Sunan Tirmidzi 12 – Larangan Kencing Berdiri

Dari Kitab:
Sunan Tirmidzi
Oleh: Abū ‘Īsá Muḥammad ibn ‛Īsá as-Sulamī aḍ-Ḍarīr al-Būghī at-Tirmidhī

سنن الترمذي ١٢: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا شَرِيْكٌ عَنْ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيْهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ كَانَ يَبُوْلُ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقُوْهُ مَا كَانَ يَبُوْلُ إِلَّا قَاعِدًا قَالَ: وَ فِي الْبَاب عَنْ عُمَرَ وَ بُرَيْدَةَ وَ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ حَسَنَةَ قَالَ أَبُوْ عِيْسَى حَدِيْثُ عَائِشَةَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِيْ هذَا الْبَابِ وَ أَصَحُّ وَ حَدِيْثُ عُمَرَ إِنَّمَا رُوِيَ مِنْ حَدِيْثِ عَبْدِ الْكَرِيْمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنْ عُمَرَ قَالَ: رَآنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ أَنَا أَبُوْلُ قَائِمًا فَقَالَ: يَا عُمَرُ! لَا تَبُلْ قَائِمًا فَمَا بُلْتُ قَائِمًا بَعْدُ قَالَ أَبُوْ عِيْسَى وَ إِنَّمَا رَفَعَ هذَا الْحَدِيْثَ عَبْدُ الْكَرِيْمِ بْنُ أَبِي الْمُخَارِقِ وَ هُوَ ضَعِيْفٌ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيْثِ ضَعَّفَهُ أَيُّوْبُ السَّخْتِيَانِيُّ وَ تَكَلَّمَ فِيْهِ وَ رَوَى عُبَيْدُ اللهِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ مَا بُلْتُ قَائِمًا مُنْذُ أَسْلَمْتُ وَ هذَا أَصَحُّ مِنْ حَدِيْثِ عَبْدِ الْكَرِيْمِ وَ حَدِيْثُ بُرَيْدَةَ فِيْ هذَا غَيْرُ مَحْفُوْظٍ وَ مَعْنَى النَّهْيِ عَنِ الْبَوْلِ قَائِمًا عَلَى التَّأْدِيْبِ لَا عَلَى التَّحْرِيْمِ وَ قَدْ رُوِيَ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ قَالَ: إِنَّ مِنَ الْجَفَاءِ أَنْ تَبُوْلَ وَ أَنْتَ قَائِمٌ.

Sunan Tirmidzī: 12. telah menceritakan kepada kami [‘Alī Bin Ḥujr] berkata: Telah mengabarkan kepada kami [Syarīk], dari [al-Miqdam bin Syuraiḥ], dari [Bapaknya], dari [‘Ā’isyah] ia berkata: “Barang siapa menceritakan kepada kalian bahwa Nabi shallallāhu ‘alaihi wa sallam buang air kecil dengan berdiri maka janganlah kalian percayai, karena beliau tidaklah buang air kecil kecuali dengan duduk.” Dia berkata: “Dalam bab ini ada juga hadits dari sahabat ‘Umar, Buraidah dan ‘Abd-ur-Raḥmān bin Ḥasanah.” Abū ‘Īsā berkata: “Hadits ‘Ā’isyah adalah yang paling baik dan paling Shaḥīḥ dalam bab ini, sedangkan hadits ‘Umar diriwayatkan dari hadits ‘Abd-ul-Karīm bin Abil-Mukhāriq, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, dari ‘Umar, ia berkata: “Nabi shallallāhu ‘alaihi wa sallam pernah melihatku kencing dalam keadaan berdiri, kemudian beliau bersabda: Wahai ‘Umar! Janganlah kamu kencing dengan berdiri, ” maka setelah itu aku tidak pernah lagi kencing dengan berdiri.” Abū ‘Īsā berkata: “Hanya saja yang me-marfū‘-kan hadits ini adalah ‘Abd-ul-Karīm bin Abil-Mukhāriq, dan dia adalah seorang yang lemah menurut para ahli hadits. Abū Ayyūb as-Sakhtiyānī juga telah melemahkan dan memperbincangkannya.” ‘Ubaidullāh telah meriwayatkan dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, ia berkata: ‘Umar r.a. berkata: “Aku tidak pernah kencing dengan berdiri sejak aku masuk Islam.” Dan hadits ini lebih Shaḥīḥ ketimbang hadits ‘Abd-ul-Karīm, sedangkan hadits Buraidah dalam bab ini tidaklah maḥfūzh (terjaga).” Sedangkan makna larangan kencing berdiri adalah berkaitan dengan tatakrama, bukan larangan yang bersifat pengharaman. Diriwayatkan dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd, ia berkata: “Sesungguhnya termasuk perangai buruk apabila kamu kencing dengan berdiri.”

Derajat: Syaikh al-Albani: Shaḥīḥ.

Pembanding: SN: 29; MM: 130.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *