Syarah Hikmah Ke-69 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-69

 

مَعْصِيَةٌ أَوْرَثَثْ ذُلًّا وَ افْتِقَارًا خَيْرٌ مِنْ طَاعَةٍ أَوْرَثَثْ عِزًّا وَ اسْتِكْبَارًا.

Maksiat yang melahirkan rasa hina dan papa lebih baik daripada ketaatan yang melahirkan rasa bangga dan kesombongan.

 

Oleh kerananya Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

مَعْصِيَةٌ أَوْرَثَثْ ذُلًّا وَ افْتِقَارًا خَيْرٌ مِنْ طَاعَةٍ أَوْرَثَثْ عِزًّا وَ اسْتِكْبَارًا.

Maksiat yang melahirkan rasa hina dan papa lebih baik daripada ketaatan yang melahirkan rasa bangga dan kesombongan.

Maksiat yang melahirkan rasa hina pada dirimu hingga engkau menjadi butuh kepada Allah, itu lebih baik daripada taat yang menimbulkan perasaan mulia dan sombong atau membanggakan dirimu.

Hina dan butuh kepada Allah, keduanya adalah sifat orang yang menghamba. Adapun mulia dan agung adalah sifat Tuhan, sehingga tidak ada kebaikan di dalam taat yang menimbulkan perasan mulia dan agung, sebab keduanya adalah sifat Tuhan. Dan tawādhu‘-nya orang yang berbuat maksiat dan perasaan hina dan takut kepada Allah, itu lebih utama daripada takabbur-nya orang ‘ālim atau orang yang ‘ābid.

Alkisah, terdapatlah seorang lelaki kaum Bani Isrā’īl yang dijuluki Khali‘, ya‘ni orang yang gemar berbuat maksiat yang besar. Suatu ketika ia bertemu dengan ‘ābid dari kaum Bani Isrā’īl, ya‘ni orang yang ahli berbuat ketaatan dan di atas kepalanya selalu terdapat payung mika, kemudian Khali‘ bergumam: “aku adalah pendosa yang gemar berbuat maksiat dan ini adalah ‘ābid-nya kaum Bani Isrā’īl, lebih baik aku bersanding duduk dengannya, semoga Allah memberi rahmat kepadaku.” Lalu si Khali‘ tadi duduk di dekat si ‘ābid. Lantas si ‘ābid pun bergumam: “aku adalah seorang ‘ābid yang ‘ālim dan ini adalah khali‘ yang gemar bermaksiat, layakkah aku duduk berdampingan dengannya?” Lalu si ‘ābid dengan serta-merta menendang si khali‘. Lalu Allah memberikan wahyu kepada Nabinya Bani Isrā’īl dengan firman-Nya: “Perintahkan dua orang ini ya‘ni ‘ābid dan khali‘ untuk sama-sama memperbanyak ‘amal, Aku benar-benar telah mengampuni dosa-dosa khali‘ dan merusak ‘amal ‘ābid.” Maka, berpindahlah payung tersebut kepada khali‘. Wallāhu a‘lam.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.