Tempat Najis yang Harus Dibersihkan – Bidayat-ul-Mujtahid

Bidāyat-ul-Mujtahid
Oleh: Ibnu Rusyd

Penerjemah: Beni Sarbeni, ‘Abdul Hadi, Zuhdi.
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Buku 1

Rangkaian Pos: 005 Kitab Bersuci dari Najis - Bidayat-ul-Mujtahid
  1. 1.Hukum Bersuci dari Najis – Kitab Bersuci dari Najis – Bidayat-ul-Mujtahid
  2. 2.Macam-macam Najis & Masalah Bangkai Hewan yang Tidak Memiliki Darah – Kitab Bersuci dari Najis – Bidayat-ul-Mujtahid
  3. 3.Macam-macam Bangkai & Masalah Kulit bangkai – Bidayat-ul-Mujtahid
  4. 4.Masalah Darah & Air Kencing Hewan – Bidayat-ul-Mujtahid
  5. 5.Najis-najis yang Dimaafkan & Sperma – Bidayat-ul-Mujtahid
  6. 6.Anda Sedang Membaca: Tempat Najis yang Harus Dibersihkan – Bidayat-ul-Mujtahid
  7. 7.Benda yang dapat digunakan untuk Membersihkan Najis – Bidayat-ul-Mujtahid
  8. 8.Tata Cara Bersuci dari Najis – Bidayat-ul-Mujtahid
  9. 9.Etika Buang Air – Bidayat-ul-Mujtahid

Bab III

Tempat Najis yang Harus Dibersihkan.

 

Para ‘ulamā’ bersepakat bahwa tempat yang harus dibersihkan itu ada tiga: badan, pakaian, kemudian masjid dan tempat shalat.

Para ‘ulamā’ bersepakat mengenai hal itu karena tertera di dalam al-Qur’ān dan Sunnah.

Dalil tentang pakaian adalah firman Allah s.w.t.:

وَ ثِيَابَكَ فَطَهِّرْ.

Dan pakaianmu bersihkanlah.” (Qs. al-Muddatstsir [74]: 4).

Hal ini menurut pendapat yang memahaminya secara hakiki.

Demikian pula perintah Nabi s.a.w. untuk membersihkan pakaian karena terkena darah haidh, dan perintah beliau untuk menyiramkan air ke bagian yang terkena air seni bayi.

Mengenai masjid, Nabi s.a.w. memerintahkan para sahabat untuk mengucurkan air ke air seni seorang Badui yang kencing di dalam masjid.

Demikian pula perintah beliau untuk membersihkan madzi yang melekat di badan, dan najis yang keluar dari dua lubang tempat keluar kotoran.

Kemudian para ‘ulamā’ berbeda pendapat; apakah semua bagian kemaluan dibasuh karena madzi? Perbedaan ini berpijak dari sabda Nabi s.a.w. dalam sebuah hadits masyhur ketika ditanya tentang madzi, beliau menjawab:

يَغْسِلُ ذَكَرَهُ وَ يَتَوَضَّأُ.

Hendaknya ia mencuci kemaluannya dan berwudhu’.” (1511).

Sebab perbedaan pendapat: Apakah zakar itu adalah semua bagiannya atau batas minimalnya?

‘Ulamā’ yang menyatakan bahwa yang disebut zakar mencakup semua bagiannya, mereka berpendapat harus dibasuh semua bagiannya.

Sementara ‘ulamā’ yang mengambil batas minimal berpendapat cukup dengan hanya membasuh tempat keluarnya saja karena dianalogikan kepada air kencing dan madzi.

Catatan:

  1. 151). Shaḥīḥ. HR. Muslim (303), Abū Dāūd (207), an-Nasā’ī (1/97, 214, 215), Ibnu Mājah (505), Aḥmad (6/5), al-Ḥumaidī (39), ‘Abd-ur-Razzāq (600), Ibnu al-Jārud (5), dan al-Baihaqī (1/115), semuanya berasal dari hadits Miqdād bin al-Aswad.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *