Orang yang Paling Bagus – Al-Hilm – Ibnu Abid-Dunya

MENJINAKKAN MARAH DAN BENCI
NASIHAT-NASIHAT TENTANG KESABARAN DAN MURAH HATI

 
Diterjemahkan dari al-Hilm
Karya Ibnu Abid-Dunya
 
Penerjemah: Nani Ratnasari
Penyunting: Toto Edidarmo
 
Penerbit: AL-BAYAN MIZAN

أشعر الناس

Orang yang Paling Bagus.

41 – حدثني سليمان بن أبي الشيخ، نا يحيى بن سعيد الأموي، عن محمد بن السائب قال: قيل لحسان بن ثابت: من أشعر الناس؟ قال: الذي يقول: إني من القوم الذين إذا اجتدوا وبدوا ببر الله ثم النائل المانعين من الخنا (1) جيرانهم والحاشدين على الطعام النازل والخالطين فقيرهم بغنيهم والباذلين عطاءهم للسائل والضاربين الكبش يبرق بيضه ضرب المنية عن حياض الناهل والعاطفين على الحصان خيولهم والنازلين لضرب كل منازل والقائلين معا خذوا أقرانكم إن المنية من وراء الآكل خزر عيونهم إلى أعدائهم يمشون مشي الأسد تحت الوابل ليسوا بأنكاس ولا ميل إذا ما الحرب شبت أشعلوا بالشاعل لا يطعمون وهم على أحسابهم يشفون بالأحلام داء الجاهل ولا القائلين ولا يعاب خطيبهم يوم المقامة بالكلام الفاصل والشعر لعمرو بن الأطنان
__________
(1) الخنا: الفحش

Sulaimān ibn Abisy-Syaikh meriwayatkan dari Yaḥyā ibn Sa‘ad-il-Umawī, dari Muḥammad ibn Sā’ib berkata: Ḥasan ibn Tsābit ditanya: “Siapa orang yang paling bagus?” Ia menjawab: “Orang yang tergambar dalam syair ‘Amr ibn-ul-Athnān berikut ini:

Aku termasuk kaum yang apabila bersungguh-sungguh
Dapat memperoleh kebaikan dari Allah
Menjaga diri dari berkata kotor terhadap tetangga
Selalu siap untuk menjamu tamu
Bergaul dengan orang fakir yang sangat membutuhkan
Mendermakan harta kepada orang yang meminta-minta
Memotong domba dan membagi-bagikannya
Memberi harapan laksana sebuah kolam
Yang dapat menghilangkan haus dan dahaga
Menghiasi kuda-kuda peliharaan
Membuatkan tempat tinggal bagi mereka
Sambil mengatakan: “Kalian semua adalah sama”
Hanya saja, harapan ada di belakang orang yang memberi salam
Mata mereka melirik musuh
Sambil berjalan laksana berjalannya singa di bawah hujan
Mereka tidak berguna dan tidak melangkah pergi
Jika peperangan berkobar seperti lampu menyala
Mereka tidak memberi makan berdasarkan takaran yang mereka tetapkan
Menyembuhkan penyakit orang bodoh dengan kesabaran
Tidak berkata dan tidak mencela perkataan
Atau, memotong pembicaraan dalam majelis.” (11)

 

42 – حدثني إبراهيم بن محمد المروزي، أنه حدث عن هشام بن يوسف، ذكر أمية بن شبل قال: أتيت سنان بن لقيط مولى عروة بن محمد عامل عمر بن عبد العزيز وكان قد أدرك الناس فشاورته في شيء فقال لي: «إذا لم تنكئ (1) عدوك لا بما يدخله عليك في دينك فبنفسك بدأت»
__________
(1) نكأ غيره: جرحه أو قتله وأضر به

Dari Ibrāhīm ibn Muḥammad al-Marūzī, dari Hisyām ibn Yūsuf, bahwa ‘Umayyah ibn Syabal berkata: “Aku menemui Sinān ibn Laqīth, majikan ‘Urwah ibn Muḥammad, termasuk pegawai ‘Umar ibn ‘Abd-il-‘Azīz. Pada waktu itu, Sinān baru saja menemui tamu-tamunya, lalu aku bertanya sesuatu kepada dia tentang kemenangan. Dia berkata kepadaku: “Jika kamu tidak bisa mengalahkan musuhmu atau tidak mampu mengajaknya untuk mengikuti agamamu, mulailah dari dirimu sendiri.” (22)

 

43 – حدثني سليمان بن أبي الشيخ، عن جابر بن عون الأسدي قال: قال زيد بن علي: «ما ظفر من ظفر به الإثم»

Dari Sulaimān ibn Abisy-Syaikh, dari Jābir ibn ‘Aun-il-Asadī berkata: Zaid ibn ‘Alī berkata: “Tidak akan sukses bagi orang yang telah dimenangkan oleh dosa.

 

44 – حدثني سليمان بن أبي الشيخ، عن جابر بن عون قال: قال رجل لجعفر بن محمد: «إنه وقع بيني وبين قومي منازعة في أمر وإني أريد تركه فيقال لي إن تركك ذل، فقال جعفر: إن الذليل هو الظالم»

Dari Sulaimān ibn Abisy-Syaikh, dari Jābir ibn ‘Aun-il-Asadī berkata: Zaid ibn ‘Alī berkata: “Seorang laki-laki berkata kepada Ja‘far ibn Muḥammad (33) yang bercerita: “Antara aku dan kaumku terjadi perselisihan; aku bermaksud untuk meninggalkannya. Lalu, aku ditanya: “Jika engkau meninggalkan mereka, apakah itu suatu kehinaan?” Ja‘far berkata: “Orang yang hina adalah yang berbuat zhālim.”

Catatan:

  1. (1). Semua sifat yang tergambar dalam bait-bait syair tersebut adalah sifat-sifat keutamaan yang layak dimiliki umat Islam. Jika mereka meninggalkan sifat tersebut, akan tersebarlah perpecahan, kemarahan, iri, dan dengki. Sebagai umat Islam, kita dituntut untuk memiliki sifat-sifat itu dan berusaha untuk memeliharanya.
  2. (2). Maksudnya, jika engkau tidak bisa mengalahkan musuh yang selalu membahayakan dirimu dan agamamu, sebenarnya engkau dapat mencapai kemenangan sejati, yaitu menaklukkan kemarahan dan nafsu syahwat yang ada dalam dirimu, dengan syarat kamu tidak bersikap ujub, takabur, dan khianat.
  3. (3). Dia adalah Ja‘far ibn Muḥammad ash-Shādiq ibn ‘Alī ibn Ḥusain. Dia lebih suka menyibukkan diri dengan ber‘ibādah daripada menceburkan diri dalam urusan politik. Dia wafat di Madīnah pada 148 H.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.