Mustadrak 6 – Pengilap Qalbu dengan Taubat (1/3)

Al-MUSTADRAK
(Judul Asli: Al-Mustadraku ‘alash-Shahihain)
Oleh: Imam al-Hakim

Penerjemah: Ali Murtadho
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Mustadrak Kitab 1 Bab 3 - Pengilap Qalbu dengan Taubat
  1. 1.Anda Sedang Membaca: Mustadrak 6 – Pengilap Qalbu dengan Taubat (1/3)
  2. 2.Mustadrak 7 – Pengilap Qalbu dengan Taubat (2/3)
  3. 3.Mustadrak 8 – Pengilap Qalbu dengan Taubat (3/3)

3 – صَقْلُ الْقَلْبِ بِالتَّوْبَةِ

1-3. Pengilap Qalbu dengan Taubat.

6 – أَخْبَرَنِي أَبُو النَّضْرِ مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ يُوْسُفَ الْفَقِيْهُ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ إِسْمَاعِيْلَ الْعَنْبَرِيُّ، ثَنَا أَبُوْ كُرَيْبٍ، ثَنَا أَبُوْ خَالِدٍ الْأَحْمَرُ، عَنِ ابْنِ عَجْلَانَ، عَنِ الْقَعْقَاعِ بْنِ حَكِيْمٍ، عَنْ أَبِيْ صَالِحٍ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – : “إِذَا أَذْنَبَ الْعَبْدُ نُكِتَ فِيْ قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ، فَإِنْ تَابَ صُقِلَ مِنْهَا، فَإِنْ عَادَ زَادَتْ حَتَّى تَعْظُمَ فِيْ قَلْبِهِ، فَذلِكَ الرَّانُ الَّذِيْ ذَكَرَهُ اللهُ – عَزَّ وَ جَلَّ – (كَلَّا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوْبِهِمْ) “.

[ ص: 150 ] هذَا حَدِيْثٌ صَحِيْحٌ لَمْ يُخَرَّجْ فِي الصَّحِيْحَيْنِ، وَ قَدِ احْتَجَّ مُسْلِمٌ بِأَحَادِيْثِ الْقَعْقَاعِ بْنِ حَكِيْمٍ، عَنْ أَبِيْ صَالِحٍ.

6/6. Abun-Nadhr Muḥammad bin Muḥammad bin Yūsuf al-Faqīh mengabarkan kepadaku, Ibrāhīm bin Ismā‘īl al-‘Anbarī menceritakan kepada kami, Abū Kuraib menceritakan kepada kami, Abū Khālid al-Aḥmar menceritakan kepada kami dari Ibnu ‘Ajlān, dari al-Qa‘qā‘ bin Ḥakīm, dari Abū Shāliḥ, dari Abū Hurairah, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Apabila seorang hamba melakukan suatu dosa, maka muncullah di hatinya sebuah noda hitam. Jika dia bertobat maka hilanglah noda tersebut. Jika mengulanginya lagi maka noda tersebut semakin bertambah, sampai membesar di hatinya. Itulah arti “menutupi” yang disebutkan Allah dalam firman-Nya: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.” (621) (al-Muthaffifīn[83]:14).

Hadits ini shaḥīḥ, dan tidak dinukil dalam ash-Shaḥīḥain. Imām Muslim menjadikan hadits-hadits al-Qa‘qā‘ bin Ḥakīm dari Abū Shāliḥ sebagai ḥujjah.

Catatan:


  1. (62). Adz-Dzahabī tidak mengomentarinya dalam at-Talkhīsh pada pembahasan ini. Al-Ḥakīm juga meriwayatkannya lagi secara ringkas (no. 3908) dan dia menilainya shaḥīḥ sesuai syarat Muslim, serta disetujui oleh adz-Dzahabī. At-Tirmidzī juga menukilnya dalam Sunan-nya dan dia berkata: “Hadits ini ḥasan shaḥīḥ.” H.R. Ibnu Mājah (Sunanu Ibni Mājah, no. 4244); Aḥmad (al-Musnad (2/297); al-Baihaqī (as-Sunan-ul-Kubrā, 10/188); dan an-Nasā’ī (‘Amal-ul-Yaumi wal-Lailah, no. 418). Adz-Dzahabī berkata dalam kitab al-Muhadzdzab: “Sanad-nya ḥasan.” 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *