Dibaca Sebelum Maulid – Terjemah Maulid Diba’ 1

Terjemah Maulid Dibā‘ī
(Judil Asli: Maulid-ud-Dibā‘ī)

Sebuah Biografi Nabi Muḥammad s.a.w.
Dalam Syair yang Indah dan Penuh Makna

Oleh: Al-Imām ‘Abd-ur-Raḥmān ad-Dibā‘ī

Penerjemah: Abu Achmad Wajieh
Penerbit: MUTIARA ILMU

Rangkaian Pos: Maulid ad-Diba'i - Terjemah Maulid Diba'

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

DIBACA SEBELUM MAULID

 

يَا رَبِّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدْيَا رَبِّ صَلِّ عَلَيْهِ وَ سَلِّمْ
يَا رَبِّ بَلِّغْهُ الْوَسِيْلَةْيَا رَبِّ خُصَّهُ بِالْفَضِيْلَةْ
يَا رَبِّ وَارضَ عَنِ الصَّحَابَةْيَا رَبِّ وَ أَرْضَ عَنِ السُّلَالَةْ
يَا رَبِّ وَارْضَ عَنِ الْمَشَايِخْيَا رَبِّ فَارْحَمْ وَالِدِيْنَا
يَا رَبِّ وَارْحَمْنَا جِمِيْعَايَا رَبِّ وَارْحَمْ كُلِّ مُسْلِمْ
يَا رَبِّ وَاغْفِرْ لِكُلِّ مُذْنِبْيَا رَبِّ لَا تَقْطَعْ رَجَانَا
يَا رَبِّ يَا سَامِعْ دُعَانَايَا رَبِّ بَلِّغْنَا نَزُوْرُهْ
يَا رَبِّ تَغْشَانَا بِنُوْرِهْيَا رَبِّ حَفْظَانَكْ وَ أَمَانَكْ
يَا رَبِّ وَاسْكِنَّا جَنَانَكْيَا رَبِّ أَجِرْنَا مِنْ عَذَابِكْ
يَا رَبِّ وَارْزُقْنَا الشَّهَادَةْيَا رَبِّ حِطْنَا بِالسَّعَادَةْ
يَا رَبِّ وَاصْلِحْ كُلَّ مُصْلِحْيَا رَبِّ وَاكْفِ كُلِّ مُؤْذِيْ
يَا رَبِّ نَخْتِمْ بِالْمُشَفَّعْيَا رَبِّ صَلِّ عَلَيْهِ وَ سَلِّمْ

Artinya:

(Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang).

1. Ya Allah, Tuhan kami, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muḥammad.

Ya Allah, Tuhan kami, limpahkanlah rahmat dan salam kepadanya.

2. Ya Allah, Tuhan kami, sampaikanlah wasilah kepada Nabi Muhammad.

Ya Allah, Tuhan kami, istimewakanlah karunia-Mu kepadanya.

3. Ya Allah, Tuhan kami, ridhailah para sahabatnya.

Ya Allah, Tuhan kami, ridhailah keturunannya.

4. Ya Allah, Tuhan kami, ridhailah para guru dan ‘ulama’.

Ya Allah, Tuhan kami, kasih-sayangilah para orang tua kami.

5. Ya Allah, Tuhan kami, kasih-sayangilah kami semua.

Ya Allah, Tuhan kami, kasih-sayangilah setiap orang muslim.

6. Ya Allah, Tuhan kami, ampunilah setiap muslim yang berdosa.

Ya Allah, Tuhan kami, janganlah Engkau putuskan harapan kami.

7. Ya Allah, Tuhan kami, Engkaulah Yang mendengar doa kami.

Ya Allah, Tuhan kami, sampaikanlah kami untuk menziarahi Nabi.

8. Ya Allah, Tuhan kami, terangilah kami dengan cahaya Nabi.

Ya Allah, Tuhan kami, lindungilah kami dan selamatkanlah kami.

9. Ya Allah, Tuhan kami, berilah kami tempat tinggal di surga-Mu.

Ya Allah, Tuhan kami, jauhkanlah kami dari adzab-Mu.

10. Ya Allah, Tuhan kami, berilah kami anugerah mati syahid.

Ya Allah, Tuhan kami, bahagiakanlah kehidupan kami.

11. Ya Allah, Tuhan kami, perbaikilah setiap orang yang berusaha untuk berbuat baik.

Ya Allah, Tuhan kami, hindarkanlah kami dari orang yang suka menyakiti.

12. Ya Allah, Tuhan kami, kami akhiri doa kami dengan mengharap pertolongan.

Ya Allah, Tuhan kami, limpahkanlah rahmat dan salam kepada Nabi.

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُوْلٌ مِّنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيْزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيْصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِيْنَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. إِنَّ اللهَ وَ مَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

Artinya:

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasūl dari kaummu sendiri. Berat terasa olehnya beban penderitaanmu. Dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan)mu. Dan dia amat mengasihi serta amat menyayangi orang-orang yang beriman.” “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersalawat untuk Nabi, (oleh karena itu) wahai orang-orang yang beriman bersalawatlah kamu untuk Nabi, dan ucapkanlah salam hormat kepadanya.”

 

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”

 

يَا رَسُوْلَ اللهِ سَلَامٌ عَلَيْكَيَا رَفِيْعَ الشَّانِ وَ الدَّرَجِ
عَطْفَةً يَا جِيْرَةَ الْعَلَمِيَا أُهَيْلَ الْجُوْدِ وَ الْكَرَمِ
نَحْنُ جِيْرَانٌ بِذَا الْحَرَمِحَرَمِ الْإِحْسَانِ وَ الْحَسَنِ
نَحْنُ مِنْ قَوْمٍ بِهِ سَكَنُوْاوَ بِهِ مِنْ خَوْفِهِمْ آمِنُوْا
وَ بِآيَاتِ الْقُرْآنِ عُنُوْافَاتَّئِدْ فِيْنَا أَخَا الْوَهَنِ
نَعْرِفُ الْبَطْحَا وَ تَعْرِفُنَاوَ الصَّفَا وَ الْبَيْتُ يَأْلَفُنَا
وَ لَنَا الْمَعْلَى وَ خَيْفُ مِنَافَاعْلَمَنْ هذَا وَ كُنْ وَ كُنِ
وَ لَنَا خَيْرُ الْأَنَامِ أَبُوَ عَلِيُّ الْمُرْتَضَى حَسَبُ
وَ إِلَى السِّيْطَيْنِ نَنْتَسِبُنَسَبًا مَا فِيْهِ مِنْ دَخَنِ
كَمْ إِمَامٍ بَعْدَهُ خَلَفُوْامِنْهُ سَادَاتٌ بِذَا عُرِفُوْا
وَ بِهذَا الْوَصْفِ قَدْ وُصِفُوْامِنْ قَدِيْمِ الدَّهْرِ وَ الزَّمَنِ
مِثْلُ زَيْنِ الْعَابِدِيْنَ عَلِيْوَابْنِهِ الْبَاقِرِ خَيْرِ وَلِيْ
وَ الْإِمَامِ الصَّادِقِ الْحَفِلِوَ عَلِيٌّ ذِي الْعُلَا الْيَقِنِ
فَهُمُ الْقَوْمُ الَّذِيْنَ هُدُوْاوَ بِفَضْلِ اللهِ قَدْ سَعِدُوْا
وَ لِغَيْرِ اللهِ مَا قَصَدُوْاوَ مَعَ الْقُرْآنِ فِيْ قَرَنِ
أَهْلُ بَيْتِ الْمُصْطَفَى الطُّهُرِهُمْ أَمَانُ الْأَرْض فَادَّكِرِ
شُبِّهُوْا بِالْأَنْجُمِ الزُّهُرِمِثْلَمَا قَدْ جَاءَ فِي السُّنَنِ
وَ سَفِيْنُ لِلنَّجَاةِ إذَاخِفْتَ مِنْ طُوْفَانِ كُلِّ أَذَى
فَانْجُ فيْهَا لَا تَكُوْنُ كَذَاوَاعْتَصِمْ بِاللهِ وَاسْتَعِنِ
رَبِّ فَانْفَعْنَا بِبَرْكَتِهِمْوَاهْدِنَا الْحُسْنَى بِحُرْمَتِهِمْ
وَ أَمِتْنَا فِيْ طَرِيْقَتِهِمْوَ مُعَافَاةٍ مِنَ الْفِتَنِ.

Artinya:

1. Ya Rasulullah, salam sejahtera semoga tetap kepadamu.

Wahai Rasul yang agung dan tinggi derajatnya.

2. Engkau adalah pemimpin rumah tangga yang lemah-lembut.

Engkau adalah orang yang dermawan dan murah-hati.

3. Kami adalah para tetangga di tanah Haram ini.

Tanah yang memberikan kebaikan dan penuh berkah.

4. Kami adalah keturunan dari kaum yang pernah tinggal di tanah Haram.

Sebuah tempat yang menjadikan mereka aman dari rasa takut.

5. Dengan ayat-ayat di-Qur’an mereka diberi petunjuk.

Semoga tidak ada di antara kami yang berhati lemah.

6. Kami kenal padang pasir, dan padang pasirpun mengenal kami.

Bukit Shafa dan Baitullah amatlah menawan hati kami.

7. Kami mempunyai Ma‘la, dan masjid Khaif di Mina.

Maka ketahuilah tempat-tempat ini dan renungkanlah keagungannya.

8. Kami mempunyai seorang ayah, yang sebaik-baik makhluk (Nabi s.a.w.)

Dan Sayyidina ‘Ali al-Murtadha yang menjadi keluarganya.

9. Kepada kedua orang cucunya (Hasan dan Husein r.a.) kami bernasab.

Sebagai keturunan sejati dan tidak pernah ternoda.

10. Berada banyak Imam-imam yang menggantikan sesudahnya.

Di antara mereka dikenal dengan julukan para Sayyid.

11. Sejak zaman dulu, dengan julukan inilah mereka lebih dikenal,

Sebagai keturunan yang mulia.

12. Seperti Imam Zain-al-‘Abidin (‘Ali bin Husain bin ‘Ali bin Abi Thalib r.a.)

Dan putranya Imam al-Baqir sebaik-baik wali.

13. Imam Ja‘far ash-Shadiq yang sangat bijaksana.

Dan Imam ‘Ali yang sangat kuat keyakinannya.

14. Mereka itulah orang-orang yang telah mendapat petunjuk.

Dan dengan karunia Allah mereka bahagia.

15. Mereka tak pernah bertujuan selain untuk Allah.

Dan mereka selalu berpegang teguh kepada Kitabulllah (al-Qur’an).

16. Keluarga Nabi al-Mushthafa s.a.w. yang suci.

Ingatlah bahwa mereka itu adalah pencipta keamanan di muka bumi.

17. Mereka itu bagaikan bintang-bintang yang bersinar terang.

Sebagaimana yang pernah di sebutkan dalam hadits-hadits Nabi.

18. Mereka itu bagaikan kapal penyelamat.

Di saat engkau takut dari topan yang menyusahkan.

19. Selamatkanlah diriku di dalamnya, janganlah kamu berada dalam kesusahan.

Dan tetaplah berpegang kepada Allah dan minta tolonglah kepada-Nya.

20. Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami orang yang berguna lantaran mereka.

Dan berilah kami petunjuk kebaikan lantaran menghormati mereka.

21. Dan matikanlah kami di jalan mereka,

Dan selamatkanlah kami dari segala macam fitnah.

3 Komentar

  1. Mahfudz berkata:

    Terima kasih insyaalloh sangat bermanfaat

    1. Muslim berkata:

      Alhamdulillah wa syukru lillah. Aamiiinx3 YRA ??.

      Mohon bantuannya untuk dibagikan ke teman-teman sobat agar in sya Allah bermanfaat untuk mereka juga dan menjadi ‘amal jaariyah untuk kita semua. ?

      1. Mahfudz berkata:

        Siap saudaraku

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.