Hizb-ul-Bahr – Kenapa Harus Berthariqah?

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasan
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

ḤIZIB BAḤR

Imām al-Quthb Abul-Ḥasan asy-Syādzilī r.a.

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

يَا عَلِيُّ يَا عَظِيْمُ يَا حَلِيْمُ يَا عَلِيْمُ. أَنْتَ رَبِّيْ وَ عِلْمُكَ حَسْبِيْ. فَنِعْمَ الرَّبُّ رَبِّيْ وَ نِعْمَ الْحَسْبُ حَسْبِيْ. تَنْصُرُ مَنْ تَشَاءُ وَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ الرَّحِيْمُ. نَسْأَلُكَ الْعِصْمَةَ فِي الْحَرَكَاتِ وَ السَّكَنَاتِ وَ الْكَلِمَاتِ وَ الْإِرَادَاتِ وَ الْخَطَرَاتِ. مِنَ الشُّكُوْكِ وَ الظُّنُوْنِ وَ الْأَوْهَامِ السَّاتِرَةِ لِلْقُلُوْبِ عَنْ مُطَالَعَةِ الْغُيُوْبِ.

Wahai Yang Maha Tinggi, wahai Yang Maha Besar, wahai Yang Maha Santun, wahai Yang Maha Mengetahui. Engkaulah Tuhanku, dan ilmu-Mu yang mencukupi diriku, dan sebaik-baik Tuhan adalah Tuhanku, dan sebaik-baik Pencukup adalah mencukupi diriku, Engkau adalah Penolong kepada siapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang. Kami mohon kepadamu al-‘Ishmah (tersuci daripada kesalahan) dalam setiap gerak dan diam, dan dalam bertutur kata dan berkemauan, dan dari lintasan hati yang disebabkan prasangka dan dari ragu, dan waham (khayalan) yang menjadikan hati tertutup dari menelaah perkara-perkara yang ghaib.

فَقَدِ [ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُوْنَ وَ زُلْزِلُوْا زِلْزَالًا شَدِيْدًا. وَ إِذْ يَقُوْلُ الْمُنَافِقُوْنَ وَ الَّذِيْنَ فِيْ قُلُوْبِهِمْ مَّرَضٌ مَّا وَعَدَنَا اللهُ وَ رَسُوْلُهُ إِلَّا غُرُوْرًا]

Di situlah orang-orang Mu’min diuji dan mereka digoncang dengan goncangan yang keras. “Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafiq dan orang yang dalam hatinya ada penyakit berkata: “Allah dan Rasūl-Nya tidak menjanjikan pada kita kecuali tipuan.” (QS. al-Aḥzāb: 12).

فَثَبِّتْنَا وَ انْصُرْنَا وَ سَخِّرْ لَنَا هذَا الْبَحْرَ. كَمَا سَخَّرْتَ الْبَحْرَ لِمُوْسَى. وَ سَخَّرْتَ النَّارَ لِإِبْرَاهِيْمَ. وَ سَخَّرْتَ الْجِبَالَ وَ الْحَدِيْدَ لِدَاوُدَ. وَ سَخَّرْتَ الرِّيْحَ وَ الشَّيَاطِيْنَ وَ الْجِنَّ لِسُلَيْمَانَ.

Maka teguhkan dan tolonglah kami dan tundukkan samudera ini sebagaimana Engkau telah menundukkan laut kepada Mūsā a.s., dan sebagaimana Engkau menundukkan api kepada Ibrāhīm a.s. dan Engkau menundukkan bukit-bukit dan besi kepada Dāūd a.s., Engkau tundukkan angin dan syaithan serta jinn kepada Sulaimān a.s.

(وَ سَخَّرْتَ الثَّقَلَيْنِ لِمُحَمَّدٍ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ). وَ سَخِّرْ لَنَا كُلَّ بَحْرٍ هُوَ لَكَ فِي الْأَرْضِ وَ السَّمَاءِ وَ الْمُلْكِ وَ الْمَلَكُوْتِ. وَ بَحْرَ الدُّنْيَا وَ بَحْرَ الْآخِرَةِ. وَ سَخِّرْ لَنَا كُلَّ شَيْءٍ يَا مَنْ بِيَدِهِ مَلَكُوْتُ كُلُّ شَيْءٍ.

(Dan Engkau tundukkan kedua ciptaan (Manusia dan Jinn) kepada Nabi Muḥammad s.a.w.) dan tundukkan kepada kami segala samudera, yang mana kesemuanya itu adalah milik-Mu, baik yang ada di bumi maupun di langit dan segala kekuasaan di laut dunia maupun laut akhirat, dan tundukkan untuk kami segala sesuatu, wahai yang di tangan-Nya kekuasaan segala sesuatu.

 [كهيعص](x3). انْصُرْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ النَّاصِرِيْنَ. وَ افْتَحْ لَنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ. وَ اغْفِرْ لَنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الْغَافِرِيْنَ. وَ ارْحَمْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ. وَ ارْزُقْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ. وَ اهْدِنَا وَ نَجِّنَا مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ. وَ هَبْ لَنَا رِيْحًا طَيِّبَةً كَمَا هِيَ فِيْ عِلْمِكَ. وَ انْشُرْهَا عَلَيْنَا مِنْ خَزَائِنِ رَحْمَتِكَ. وَ احْمِلْنَا بِهَا حَمْلَ الْكَرَامَةِ مَعَ السَّلَامَةِ وَ الْعَافِيَةِ فِي الدِّيْنِ وَ الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ. إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.

Kāf Hā’ Yā’ ‘Ain Shād (3x), tolonglah kami karena Engkau adalah sebaik-baik Penolong, dan bukalah untuk kami, karena Engkau adalah sebaik-baik Pembuka, dan ampunilah kami, karena Engkau sebaik-baik Pemberi Ampunan, dan kasihanilah kami, karena Engkau sebaik-baik yang mengasihi, dan berilah rezeki kepada kami, karena Engkau sebaik-baik Pemberi rezeki, dan berilah petunjuk dan selamatkan kami dan anugerahilah kami dengan hembusan angin yang baik sebagaimana yang ada dalam ilmu-Mu, dan sebarkanlah atas kami khazanah-khazanah rahmat-Mu, dan angkatlah kami dengan pengangkatan kemuliaan bersama keselamatan dan ‘afiat dalam agama, baik di dunia maupun di akhirat, sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

اللهُمَّ يَسِّرْ لَنَا أُمُوْرَنَا مَعَ الرَّاحَةِ لِقُلُوْبِنَا وَ أَبْدَانِنَا. وَ السَّلَامَةِ وَ الْعَافِيَةِ فِيْ دِيْنِنَا وَ دُنْيَانَا. وَ كُنْ لَنَا صَاحِبًا فِيْ سَفَرِنَا وَ خَلِيْفَةً فِيْ أَهْلِنَا. وَ اطْمِسْ عَلَى وُجُوْهِ أَعْدَائِنَا. وَ امْسَخْهُمْ عَلَى مَكَانَتِهِمْ فَلَا يَسْتَطِيْعُوْنَ الْمُضِيَّ وَ لَا الْمَجِيْءَ إِلَيْنَا.

Wahai Allah, mudahkanlah segala urusan kami hingga hati kami merasa nyaman, begitu juga halnya jasad kami, dan kami mohon keselamatan dan ‘afiat dalam urusan agama dan dunia kami. Berlakulah terhadap kami sebagai kawan dalam safar (pengembaraan) dan sebagai khalīfah dalam keluarga, dan rubahlah wajah musuh-musuh kami dan bekukan mereka di tempatnya masing-masing agar tidak dapat mendatangi tempat kami.

 [وَ لَوْ نَشَاءُ لَطَمَسْنَا عَلَى أَعْيُنِهِمْ فَاسْتَبَقُوا الصِّرَاطَ فَأَنَّى يُبْصِرُوْنَ. وَ لَوْ نَشَاءُ لَمَسَخْنَاهُمْ عَلَى مَكَانَتِهِمْ فَمَا اسْتَطَاعُوْا مُضِيًّا وَ لَا يَرْجِعُوْنَ].

Dan jikalau Kami menghendaki pastilah Kami hapuskan penglihatan mata mereka; lalu mereka berlomba-lomba (mencari) jalan. Maka betapakah mereka dapat melihat (nya). Dan jikalau Kami menghendaki pastilah Kami ubah mereka di tempat mereka berada; maka mereka tidak sanggup berjalan lagi dan tidak (pula) sanggup kembali.” (QS. Yāsīn: 66-67).

[يس. وَ الْقُرْآنِ الْحَكِيْمِ. إِنَّكَ لَمِنَ الْمُرْسَلِيْنَ. عَلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ. تَنْزِيْلَ الْعَزِيْزِ الرَّحِيْمِ. لِتُنْذِرَ قَوْمًا مَّا أُنْذِرَ آبَاؤُهُمْ فَهُمْ غَافِلُوْنَ. لَقَدْ حَقَّ الْقَوْلُ عَلَى أَكْثَرِهِمْ فَهُمْ لَا يُؤْمِنُوْنَ. إِنَّا جَعَلْنَا فِيْ أَعْنَاقِهِمْ أَغْلَالًا فَهِيَ إِلَى الْأَذْقَانِ فَهُمْ مُّقْمَحُوْنَ. وَ جَعَلْنَا مِنْ بَيْنِ أَيْدِيْهِمْ سَدًّا وَ مِنْ خَلْفِهِمْ سَدًّا فَأَغْشَيْنَاهُمْ فَهُمْ لَا يُبْصِرُوْنَ]. شَاهَتِ الْوُجُوْهُ (x3).

Yā Sīn. Demi al-Qur’ān yang penuh hikmah, sesungguhnya kamu salah seorang dari rasul-rasul (yang berada) di atas jalan yang lurus, (sebagai wahyu) yang diturunkan oleh Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang, agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai. Sesungguhnya telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah) terhadap kebanyakan mereka, karena mereka tidak beriman. Sesungguhnya Kami telah memasang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka tertengadah. Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat.” (QS. Yāsīn: 1-9). Seburuknya wajah-wajah (3x)

وَ عَنَتِ الْوُجُوْهُ لِلْحَيِّ الْقَيُّوْمِ وَ قَدْ خَابَ مَنْ حَمَلَ ظُلْمًا

Dan sekalian wajah tunduk merendah demi untuk Tuhan Yang Maha Hidup, Yang Maha Berdiri Sendiri, sungguh tiada harapan bagi siapa yang memikul kezhaliman.” (QS. Thāhā: 111).

[طس][حم* عسق]. [مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ* بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَا يَبْغِيَانِ].

Thā Sīn, Ḥā Mīm, ‘Ain Sīn Qāf

Ia alirkan kedua lautan itu, antara keduanya ada sempadan, masing-masing tiada berlawanan.” (QS. ar-Raḥmān: 19-20)

[حم. حم. حم. حم. حم. حم. حم]. حُمَّ الْأَمْرُ وَ جَاءَ النَّصْرُ فَعَلَيْنَا لَا يُنْصَرُوْنَ

Ḥā Mīm (7x). Persoalan itu sudah ditetapan dan kemenangan telah tiba, maka mereka atas kami takkan dimenangkan.

[حم* تَنْزِيْلُ الْكِتَابِ مِنَ اللهِ الْعَزِيْزِ الْعَلِيْمِ. غَافِرِ الذَّنْبِ وَ قَابِلِ التَّوْبِ شَدِيْدِ الْعِقَابِ ذِي الطَّوْلِ. لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ إِلَيْهِ الْمَصِيْرُ].

Ḥā Mīm, Turunnya kitāb (al-Qur’ān) dari Allah Yang Maha Perkasa, Yang Maha Mengetahui. Yang Maha Mengampuni dosa, dan Menerima Taubat lagi amat keras hukum-Nya dan besar kekuasaan-Nya, tiada tuhan selain Dia, kepada-Nya tujuan kembali.” (QS. Ghāfir: 1-3).

[بِسْمِ اللهِ] بَابُنَا. [تَبَارَكَ] حِيْطَانُنَا. [يس] سَقْفُنَا. [كهيعص] كِفَايَتُنَا. [حم. عسق] حِمَايَتُنَا.

Bismillāh” pintu bagi kami; “Tabāraka” (Sūrat-ul-Mulk) dinding perisai kami; “Yā Sīn” (Sūrat Yāsīn) atap menaungi kami, “Kāf Hā’ Yā’ ‘Ain Shād” (Sūrat Maryam) pencukup keperluan kami; “Ḥā Mīm, ‘Ain Sīn Qāf” penjagaan diri kami.

فَسَيَكْفِيْكَهُمُ اللهُ وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (x3)

Maka Allah akan memelihara engkau dari mereka, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.(3x).” (QS. al-Baqarah: 137).

سِتْرُ الْعَرْشِ مَسْبُوْلٌ عَلَيْنَا. وَ عَيْنُ اللهِ نَاظِرَةٌ إِلَيْنَا. بِحَوْلِ اللهِ لَا يُقْدَرُ عَلَيْنَا. [وَ اللهُ مِنْ وَرَائِهِمْ مُّحِيْطٌ. بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَّجِيْدٌ* فِيْ لَوْحٍ مَّحْفُوْظٍ].

Tabir penutup ‘Arasy dilabuhkan atas kami; dan mata pengawasan Allah melihat pada kami. Dengan daya Allah, kami tak terkalahkan.Dan Allah mengepung mereka dari belakang. Bahkan itu adalah al-Qur’ān yang mulia. Yang (tersimpan) termaktub dalam Lauḥ Maḥfūzh.” (QS. al-Burūj: 20-22).

[فَاللهُ خَيْرٌ حَافِظًا وَ هُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ] (x3)

Allah adalah sebaik-baik Pemelihara. Dia Maha Penyayang orang-orang yang paling penyayang. (3x).” (QS. Yūsuf: 64).

[إِنَّ وَلِيِّيَ اللهُ الَّذِيْ نَزَّلَ الْكِتَابَ وَ هُوَ يَتَوَلَّى الصَّالِحِيْنَ] (x3)

Sungguh pelindungku adalah Allah yang menurunkan Kitāb (al-Qur’ān). Dia melindungi para orang shalih. (3x)”. (QS. al-A‘rāf: 196).

[حَسْبِيَ اللهُ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَ هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ] (x3)

Allah cukup bagiku; tiada tuhan selain Dia, kepada-Nya aku bertawakal. Dialah Tuhan pemilik ‘Arasy yang Agung (3x).” (QS. at-Taubah: 129).

بِسْمِ اللهِ الَّذِيْ لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَ لَا فِي السَّمَاءِ وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (x3)

Dengan nama Allah, yang bersama nama-Nya tiadalah sesuatu akan membawa malapetaka, baik di bumi maupun di langit, dan Ia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (3x)

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (x3)

(Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk yang Dia ciptakan. (3x)).

وَ لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ (x3)

Dan tiada daya dan tiada upaya melainkan dengan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. (3x)

وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ.

Dan semoga rahmat ta‘zhīm dan kesejahteraan terlimpah atas junjungan kami Nabi Muḥammad s.a.w. atas keluarganya dan semua sahabatnya.

[سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ* وَ سَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ* وَ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ]

(“Maha Suci Tuhanmu Yang mempunyai keperkasaan dari apa yang mereka katakan. Dan kesejahteraan dilimpahkan atas para rasūl.) Dan segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam.” (37: 180-182)

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *