Sunan Daraquthni 31 s.d 35 – Hukum Air yang Terkena Najis – Berbagai Jalur Riwayat “2 Qullah” – Kisah Umar R.A dan Air “40 Qullah” (31-35/41)

سُنَنُ الدَّارَقُطْنِيِّ
SUNAN AD-DĀRAQUTHNĪ
Oleh: Imam al-Hafizh ‘Ali bin ‘Umar ad-Daraquthni

Penerjemah: Amir Hamzah Fachrudin, Asep Saefullah, Hanif Yahya.
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Sunan Daraquthni Kitab 1 Bab 1 - Hukum Air yang Terkena Najis

1 – 13 – حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ صَالِحِ الْكُوْفِيُّ، نا عَلِيُّ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ هَارُوْنَ الْبَلَدِيُّ، نا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ الْحَسَنِ الْحَرَّانِيُّ، نا أَيُّوْبُ بْنُ خَالِدٍ الْحَرَّانِيُّ، نا مُحَمَّدُ بْنُ عُلْوَانَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ بْنِ عُمَرَ قَالَ: خَرَجَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ بَعْضِ أَسْفَارِهِ فَسَارَ لَيْلًا، فَمَرُّوْا عَلَى رَجُلٍ جَالِسٍ عِنْدَ مَقْرَاةٍ لَهُ، فَقَالَ عُمَرُ: يَا صَاحِبُ الْمَقْرَاةِ، أَوَلَغَتِ السِّبَاعُ اللَّيْلَةَ فِيْ مَقْرَاتِكَ؟ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: يَا صَاحِبَ الْمَقْرَاةِ، لَا تُخْبِرْهُ، هذَا مُتَكَلَّفٌ. لَهَا مَا حَمَلَتْ فِيْ بُطُوْنِهَا وَ لَنَا مَا بَقِيَ شَرَابٌ وَ طَهُوْرٌ.

1-31. Al-Ḥasan bin Aḥmad bin Shāliḥ al-Kūfī menceritakan kepada kami, ‘Alī in al-Ḥasan bin Hārūn al-Baladī mengabarkan kepada kami, Ismā‘īl bin al-Ḥasan al-Ḥarrānī mengabarkan kepada kami, Ayyūb bin Khālid al-Ḥarrānī mengabarkan kepada kami, Muḥammad bin ‘Ulwān mengabarkan kepada kami dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, ia menuturkan: “Rasūlullāh s.a.w. berangkat pada malam hari dalam salah satu perjalanannya. Lalu mereka (rombongan beliau) melewati seorang laki-laki yang tengah duduk di pinggir kolamnya, lalu ‘Umar berkata: “Wahai pemilik kolam! Apakah ada binatang buas yang biasa minum di kolammu pada malam hari?” Lalu Nabi s.a.w. berkata kepada si pemilik kolam itu: Janganlah engkau memberitahunya. Orang ini mengada-ada (memberatkan diri). (311) Ini menjadi milik binatang yang telah memasukkannya ke dalam perutnya, sedangkan bagi kita merupakan minuman dan sarana bersuci.” (322).

1 – 23 – حَدَّثَنا الْحَسَنُ بْنُ أَحْمَدَ، نَا عَلِيُّ، نا إِسْمَاعِيْلُ، نا أَيُّوْبُ بْنُ خَالِدٍ، نا خَطَّابُ بْنُ الْقَاسِمِ، عَنْ عَبْدِ الْكَرِيْمِ الْجَزَرِيِّ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ بْنِ عُمَرَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نَحْوَهُ.

1-32. Al-Ḥasan bin Aḥmad menceritakan kepada kami, ‘Alī mengabarkan kepada kami, Ismā‘īl mengabarkan kepada kami, Ayyūb bin Khālid mengabarkan kepada kami, Khaththāb bin al-Qāsim mengabarkan kepada kami dari ‘Abd-ul-Karīm al-Jazarī, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi s.a.w., riwayat serupa itu. (333).

1 – 33 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ سَعِيْدٍ، نا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ عَبْدِ اللهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ سَالِمٍ السَّلُوْلِيُّ أَبُوْ سَالِمٍ قَالَ: سَمِعْتُ أَبِيْ قَالَ: سَمِعْتُ وَكِيْعًا يَقُوْلُ: أَهْلُ الْعِلْمِ يَكْتُبُوْنَ مَا لَهُمْ وَ مَا عَلَيْهِمْ، وَ أَهْلُ الْأَهْوَاءِ لَا يَكْتُبُوْنَ إِلَّا مَا لَهُمْ.

1-33. Aḥmad bin Muḥammad bin Sa‘īd menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin ‘Abdillāh bin Muḥammad bin Sālim as-Salūlī Abū Sālim mengabarkan kepada kami, ia mengatakan: Aku mendengar ayahku mengatakan, ia berkata: “Aku mendengar Wakī‘ mengatakan: Para ahli ilmu menulis hak-hak dan kewajiban-kewajiban mereka, sedangkan ahlul ahwa’ (para pengikut hawa nafsu) hanya menulis hak-hak mereka.”

1 – 43 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ، نا إِبْرَاهِيْمُ، نا أَبِيْ قَالَ: سَمِعْتُ يَحْيَى بْنُ أَبِيْ زَائِدَةَ يَقُوْلُ: كِتَابَةُ الْحَدِيْثِ خَيْرٌ مِنْ مَوْضِعِهِ.

1-34. Aḥmad menceritakan kepada kami, Ibrāhīm mengabarkan kepada kami, Ayahku mengabarkan kepadaku dan mengatakan: “Aku mendengar Yaḥyā bin Abī Zā’idah berkata: Menulis hadits-sekalipun dhaif/lemah-ed lebih baik daripada menyimpannya.”

1 – 53 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَلِيٍّ وَ بُرْهَانٌ مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحَسَنِ الدِّيْنَوَرِيُّ قَالَا: حَدَّثَنَا عُمَيْرُ بْنُ مِرْدَاسٍ، نا مُحَمَّدُ بْنُ بُكَيْرٍ الْحَضْرَمِيُّ، نا الْقَاسِمُ بْنُ عَبْدِ اللهِ الْعُمُرِيُّ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ، عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: إِذَا بَلَغَ الْمَاءُ أَرْبَعِيْنَ قُلَّةٍ فَإِنَّهُ لَا يَحْمِلُ الْخَبَثَ.

1-35. ‘Abd-ush-Shamad bin ‘Alī dan Burhān Muḥammad bin ‘Alī bin al-Ḥasan ad-Dīnawarī menceritakan kepada kami, keduanya mengatakan: ‘Umair bin Mirdās menceritakan kepada kami, Muḥamamd bin Bukair al-Hadhramī mengabarkan kepada kami, al-Qāsim bin ‘Abdillāh al-‘Umarī mengabarkan kepada kami dari Muḥammad bin al-Munkadir, dari Jābir bin ‘Abdillāh, ia berkata: “Rasūlullāh s.a.w. bersabda: Jika airnya mencapai empat puluh qullah, maka tidak mengandung kotoran. (344).

كَذَا رَوَاهُ الْقَاسِمُ الْعُمَرِيُّ عَنِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ، عَنْ جَابِرٍ وَ وَهِمَ فِيْ إِسْنَادِهِ، وَ كَانَ ضَعِيْفًا كَثِيْرَ الْخَطَأِ. وَ خَالَفَهُ رَوْحُ بْنُ الْقَاسِمِ وَ سُفْيَانُ الثَّوْرِيُّ وَ مَعْمَرُ بْنُ رَاشِدٍ، رَوَاهُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ، عَنْ عَمْرٍو مَوْقُوْفًا. وَ رَوَاهُ أَيُّوْبُ السَّخْتِيَانِيُّ عَنِ ابْنِ الْمُنْكَدِرِ مِنْ قَوْلِهِ لَمْ يُجَاوِزْهُ.

Demikian juga diriwayatkan oleh al-Qāsim al-‘Umari dari Ibn-ul-Munkadir, dari Jābir, namun ada keraguan dalam isnadnya karena ia lemah dan sering keliru. Riwayat ini diselisihi oleh Rauḥ bin al-Qāsim, Sufyān ats-Tsaurī dan Ma‘mar bin Rasyīd, mereka meriwayatkannya dari Muḥammad bin al-Munkadir, dari ‘Abdullāh bin ‘Amr secara mauqūf. (355) Diriwayatkan juga oleh Ayyūb as-Sakhtiyānī dari Ibn-ul-Munkadir dari ucapannya sendiri dan tidak melebihkannya.

Catatan:

  1. (31). Pada naskah cetakan tercantum “mukallab” (yakni pada khatnya), ini keliru, dan yang benar adalah yang kami cantumkan. Wallāhu a‘lam.
  2. (32). H.R. al-Qurthubi di dalam kitab Tafsirnya (15/230), dan dari jalur ad-Daraquthni, diriwayatkan juga oleh Ibnu al-Jauzi di dalam at-Taḥqīq (1/66), di dalam sanadnya terdapat Ayyub bin Khalid al-Harrani, ia menyampaikan hadits dari Yahya termasuk yang Munkar. Abu Ahmad al-Hakim mengatakan: “Mayoritas hadits tidak ada mutāba‘ahnya (penguatnya).” Al-Hafizh mengatakan: “Ia lemah.”
  3. (33). Lihat keterangan yang lalu. Di dalam sanadnya juga terdapat Ayyub bin Khalid. Telah dikemukakan biografinya. Ia lemah.
  4. (34). Isnād-nya sangat lemah. H.R. Ibnu ‘Adi (6/1058). Dicantumkan oleh adz-Dzahabi di dalam al-Mīzān (6812); Al-Fatni di dalam at-Tadzkirah (23); Ibnu Iraq di dalam Tanzīh-usy-Syarī‘ah (2/69); Al-‘Uqaili di dalam adh-Dhu‘afā’ (3/473); Al-Baihaqi (1/262). Di dalam sanad-nya terdapat al-Qasim in ‘Abdullah al-‘Umari. Ahmad mengatakan: “Ia tidak dianggap. Ia suka berdusta dan memalsukan hadits.” Yahya mengatakan: “Ia tidak dianggap.” Yahya juga pernah mengatakan (tentangnya): “Ia pendusta”. Abu Hatim dan an-Nasa’i mengatakan: “Ia matrūk (riwayatnya tidak dipakai/ditinggalkan).” Al-Bukhari mengatakan: “Mereka mendiamkannya.”
  5. (35). Demikian yang tercantum pada naskah cetakan “‘Abdullah bin ‘Amr”, dan inilah yang benar. Setiap yang menukil ucapan ad-Daraquthni, semoga Allah merahmatinya dengan rahmat yang luas dan menganugerahinya balasan atas setiap kebaikannya kepada kita, selalu menukil “‘Abdullah bin ‘Umar” ini kesalahan penyalinan, hendaklah diperhatikan. Lihat Nashb-ur-Rāyah (1/110); Ibnu al-Hammam di dalam al-Fath (1/52); Al-Halabi al-Kabīr di dalam Syarḥ-ul-Minyah (h. 96). Dari Catatan pinggir Nashb-ur-Rāyah.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.