Syarah Hikmah Ke-96 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-96

 

مَتَى كُنْتَ إِذَا أُعْطِيْتَ بَسَطَكَ الْعَطَاءُ وَ إِذَا مُنِعْتَ قَبَضَكَ الْمَنْعُ فَاسْتَدِلَّ بِذلِكَ عَلَى ثُبُوْتِ طُفُوْلِيَّتِكَ وَ عَدَمِ صِدْقِكَ فِيْ عُبُوْدِيَّتِكَ.

Apabila diberi sesuatu engkau gembira, dan saat ditolak engkau kecewa, maka simpulkanlah bahwa yang demikian itu adalah bukti dari kekanak-kanakanmu. Dan ketidaktulusan penghambaanmu.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

مَتَى كُنْتَ إِذَا أُعْطِيْتَ بَسَطَكَ الْعَطَاءُ وَ إِذَا مُنِعْتَ قَبَضَكَ الْمَنْعُ فَاسْتَدِلَّ بِذلِكَ عَلَى ثُبُوْتِ طُفُوْلِيَّتِكَ.

Apabila diberi sesuatu engkau gembira, dan saat ditolak engkau kecewa, maka simpulkanlah bahwa yang demikian itu adalah bukti dari kekanak-kanakanmu.

Apabila diberi kesehatan dan rezeki yang luas engkau berbahagia atas anugerah tersebut, dan apabila Allah memberimu sakit dan miskin, engkau bersedih. Maka yang demikian membuktikan bahwa engkau masih berlaku kekanak-kanakan.

وَ عَدَمِ صِدْقِكَ فِيْ عُبُوْدِيَّتِكَ.

Dan ketidaktulusan penghambaanmu.

Dan menunjukkan bahwa ‘amal ‘ibādah yang kau lakukan masih belum benar.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.