Sunan Daraquthni 5 – Hukum Air yang Terkena Najis (5/41)

سُنَنُ الدَّارَقُطْنِيِّ
SUNAN AD-DĀRAQUTHNĪ
Oleh: Imam al-Hafizh ‘Ali bin ‘Umar ad-Daraquthni

Penerjemah: Amir Hamzah Fachrudin, Asep Saefullah, Hanif Yahya.
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Sunan Daraquthni Kitab 1 Bab 1 - Hukum Air yang Terkena Najis

1 – 5 – حَدَّثَنَا أَبُوْ صَالِحِ الْأَصْبَهَانِيُّ، نا أَبُوْ مَسْعُوْدٍ أَحْمَدُ بْنُ الْفُرَاتِ، نا أَبُوْ أُسَامَةَ، عَنِ الْوَلِيْدِ بْنِ كَثِيْرٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادٍ بْنِ جَعْفَرٍ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ، عَنْ أَبِيْهِ قَالَ سُئِلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَ مَا يَنُوْبُهُ مِنَ السِّبَاعِ وَ الدَّوَابِّ. فَقَالَ: إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يُنَجِّسْهُ شَيْءٌ

1-5. Abū Shāliḥ al-Ashbahānī menceritakan kepada kami, Abū Mas‘ud Aḥmad bin al-Furāt memberitahukan kepada kami, Abū Usāmah mengabarkan keapda kami, dari al-Walīd bin Katsīr, dari Muḥammad bin ‘Abbād bin Ja‘far, dari ‘Abdullāh bin ‘Abdillāh bin ‘Umar, dari ayahnya, ia mengatakan: “Rasūlullāh s.a.w. ditanya tentang air yang disinggahi oleh binatang buas dan binatang ternak, maka beliau pun menjawab: Jika airnya mencapai dua qullah, maka tidak dinajiskan oleh sesuatu pun. (91)

Catatan:

  1. (9). Lihat keterangan yang lalu.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *