Mustadrak 36 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (8/8)

Al-MUSTADRAK
(Judul Asli: Al-Mustadraku ‘alash-Shahihain)
Oleh: Imam al-Hakim

Penerjemah: Ali Murtadho
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Mustadrak Kitab 1 Bab 16 - Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, & yang Suka Berkata Kotor
  1. 1.Mustadrak 29 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (1/8)
  2. 2.Mustadrak 30 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (2/8)
  3. 3.Mustadrak 31 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (3/8)
  4. 4.Mustadrak 32 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (4/8)
  5. 5.Mustadrak 33 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (5/8)
  6. 6.Mustadrak 34 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (6/8)
  7. 7.Mustadrak 35 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (7/8)
  8. 8.Anda Sedang Membaca: Mustadrak 36 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (8/8)

36 – حَدَّثَنَا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوْبَ، ثَنَا الرَّبِيْعُ بْنُ سُلَيْمٍ، ثَنَا بِشْرُ بْنُ بَكْرٍ، حَدَّثَنِي ابْنُ جَابِرٍ قَالَ: سَمِعْتُ سُلَيْمَ بْنَ عَامِرٍ، يَقُوْلُ: سَمِعْتُ عَوْفَ بْنَ مَالِكٍ الْأَشْجَعِيَّ، يَقُوْلُ: نَزَلْنَا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – مَنْزِلًا فَاسْتَيْقَظْتُ مِنَ اللَّيْلِ، فَإِذَا لَا أَرَى فِي الْعَسْكَرِ شَيْئًا أَطْوَلَ مِنْ مُؤْخِرَةِ رَحْلِيْ، لَقَدْ لَصِقَ كُلُّ إِنْسَانٍ وَ بَعِيْرُهُ بِالْأَرْضِ، فَقُمْتُ أَتَخَلَّلُ النَّاسَ حَتَّى دَفَعْتُ إِلَى مَضْجَعِ رَسُوْلِ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – فَإِذَا لَيْسَ فِيْهِ، فَوَضَعْتُ يَدِيْ عَلَى الْفِرَاشِ، فَإِذَا هُوَ بَارِدٌ فَخَرَجْتُ أَتَخَلَّلُ النَّاسَ أَقُوْلُ: إِنَّا للهِ وَ إِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ ذُهِبَ بِرَسُوْلِ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – حَتَّى خَرَجْتُ مِنَ الْعَسْكَرِ كُلِّهِ، فَنَظَرْتُ سَوَادًا فَرَمَيْتُ بِحَجَرٍ، فَمَضَيْتُ إِلَى السَّوَادِ، فَإِذَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ وَ أَبُوْ عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ، وَ إِذَا بَيْنَ أَيْدِيْنَا صَوْتٌ كَدَوِيِّ الرَّحَا، أَوْ كَصَوْتِ الْهَصْبَاءِ حِيْنَ يُصِيْبُهَا الرِّيْحُ، فَقَالَ بَعْضُنَا لِبَعْضٍ: يَا قَوْمِ اثْبُتُوْا حَتَّى تُصْبِحُوْا أَوْ يَأْتِيَكُمْ رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – قَالَ: فَلَبِثْنَا مَا شَاءَ اللهُ، ثُمَّ نَادَى “أَثَمَّ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ، وَ أَبُوْ عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ، وَ عَوْفُ بْنُ مَالِكٍ؟” فَقُلْنَا: أَيْ نَعَمْ، فَأَقْبَلَ إِلَيْنَا فَخَرَجْنَا نَمْشِيْ مَعَهُ لَا نَسْأَلُهُ عَنْ شَيْءٍ وَ لَا نُخْبِرُهُ بِشَيْءٍ، فَقَعَدَ عَلَى فِرَاشِهِ، فَقَالَ: “أَتَدْرُوْنَ مَا خَيَّرَنِيْ بِهِ رَبِّي اللَّيْلَةَ؟ ” فَقُلْنَا: اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَعْلَمُ قَالَ: “فَإِنَّهُ خَيَّرَنِيْ بَيْنَ أَنْ يُدْخِلَ نِصْفَ أُمَّتِي الْجَنَّةَ، وَ بَيْنَ الشَّفَاعَةِ، [ص: 164] فَاخْتَرْتُ الشَّفَاعَةَ” قُلْنَا: يَا رَسُوْلَ اللهِ، ادْعُ اللهَ أَنْ يَجْعَلَنَا مِنْ أَهْلِهَا قَالَ: “هِيَ لِكُلِّ مُسْلِمٍ”.

هذَا حَدِيْثٌ صَحِيْحٌ عَلَى شَرْطِ مُسْلِمٍ وَ لَمْ يُخْرِجَاهُ وَ رُوَاتُهُ كُلُّهُمْ ثِقَاتٌ عَلَى شَرْطِهِمَا جَمِيْعًا وَ لَيْسَ لَهُ عِلَّةٌ، وَ لَيْسَ فِيْ سَائِرِ أَخْبَارِ الشَّفَاعَةِ: “وَ هِيَ لِكُلِّ مُسْلِمٍ”.

36/36. Abul-‘Abbās Muḥamamd bin Ya‘qūb menceritakan kepada kami, ar-Rabī‘ bin Sulaim menceritakan kepada kami, Bisyr bin Bakar menceritakan kepada kami, Ibnu Jābir menceritakan kepadaku, dia berkata: Aku mendengar Sulaim bin ‘Āmir berkata: Aku pernah mendengar ‘Auf bin Mālik al-Asyja‘ī berkata: Kami pernah beristirahat bersama Rasūlullāh s.a.w. di suatu tempat, lalu pada malam hari aku terbangun. Ternyata di tenda tidak ada yang aku lihat lebih tinggi daripada bagian belakang unta tungganganku, (karena) semua orang dan untanya telah menempel dengan bumi (telah tidur semuanya). Aku pun memeriksa orang-orang hingga aku sampai di tempat tidur Rasūlullāh s.a.w. Ternyata, beliau tidak ada di tempatnya. Ketika aku meletakkan tanganku di atas alas tidur, ternyata sangat dingin. Aku lalu keluar untuk memeriksa orang-orang, seraya berkata: “Innā lillāhi wa innā ilaihi rāji‘ūn, Rasūlullāh s.a.w. telah pergi,” ketika aku keluar dari seluruh tenda, aku melihat kerumunan orang, kemudian aku melempar dengan batu lalu mendatangi kerumunan tersebut. Ternyata di sana ada Mu‘ādz bin Jabal dan Abū ‘Ubaidah bin al-Jarrah, dan di depan kami ada suara seperti bunyi batu gerinda atau suara hujan yang diterpa angin (hujan angin). Sebagian kami lalu berkata kepada sebagian lainnya: “Wahai kalian semua, tetaplah di tempat sampai pagi datang, atau sampai Rasūlullāh s.a.w. datang.”

‘Auf bin Mālik kemudian berkata: Kami pun diam di tempat sampai beberapa waktu. Kemudian ada seseorang yang berkata (yaitu Rasūlullāh): “Apakah ada Mu‘ādz bin Jabal, Abū ‘Ubaidah bin al-Jarrah dan ‘Auf bin Mālik?” Kami menjawab: “Ya.” Beliau lalu mendatangi kami, lalu kami pun keluar dan berjalan bersama beliau tanpa menanyakan apa pun dan tanpa memberitahu beliau sesuatu pun. Beliau lalu duduk di tempat alas tidurnya dan bertanya: “Tahukah kalian apa pilihan yang diberikan Tuhanku pada malam ini?” Kami menjawab: “Allah dan Rasulnya yang lebih tahu.” Beliau lalu bersabda: “Dia telah menyuruhkan memilih antara separuh umatku masuk surga atau memilih syafaat, lalu aku memilih syafaat.” Kami lalu berkata: “Berdoalah kepada Allah agar menjadikan kami termasuk di dalamnya.” Beliau kemudian berkata: “Ini untuk setiap muslim.” (961).

Hadits ini shaḥīḥ sesuai syarat Muslim, namun al-Bukhārī dan Muslim tidak meriwayatkannya. Para periwayatnya semuanya tsiqah sesuai syarat al-Bukhārī dan Muslim, tidak ada yang terdapat ‘illat-nya. Akan tetapi di khabar-khabar lainnya tentang syafaat tidak terdapat redaksi (هِيَ لِكُلِّ مُسْلِمٍ) “Ia untuk setiap muslim.

Catatan:

  1. (96). Adz-Dzahabī berkata dalam at-Talkhīsh: “Hadits ini sesuai syarat al-Bukhārī dan Muslim.”

    H.R. al-Ḥakīm (1/66); Ibnu Abī ‘Āshim (as-Sunnah, 2/390); Ibnu Majah (Sunanu Ibni Mājah, no. 4317); al-Ajirī (asy-Syarī‘ah, no. 343); dan ath-Thabrānī (al-Kabīr, 18/68).

    Al-Ḥakīm menilai hadits ini shaḥīḥ dan disetujui oleh adz-Dzahabī dalam at-Talkhīsh.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *