Landasan Tashawwuf – Kenapa Harus Berthariqah?

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasani
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

BAGIAN II

LANDASAN TASHAWWUF

 

(فَصْلٌ)

وَ التَّصَوُّفُ مَبْنِيٌّ عَلَى الْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ كَمَا قَالَ الْجُنَيْدُ: “عِلْمُنَا هذَا مُشَيَّدٌ بِالْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ”. وَ قَالَ أَيْضًا: “الطَّرِيْقُ إِلَى اللهِ تَعَالَى مَسْدُوْدٌ عَلَى خَلْقِهِ إِلَّا الْمُقْتَفِيْنَ آثَارَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ.

(Pasal)

Tashawwuf dibangun atas landasang al-Qur’ān dan Sunnah. Imām al-Junaid berkata: “Seperti yang kita ketahui bahwa tashawwuf bersumber dari al-Qur’an dan Sunnah.” Ia melanjutkan: “Segala jalan yang menuju ke hadirat Allah adalah tertutup, kecuali mereka yang berpegang teguh pada atsar (sunnah) Rasūlullāh s.a.w.”

وَ قَالَ التَّاجُ ابْنُ السُّبْكِيِّ فِيْ “جَمْعِ الْجَوَامِعِ”: وَ نَرَى أَنَّ طَرِيْقَ الشَّيْخِ الْجُنَيْدِ وَ صَحْبِهِ طَرِيْقٌ مُقَوَّمٌ”.

Imām Tāj-ud-Dīn as-Subkī dalam kitab “Jam‘-ul-Jawāmi‘” berkata: “Kami melihat bahwa sesungguhnya jalan (tashawwuf) yang ditempuh oleh Imām al-Junaid dan para pengikutnya adalah jalan yang lurus.”

قَالَ جَلَالُ الدِّيْنِ الْمَحَلِّيُّ فِيْ شَرْحِهِ: “فَإِنَّهُ خَالٌ مِنَ الْبِدَعِ دَائِرٌ عَلَى التَّسْلِيْمِ وَ التَّفْوِيْضِ وَ التَّبَرِيِّ مِنَ النَّفْسِ”.

Imām Jalāl-ud-Dīn al-Maḥallī dalam menjelaskan pernyataan di atas berkata: “Maka sungguh jalan ini terbebas dari segala bid‘ah yang berputar sekitar taslīm (91), tafwīdh (102), dan membebaskan (diri dari) hawa nafsu.”

وَ قَالَ سَهْلُ بْنُ عَبْدِ اللهِ، أَحَدُ أَئِمَّةِ الْقَوْمِ: “أُصُوْلُنَا سَبْعَةُ أَشْيَاءِ: التَّمَسُّكُ بِكِتَابِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى، وَ التَّمَسُّكُ بِسُنَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ، وَ أَكْلُ الْحَلَالِ، وَ كَفُّ الْأَذَى، وَ اجْتِنَابُ الْمَعَاصِيْ، وَ التَّوْبَةُ، وَ أَدَاءُ الْحُقُوْقِ”.

Imām Sahl bin ‘Abdillāh at-Tustarī, salah satu pemimpin kaum shūfī, berkata: “Tahapan kita untuk wushūl (sampai) kepada Allah ada tujuh:

  1. Berpegang teguh pada al-Qur’ān.
  2. Mengikut Sunnah Rasūlullāh s.a.w.
  3. Memakan makanan yang halal.
  4. Tidak menyakiti orang lain.
  5. Menjauhi segala maksiat.
  6. Taubat.
  7. Melaksanakan hak-hak.

وَ قَالَ أَبُو الْعَبَّاسِ أَحْمَدُ الْمُلَثَّمُ، أَحَدُ أَئِمَّةِ الْقَوْمِ: “لَمْ تَكُنْ الْأَقْطَابُ أَقْطَابَا وَ الْأَوْتَادُ أَوْتَادًا وَ الْأَوْلِيَاءُ أَوْلِيَاءً إِلَّا بِتَعْظِيْمِهِمْ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ وَ مَعْرِفَتِهِمْ بِهِ وَ إِجْلَالِهِمْ لِشَرِيْعَتِهِ وَ قَيَامِهِمْ بِآدَابِهِ.

Imām Abū ‘Abbās al-Mulatstsam berpesan: “Tidaklah seseorang menjadi seorang quthub (113), autād (124), dan wali kecuali mereka ta‘zhim kepada baginda Rasūlullāh s.a.w., mengetahui laku kehidupannya, mengagungkan syariat yang dibawa olehnya, serta mempraktekkan akhlak Nabi s.a.w. dalam kehidupan sehari-hari.

وَ قَالَ شَيْخُ الشُّيُوْخِ أَبُو الْحَسَنِ الشَّاذِلِيُّ الْغُمَارِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ: “مَنْ دَعَا إِلَى اللهِ تَعَالَى بِغَيْرِ مَا دَعَا بِهِ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ فَهُوَ مُدَّعِيْ”.

Imām Abul-Ḥasan asy-Syādzilī al-Ghumārī r.a., gurunya para guru, berkata: “Seseorang yang mengajak orang lain menuju Allah tapi tidak sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Rasūlullāh s.a.w. maka itu hanyalah omong kosong.”

وَ قَالَ أَيْضًا: لَيْسَ هذَا الطَّرِيْقُ بِالرَّهْبَانِيَّةِ وَ لَا بِأَكْلِ الشَّعِيْرِ وَ النَّخَالَةِ وَ إِنَّمَا هُوَ بِالصَّبْرِ عَلَى الْأَوَامِرِ وَ الْيَقِيْنِ فِي الْهِدَايَةِ، قَالَ تَعَالَى: (وَ جَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُوْنَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوْا وَ كَانُوْا بِآيَاتِنَا يُوْقِنُوْنَ). (السجدة: 24).

Beliau juga berkata: “Jalan ini bukanlah jalan yang sama dengan cara hidup yang ditempuh oleh para pendeta, juga tidak sekedar makan gandum ataupun kurma kering, tetapi sebuah kesabaran dalam menjalankan segala perintah dan yakin terhadap hidāyah (Allah). Sesuai dengan firman-Nya: “Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar: “Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami”.” (QS. as-Sajdah: 24).

وَ قَالَ أَيْضًا: “مَا ثَمَّ كَرَامَةٌ أَعْظَمُ مِنْ كَرَامَةِ الْإِيْمَانِ وَ مُتَابَعَةِ السُّنَّةِ، فَمَنْ أُعْطِيَهُمَا وَ جَعَلَ يَشْتَاقُ إِلَى غَيْرِهِمَا فَهُوَ عَبْدٌ مُفْتَرٌّ كَذَّابٌ ذُوْ خَطَإٍ فِي الْعِلْمِ وَ الصَّوَابِ، كَمَنْ أُكْرِمَ بِشَهَادَةِ الْمَلِكِ فَاشْتَاقَ إِلَى سِيَاسَةِ الدَّوَابِ”.

Beliau juga berkata: “Tidak ada karamah yang lebih besar daripada karamah iman dan mengikuti sunnah Rasūlullāh s.a.w. Barang siapa yang telah dikaruniai keduanya tapi berpaling (kepada selainnya) maka dia seorang penipu, pendusta, dan memiliki kesalahan dalam ilmu dan kebenaran. Seperti halnya orang yang diberi kemuliaan penghargaan seorang raja tapi bersiasat menggerusnya.”

وَ نُصُوْصُهُمْ فِيْ هذَا الْمَعْنَى كَثِيْرَةٌ جِدًّا يُعْسِرُ تَتَبُّعُهَا.

Dan ungkapan-ungkapan beliau dalam bahasan ini sangatlah banyak, tidak mungkin dipaparkan semua.

وَ حَكَى الْعَارِفُ الشَّعْرَانِيُّ فِيْ مُقَدَّمَةِ “الطَّبَقَاتُ”: إِجْمَاعُ الْقَوْمِ عَلَى أَنَّهُ “لَا يَصْلُحُ لِلتَّصَدُّرِ فِيْ طَرِيْقِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ إِلَّا مَنْ تَبَحَّرَ فِيْ عِلْمِ الشَّرِيْعَةِ وَ عِلْمِ مَنْطُوْقِهَا وَ مَفْهُوْمِهَا وَ خَاصِهَا وَ عَامِهَا وَ نَاسِخِهَا وَ مَنْسُوْخِهَا وَ تَبَحَّرَ فِيْ لُغَةِ الْعَرَبِ حَتَّى عَرَفَ مَجَازَاتِهَا وَ اسْتِعَارَاتِهَا وَ غَيْرِ ذلِكَ. اهــــ.

Imām ‘Abd-ul-Wahhāb asy-Sya‘rānī mengisahkan dalam kitabnya Thabaqāt-ul-Kubrā yang menukil ijma‘ dari suatu kaum: “Tidaklah patut seorang yang mengaku sulūk (135) di jalan Allah s.w.t. kecuali ia menyelami ilmu syariat, menguasai ilmu mantiq, mafhūm (pemahaman dari/dibalik nash, ed.), kekhususan dan keumumannya, nāsikh dan mansūkh-nya (146), serta mendalami ilmu bahasa ‘Arab sehingga dengan mudah ia tahu kalimat majaz, metafora, dan lain sebagainya.

وَ الْحِكْمَةُ فِيْ هذَا الْإِجْمَاعِ الَّذِيْ حَكَاهُ الشَّعْرَانِيْ ظَاهَرَةٌ؛ لِأَنَّ الشَّخْصَ إِذَا تَصَدَّرَ لِلْمَشِيْخَةِ وَ الْإِرْشَادِ اتَّخَذَهُ الْمُرِيْدُوْنَ قُدْوَةً لَهُمْ وَ مَرْجِعًا يَرْجِعُوْنَ إِلَيْهِ فِيْ مَسَائِلِ دِيْنِهِمْ وَ غَيْرِهَا، فَإِذَا لَمْ يَكُنْ مُتْقِنًا لِعِلْمِ الشَّرْعِ مُتَبَحِّرًا فِيْهِ أَضَلَّ الْمُرِيْدِيْنَ بِفَتَوَاهُ فَأَحَلَّ لَهُمُ الْحَرَامَ وَ حَرَّمَ عَلَيْهِمِ الْحَلَالَ وَ هُوَ لَا يَشْعُرُ.

Hikmah dari ijma‘ ini amat jelas. Karena ketika seseorang yang telah memiliki jabatan sebagai mursyid (guru pembimbing spiritual) dan memberikan nasihat para pengikutnya otomatis akan menjadikannya sebagi panutan dan rujukan terhadap masalah yang mereka hadapi, baik berkaitan dengan agama atau lainnya. Jika sang mursyid tidak menguasai ilmu syariat dan mendalaminya, maka bisa sesatlah seluruh pengikutnya sebab fatwanya yang menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal tanpa ia sadari.

وَ قَدْ تُعْرَضُ لِأَحَدِ الْمُرِيْدِيْنَ مَسْأَلَةٌ عَوِيْصَةٌ فِي الطَّلَاقِ أَوِ الْبُيُوْعِ أَوِ الْمِيْرَاثِ وَ يَرْجِعُ فِيْهَا إِلَى شَيْخِهِ الَّذِيْ لَا يُتْقِنُ الشَّرْعَ فَيُفْتِيْهِ بِمَا يَتَرَاءَى لَهُ فَيَقَعُ الشَّيْخُ وَ الْمُرِيْدُ فِي الْخَطَأِ وَ الضَّلَالِ وَ هُمَا لَا يَشْعُرَانِ.

Dan adakalanya seorang murid dihadapkan permasalahan pelik perihal talak, warisan atau jual-beli, sementara sang mursyid tidak menguasai hukum syariat dari masalah tersebut. Maka keduanya terjebak dalam kesesatan dan kesalahan yang mereka sendiri tidak merasakannya (menyadarinya).

وَ أَيْضًا فَأَغْلَبُ الْبِدَعِ وَ الْخُرَفَاتِ إِنَّمَا دَخَلَتْ فِي الطَّرِيْقِ بِسَبَبِ الْمشَايِخِ الَّذِيْنَ تَصَدَّرُوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ وَ نَصَبُوْا أَنْفُسَهُمْ لِلْإِرْشَادِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَكُوْنُوْا مُسْتَحِقِّيْنَ لِهذَا الْمَنْصَبِ الْجَلِيْلِ، وَ لَوْ لَا ذلِكَ لَبَقِيَ الطَّرِيْقُ نَقِيًّا سَلِيْمًا كَحَالِهِ عَلَى عَهْدِ الْجُنَيْدِ وَ بِشْرِ الْحَافِيِّ وَ الْحَارِثِ بْنِ الْمُحَاسِبِيِّ وَ أَضْرُبِهِمْ.

Begitu juga kebanyakan bid‘ah dan khurāfāt (klenik) yang masuk di dalam thariqah karena disebabkan oleh mursyid yang berfatwa tanpa dilandasi dengan ilmu. Sementara mereka telah menduduki tempat untuk irsyād (memberi bimbingan/petunjuk) sedang mereka belum pantas menduduki pangkat yang begitu agung ini. Jikalau hal ini semua tidaklah terjadi, maka thariqah dan laku tashawwuf akan tetap murni dan selamat dari kesesatan, seperti halnya masa Imām al-Junaid, Bisyr al-Ḥāfī, al-Ḥārits bin Asad al-Muḥāsibī dan semisal mereka.

Catatan:

  1. 9). Sikap berserah diri total kepada Allah s.w.t.
  2. 10). Mengalihkan dan menunggu segala sesuatu kepada dan dari Allah s.w.t.
  3. 11). Disebut juga Wali Ghauts, yaitu pemimpin para wali yang mengumpulkan semua derajat kedudukan (ahwal wal-maqamat), setiap masa jumlahnya hanya satu.
  4. 12). Wali yang jumlanya empat orang tidak kurang dan tidak lebih, ditugaskan oleh Allah s.w.t. menjaga 4 arah mata angin.
  5. 13). Perjalanan menuju kesempurnaan batin.
  6. 14). Penghapusan hukum lama dengan (diganti) hukum baru tanpa menghilangkan nash-nya.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *