Penjelasan Tentang Islam, Iman dan Ihsan – Tashawwuf & Thariqah – Sabil-us-Salikin

Sabīl-us-Sālikīn – Jalan Para Sālik
Ensiklopedi Tharīqah/Tashawwuf

 
Tim Penyusun:
Santri Mbah KH. Munawir Kertosono Nganjuk
Santri KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan
 
Penerbit: Pondok Pesantren NGALAH

Rangkaian Pos: Tashawwuf dan Thariqah - Sabil-us-Salikin (Bab II)

Islām, Īmān dan Iḥsān

أَرْكَانُ الدِّيْنِ ثَلَاثَةٌ: الْإِسْلَامُ، وَ الْإِيْمَانُ، وَ الْإِحْسَانُ، (دُرُوْسُ الْعَقَائِدِ الدِّيْنِيَّةِ، ص: 3)

Rukun (Pilar) agama itu ada tiga, yakni islām, īmān, dan iḥsān.” (Durūs-ul-‘Aqā’id-id-Dīniyyah, hal. 3).

Berikut ini pembahasan islām, īmān, dan iḥsān:

هٰذِهِ مَنَازِلُ الثَّلَاثُ هِيَ الَّتِيْ يَنْزِلُهَا الْمُرِيْدُ وَ يَرْتَحِلُ عَنْهَا. مَنْزِلُ الْإِسْلَامُ، وَ هُوَ مَحَلُّ تَطْهِيْرُ الْجَوَارِحِ الظَّاهِرَةِ مِنَ الذُّنُوْبِ وَ تَحْلِيَتُهَا بِطَاعَةِ عَلَّامِ الْغُيُوْبِ. وَ مَنْزِلُ الْإِيْمَانُ، وَ هُوَ مَحَلُّ تَطْهِيْرِ الْقُلُوْبِ مِنَ الْمَسَاوِى وَ الْعُيُوْبِ، وَ تَحْلِيَتُهَا بِمَقَامَاتِ الْيَقِيْنِ، لِتَتَهَيَّأَ لِحَمْلِ مَعْرِفَةِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَ مَنْزِلَةُ الْإِحْسَانُ، وَ هُوَ مَحَلُّ الشُّهُوْدِ وَ الْعَيَانُ.

Islām adalah tempat penyucian anggota-anggota lahir dari segala dosa dan menghiasinya dengan tujuan taat kepada Allāh ‘allām-ul-ghuyūb.

Īmān adalah tempat penyucian hati dari perbuatan buruk dan sifat-sifat tercela dan menghiasinya dengan maqām-maqām yaqīn agar siap untuk menggapai ma‘rifatullāh.

Iḥsān adalah tempat di mana seorang hamba dapat ber-musyāhadah (melihat Allāh dengan mata hati) atau merasa selalu diawasi Allāh. (Al-Futūḥāt al-Ilāhiyyah fī Syarḥi al-Mabāḥits al-Ashāliyyah, halaman: 68).

Sementara itu, hilangnya Islām disebabkan empat hal:

ذِهَابُ الْإِسْلَامِ مِنْ أَرْبَعَةٍ: أَوَّلُهَا: لَا يَعْمَلُوْنَ بِمَا يَعْلَمُوْنَ، وَ الثَّانِى: يَعْمَلُوْنَ بِمَا لَا يَعْلَمُوْنَ، وَ الثَّالِثُ: لَا يَتَعَلَّمُوْنَ مَا لَا يَعْلَمُوْنَ، وَ الرَّابِعُ: يَمْنَعُوْنَ النَّاسُ مِنَ التَّعَلُّمِ، (طبقات الصوفية، ص: 173).

  1. Tidak meng‘amalkan/mengerjakan apa yang sudah diketahui.
  2. Meng‘amalkan apa yang tidak diketahui (ber‘amal tidak ber‘ilmu).
  3. Tidak mau mempelajari apa yang tidak diketahui.
  4. Melarang manusia/orang lain untuk belajar, (Thabaqāt-ush-Shūfiyyah, halaman: 173).

Ibnu Salīm di dalam kitab al-Luma‘ fī Tārīkh-it-Tashawwuf-il-Islāmī, halaman: 273 menjelaskan empat rukun Īmān, antara lain:

  1. Īmān kepada Qadar
  2. Īmān kepada Qudrat
  3. Membinasakan kekuasaan dan kekuatan yang kita miliki.
  4. Menemukan pertolongan Allāh s.w.t. dalam segala urusan.

Sementara itu, di dalam kitab Jāmi‘-ul-Ushūli fil-Auliyā’, halaman: 331 dijelaskan mengenai syarat-syarat Īmān:

(وَ اعْلَمْ) أَنَّكَ إِذَا سُئِلْتَ عَنْ شُرُوْطِ الْإيْمَانِ؟ (فَالْجَوَابُ) عَشْرَةٌ اَلْـخَوْفُ مِنَ اللهِ وَ الرَّجَاءُ فِي فَضْلِ اللهِ وَ الْاِشْتِيَاقُ إِلَى اللهِ وَ التَّعْظِيْمُ لِمَنْ عَظَّمَ اللهَ وَ التَّهَاوُنُ بِمَنْ تَهَاوَنَ بِاللهِ وَ الرِّضَا بِقَضَاءِ اللهِ وَ الْـحَذْرُ مِنْ مَكْرِ اللهِ وَ الشُّكْرُ لِنِعْمَةِ اللهِ وَ التَّوَكُّلُ عَلَى اللهِ وَ التَّسْبِيْحُ بِحَمْدِ اللهِ، (جامع الأصول فى الأولياء، ص: 331).

Sepuluh syarat Īmān tersebut antara lain adalah sebagai berikut:

  1. al-Khauf, takut kepada Allāh s.w.t.
  2. ar-Rajā’, mengharap anugerah Allāh s.w.t.
  3. al-Isytiyāq, rindu kepada Allāh s.w.t.
  4. at-Ta‘zhīm, menghormati orang yang menghormati Allāh s.w.t.
  5. at-Tahāwun, meremehkan orang yang meremehkan Allāh s.w.t.
  6. ar-Ridhâ, menerima keputusan Allāh s.w.t.
  7. al-Ḥadzr, takut dari berbuat makar terhadap Allāh s.w.t.
  8. asy-Syukr, syukur atas nikmat Allāh s.w.t.
  9. at-Tawakkal, tawakkal kepada Allāh s.w.t., dan
  10. at-Tasbīḥ, bertasbih dengan memuji Allāh s.w.t. (dzikirullāh).

Salah satu sifat orang yang beriman adalah mencari perantaraan, (al-Luma‘ fī Tārīkh-it-Tashawwuf-il-Islāmī, halaman: 74).

Dalam istilah tauhid, Īmān berarti membenarkan dalam hati, mengikrarkan dengan lisan, dan meng‘amalkan dengan perbuatan. Dan dalam pemahaman lain dapat diartikan bahwa Īmān adalah menetapkan keyakinan akan sebuah kebenaran dalam hati, kemudian keyakinan itu diikrarkan dengan lisan, dan diwujudkan dalam perbuatan nyata.

Dalam melaksanakan perintah serta meninggalkan larangan Allāh dan Rasūl-Nya, sering kali manusia teledor, lalai atau bahkan meninggalkannya, hal ini kemudian Nabi Muḥammad memberikan resep untuk memperbarui keadaan keimanan yang tidak stabil, dengan memperbanyak membaca tahlīl, seperti hadist berikut ini:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ. قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلعم قَالَ جَدِّدُوْ اِيْمَانَكُمْ، قِيْلَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ كَيْفَ نُجَدِّدُ اِيْمَانَنَا؟ قَالَ أَكْثِرُوْا مِنْ قَوْلِ: لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ.

Diriwayatkan dari Abū Hurairah r.a. Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Perbaruilah īmān kalian semua”, kemudian ada yang berkata: “wahai Rasūlullāh bagaimana caranya kita semua bisa memperbarui īmān?” Rasūlullāh menjawab: “Perbanyaklah membaca Lā ilāha illallāh (tahlīl)”. (Ḥilyat-ul-Auliyā’ wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’, juz 2 halaman: 250).

Berikut ini adalah firman Allāh s.w.t. kepada Nabi Mūsā a.s.:

يَا مُوْسَى لَوْ لَا مَنْ يَقُوْلُ لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ، اللهُ لَسَلَّطْتُ جَهَنَّمَ عَلَى أَهْلِ الدُّنْيَا، (حلية الأولياء، جز 2، ص: 236، جز 4، ص: 436. كاشفة السجا ، ص: 14)

Hai Mūsā, andaikata di dunia ini tidak ada orang yang mengucap lafad لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ niscaya Aku (Allāh) akan memasukkan penduduk dunia ke neraka Jahannam.” (Ḥilyat-ul-Auliyā’ wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’, juz 2 halaman: 236, Juz 4 halaman: 436, Kāsyifat-us-Sajā, halaman: 14).

Ada sebuah hadits shaḥīḥ yang menjelaskan bahwa kiamat (Hari Akhir) tidak akan pernah terjadi selama manusia membaca tahlīl (لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ) dan Rasūlullāh s.a.w. bersabda bahwa kiamat tidak akan terjadi selama di bumi masih ada manusia yang berdzikir.

Berikut penjelasan Haditsnya:

عَنْ عَبْدِ اللهِ بِنْ عَبَّاسِ وَ عَبْدِ اللهِ بِنْ عُمَرَ، وَ عَبْدِ اللهِ بِنْ عَمْرُو بْنُ الْعَاصْ: أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلعم قال: لَا تَقُوْمُ السَّاعَةُ مِنْ أَحَدٍ يَقُوْلُ: لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ. هٰذَا حَدِيْثٌ صَحِيْحٌ.

Diriwayatkan dari ‘Abdullāh bin ‘Abbās, ‘Abdullāh bin ‘Umar dan ‘Abdullāh bin ‘Umar bin ‘Āsh, sesungguhnya Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Hari kiamat tidak akan terjadi selama ada seseorang yang membaca لَآ إِلٰهَ اِلَّا اللهُ”, (Ḥilyat-ul-Auliyā’ wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’, juz 3 halaman: 74).

وَ قَالَ النَّبِي صلعم: لَا تَقُوْمُ السَّاعَةُ وَ فِي الْأَرْضِ مَنْ يَقُوْلُ اللهُ اللهُ.

Dan Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Kiamat tidak akan terjadi selama di bumi masih ada orang yang berdzikir Allāh, Allāh”. (Tamām-ul-Faidhi fī Bāb-ir-Rijāl, halaman: 171).

Selanjutnya, Rasūlullāh s.a.w. juga menjelaskan bahwa hari kiamat tidak akan pernah terjadi sehingga banyak terjadi pembunuhan dan peperangan. (Ḥilyat-ul-Auliyā’ wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’, juz 6 halaman: 407).

قال رسول الله: لَا تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى يَكْثُرَ الْهَرْجُ. قُلْنَا:وَ مَا الهرج؟ قال: الْقَتْلُ.

Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Kiamat tidak akan terjadi sehingga terjadi banyak al-Haraj. Kami bertanya: “Dan apa itu al-Haraj?” Beliau bersabda: “Pembunuhan/Peperangan.

Īmān sendiri memiliki karakter sesuai dengan makhluq yang memilikinya.

وَ إِذَا سُئِلْتَ عَنِ الْإِيْمَانِ عَلَى كَمْ قِسْمٍ (فَالْجَوَابُ) عَلَى خَمْسَةِ أَقْسَامٍ: إِيْمَانٌ مَطْبُوْعٌ لَا يَزِيْدُ وَ لَا يَنْقُصُ، وَ هُوَ إِيْمَانُ الْمَلَائِكَةِ. وَ إِيْمَانٌ مَعْصُوْمٌ، وَ هُوَ إِيْمَانُ الْأَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ يَزِيْدُ بِنُزُوْلِ الْأَحْكَامِ الشَّرْعِيَّةِ عَلَيْهِمْ، وَ لَا يَنْقُصُ. وَ إِيْمَانٌ مَقْبُوْلٌ، وَ هُوَ إِيْمَانُ الْمُؤْمِنِيْنَ تَارَةً يَزِيْدُ بِالطَّاعَةِ وَ تَارَةً يَنْقُصُ بِالْمَعْصِيَّةِ وَ عِنْدَ الشَّافِعِيَّةِ ذَاتُ الْإِيْمَانِ يَزِيْدُ باِلطَّاعَةِ وَ يَنْقُصُ بِالْمَعْصِيَّةِ. وَ إِيْمَانٌ مَوْقُوْفٌ، وَ هُوَ إِيْمَانُ الْمُنَافِقِيْنَ مِنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ فَإِذَا ذَهَبَ النِّفَاقُ مِنْ قُلُوْبِهِمْ صَحَّ إِيْمَانُهُمْ وَ إِيْمَانٌ مَرْدُوْدٌ وَ هُوَ إِيْمَانُ الْكُفْرَةِ وَ النَّصَارَى وَ مَا أَشْبَهَ، (جامع الأصول في الأولياء، ص: 331).

Keterangan di atas menjelaskan mengenai lima golongan atau macam-macam Īmān. Berikut penjelasan yang dimaksud:

  1. Golongan yang Īmān-nya bersifat tetap, tidak bertambah dan tidak berkurang. Golongan ini disebut dengan Īmān-nya para malaikat.
  2. Golongan yang Īmān-nya terus bertambah. Golongan ini disebut dengan Īmān-nya para Nabi dan Rasūl. Hal itu disebabkan para Nabi dan Rasūl adalah orang-orang yang dijaga dari kesalahan (ma‘shūm).
  3. Golongan yang Īmān-nya dapat berkurang karena maksiat, dan dapat bertambah karena taat. Golongan ini disebut dengan Īmān-nya orang-orang mu’min.
  4. Golongan yang Īmān-nya didiamkan dalam arti Īmān mereka tidak akan benar selama kemunāfiqan masih ada dalam hati mereka. Golongan ini disebut dengan Īmān-nya orang-orang yang munāfiq.
  5. Golongan yang Īmān-nya ditolak, mereka adalah golongan orang-orang kafir, (Jāmi’-ul-Ushūli fil-Auliyā’, halaman: 331).

Berikutnya adalah keterangan mengenai tempatnya Īmān dan Islām yang dijelaskan di dalam kitab Syarḥ-ul-Ḥikam:

قاَلَ بَعْضُ الْعُلَمَاءِ ظَاهِرُ الْقَلْبِ مَحَلُّ الْإِسْلَامِ وَبَاطِنُهُ مَكَانُ الْإِيْمَانِ فَمِنْ هَهُنَا تَفَاوَتَ الْمُحِبُّوْنَ فِي الْمَحَبَّةِ لِفَضْلِ الْإِيْمَانِ عَلَى الْإِسْلاَمِ وَ فَضْلِ الْبَاطِنِ عَلَى الظَّاهِرِ، (شرح الحكم، ج 2، ص: 36).

Sebagian orang ‘ālim berkata: “Bagian luar hati adalah tempatnya Islām, bagian dalam hati adalah tempatnya Īmān. Dari sinilah para pecinta itu berbeda-beda dalam cintanya, karena lebih unggulnya Īmān atas Islām-nya, dan lebih unggulnya bāthin atas lahirnya”. (Syarḥ-ul-Ḥikam, juz 2 halaman: 36).

Selanjutnya mengenai empat tingkatan/derajat Īmān yang dijelaskan di dalam kitab Tanwīr-ul-Qulūb:

(وَ اعْلَمْ) أَنَّ الْإِيْمَانَ أَرْبَعُ مَرَاتِبَ (اَلْأُوْلَى) إِيْمَانُ الْمُنَافِقِيْنَ بِأَلْسِنَتِهِمْ دُوْنَ قُلُوْبِهِمْ وَ إِنَّمَا يَنْفَعُهُمْ فِى الدُّنْيَا لِحِفْظِ دِمَائِهِمْ وَ صَوْنِ أَمْوَالِهِمْ، وَ هُمْ فِى الْآخِرَةِ كَمَا قَالَ اللهُ تَعَالَى: (إِنَّ الْمُنَافِقِيْنَ فِى الدَّرْكِ الْأَسْفَلِ مِنَ النَّارِ) ـ (الثَّانِيَةُ) إِيْمَانُ عَامَّةِ الْمُؤْمِنِيْنَ بِقُلُوْبِهِمْ وَ أَلْسِنَتِهِمْ لَكِنَّهُمْ لَمْ يَتَخَلَّقُوْا بِمُقْتَضَاهُ، وَ لَمْ تَظْهَرْ عَلَيْهِمْ ثَمَرَاتُ الْيَقِيْنِ فَيُدَبِّرُوْنَ مَعَ الله وَ يَخَافُوْنَ وَ يَرْجُوْنَ غَيْرَهُ، وَ يَجْتَرِئُوْنَ عَلَى مُخَالَفَةِ أَمْرِهِ وَ نَهْيِهِ (الثَّالِثَةُ) إِيْمَانُ الْمُقَرَّبِيْنَ، وَ هُمْ الَّذِيْنَ غَلَبَ عَلَيْهِمْ اسْتِحْضَارُ عَقَائِدِ الْإِيْمَانِ، فَانْطَبَعَتْ بِذلِكَ بَوَاطِنُهُمْ، وَ صَارَتْ بَصَائِرُهُمْ كَاَنَّهَا تُشَاهِدُ الْأَشْيَاءَ كُلَّهَا صَادِرَةً مِنْ عَيْنِ الْقُدْرَةِ الْأَزَلِيَّةِ، فَظَهَرَتْ عَلَيْهِمْ ثَمَرَاتُ ذلِكَ، فَلَا يَعُوْلُوْنَ عَلَى شَىْءٍ سِوَى اللهِ، وَ لَا يَخَافُوْنَ وَ لَا يَرْجُوْنَ غَيْرَهُ: لِأَنَّهُمْ رَأَوْا أَنَّ الْخَلْقَ لَا يَمْلِكُوْنَ لِأَنْفُسِهِمْ نَفْعًا وَ لَا ضَرًّا، وَ لَا يَمْلِكُوْنَ مَوْتًا وَ لَا حَيَاةً وَ لَا نُشُوْرًا، وَ لَا يُحِبُّوْنَ غَيْرَهُ: لِأَنَّهُ لَا مُحْسِنَ سِوَاهُ، وَ لِهَذَا قَالَ الشَّيْخُ أَبُو الْحَسَنِ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ: (وَ هَبْ لَنَا حَقِيْقَةَ الْإِيْمَانِ بِكَ حَتَّى لَا نَخَافَ غَيْرَكَ، وَ لَا نَرْجُوْ غَيْرَكَ، وَ لَا نُحِبَّ غَيْرَكَ، وَ لَا نَعْبُدَ شَيْئًا سِوَاكَ) وَ لَا يَعْتَرِضُوْنَ شَيْئًا مِنْ أَفْعَالِهِ وَ أَحْكَامِهِ: لِأَنَّهُ الْحَكِيْمُ، وَ رَأَوْا الْآخِرَةَ مَحَلَّ الْقَرَارِ، فَسَعَوْا لَهَا سَعْيَهَا (الرَّابِعَةُ) إِيْمَانُ أَهْلِ الْفَنَاءِ فِى التَّوْحِيْدِ الْمُسْتَغْرِقِيْنَ فِي الْمُشَاهَدَةِ، كَمَا قَالَ سَيِّدِيْ عَبْدُ السَّلَامِ: وَ أَغْرِقْنِيْ فِي عَيْنِ بَحْرِ الْوِحْدَةِ حَتَّى لَا أَرَى وَ لَا أَسْمَعَ وَ لَا أَجِدَ وَ لَا أَحَسَّ إِلَّا بِهَا، وَ قَالَ: وَ اجْمَعْ بَيْنِيْ وَ بَيْنَكَ وَ حَلَّ بَيْنِيْ وَ بَيْنَ غَيْرِكَ. وَ هذَا الْمَقَامُ يَحْصُلُ وَ يَنْقَطِعُ، (تنوير القلوب، ص: 83).

Empat tingkatan Īmān yang dimaksud di atas adalah:

1) Īmān-nya orang-orang munāfiq hanya membenarkan dengan lisan mereka tanpa diyakini dengan hati, akan tetapi Īmān mereka berguna di dunia untuk menjaga darah dan harta mereka, sedang di akhirat sebagaimana firman Allāh s.w.t.: “Sesungguhnya orang-orang munāfiq akan ditempatkan di neraka yang paling bawah”.

2) Īmān-nya orang-orang mu’min. Mereka meyakini dengan hati dan membenarkan dengan lisan, akan tetapi mereka tidak melakukan apa yang sudah ditetapkan Allāh s.w.t., dan buah dari keyakinannya tidak tampak. Maka, ketika mereka ber-tadabbur pada Allāh s.w.t. mereka masih takut dan berharap pada selain-Nya, dan mereka berani untuk mengingkari perintah-Nya dan larangan-Nya.

3) Īmān-nya Muqarrabīn, yaitu mereka yang menyibukkan diri dengan menghadirkan aqidah keimanan, sehingga keimanan mereka menyatu dalam bāthin mereka. Mata hati mereka seolah-olah memandang segala sesuatu yang keseluruhannya itu keluar dari ketentuan pada zaman azali. Maka, tampaklah hasil dari keimanan mereka. Mereka tidak meminta tolong kepada selain Allāh s.w.t., mereka tidak takut dan tidak pula berharap kecuali kepada Allāh s.w.t. Mereka berkeyakinan bahwa makhluq itu tidak mempunyai kemanfaatan dan bahaya baginya. Dan juga tidak kematian, kehidupan, dan kebangkitannya, dan tidak mencintai selain Allāh s.w.t. karena selain Allāh s.w.t. tidak bisa berbuat kebaikan. Oleh karena itu Syaikh Abū Ḥasan berkata: “Berilah kami ḥaqīqat Īmān kepada-Mu sehingga kami tidak takut kepada selain-Mu, tidak mengharap sesuatu kepada selain-Mu, tidak mencintai kepada selain-Mu, dan tidak menyembah sesuatu selain-Mu”. Dan mereka (muqarrabīn) tidak berpaling dari kehendak dan hukum-Nya. Karena sesungguhnya Allāh s.w.t. adalah Dzāt Yang Maha Bijaksana, dan mereka berkeyakinan bahwa akhirat adalah tempat yang kekal, maka mereka pun berlomba-lomba.

4) Īmān-nya Ahl-ul-Fanā’ dalam ketauhidannya yang tenggelam dalam musyāhadah, sebagaimana yang dijelaskan oleh Sayyid Abd-us-Salām: “Tenggelamkanlah aku dalam sumber lautan keesaan-Mu sehingga kami tidak melihat, tidak mendengar, tidak menemukan dan merasakan kecuali kepada-Mu. Kumpulkanlah antara aku dan engkau dan halangi antara aku dan selain Engkau”, (Tanwīr-ul-Qulūb, halman: 83).

Dan pembahasan berikutnya tentang hakikat Iḥsān.

(وَ أَمَّا حَقِيْقَةُ الْإِحْسَانِ) فَهِىَ أَنْ يَعْبُدَ الْعَبْدُ رَبَّهُ كَأَنَّهُ يَرَاهُ، كَمَا فِي حَدِيْثِ جِبْرِيْلَ وَ قَالَ الْجَلَالُ الْمَحَلِّى: حَقِيْقَةُ الْإِحْسَانِ مُرَاقَبَةُ اللهِ تَعَالَى فِيْ جَمِيْعِ الْعِبَادَاتِ الشَّامِلَةِ لِلْإِيْمَانِ وَ الْإِسْلَامِ حَتَّى تَقَعَ عِبَادَاتُ الْعَبْدِ كُلُّهَا فِيْ حَالِ الْكَمَالِ مِنَ الْإِخْلَاصِ وَ غَيْرِهِ.

Yakni, seorang hamba yang sedang beribadah/menyembah kepada Allāh s.w.t. seakan-akan melihat Allāh s.w.t. Imām Jalāl al-Maḥallī menyatakan bahwa hakikat Iḥsān adalah murāqabah kepada Allāh s.w.t. dalam berbagai ibadah yang meliputi Īmān dan Islām. sehingga seluruh ibadah seorang hamba mencapai kesempurnaan, seperti ikhlas, dan lain-lain. (Tanwīr-ul-Qulūb, halaman: 86).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.