Syarah Hikmah Ke-103 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-103

 

رُبَّمَا اسْتَحْيَا الْعَارِفُ أَنْ يَرْفَعَ حَاجَتَهُ إِلَى مَوْلَاهُ لِاِكْتِفَائِهِ بِمَشِيْئَتِهِ فَكَيْفَ لَا يَسْتَحْيِ أَنْ يَرْفَعَهَا إِلَى خَلِيْقَتِهِ.

Kadangkala seorang ‘ārif itu malu untuk mengungkapkan kebutuhannya kepada Allah, karena merasa cukup dengan kehendak-Nya. Bagaimana tidak malu meminta hajatnya kepada makhlūq-Nya.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

رُبَّمَا اسْتَحْيَا الْعَارِفُ أَنْ يَرْفَعَ حَاجَتَهُ إِلَى مَوْلَاهُ لِاِكْتِفَائِهِ بِمَشِيْئَتِهِ.

Kadangkala seorang ‘ārif itu malu untuk mengungkapkan kebutuhannya kepada Allah, karena merasa cukup dengan kehendak-Nya.

Adakalanya seorang ‘ārif itu merasa malu untuk mengungkapkan hajatnya kepada Tuhannya, karena merasa cukup dengan kehendak-Nya.

فَكَيْفَ لَا يَسْتَحْيِ أَنْ يَرْفَعَهَا إِلَى خَلِيْقَتِهِ.

Bagaimana tidak malu meminta hajatnya kepada makhlūq-Nya.

Bagaimana ia tidak malu untuk meminta hajatnya kepada makhlūq-Nya?

Tak satupun orang ‘ārifīn yang meminta sesuatu dan menyampaikan hajatnya kepada makhlūq. Karena makhlūq semuanya miskin, yang kaya hanyalah Allah saja.

1 Komentar

  1. Oyong liza berkata:

    Assalamualaikum admin…

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.