Syarah Hikmah Ke-55 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-55

 

إِنَّمَا جَعَلَ الدَّارَ الْآخِرَةَ مَحَلًّا لِجَزَاءِ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِيْنَ لِأَنَّ هذِهِ الدَّارَ لَا تَسَعَ مَا يُرِيْدُ أَنْ يُعْطِيَهُمْ.

Dia menjadikan negeri akhirat sebagai tempat memberi balasan kepada para hamba-Nya yang beriman, karena negeri (dunia) ini tidak bisa menampung apa yang hendak Dia berikan kepada mereka.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

إِنَّمَا جَعَلَ الدَّارَ الْآخِرَةَ مَحَلًّا لِجَزَاءِ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِيْنَ لِأَنَّ هذِهِ الدَّارَ لَا تَسَعَ مَا يُرِيْدُ أَنْ يُعْطِيَهُمْ.

Dia menjadikan negeri akhirat sebagai tempat memberi balasan kepada para hamba-Nya yang beriman, karena negeri (dunia) ini tidak bisa menampung apa yang hendak Dia berikan kepada mereka.

Allah tidak menciptakan akhirat kecuali untuk memberi balasan hamba-Nya yang mu’min. Hal ini karena hamparan dunia sudah tidak bisa menampung apa yang hendak Dia berikan kepada mereka. Sebab, hamparan dunia ini sangat sempit, Allah memberikan hamparan surga bagi seorang mu’min yang awam seluas perjalanan tujuh puluh tahun, maka begitu pula bagi orang yang khawāsh. Sesungguhnya tempat cambuknya ahli surga itu lebih baik dari pada dunia seisinya. Cahaya para bidadari lebih berkilau daripada cahaya matahari.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.