001-2 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’

Terjemah Maulid Dibā‘ī
(Judil Asli: Maulid-ud-Dibā‘ī)

Sebuah Biografi Nabi Muḥammad s.a.w.
Dalam Syair yang Indah dan Penuh Makna

Oleh: Al-Imām ‘Abd-ur-Raḥmān ad-Dibā‘ī

Penerjemah: Abu Achmad Wajieh
Penerbit: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: 001 Maulid ad-Diba'i - Terjemah Maulid Diba'
  1. 1.001-1 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’
  2. 2.Anda Sedang Membaca: 001-2 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’
  3. 3.001-3 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’
  4. 4.001-4 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

يُبْعَثُ مِنْ تِهَامَةِ بَيْنَ يَدَيِ الْقِيَامَةِ * فِيْ ظَهْرِهِ عَلَامَةٌ تُظِلُّهُ الْغَمَامَةُ * تُطِيْعُهُ السَّائِبُ * فَجْرِيُّ الْجِبِيْنِ لَيْلِيُّ الذَّوَائِبِ * أَلِفِيُّ الْأَنْفِ مِيْمِيُّ الْفَمِ نُوْنِيُّ الْحَاجِبِ * سَمْعُهُ يَسْمَعُ صَرِيْرَ الْقَلَمِ بَصَرُهُ إِلَى السَّبْعِ الطِّبَاقِ ثَاقِبٌ * قَدَمَهُ قَبَّلَهُمَا الْبَعِيْرُ فَأَزَالَا مَا اشْتَكَاهُ مِنَ الْمِحَنِ وَ النَّوَائِبِ * آمَنَ بِهِ الضَّبُّ وَ سَلَّمَتْ عَلَيْهِ الْأَشْجَارُ وَ خَاطَبَتْهُ الْأَحْجَارُ * وَ حَنَّ إِلَيْهِ الْجِذْعُ حَنِيْنَ حَزِيْنٍ نَادِبٍ * يَدَاهُ تَظْهَرُ بَرَكَتُهُمَا فِي الْمَطَاعِمِ وَ الْمَشَارِبِ * قَلْبُهُ لَا يَغْفُلُ وَ لَا يَنَامُ وَ لَكِنْ لِلْخِدْمَةِ عَلَى الدَّوَامِ مُرَاقِبٌ * إِنْ أُوْذِيَ يَعْفُ وَ لَا يُعَاقِبُ * وَ إِنْ خُوْصِمَ يَصْمُتْ وَ لَا يُجَاوِبْ * أَرْفَعُهُ إِلَى أَشْرَفِ الْمَرَاتِبِ * فِيْ رَكْبَةٍ لَا تَنْبَغِيْ قَبْلَهُ وَ لَا بَعْدَهُ لِرَاكِبٍ * فِيْ مَوْكِبٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ يَفُوْقُ عَلَى سَائِرِ الْمَوَاكِبِ * فَإِذَا ارْتَقَى عَلَى الْكَوْنَيْنِ وَ انْفَصَلَ عَنِ الْعَالَمِيْنَ * وَ وَصَلَ إِلَى قَابِ قَوْسَيْنِ كُنْتُ لَهُ أَنَا النَّدِيْمَ وَ الْمُخَاطِبَ.

Artinya:

Nabi Muḥammad diutus (sebagai Rasūlullāh s.a.w.) di negeri Tihāmah (Makkah) di akhir zaman, dipunggungnya terdapat suatu tanda kenabian, jika berjalan ia dinaungi mendung dan diikuti awan, mukanya cerah bagaikan fajar pagi, rambutnya hitam bagaikan gelapnya malam, hidungnya mancung bagaikan huruf alif, mulutnya indah bagaikan huruf mīm, alisnya melengkung bagaikan huruf nūn. Pendengarannya amat peka hingga mampu mendengar goresan pena, penglihatannya sangat tajam mampu menembus langit ke tujuh. Kedua kakinya diciumi oleh unta, sehingga onta itu hilang rasa derita karena musibah yang dikeluhkannya. Binatangpun mempercayai kerasulannya, dan pohon-pohon mengucapkan salam kepadanya, demikian pula bebatuan menyapanya, bahkan batang kurmapun sangat menyayang dan merindukannya, bagaikan orang yang sedih dan gelisah menunggu kedatangannya. Kedua tangannya mengandung berkah pada makanan dan minuman. Hatinya tak pernah lengah dan tidak pernah tidur, bahkan selalu berkhidmat dan mengingat Allah. Jika disakiti selalu memaafkan dan tak pernah menyimpan rasa dendam. Jika diajak bertengkar selalu diam dan tidak mau menjawab. Dia, Muḥammad s.a.w. diangkat oleh Allah ke derajat yang paling mulia dan terhormat, yang belum pernah dicapai oleh orang-orang sebelumnya atau sesudahnya. Ketika berada di tengah-tengah rombongan para malaikat, dia melewati dua alam (alam manusia dan alam malaikat) dan terpisah dari kedua alam itu, sampai ke tempat yang dekat dengan Sidrat-ul-Muntahā, maka kata Allah: “Akulah Penghiburnya dan Yang berbicara kepadanya.”

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

ثُمَّ أَرُدُّهُ مِنَ الْعَرْشِ * قَبْلَ أَنْ يَبْرُدَ الْفَرْشُ * وَ قَدْ نَالَ جَمِيْعَ الْمَآرِبِ * فَإِذَا شُرِّفَتْ طُرْبَةَ طَيْبَةَ مِنْهُ بِأَشْرَفِ قَالِبٍ * سَعَتْ إِلَيْهِ أَرْوَاحُ الْمُحِبِّيْنَ عَلَى الْأَقْدَامِ وَ النَّجَائِبِ.

Artinya:

Kemudian Aku kembalikan dia (Nabi s.a.w.) dari ‘Arsy, sebelum dingin tempat tidurnya, dan dia (s.a.w.) telah memperoleh semua tujuannya, ketika dia telah memijakkan kakinya di muka bumi, berduyun-duyunlah para pecintanya mendatanginya dengan berjalan kaki dan menaiki kendaraan.

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

صَلَاةُ اللهِ مَا لَاحَتْ كَوَاكِبْعَلَى أَحْمَدْ خَيْرِ مَنْ رَكِبَ النَّجَائِبْ
حَدَى حَادِى السُّرَى بِاسْمِ الْحَبَائِبْفَهَزَّ السُّكْرُ أَعْطَافَ الرَّكَائِبْ
أَلَمْ تَرَهَا وَ قَدْ مَدَّتْ حُطَاهَاوَ سَالَتْ مِنْ مَدَامِعِهَا سَحَائِبْ
وَ مَالَتْ لِلْحِمَى طَرَبًا وَ حَنَّتْإِلَى تِلْكَ الْمَعَالِمِ و الْمَلَاعِبْ
فَدَعْ جَذْبَ الزِّمَامِ وَ لَا تَسُقْهَافَقَائِدُ شَوْقِهَا لِلْحَيِّ جَاذِبْ
فَهِمْ طَرَبًا كَمَا هَامَتْ وَ إِلَّافَإِنَّكَ فِيْ طَرِيْقِ الْحُبِّ كَاذِبْ
أَمَا هذَا الْعَقِيْقُ بَدَا وَ هذِيْقِبَابُ الْحَيِّ لَاحَتْ وَ الْمَضَارِبْ
وَ تِلْكَ الْقُبَّةُ الْخَضْرَا وَ فِيْهَانَبِيٌّ نُوْرُهُ يَجْلُو الْغَيَاهِبْ
وَ قَدْ صَحَّ الرَّضَى وَ دَنَا التَّلَاقِيْوَ قَدْ جَاءَ الْهَنَا مِنْ كُلِّ جَانِبْ
فَقُلْ لِلنَّفْسِ دُوْنَكَ وَ التَّمَلِّيْفَمَا دُوْنَ الْحَبِيْبِ الْيَوْمَ حَاجِبْ
تَمَلَّى بِالْحَبِيْبِ بِكُلِّ قَصْدٍفَقَدْ حَصَلَ الْهَنَا وَ الضِّدُّ غَائِبْ
نَبِيُّ اللهِ خَيْرُ الْخَلْقِ جَمْعًالَهُ أَعْلَى الْمَنَاصِبِ وَ الْمَرَاتِبْ
لَهُ الْجَاهُ الرَّفِيْعُ لَهُ الْمَعَالِيْلَهُ الشَّرَفُ الْمُؤَبَّدُ وَ الْمَنَاقِبْ
فَلَوْ أَنَّا سَعَيْنَا كُلَّ يَوْمٍعَلَى الْأَحْدَاقِ لَا فَوْقَ النَّجَائِبْ
وَ لَوْ أَنَّا عَمِلْنَا كُلَّ حِيْنٍلِأَحْمَدَ مَوْلِدًا قَدْ كَانَ وَاجِبْ
عَلَيْهِ مِنَ الْمُهَيْمِنِ كُلَّ وَقْتٍصَلَاةٌ مَا بَدَا نُوْرُ الْكَوَاكِبْ
تَعُمُّ الْآلَ وَ الْأَصْحَابَ طُرًّاجَمِيْعَهُمُ وَ عِتْرَتَهُ الْأَطَايِبْ

Artinya:

1. Selama bintang-bintang masih bersinar, semoga rahmat Allah tetap tercurahkan kepada Nabi Muḥammad, sebaik-baik orang yang menaiki kendaraan onta.

2. Para penggiring onta menghalau onta-ontanya di waktu malam sambil menyenandungkan lagu-lagu pujian kepada Muḥammad, sehingga bagaikan dimabuk cinta mereka mengangguk-anggukkan kepala.

3. Tidakkah kamu lihat, lalu onta-onta itu memperpanjang langkah-langkahnya dengan cepat, dan air matanya bercucuran terdorong ingin segera bertemu Muḥammad.

4. Dengan asyiknya onta-onta itu berjalan menuju kekasihnya, dan melepaskan rindu di tempat tujuannya.

5. Onta-onta itu tidak usah kamu tarik-tarik kendalinya, atau kamu helakan supaya lebih cepat, karena kerinduannya itu telah mendorong segera bertemu Muḥammad.

6. Maka cintailah Muḥammad s.a.w. dengan asyik dan gembira, sebagaimana cintanya onta-onta itu, jika tidak begitu sesungguhnya cintamu itu adalah palsu.

7. Tidakkah kamu gembira melihat negeri al-‘Aqīq yang telah terlihat, dan inilah kubah-kubah masjid Nabi s.a.w. yang bersinar gemerlapan.

8. Itulah kubah hijau yang di dalamnya terdapat makam seorang Nabi, yang cahayanya menerangi penjuru alam yang gelap.

9. Keridhaan Allah telah nyata dan saat pertemuan dengan Nabi s.a.w. telah dekat, dan ucapan salam datang dari segala penjuru.

10. Bisikkanlah pada dirimu, selamat bergembira melihat Nabi s.a.w., karena hari ini tidak ada penghalang untuk menemui Nabi yang tercinta.

11. Puaskanlah hatimu dengan Nabi s.a.w. yang tercinta, dengan segala tujuan, maka kegembiraan telah tercapai dan kesedihanpun telah sirna.

12. Nabi kekasih Allah adalah sebaik-baik makhluk seluruhnya, dia telah memperoleh kedudukan dan pangkat yang tertinggi.

13. Dia (s.a.w.) mempunyai kedudukan, kehormatan, dan kemuliaan yang agung, serta pujian yang abadi.

14. Alangkah gembiranya, andaikat kita dapat menziarahi Nabi dengan rombongan yang besar setiap hari, tidak dengan rombongan yang sedikit.

15. Andaikan kami mampu mengadakan peringatan maulid Nabi Muḥammad s.a.w. setiap saat, maka mengadakan maulid itu bagi kami adalah wajib.

16. Semoga rahmat Allah senantiasa terlimpahkan kepada Nabi s.a.w. di setiap waktu, selama cahaya bintang-bintang masih bersinar.

17. Semoga rahmat Allah juga merata kepada semua keluarga, para sahabat, dan semua keturunan Nabi s.a.w. yang baik-baik.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *