وَ هُوَ بِحَمْدِ اللهِ فِيْ حِصْنٍ مَانِعٍ وَ مَقَامٍ كَرِيْمْ

Maka dibawanya pulang segera kepada bundanya.
Meski perpisahan itu berat terasa dalam hatinya.
Namun semata-mata disebabkan kegundahan
Dan kecemasan atas keselamatannya.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *