Penjelasan dan keterangan Beberapa Istilah – Tashawwuf dan Thariqah – Sabil-us-Salikin

Sabīl-us-Sālikīn – Jalan Para Sālik
Ensiklopedi Tharīqah/Tashawwuf

 
Tim Penyusun:
Santri Mbah KH. Munawir Kertosono Nganjuk
Santri KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan
 
Penerbit: Pondok Pesantren NGALAH

Rangkaian Pos: Tashawwuf dan Thariqah - Sabil-us-Salikin (Bab II)

Penjelasan dan keterangan Beberapa Istilah

Berikut ini adalah penjelasan beberapa ishthilah:

  • Sālik adalah murīd, yakni para penempuh jalan ruhani. (Mu‘jam-ul-Kalimāt-ish-Shūfiyyah, halaman: 190).
  • Taḥallī adalah menghiasi diri dengan asmā’-asmā’ Allāh sesuai dengan batasan yang telah di-syarī‘at-kan yang sulit untuk dibedakan, (al-Futūḥāt-ul-Makkiyyah, Juz 4 halaman: 168). Taḥallī juga berarti sebgai tahapan penghiasan diri dengan segala amal shāliḥ. (Īqādh al-Himāmi fī Syarḥ-il-Ḥikam, halaman: 11-12)
  • Takhallī adalah menyendiri dan berpaling dari hal-hal yang dapat menyibukkan diri dari Allāh s.w.t.. (al-Futūḥāt-ul-Makkiyyah, Juz 4 halaman: 169). Takhallī juga berarti tahapan pengosongan dan pembersihan diri dari sifat dan perbuatan tercela. (Īqādh al-Himāmi fī Syarḥ-il-Ḥikam, halaman: 11-12)
  • Tajallī adalah nūr ilāhiyyah yang turun kepada seseorang yang bisa membuka hati dari rahasia alam ghaib, (al-Futūḥāt-ul-Makkiyyah, Juz 4 halaman: 171). Tajallī juga bermaksud sebagai tahapan penampakan diri Tuhan atau nūr ilāhiyyah kepada para sālik menuju kedekatan dengan Tuhan (ma‘rifat billāh), (Īqādh al-Himāmi fī Syarḥ-il-Ḥikam, halaman: 11-12).
  • Sirrī adalah sesuatu yang tidak bisa dirasakan oleh angan-angan, (al-Luma‘ fī Tārīkh-it-Tashawwuf-il-Islāmī, halaman: 211).
  • Fanā’ dan Baqā’ adalah dua nama yang menjadi sifat seorang hamba yang selalu mengesakan Allāh s.w.t. Sehingga menjadikan terangkatnya derajat dari golongan orang ‘awām menuju kepada derajat golongan orang yang khāsh (khusus). Artinya Fanā’ dan Baqā’ pada awalnya adalah hilangnya kebodohan sebab tetapnya ilmu dan hilangnya kemaksiatan sebab ketaatan atau kepatuhan, hilangnya lupa kepada Allāh sebab dzikir dan hilangnya melihat gerak-gerik hamba disebabkan tetapnya melihat pertolongan Allāh s.w.t., (al-Luma‘ fī Tārīkh-it-Tashawwuf-il-Islāmī, halaman: 195). Fanā’ juga berarti hilangnya sifat-sifat yang buruk, dan Baqā’ berarti tampaknya sifat-sifat yang terpuji. (ar-Risālat-ul-Qusyairiyyah, halaman: 67).

Mengenai hakikat Fanā’ dan Baqā’ dijelaskan:

(وَ أَمَّا حَقِيْقَةُ الْفَنَاءِ وَ الْبَقَاءِ) فَالْفَنَاءُ سُقُوْطُ الْأَوْصَافِ الْمَذْمُوْمَةِ، وَ الْبَقَاءُ وُجُوْدُ الْأَوْصَافِ الْمَحْمُوْدَةِ. فَمَتَى بَدَلَ الْعَبْدُ أَوْصَافَهُ الْمَذْمُوَمَةَ فَقَدْ حَصَلَ لَهُ الْفَنَاءُ وَ الْبَقَاءُ. وَ الْفَنَاءُ اِثْنَانِ: (أَحَدُهُمَا) مَا ذَكَرْنَاهُ وَ هُوَ بِكَثْرَةِ الرِّيَاضَةِ (وَ الثَّانِيْ) عَدَمُ الْإِحْسَاسِ بِعَالَمِ الْمَلَكُوْتِ، وَ هُوَ بِالْاِسْتِغْرَاقِ فِيْ عَظَمَةِ الْبَارِي وَ مُشَاهَدَةِ الْحَقِّ. (جامع الأصول في الأولياء، 172)

Adapun hakikat fanā’ dan baqā’. Fanā’ adalah hilangnya sifat-sifat yang hina, dan baqā’ adalah wujudnya sifat-sifat yang terpuji. Ketika seorang hamba (sālik) mengganti sifat-sifatnya yang hina, maka tercapailah baginya fanā’ dan baqā’. Fanā’ ada 2 macam; pertama sebagaimana yang telah kami sebutkan yaitu dengan memperbanyak riyādhah (olah bāthin, tirakat; jawa) kedua, tidak adanya pengindraan terhadap ‘alam malakūt, yaitu dengan menenggelamkan diri dalam keagungan Allāh Sang Pencipta, dan musyahadah (seakan melihat) Allāh Yang Ḥaqq, (Jāmi‘-ul-Ushūli fil-Auliyā’, halaman: 172, lihat juga di dalam kitab ar-Risālat-ul-Qusyairiyyah, halaman: 67).

Allāh s.w.t telah menetapkan ukuran segala sesuatu sebelum alam diciptakan pada zaman azali. Ketetapan ini dalam bahasa tauhid lebih dikenal dengan ishthilah qadhā’, yang berarti kehendak atau ketetapan Allāh terkait dengan segala sesuatu baik yang wujud maupun tidak wujud. Karena qadhā’ adalah kehendak Allāh s.w.t., maka qadhā’ merupakan salah satu sifat dari dzāt Allāh s.w.t. yang qadīm (lampau yang tidak ada permulaannya).

وَ أَمَّا الْقَضَاءُ فَهُوَ تَعَلُّقُ إِرَادَةِ اللهِ بِالْأَشْيَاءِ فِي الْأَزَلِ عَلَى مَا هِيَ عَلَيْهِ فِيْمَا لَا يَزَالُ عَلَى وِفْقِ عِلْمِهِ فَهُوَ مِنْ صِفَاتِ الذَّاتِ. وَ أَمَّا الْقَدَرُ فَهُوَ إِيْجَادُ اللهِ اْلأَشْيَاءَ عَلَى قَدَرٍ مَخْصُوْصٍ، وَ وَجْهٍ مُعَيَّنٍ أَرَادَهُ اللهُ تَعَالَى فَهُوَ مِنْ صِفَاتِ اْلأَفْعَالِ، فَالْقَضَاءُ قَدِيْمٌ وَ الْقَدَرُ حَادِثٌ. (تنوير القلوب، ص 87).

Setiap ketetapan tersebut diwujudkan dalam qadar dengan ukuran-ukuran tertentu, dan dengan bentuk-bentuk tertentu. Qadar adalah bentuk perwujudan dari sebuah perencanaan Allāh pada zaman azali. Karena qadar berhubungan dengan perwujudan terhadap ada atau tidaknya segala sesuatu, maka qadar bersifat Ḥādits (baru). (Tanwīr-ul-Qulūb, halaman: 87).

Berikut ini adalah sebuah Hadits yang menjelaskan bahwa do’a dapat menolak qadhā’ dan perbuatan baik dapat menambah umur:

لَا يَرُدُّ الْقَضَاءَ إِلَّا الدُّعَاءُ، وَ لَا يَزِيْدُ فِي الْعُمْرِ إِلَّا الْبِرُّ (فيض القدير، ج 6، ص 582)

Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Tiada yang bisa menolak qadhā’ (ketentuan Allah) kecuali do’a, dan tiada yang dapat menambah usia kecuali perbuatan baik”, (Faydh-ul-Qadīr, juz 6 halaman: 582).

  • Sementara itu ikhlāsh adalah perbuatan yang didasari ketulusan, yakni beramal tanpa mengharap imbalan apapun, baik imbalan yang bersifat duniawi maupun imbalan yang bersifat ukhrawi, antara zhāhir dan bāthin sama-sama rela. Pengertian ikhlāsh ini, lebih lumrah kita dengar dalam ishthilah Jawa “sepi ing pamrih, rame ing gawe”. Menurut pendapat Syaikh Ruwaim disebutkan bahwa orang yang ikhlāsh adalah orang yang menyembunyikan kebaikannya layaknya dia menyembunyikan keburukannya, sehingga sama sekali dia tidak ingin menampakkan apalagi memamerkan kebaikan apapun yang pernah dilakukannya. berikut penjelasannya:

قَالَ: الْإِخْلَاصُ كُلُّ عَمَلٍ لَا يُرِيْدُ عَلَيْهِ صَاحِبُهُ غَرْضًا فِي الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ. وَ قَالَ: هُوَ أَنْ تَسْتَوِيَ عِبَادَةُ الْعَابِدِ فِي الظَّاهِرِ وَ الْبَاطِنِ. وَ قِيْلَ: الْمُخْلِصُ مَنْ يُخْفِيْ حَسَنَاتِهِ، كَمَا يُخْفِيْ سَيِّئَاتِهِ. (جامع الأصول في الأولياء، ص 274)

Ruwaim berkata: “Ikhlāsh adalah semua perbuatan yang pelakunya tidak mengharapkan bagian baik di dunia maupun di akhirat”. Ruwaim selanjutnya berkata: “Ikhlāsh adalah penyembahan seorang hamba antara zhāhir dan bāthinnya sama”. Dikatakan pula bahwa seseorang yang ikhlāsh adalah (seperti) orang yang menyembunyikan kebaikannya, sebagaimana dia menyembunyikan keburukannya.” (Jāmi’-ul-Ushūli fil-Auliyā’, halaman: 274)

وَ ضِدُّ الْإِخْلَاصِ الرِّيَاءُ وَ هُوَ إِرَادَةُ نَفْعِ الدُّنْيَا بِعَمَلِ الْآخِرَةِ

  • Kebalikan ikhlāsh adalah riyā’, riyā’ adalah menghendaki kemanfaatan dunia dengan perbuatan akhirat. (Sirāj-uth-Thālibīn, juz 2, halaman: 364).

وَ لَا تَكُونُوْا كَالَّذِيْنَ خَرَجُوْا مِن دِيَارِهِم بَطَرًا وَ رِئَاءَ النَّاسِ وَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِ اللهِ وَ اللهُ بِمَا يَعْمَلُوْنَ مُحِيْطٌ، (الأنفال: ٤٧)

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang keluar dari kampungnya dengan rasa angkuh dan dengan maksud ria kepada manusia serta menghalangi (orang) dari jalan Allāh s.w.t. Dan (ilmu) Allāh s.w.t. meliputi apa yang mereka kerjakan.” (Q.S. al-Anfāl: 48)

وَ أَخْرَجَ أَحْمَدُ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمُ الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ وَ هُوَ الرِّيَاءُ( إرشاد العباد، ص: 67، سراج الطالبين، ج 1، ص: 233).

Imām Aḥmad meriwayatkan sebuah Hadits dari Rasūlullāh s.a.w.: “Sesungguhnya sesuatu yang paling aku takuti atas diri kalian adalah syirik kecil yaitu riyā’.” (Irsyād al-‘Ibād, halaman: 67, Sirāj-uth-Thālibīn, Juz 1 halaman: 233).

 

Riyā’ (pamer) dikelompokkan menjadi 5 bagian:

وَ الْمُرَائُ بِهِ كَثِيْرٌ وَ تَجْمَعُهُ خَمْسَةُ أَقْسَامٍ وَ هِيَ الْقِسْمُ الْأَوَّلُ الرِّيَاءُ فِي الدِّيْنِ بِالْبَدَنِ: وَ ذلِكَ بِإِظْهَارِ النُّحُوْلِ وَ الصَّفَارِ لِيُوْهَمَ بِذلِكَ شِدَّةَ الْاِجْتِهَادِ وَ عَظُمَ الْحُزْنِ عَلَى أَمْرِ الدِّيْنِ وَ غَلَبَةِ خَوْفِ الْآخِرَةِ، فَأَمَّا أَهْلُ الدُّنْيَا فَيُرَاؤُوْنَ بِإِظْهَارِ السِّمَنِ وَ صَفَاءِ اللَّوْنِ وَ اعْتِدَالِ الْقَامَةِ وَ حُسْنِ الْوَجْهِ وَ نَظَافَةِ الْبَدَنِ وَ قُوَّةِ الْأَعْضَاءِ وَ تَنَاسُبِهَا، الثَّانِي الرِّيَاءُ بِالْهَيْئَةِ وَ الزِّيِّ: أَمَّا الْهَيْئَةُ فَبِتَشْعِيْثِ شَعْرِ الرَّأْسِ وَ حَلْقِ الشَّارِبِ وَ إِطْرَاقِ الرَّأْسِ فِي الْمَشِيِّ وَ الْهُدُوْءِ فِي الْحَرَكَةِ وَ إِبْقَاءِ أَثَرِ السُّجُوْدِ عَلَى الْوَجْهِ، وَ الْمُرَاؤُوْنَ بِالزِّيِّ عَلَى طَبَقَاتٍ: فَمِنْهُمْ مَنْ يَطْلُبُ الْمَنْزِلَةَ عِنْدَ أَهْلِ الصَّلَاحِ بِإِظْهَارِ الزُّهْدِ فَيَلْبِسُ الثِّيَابَ الْمُخْرِقَةَ الْوَسَخَةَ الْقَصِيْرَةَ الْغَلِيْظَةَ لِيُرَائِيَ بِغَلَظِهَا وَ وَسَخِهَا وَ قَصْرِهَا وَ تَخَرُّقِهَا أَنَّهُ غَيْرُ مُكْتَرِثٍ بِالدُّنْيَا، الثَّالِثُ الرِّيَاءُ بِالْقَوْلِ: وَ رِيَاءُ أَهْلِ الدِّيْنِ بِالْوَعْظِ وَ التَّذْكِيْرِ وَ النُّطْقِ بِالْحِكْمَةِ وَ حِفْظِ اْلأَخْبَارِ وَ الْآثَارِ، وَ أَمَّا أَهْلُ الدُّنْيَا فَمُراَءَاتُهُمْ بِالْقَوْلِ بِحِفْظِ الْأَشْعَارِ وَالْأَمْثَالِ والتَّفَاصُحِ فِى الْعِبَارَاتِ وَحِفْظِ النَّحْوِ الْغَرِيْبِ لِلْإِغْرَابِ عَلَى أَهْلِ الْفَضْلِ وَ إِظْهَارِ التَّوَدُّدِ إِلَى النَّاسِ لِاسْتِمَالَةِ الْقُلُوْبِ، الرَّابِعُ الرِّياَءُ بِالْعَمَلِ: كَمُرَاءَاةِ الْمُصَلِّى بِطُوْلِ الْقِيَامِ وَ مَدِّ الظَّهْرِ وَ طُوْلِ السُّجُوْدِ وَ الرُّكُوْعِ وَ إِطْرَاقِ الرَّأْسِ، وَ أَمَّا أَهْلُ الدُّنْيَا فَمُرَاءَاتُهُمْ بِالتَّبَخْتُرِ وَ الْإِخْتِيَالِ وَ تَحْرِيْكِ الْيَدَيْنِ وَ تَقْرِيْبِ الْخَطَا وَ الْأَخْذِ بِأَطْرَافِ الذَّيْلِ وَ إِدَارَةِ الْعَطْفَيْنِ لِيَدُلُّوْا بِذلِكَ عَلَى الْجَاهِ وَ الْخَشَمَةِ، الْخَامِسُ: الْمُرَاءَاةُ بِالْأَصْحَابِ وَ الزَّائِرِيْنَ وَ الْمُخَالَطِيْنَ كَالَّذِيْ يَتَكَلَّفُ أَنْ يَسْتَزِيْرَ عَالِمًا مِنَ الْعُلَمَاءِ لِيُقَالَ إِنَّ فُلَانًا قَدْ زَارَ فُلَانًا، (احياء علوم الدين، ج 3، ص  263-264)

Riyā’ (pamer) banyak sekali macamnya dan dikelompokkan menjadi lima bagian:

  1. Riyā’ dalam masalah agama dengan badannya, yaitu dengan memperlihatkan kurusnya badan dan pucatnya wajah agar orang tersebut disangka sebagai orang yang sangat bersungguh-sungguh dalam beribadah dan sangat prihatin atas perkara agama dan sangat takut kepada akhirat. Adapun ahli dunia maka dia memamerkan dengan menampakkan kegemukannya, bersihnya kulit, tegak bentuk tubuhnya, ketampanan wajahnya, bersih dan kuatnya anggota badan, dsb.
  2. Riyā’ dengan keadaaan tubuh dan penampilan. Adapun riyā’ dengan keadaan tubuh adalah kumalnya rambut, memotong kumis, menundukkan kepala ketika berjalan, pelan-pelan dalam bergerak dan menetapkan bekasnya sujud pada kening. Sedangkan riyā’ dengan penampilan adalah orang yang mendapatkan kedudukan menurut ahli shalāḥ (ahli kebaikan) dengan menampakkan kezuhudannya dengan menggunakan pakaian compang-camping, kotor, pendek, kasar kainnya supaya terlihat jelek, kumuh, pendek, dan compang-camping pakaian tersebut sesungguhnya dia tidak termasuk orang yang susah di dunia.
  3. Riyā’ dengan ucapan. Riyā’ ahli agama adalah dengan petuah, memberi nasihat, ucapan yang bijaksana, menjaga Hadits Nabi dan atsar sahabat Nabi. Adapun riyā’ ahli dunia adalah dengan ucapan, yaitu dengan menghafal syair-syair serta pribahasa, fasih dalam mengucapkan kalimat, menjaga kaidah bahasa yang aneh. Bagi orang yang memiliki keutamaan menampakkan rasa senang pada manusia supaya mendapatkan simpati.
  4. Riyā’ dengan perbuatan, seperti riyā’nya orang yang shalat dengan memperpanjang berdiri ketika shalat, menegakkan punggung, memanjangkan sujūd dan rukū‘ dan menundukkan kepala. Adapun ahli dunia, riyā’nya dengan sombong, mengkhayal, menggerak-gerakkan kedua tangan, memperpendek langkah kaki, mengambil sesuatu dengan saputangan, mencari simpati supaya memperoleh jabatan dan nama baik.
  5. Riyā’ dengan banyaknya sahabat, orang yang berkunjung, teman sejawat, seperti orang yang mempertajam ucapan dengan tujuan supaya para ‘Ulamā’ mendatanginya sehingga dia mengatakan sesungguhnya ‘Ulamā’ ini telah mendatangi seseorang, (Iḥyā’u ‘Ulūm-id-Dīn, Juz 3 halaman: 263-264).

Berikutnya penjelasan mengenai Aḥwāl yang merupakan jama‘ dari kata ḥāl, yang bermakna sesuatu yang terjadi di dalam hati atau hati yang tertimpa sesuatu. Menurut al-Junaidī, ḥāl adalah sesuatu yang singgah di dalam hati. Karena itulah, ḥāl tidak bisa kekal, (al-Luma‘ fī Tārīkh at-Tashawwuf al-Islāmī, halaman: 40). Ḥāl juga berarti sebuah makna atau keadaan yang datang pada hati dan bukan hasil usaha dari diri Sālik, (ath-Thurūq -ush-Shūfiyyah, halaman: 57)

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *