Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’ 5

Terjemah Maulid Dibā‘ī
(Judil Asli: Maulid-ud-Dibā‘ī)

Sebuah Biografi Nabi Muḥammad s.a.w.
Dalam Syair yang Indah dan Penuh Makna

Oleh: Al-Imām ‘Abd-ur-Raḥmān ad-Dibā‘ī

Penerjemah: Abu Achmad Wajieh
Penerbit: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Maulid ad-Diba'i - Terjemah Maulid Diba'

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

فَبَيْنَمَا هُوَ ذَاتَ يَوْمٍ نَاءٍ عَنِ الْأَوْطَانِ * إِذْ أَقْبَلَ عَلَيْهِ ثَلَاثَةُ نَفَرٍ * كَأَنَّ وُجُوْهَهُمُ الشَّمْسُ وَ الْقَمَرُ * فَانْطَلَقَ الصِّبْيَانُ هَرَبًا * وَ وَقَفَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مُتَعَجِّبًا * فَأَضْجَعُوْهُ عَلَى الْأَرْضِ إِضْجَاعًا خَفِيْفًا * وَ شَقُّوْا بَطْنَهُ شَقًّا لَطِيْفًا * ثُمَّ اَخْرَجُوْا قَلْبَ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ * وَ شَرَّحُوْهُ بِسِكِّيْنِ الْإِحْسَانِ * وَ نَزَعُوْا مِنْهُ حَظَّ الشَّيْطَانِ * وَ مَلَئُوْهُ بِالْحِلْمِ وَ الْعِلْمِ وَ الْيَقِيْنِ وَ الرِّضْوَانِ * وَ أَعَادُوْهُ إِلَى مَكَانِهِ فَقَامَ الْحَبِيْبُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ سَوِيًّا كَمَا كَانَ.

Artinya:

Pada suatu hari Nabi s.a.w. bermain jauh dari rumah, tiba-tiba datang 3 orang kepadanya. Wajah ketiga orang ini bagaikan matahari dan rembulan, maka teman-teman kecil Nabi semua berlari meninggalkannya. Namun Nabi s.a.w. tetap berdiri memandang ketiga orang tersebut dengan penuh kagum. Selanjutnya ketiga orang tersebut membaringkan Nabi s.a.w. di atas tanah dengan perlahan-lahan dan penuh hati-hati, lalu membedah perutnya dengan lemah-lembut tanpa ada rasa sakit, dan mengeluarkan hatinya, kemudian mengoperasinya dengan pisau al-Iḥsān, dan membersihkan tempat-tempat syaithan lalu diisinya dengan al-ḥilmi (sifat penyantun), ilmu, keyakinan dan keridhaan, kemudian dikembalikan ke tempat asalnya. Setelah itu Nabi berdiri tegak, sehat seperti semula.

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

فَقَالَتِ الْمَلَائِكَةُ يَا حَبِيْبَ الرَّحْمنِ * لَوْ عَلِمْتُ مَا يُرَادُ بِكَ مِنَ الْخَيْرِ * لَعَرَفْتَ قَدْرَ مَنْزِلَتِكَ عَلَى الْغَيْرِ * وَازْدَدْتَ فَرَحًا وَ سُرُوْرًا * وَ بَهْجَةً وَ نُوْرًا * يَا مُحَمَّدُ أَبْشِرْ فَقَدْ نُشِرَتْ فِي الْكَائِنَاتِ أَعْلَامُ عُلُوْمِكَ * وَ تَبَاشَرَتِ الْمَخْلُوْقَاتُ بِقُدُوْمِكَ * وَ لَمْ يَبْقَ شَيْءٌ مِمَّا خَلَقَ اللهُ تَعَالَى إِلَّا جَاءَ لِأَمْرِكَ طَائِعًا * وَ لِمَقَالَتِكَ سَامِعًا * فَسَيَأْتِيْكَ الْبَعِيْرُ * بِذِمَامِكَ يَسْتَجِيْرُ * وَ الضّبُّ وَ الْعَزَالَةُ * يَشْهَدَانِ لَكَ بِالرِّسَالَةِ * وَ الشَّجَرُ وَ الْقَمَرُ وَ الذِّيْبُ * يَنْطِقُوْنَ بِنُبُوَّتِكَ عَنْ قَرِيْبٍ * وَ مَرْكَبُكَ الْبُرَاقُ * إِلَى جَمَالِكَ مُشْتَاقٌ * وَ جِبْرِيْلُ شَاوُوْشُ مَمْلَكَتِكَ قَدْ أَعْلَنَ بِذِكْرِكَ فِي الْآفَاقِ * وَ الْقَمَرُ مَأْمُوْرٌ لَكَ بِالْاِنْشِقَاقِ * وَ كُلُّ مَنْ فِي الْكَوْنِ مُتَشَوِّقٌ لِظُهُوْرِكَ * مَنْتَظِرٌ لِاِشْرَاقِ نُوْرِكَ.

Artinya:

Maka para malaikat berkata: “Wahai kekasih Allah Yang Maha Pengasih, Andaikan engkau tahu kebaikan yang dikehendaki Allah kepdamu, pasti engkau akan tahu ketinggian derajatmu dari makhluk lain, dan pasti engkau akan bertambah senang dan bahagia, bertambah cerah dan penuh ceria. Wahai Muḥammad, berbahagialah engkau, sungguh telah diberitakan kepada seluruh alam tentang luasnya pengetahuanmu, dan tiada satu makhlukpun yang diciptakan oleh Allah kecuali ia akan patuh terhadap perintahmu, senang mendengarkan pembicaraanmu. Akan datang kepadamu pengedara onta meminta perlindungan dari kepempimpinanmu. Biawak dan rusa pun menyaksikan kerasulanmu. Pepohonan, rembulan dan serigala, saling membicarakan tentang kenabianmu yang telah dekat waktunya. Kendaraanmu adalah Burāq, ketampananmu membuat rindu setiap orang, dan malaikat Jibrīl pengendali kekuasaanmu telah mengumandangkan sebutan namamu di seluruh penjuru alam. Rembulan diperintah membelah dua untuk mu’jizatmu. Dan setiap makhluk yang ada di alam semesta sangat merindukan kelahiranmu, dan menunggu-nunggu pancaran sinar cahayamu.

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

فَبَيْنَمَا الْحَبِيْبُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مُنْصِتٌ لِسَمَاعِ تِلْكَ الْأَشْبَاحِ * وَ وَجْهُهُ مُتَهَلِّلٌ كَنُوْرِ الصَّبَاحِ * إِذْ أَقْبَلَتْ حَلِيْمَةُ مُعْلِنَةً بِالصِّيَاحِ * تَقُوْلُ وَاغَرِيْبَاهُ * فَقَالَتِ الْمَلَائِكَةُ يَا مُحَمَّدُ مَا أَنْتَ بِغَرِيْبٍ * بَلْ أَنْتَ مِنَ اللهِ قَرِيْبٌ * وَ أَنْتَ لَهُ صَفِـيٌّ وَ حَبِيْبٌ * قَالَتْ حَلِيْمَةُ وَاوَحِيْدَاهُ * فَقَالَتِ الْمَلَائِكَةُ يَا مُحَمَّدُ مَا أَنْتَ بِوَحِيْدٍ * بَلْ أَنْتَ صَاحِبُ التَّأْيِيْدِ * وَ أَنِيْسُكَ الْحَمِيْدُ الْمَجِيْدُ * وَ إِخْوَانُكَ إِخْوَانُكَ مِنَ الْمَلَائِكَةِ وَ أَهْلِ التَّوْحِيْدِ * قَالَتْ حَلِيْمَةُ وَايَتِيْمَاهُ * فَقَالَتِ الْمَلَائِكَةُ لِلّٰهِ دَرُّكَ مِنْ يَتِيْمٍ * فَإِنَّ قَدْرَكَ عِنْدَ اللهِ عَظِيْمٌ.

Artinya:

Ketika Nabi s.a.w. sedang asyik mendengarkan berita dari malaikat dan wajah Nabi penuh ceria bagaikan cahaya pagi, tiba-tiba datanglah Sayyidah Ḥalīmah dengan berteriak: “Aduh…. jauh sekali (kalau bermain)!” Kata malaikat: “Wahai Muḥammad, engkau tidak jauh, bahwa dekat dengan Allah, engkau adalah pilihan dan kekasih-Nya.” Kata Sayyidah Ḥalīmah: “Aduh….sendiriran.” Kata malaikat: “Wahai Muḥammad, engkau tidak sendirian, bahkan engkatu pemilik mu‘jizat, penghiburmu adalah Allah Yang Maha Terpuji dan Maha Mulia, dan saudara-saudaramu adalah para malaikat dan ahli tauhid (orang-orang yang beriman).” Kata Sayyidah Ḥalīmah: “Aduh….anak Yatim!” Kata malaikat: “Segala kasih sayang Allah dilimpahkan kepadamu, dan kedudukanmu di sisi Allah, amatlah agung.”

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

فَلَمَّا رَأَتْهُ حَلِيْمَةُ سَالِمًا مِنَ الْأَهْوَالِ * رَجَعَتْ بِهِ مَسْــرُوْرَةً اِلَى اْلأَطْلَالِ * ثُمَّ قَصَّتْ خَبَرَهُ عَلَى بَعْضِ الْكُهَّانِ * وَ أَعَادَتْ عَلَيْهِ مَا تَمَّ مِنْ أَمْرِهِ وَ مَا كَانَ * فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ: يَا ابْنَ زَمْزَمَ وَ الْمَقَامِ * وَ الرُّكْنِ وَ الْبَيْتِ الْحَرَامِ * أَفِي الْيَقَظَةِ رَأَيْتَ هذَا أَمْ فِي الْمَنَامِ * فَقَالَ وَ حُرْمَةِ الْمَلِكِ الْعَلَّامِ * شَاهَدْتُهُمْ كِفَاحًا لَا أَشُكُّ فِيْ ذلِكَ وَ لَا أُضَامُ * فَقَالَ لَهُ الْكَاهِنُ أَبْشِـرْ أَيُّهَا الْغُلَامُ * فَأَنْـتَ صَاحِبُ الْأَعْلَامِ * وَ نُبُوَّتُكَ لِلْأَنْبِيَاءِ قُفْلٌ وَ خِتَامٌ * عَلَيْكَ يَنْزِلُ جِبْرِيْلُ * وَ عَلَى بِسَاطِ الْقُدْسِ يُخَاطِبُكَ الْجَلِيْلُ * وَ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَحْصُرُ مَا حَوَيْتَ مِنَ التَّفْضِيْلِ * وَ عَنْ بَعْضِ وَصْفِ مَعْنَاكَ يَقْصُـرُ لِـسَانُ الْمَادِحِ الْمُطِيْلِ.

Artinya:

Ketika Sayyidah Ḥalīmah melihat Muḥammad s.a.w. dalam keadaan selamat, dengan senang ia langsung membawanya pulang ke rumahnya, kemudian ia ceritakan kepada sebagian pendeta tentang hal-hal menakjubkan yang dilakukan Muḥammad s.a.w. Seorang pendeta bertanya: “Wahai putra yang dilahirkan di negeri sumur Zamzam dan makam Ibrāhīm, di rukun Yamani dan Baitullāh yang mulia, engkau melihat keajaiban ini dalam keadaan berjaga atau di saat tidur? Jawab Muḥammad s.a.w.: “Demi Allah, Penguasa alam ini dan Yang Maha Mengetahui, saya telah mengetahuinya dengan nyata dalam keadaan berjaga, saya tidak ragu atau berbohong sedikitpun.” Kata pendeta: “Berbahagialah engkau wahai anak kecil! Engkau adalah pembawa panji-panji kenabian, engkau adalah penutup para Nabi a.s.. Malaikat Jibrīl akan turun kepadamu, dan engkau akan difirmani Allah Yang Maha Agung di atas permadani suci”, dan siapakah yang dapat menguraikan seluruh keutamaan yang engkau miliki, sedangkan untuk menguraikan sebagian makna keutamaanmu saja para sastrawan yang pandai memuji dengan ungkapan yang panjang lebar, tidak sanggup menguraikannya.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.