Sunan Abu Daud no.77 s.d 80 – Wudhu’ Dengan Nabīdz (Perasan Buah Kurma) atau Sari Buah Lainnya

Dari Kitab:
Sunan Abū Dāūd
Oleh: Abu Dawud Sulayman ibn al-Ash'ath as-Sijistani

سنن أبي داوود ٧٧: حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَ سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ الْعَتَكِيُّ قَالَا: حَدَّثَنَا شَرِيْكٌ عَنْ أَبِيْ فَزَارَةَ عَنْ أَبِيْ زَيْدٍ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ لَهُ لَيْلَةَ الْجِنِّ: مَا فِيْ إِدَاوَتِكَ قَالَ: نَبِيْذٌ قَالَ: تَمْرَةٌ طَيِّبَةٌ وَ مَاءٌ طَهُوْرٌ. قَالَ أَبُوْ دَاوُدَ: وَ قَالَ سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ عَنْ أَبِيْ زَيْدٍ أَوْ زَيْدٍ كَذَا قَالَ شَرِيْكٌ: وَ لَمْ يَذْكُرْ هَنَّادٌ لَيْلَةَ الْجِنِّ.

Sunan Abū Dāūd 77: Telah menceritakan kepada kami Hannād dan Sulaimān bin Dāūd al-‘Atakī mereka berdua berkata: Telah menceritakan kepada kami Syarik, dari Abū Fazarah, dari Abū Zaid, dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd, bahwasanya Nabi shallallāhu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya pada “malam jin” (yakni, pada malam di mana jin mendatangi Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam dan mengajak beliau pergi ke kaumnya untuk mengajarkan Islam): “Apa yang ada di dalam kantong airmu?” Dia menjawab: “Sari buah.” Beliau bersabda: “Kurma bagus dan air suci.” Abū Dāūd berkata: dan Sulaimān bin Dāūd berkata: dari Abū Zaid atau Zaid: Demikian dikatakan oleh Syarīk, dan Hannād tidak menyebutkan “malam jin”.

Derajat: Syaikh Al-Albani: Dha‘īf

Pembanding: MA: 4069, 4074.

سنن أبي داوود ٨٧: حَدَّثَنَا مُوْسَى بْنُ إِسْمَاعِيْلَ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنْ دَاوُدَ عَنْ عَامِرٍ عَنْ عَلْقَمَةَ قَالَ: قُلْتُ لِعَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُودٍ: مَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ فَقَالَ: مَا كَانَ مَعَهُ مِنَّا أَحَدٌ.

Sunan Abū Dāūd 78: Telah menceritakan kepada kami Mūsā bin Ismā‘īl, telah menceritakan kepada kami Wuhaib, dari Dāūd, dari ‘Āmir, dari ‘Alqamah dia berkata: Saya bertanya kepada ‘Abdullāh bin Mas‘ūd: “Siapakah di antara kalian yang bersama Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam pada malam jin?” Maka dia menjawab: “Tidak seorang pun di antara kami yang bersama beliau.

Derajat: Syaikh Al-Albani: Shaḥīḥ

Pembanding: Tidak ada.

سنن أبي داوود ٩٧: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ مَنْصُوْرٍ عَنِ ابْنِ جُرَيْجٍ عَنْ عَطَاءٍ أَنَّهُ كَرِهَ الْوُضُوْءَ بِاللَّبَنِ وَ النَّبِيْذِ وَ قَالَ: إِنَّ التَّيَمُّمَ أَعْجَبُ إِلَيَّ مِنْهُ.

Sunan Abū Dāūd 79: Telah menceritakan kepada kami Muḥammad bin Basysyar, telah menceritakan kepada kami ‘Abd-ur-Raḥmān, telah menceritakan kepada kami Bisyr bin Manshūr, dari Ibnu Juraij, dari ‘Athā’ bahwasanya dia tidak suka berwudhu’ dengan susu ataupun sari buah, dan dia berkata: “Sesungguhnya tayammum lebih aku sukai daripadanya.

Derajat: Syaikh Al-Albani: Shaḥīḥ

Pembanding: Tidak ada.

سنن أبي داوود ٠٨: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ حَدَّثَنَا أَبُوْ خَلْدَةَ قَالَ: سَأَلْتُ أَبَا الْعَالِيَةِ
عَنْ رَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ وَ لَيْسَ عِنْدَهُ مَاءٌ وَ عِنْدَهُ نَبِيْذٌ أَيَغْتَسِلُ بِهِ قَالَ: لَا

Sunan Abū Dāūd 80: Telah menceritakan kepada kami Muḥammad bin Basysyar, telah menceritakan kepada kami ‘Abd-ur-Rahman, telah menceritakan kepada kami Abū Khaldah dia berkata: Saya pernah bertanya kepada Abūl-’Alīyah tentang seseorang yang mengalami junub dan dia tidak mendapatkan air sementara dia mempunyai sari buah, apakah dia boleh mandi janabah dengan sari buah tersebut?” Dia menjawab: “Tidak!

Derajat: Syaikh Al-Albani: Shaḥīḥ

Pembanding:Tidak ada.

Cat. Editor : Dalam mazhab Syafi’i air perasan buah termasuk air suci, namun tidak mensucikan (tidak dapat dipakai berwudhu’ maupun mandi junub), hal ini/pengambilan hukum tersebut (kemungkinan besar) diambil berdasarkan hadits-hadits di atas. Contoh air suci tidak mensucikan lainnya : air teh, kopi.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.