002 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

Rangkaian Pos: Maulid Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  1. 1.001 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  2. 2.Anda Sedang Membaca: 002 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  3. 3.003 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  4. 4.004 Mahall-ul-Qiyam – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  5. 5.005 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  6. 6.006 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  7. 7.007 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)
  8. 8.008 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ أَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ
عَلَى سَيِّدِنَا وَ نَبِيِّنَا مُحَمِّدٍ الرَّءُوْفِ الرَّحِيْمْ

Limpahkan ya Allah
Semulia-mulia selawat dan salam
Atas junjungan dan Nabi kami Muḥammad
Yang amat penyantun, amat penyayang.

وَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ
شَهَادَةً يُعْرِبُ بِهَا اللِّسَانْ
عَمَّا تَضَمَّنَهُ الْجَنَانْ
مِنَ التَّصْدِيْقِ بِهَا وَ الْإِذْعَانْ
تَثْبُتُ بِهَا فِي الصُّدُوْرِ مِنَ الْإِيْمَانِ قَوَاعِدُهْ
وَ تَلُوْحُ عَلَى أَهْلِ الْيَقِيْنِ مِنْ سِرِّ ذلِكَ الْإِذْعَانِ وَ التَّصْدِيْقِ شَوَاهِدُهْ

Aku bersaksi tiada Tuhan selain Allah
Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya
Kesaksian terucapkan dengan lisan
Mengungkap ketulusan dan kepatuhan
Yang terkandung dalam hati sanubari
Memperteguh tonggak-tonggak iman
Yang tertanam jauh di dalam dada
Rahasia hakikatnya tampak hanya bagi mereka
Yang tulus patuh tiada sedikit pun ragu padanya.

وَ أَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا الْعَبْدَ الصَّادِقَ فِيْ قَوْلِهِ وَ فِعْلِهْ
وَ الْمُبَلِّغَ عَنِ اللهِ مَا أَمَرَهُ بِتَبْلِيْغِهِ لِخَلْقِهِ مِنْ فَرْضِهِ وَ نَفْلِهْ

Dan aku bersaksi bahwasanya
Sayyidinā Muḥammad adalah hamba Allah
Yang benar dalam ucapan dan perbuatannya
Dan menyampaikan atas nama Allah
Apa yang harus disampaikan kepada hamba-hambaNya
Tentang yang diwajibkan atau yang dianjurkan-Nya.

عَبْدٌ أَرْسَلَهُ اللهُ لِلْعَالَمِيْنَ بَشِيْرًا وَ نَذِيْرًا
فَبَلَّغَ الرِّسَالَةْ
وَ أَدَّى الْأَمَانَةْ

Dialah hamba Allah yang diutus kepada penghuni alam seluruhnya
Pembawa berita gembira di samping ancaman derita
Maka ia pun menyampaikan risalah
Dan menunaikan amanah

وَ هَدَى اللهُ بِهِ مِنَ الْأُمَّةِ بَشَرًا كَثِيْرَا
فَكَانَ فِيْ ظُلْمَةِ الْجَهْلِ لِلْمُسْتَبْصِرِيْنَ سِرَاجًا وَ قَمَرًا مُنِيْرَا

Sehingga umat dalam jumlah besar
Beroleh hidayah Allah dengan perantaraannya.
Jadilah ia pelita penerang dan bulan purnama
Bagi pencari cahaya penembus kejahilan gelap gulita.

فَمَا أَعْظَمَهَا مِنْ مِنَّةٍ تَكَرَّمَ اللهُ بِهَا عَلَى الْبَشَرْ
وَ مَا أَوْسَهَا مِنْ نَعْمَةٍ اِنْتَشَرَ سِرُّهَا فِي الْبَحْرِ وَ الْبَرّْ

Aduhai, betapa agung karunia Allah
Dilimpahkan atas manusia
Betapa luas nikmat Allah bertebaran hikmahnya
Di lautan dan daratan luas merata.

اللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ بِأَجَلِّ الصَّلَوَاتِ وَ أَجْمَعِهَا
وَ أَزْكَى التَّحِيَّاتِ وَ أَوْسَعِهَا

Ya Allah, ya Tuhan kami,
Limpahkan shalawat dan salam
Yang terbesar dan mencakup segalanya
Teramat suci, luas jangkauannya.

عَلَى هذَا الْعَبْدِ الَّذِيْ وَفَّى بِحَقِّ الْعُبُوْدِيَّةِ وَ بَرَزَ فِيْهَا فِيْ خِلْعَةِ الْكَمَالْ
وَ قَامَ بِحَقِّ الرُّبُوْبِيَّةِ فِيْ مَوَاطِنِ الْخِدْمَةِ للهِ وَ أَقْبَلَ عَلَيْهِ غَايَةَ الْإِقْبَالْ

Atas diri insan ini
Yang dengan saksama memenuhi kewajiban
Perhambaan pada Tuhannya.
Dengan menyandang segala sifat sempurna,
Dan bersungguh-sungguh dalam berbakti pada Ilahi
Serta menghadapkan diri pada-Nya
Dengan sebaik dan sesempurna cara.

صَلَاةً يَتَّصِلُ بِهَا رُوْحُ الْمُصَلِّيْ عَلَيْهِ بِهْ
فَيَنْبَسِطُ فِيْ قَلْبِهِ نُوْرُ سِرِّ تَعَلُّقِهِ بِهِ وَ حُبِّهْ

Shalawat rahmat yang mengukuhkan
Jalinan ikatan dengan pribadinya
Bagi si pembaca shalawat atas dirinya;
Menjadikan hatinya terang-benderang
Tersentuh nur kecintaan dan kerinduan padanya;

وَ يُكْتَبُ بِهَا بِعِنَايَةِ اللهِ فِيْ حِزْبِهْ
وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ الَّذِيْنَ ارْتَقَوْا صَهْوَةَ الْمَجْدِ بِقُرْبِهْ

Dan memasukkannya, dengan inayah Allah, ke dalam kelompoknya.
Demikian pula atas segenap keluarganya
Serta para sahabatnya
Yang menduduki puncak derajat yang tinggi
Karena dekat kepadanya;

وَ تَفَيَّأُوْا ظِلَالَ الشَّرَفِ الْأَصْلِيِّ بِوُدِّهِ وَ حُبِّهْ
مَا عَطَّرَ الْأَكْوَانَ بِنَشْرِ ذِكْرَاهُمْ نَسِيْمْ

Dan bernaung di bawah bayang-bayang kemuliaan sejati,
Dengan mencintainya sepenuh hati
Shalawat dan salam terus-menerus tiada hentinya,
Selama hembusan angin mengharumi mayapada
Menyebar sebutan indah mereka semuanya…..!

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ أَشْرَفَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْمْ
عَلَى سَيِّدِنَا وَ نَبِيِّنَا مُحَمِّدٍ الرَّءُوْفِ الرَّحِيْمْ

Limpahkan ya Allah
Semulia-mulia selawat dan salam
Atas junjungan dan Nabi kami Muḥammad
Yang amat penyantun, amat penyayang.

(أَمَّا بَعْدُ)
فَلَمَّا تَعَلَّقَتْ إِرَادَةُ اللهِ فِي الْعِلْمِ الْقَدِيْمْ
بِظُهُوْرِ أَسْرَارِ التَّخْصِيْصِ لِلْبَشَرِ الْكَرِيْمْ
بِالتَّقْدِيْمِ وَ التَّكْرِيْمْ
نَفَذَتِ الْقُدْرَةُ الْبَاهِرَةْ
بِالنِّعْمَةِ الْوَاسِعَةِ وَ الْمِنَّةِ الْغَامِرَةْ

Amma ba‘du:
Manakala iradat Allah dalam ilmu-Nya yang qadīm,
Berkenan menampakkan inti kekhususan
bagi manusia yang mulia
Dengan keutamaan dan penghormatan,
Terwujudlah dengan kudrat gemilang
Nikmat Ilahi yang luas merata
Serta anugerah-Nya yang melimpah-ruah.

فَانْفَلَقَتْ بَيْضَةُ التَّصْوِيْرْ
فِي الْعَالَمِ الْمُطْلَقِ الْكَبِيْرِ
عَنْ جَمَالٍ مَشْهُوْدٍ بِالْعَيْنِ
حَاوٍ لِوَصْفِ الْكَمَالِ الْمُطْلَقِ وَ الْحُسْنِ التَّامِّ وَ الزَّيْنْ

Maka terkuaklah karsa cipta-Nya
Di alam mutlak tiada berbatas
Menyingkap “keindahan” disaksikan pandangan mata,
Mencakup segala sifat keindahan dan keelokan sempurna.

فَتَنَقَّلَ ذلِكَ الْجَمَالُ الْمَيْمُوْنْ
فِي الْأَصْلَابِ الْكَرِيْمَةِ وَ الْبُطُوْنْ
فَمَا مِنْ صُلْبِ ضَمَّةْ
إِلَّا وَ تَمَّتْ عَلَيْهِ مِنَ اللهِ النِّعْمَةْ
فًهُوْ الْقَمَرُ التَّامُّ الَّذِيْ يَتَنَقَّلُ فِيْ بُرُوْجِهْ
لِيَتَشَرَّفَ بِهِ مَوْاطِنُ اسْتِقْرَارِهِ وَ مَوْضِعُ خُرُوْجِهْ

Dan berpindah-pindahlah ia dengan segala keberkahan
Dalam sulbi-sulbi dan rahim-rahim yang mulia.
Tiada satu pun sulbi yang merangkumnya
Kecuali beroleh nikmat Allah nan sempurna;
Laksana bulan purnama
Berpindah-pindah dalam orbitnya,
Agar setiap tempat yang didiaminya
Ataupun jalan yang dilaluinya
Meraih kemuliaan tiada terhingga.

وَ قَدْ قَضَتِ الْأَقْدَارُ الْأَزَلِيَّةُ بِمَا قَضَتْ
وَ أَظْهَرَتْ مِنْ سِرِّ هذَا النُّوْرِ مَا أَظْهَرَتْ
وَ خَصَّصَتْ بِهِ مَنْ خَصَّصَتْ
فَكَانَ مُسْتَقَرُّهُ فِي الْأَصْلاَبِ الْفَاخِرَةْ
وَ الْأَرْحَامِ الشَّرِيْفَةِ الطَّاهِرَةْ

Demikianlah ditetapkan dalam suratan takdir azali,
Menampakkan rahasia nur ini
Hanya dalam diri mereka
Yang beroleh kekhususan dan keistimewaan.
Sehingga tiap kediamannya selalu
Dalam sulbi-sulbi megah dan anggun
Serta rahim-rahim yang suci bersih.

حَتَّى بَرَزَ فِيْ عَالَمِ الشَّهَادَةِ بَشَرًا لَا كَالْبَشَرْ
وَ نُوْرًا حَيَّرَ الْأَفْكَارَ ظُهُوْرُهُ وَ بَهَرْ

Sampai tiba saat ia datang ke alam nyata
Sebagai manusia, tiada sama dengan manusia biasa.
Bagaikan nūr cahaya benderang
Penampilannya mencengangkan akal dan pikiran.

فَتَعَلَّقَتْ هِمَّةُ الرَّاقِمِ لِهذِهِ الْحُرُوْفْ
بِأَنْ يَرْقُمَ فِيْ هذَا الْقِرْطَاسِ مَا هُوَ لَدَيْهِ مِنْ عَجَائِبِ ذلِكَ النُّوْرِ مَعْرُوْفْ
وَ إِنْ كَانَتِ الْأَلْسُنُ لَا تَفِيْ بِعُشْرِ مِعْشَارِ أَوْصَافِ ذلِكَ الْمَوْصُوْفْ

Maka tergeraklah jiwa dan semangat penulis ini
Mencatat apa yang sampai kepadanya
Tentang keajaiban nūr mulia ini;
Meski lidah tiada ’kan mampu mengungkap sifat-sifatnya,
Walaupun sekelumit atau lebih sedikit.

تَشْوِيْقًا لِلسَّامِعِيْنَ
مِنْ خَوَاصِّ الْمُؤْمِنِيْنَ
وَ تَرْوِيْحًا لِلْمُتَعَلِّقِيْنَ بِهذَا النُّوْرِ الْمُبِيْنْ

Tapi sekadar penawar hati para pendengar
Yang termasuk kalangan khusus di antara kaum mu’minin,
Dan penghibur mereka yang terpaut hatinya
Pada pesona nūr yang terang ini.

وَ إِلَّا فَأَنَّى تُعْرِبُ الْأَقْلاَمْ
عَنْ شُئُوْنِ خَيْرِ الْأَنَامْ

Sebab betapa mungkin
Pena para penulis mampu melukis
Tentang segala sesuatu yang bersangkutan
Dengan manusia paling utama
Di antara manusia seluruhnya.

وَ لكِنْ هَزَّنِيْ إِلَى تَدْوِيْنِ مَا حَفِظْتُهُ مِنْ سِيَرِ أَشْرَفِ الْمَخْلُوْقِيْنْ
وَ مَا أَكْرَمَهُ اللهُ بِهِ فِيْ مَوْلِدِهِ مِنَ الْفَضْلِ الَّذِيْ عَمَّ الْعَالَمِيْنْ
وَ بَقِيَتْ رَايَتُهُ فِي الْكَوْنِ مَنْشُوْرَةً عَلَى مَرِّ الْأَيَّامِ وَ الشُّهُوْرِ وَ السِّنِيْنْ

Namun yang menggerakkan hatiku sesungguhnya
Menuliskan yang kuhafal selama ini
Tentang riwayat hidup manusia termulia
Di antara makhluk semuanya;
Juga tentang karunia agung yang dilimpahkan Allah
Pada peristiwa kelahirannya,
Yang meliputi seluruh penghuni alam semesta,
Dan panji-panjinya yang berkibar megah
Di segenap penjuru jagat raya
Terus-menerus sepanjang pergantian hari, bulan dan tahun.

دَاعِي التَّعَلُّقِ بِهذِهِ الْحَضْرَةِ الْكَرِيْمَةْ
وَ لَاعِجُ التَّشَوُّقِ إِلَى سَمَاعِ أَوْصَافِهَا الْعَظِيْمَةْ

Semuanya itu didorong semata-mata
Oleh kegandrunganku pada pribadi luhur ini,
Serta kerinduanku ’tuk mendengarkan selalu
Sebutan sifat-sifatnya yang serba agung.

وَ لَعَلَّ اللهُ يَنْفَعُ بِهِ الْمُتَكَلِّمَ وَ السَّامِعْ
فَيَدْخُلَانِ فِيْ شَفَاعَةِ هذَا النَّبِيِّ الشَّافِعْ
وَ يَتَرَوَّحَانِ بِرَوْحِ ذلِكَ النَّعِيْمْ

Dan kirannya Allah berkenan melipatgandakan manfaatnya
Bagi si pembicara ataupun pendengarnya
Sehingga keduanya ’kan memasuki pintu syafaat
Dari Nabi ini yang selalu bersyafaat;
Dan menghirup sejuknya kenikmatan itu.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *